Love Story 5 : Ending Love Story Maya

Demi menghormati tamu, saya beranikan diri memanggil papa, yang biasanya sedang berada didalam kamar.
Papa keluar kamar dan bertanya dengan suara menggelegar
“siapa lelaki itu Maya? kamu kenal dimana?”
“ini…ini teman Maya pa, kenal diangkot” susah payah kujawab pertanyaan papa tanpa berani melihat matanya.
“Saya teman Maya pak, beberapa kali bertemu, mulai dari angkot hingga rumah sakit bertemu dengan keluarga saya”
“Jadi kamu sudah bertemu dengan keluarganya? anak tak tahu diri, tidak pernah mendengar apa yang selalu papa ucapkan”

Airmata saya mengalir, Papa selalu melarang jika saya mempunyai teman pria, tidak saya pedulikan lagi papa dan H, langsung saya berlari menuju kamar.

Ketukan dipintu membuyarkan tangis, mata saya terlihat sembab di cermin.

“Maya, ayo makan dulu, nanti sayurnya kalo dingin tidak enak, jangan lupa minum obatnya ya nanti” Sambil kutaruh makanan disamping mejanya.
kasihan sekali wanita itu, dia mempunyai kelainan jiwa, sejak usianya 17 tahun aku merawatnya, trauma karena putus cinta dalam usia yang masih belia membuatnya selalu berada didalam dunia khayal, Maya namanya, yang selalu dalam dunianya sendiri.

Epilog
Nama saya Maya, setiap saya mengenal lebih dekat lelaki, selalu putus ditengah jalan karena merasa aneh dan menganggap saya gila, satu-satunya orang yang saya kenal dengan baik adalah suster yang merawat saya, dia tahu semua rahasia saya.
Dunia khayal adalah dunia saya yang normal dimana saya bisa menjadi manusia normal, mempunyai kekasih, suami dan keluarga yang bahagia, semuanya saya khayalkan dan dituliskan dalam dalam sebuah dunia… Dunia Maya.

 

“Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Kisah Cinta Bunda 3F – #LoveStory

Semoga Tukang Bubur Naik Haji

7 tahun lalu gue pernah mengalami sebuah peristiwa dengan tokoh utamanya Penjual mie ayam,

483492_mie-ayam

Sumber

Minggu lalu mengalami peristiwa yang mirip dengan kejadian yang lalu lalu, tapi tokoh utamanya Penjual Bubur, oh iya, ini bukan tentang tipe orang yang suka makan bubur dengan cara diaduk atau tidak ya bahkan sampai ada pollingnya, tapi ceritanya tentang si Tukang bubur itu sendiri.

A Bubur Ayam (chicken rice congee) with chicken liver and gizzard satay, sold by travelling vendor cart that frequenting kampung or residential area every morning in Jakarta, Indonesia.

Jadi sudah beberapa kali gue mergokin seorang ibu tua dengan pakaian lusuh berdiri diam memandang orang-orang yang sedang sarapan bubur ayam, tapi si ibu tidak meminta apapun dari orang yang sedang bersantap, acap ada yang setelah bersantap memberikan uang lalu diterima oleh ibu tua tersebut. terkadang, hanya memperhatikan lalu berjalan lagi. Kalau disebut melanggar Perda DKI No. 8/2007, ya enggak juga, kan si ibu ga mengemis, hanya diam berdiri aja, atau mungkin itu salah satu style-nya gue juga ga tau jelas.
Nah, pas gue lagi makan, gue liat si ibu ada dipojokan ruko (Tukang bubur ayam mangkalnya dipojokan Ruko Selmis persimpangan antara Jl. Asem Baris Raya dengan Jl. Kh. Abdullah Syafei sebelum Stasiun Tebet dari arah Kp. Melayu)
Gue minta ama si bapak tukang bubur untuk bikinin bubur satu lagi buat si Ibu, pas selesai n gue mau bayarin buat si ibu itu, si bapak tukang bubur nolak “iku urusanku mas, aku sing maringi” Beneran mirip ama kejadian tujuh tahun lalu tapi beda versi.
Lain waktu pas mampir ada orang dari suku yang identik dengan ciri dan sikap tertentu makan disitu, setelah selesai langsung memberikan………… ucapan terimakasih dan langsung pergi sambil nepuk pundak si tukang bubur.

Disaat lain lagi ada orang yang makan duduk persis disamping gue, pas selesai orangnya nyari-nyari uang didalam tas kresek yangdibawanya, isinya ada sarung, baju dan alat mandi, ya gue bisa tau karena intip2 dikit lah… :p
Bayarnya kurang dari harga yang sebenarnya, tapi tetap diterima ama tukang bubur.

Beneran gue salut ama tukang buburnya, ekpresi wajahnya biasa aja dengan hal-hal tersebut, tetap ceria, ga pake cemberut. Penasaran dong, akhirnya gue tanya “kok santai aja sih pak ada yg makan bayarnya kurang, ada yang ga bayar terus bapak juga malah ngasih ke simbah (ibu tua)”
Tukang buburnya bilang “Rezeki ono sing ngatur mas, ra ketuker”
Sambil ketawa gue bilang lagi “kalo gitu lain kali ta’ mangan bubur ra usah bayar ya pak” si bapak tukang bubur ketawa dan bilang “ya gpp asal mas’e tega aja”

Banyak yang bilang Jakarta itu keras, tapi masih banyak orang-orang berhati baik di kota ini, tetap mau menolong orang lain ga pakai pamrih.
Selamat hari Rabu, dan selamat beraktifitas.

Ga Selamanya Nyinyir itu Negatif

Berapa sih jumlah pengguna twitter di Indonesia ? link ini menjelaskan berapa jumlahnya, ada sekitar 50juta pengguna dari Indonesia ternyata.
http://www.cnnindonesia.com/teknologi/20150327061134-185-42245/berapa-jumlah-pengguna-facebook-dan-twitter-di-indonesia/
Banyak kegunaan media sosial, salah satunya bisa ber-nyinyir- ria terhadap hal apapun, sebenarnya kata yang tepat bukan nyinyir, tapi sindir karena biasanya yang dilakukan itu suatu bentuk sinisme dengan maksud mencela.
Perusahaan swasta dan milik pemerintah menggunakan Sosial media juga sudah lumrah tujuanya bisa untuk mempromosikan product, naikin branding, promosiin kegiatan dan tentu saja ngarepin feedback dari followernya dan bisa juga sebagai sarana penerimaan pengaduan.

Belum lama ini gue nyinyir di Twitter ke @DKI_Dishub, gara-garanya muncul secara tiba-tiba polisi tidur/tanggul dijalur sepeda (yang kalau pagi difungsikan sebagai jalur motor) BKT diwilayah Cipinang Besar, sebelum Pasar Gembrong yang tersohor sebagai pasar mainan dengan harga mereng.
Nah, terus twitt gue dapat balasan dari Dishub DKI dan diterusin ke sudin perhubungan transportasi Jakarta Timur.
Slide1

Nah karena tanggapannya gitu2 aja, akhirnya gue twitt lagi pake foto, kayaknya yang jawab rada kesel..

Slide2

Eh ga taunya  sehari kemudian ada mention & fotonya dari @sudinhubtrans_jaktim kasih tahu kalo tanggulnya udah dibongkar.

Slide3

Gue berani twit gitu karena emang ada peraturan ga boleh bikin tanggul/polisi tidur sembarangan dijalan umum. yang penting tanggulnya udah ga ada, jadi bisa ngebut lagi #eeh :p

Selain dishub, gue juga pernah laporin masalah yang berhubungan dengan listrik ke @PLN_123, awalnya gue telp ke 123 kasih tahu kalo meter listrik udah nyaris dua bulan ga muter, dikasih nomor pengaduan dan dibilang akan ada petugas yg akan ngecek, jalan satu minggu ga ada yang datang kerumah, gue telp lagi, dikasih tau suruh nunggu, 3 hari kemudian karena ga sabar gue email, eh 1X24 tamu harap lapor ga ada balasan, akhirnya gue twit ke @PLN-123 pln dan juga gue inbox ke FB nya https://www.facebook.com/cc123pln , ternyata ampuh, langsung dapat tanggapan, setelah cerita dari awal lagi tentunya dibilang akan ditindak lanjuti, pas gue sampe rumah ternyata meter listrik yang rusak udah dibenerin dan ga pake biaya.
Jadi inget waktu masih ngantor Panglima Polim, waktu itu mau naikin daya, pas mau dikasih tip ama anak admin ga mau, mereka nolak lho. Beneran deh, baru kali ini nemuin institusi yg kayak gitu, katanya sih sejak jaman Pakde Dahlan Iskan jadi Menteri hal ini dijalanin, kalo yang ketahuan terima langsung dikepret.

Terus insitusi lain yang pernah gue nyinyirin @TMCPoldaMetro, jadi didepan gedung ada tabrakan antara Avanza ama (preman naik) motor, gue liat dari atas, langsung foto & twit, ga lama ada polisi datang dari Polsek Tenabang, ga pakai lama Premannya dibawa pake mobil.
Kalo ini sih asumsi gue karena deket ama HI dan pasti banyak serse & calak didaerah situ jadi polisinya cepet datang.
Terus gue juga pernah twit ada balap liar dideket rumah, samping tol JORR, gue tungguin tuh Polisi bakal muncul atau enggak, ternyata muncul juga pakai mobil patroli, walau cuma menghalau tapi seenggaknya responnya cepet dan ga bahayain pengendara lain. Tapi ada juga twit gue yang percuma misalnya banyak pemotor yang ngelawan arah dikolong flyover Stasiun Tebet, ga ada respon sama sekali, ga ada yang nongol sampe satu jam untung aja satu jam itu gue nungguin bu istri dari kampus, bukan nungguin Polisi jadi ga sia-sia lah nunggunya.

Satu lagi saat masih jadi roker gue juga pernah twit ke @CommuterLine & @Iskan_dahlan tentang musola yang kotor dan suara TV yang terlalu kenceng diruang tunggu Stasiun Sudirman yang difungsikan sebagai tempat shalat saat maghrib, responnya cepet juga, pas besoknya gue mau shalat, musolanya udah bersih dan suara tv ga sekencang biasanya, jadi suara imam kedengeran walau emang masih tenggelam ama suara pengumuman kedatangan dan keberangkatan kereta sih.

Seandainya semua layanan publik bisa kayak gitu, ngasih respon yang cepet pasti orang akan tahu akan adanya perbaikan layanan, syaratnya sih abis lapor terus dipantau, jangan main tinggal aja.

Selamat siang… selamat bernyinyir ria…

Nyinyir : /nyi·nyir/ a mengulang-ulang perintah atau permintaan; nyenyeh; cerewet: nenekku kadang-kadang — , bosan aku mendengarkannya;

Sinisme : /si·nis·me/ n 1 pandangan atau pernyataan sikap yg mengejek atau memandang rendah; 2 pandangan atau gagasan yg tidak melihat suatu kebaikan apa pun dan meragukan sifat baik yg ada pd manusia

Mood Booster -Alah Bisa karena….. Niat-

Sejak memproklamirkan diri sebisa mungkin ga bawa kerjaan kerumah, jatah yang tadinya untuk berselancar didunia maya untuk ngeblog, ngeliatin dunia lain numismatik, deltiologi dan sosial media makin berkurang. Biasanya kegiatan tersebut dilakukan saat waktu senggang, ini bukan korupsi jam kantor ya, tapi memang perjanjian awal saat mau masuk gue nego masalah jam kerja bahkan boss pun bilang “Elu mau masuk jam berapa terserah, yang penting sewajarnya orang kerja dan kerjaan beres”

“Disinilah Gue Merasa Bahagia” -Bahagia itu sederhana- karena gue lebih memilih masuk pagi, antar bu istri dulu untuk ngajar lalu pulang lebih cepat agar bisa bermain dengan Iza sebelum tidur. Bahkan kalo lagi mau maen ama Iza, gue berangkat siangan, pulangnya juga ga harus sampai malam atau menuhin 8 jam kerja. Konsekuensinya, agar kerjaan ga dibawa kerumah, jam kerja gue padetin, istirahat juga seperlunya ga perlu 1 jam full dan ga harus jam 12.00 – 13.00, bahkan diruangan juga gue bikin tempat shalat biar ga ada alesan buat telat shalat, alhamdulillahnya yang lain akhirnya pada bisa ikutan shalat, ga perlu turun ke Mushola gedung di basement. Boss gue cukup moderat, dia cuma wanti-wanti, bahwa disini banyak berlatar belakang yang beda, dari suku dan agama berbeda, jadi ga ada ampun kalo bertengkar tentang kedua hal tersebut dengan pegawe lain.
Tapi kalo kerjaan lagi senewen kayak sekarang-sekarang ini Apalagi saat proyek riset tentang kesehatan ditahun 2015 baru 70% *ini hasil riset tahun 2014, kali aja mau liat
udah diminta untuk mulai riset WOMM seperti tahun lalu.
Akhirnya seperti yang gue tulis diatas, ada yang harus dikorbanin dan gue lebih memilih ngorbanin sekian persen -yah sekitar 90% ajah- dari berselancar didunia maya itu, kecuali yang berhubungan ama kerjaan desk research melalui inet tentunya.

Tapi emang kalo kita udah terbiasa akan sesuatu hal terus ngurangin atau ngejalanin hal lain, maka saat akan kembali ke hal yang ditinggalin itu akan terasa canggung, bahkan bisa jadi malas ngerjainnya. bisa dilihat nih disini https://www.youtube.com/watch?v=MFzDaBzBlL0
Videonya tentang awalnya naik sepeda yang biasa, lu mau belok kiri, setangnya tinggal dibelokin kiri, mau belok kanan, stangnya tinggal dibelokin kanan, lu mau puterin setangnya juga bisa kayak anak BMX :p, tapi akhirnya polanya diubah, kalo mau belok kiri, setang kudu dibelokin kanan, begitu pula sebaliknya…  untuk kelanjutannya silakan nonton aja😀

Balik lagi agar gue bisa berselancar didunia maya, kan ada gadget tinggal buka trus klak klik aja… beres kan? Nah ini dia, kalo dirumah atau pas lagi ama bu istri dan Iza, gue ga bakalan buka, kecuali saat mereka udah tidur itupun paling lama 10menitan saat hari kerja, cek email, pesan & buka grup WA diluar itu ya fungsi gadget hanya untuk teleponan aja.

MBTerus terang awalnya gue ga ngerasa nyaman, ada yang kurang, lama kelamaan jadi terbiasa, yang rada susah untuk balikin ke mood itu buat ngeblog, salah satu cara akhirnya kalo ada ide langsung gwe tulis di notepad aja, biarpun cuma dua atau tiga baris kata untuk dilanjutin kalo ada waktu senggang, tapi ternyata kalo makin lama ga ditulis, hilanglah apa yang udah terpikir itu.
Kalau untuk numismatics or deltiologi kayaknya gue skip dulu, uangnya dialihin untuk bikin rak buku perpus mini ++ dirumah, biar ga berantakan ga susah nyari buku apalagi kemarenan bu istri udah cemberut aja gara-gara buku yang dicari buat ngajar ga ada yang disalahin tentu aja gue lah, kan gue yang mindah-mindahin itu buku.

Moga mood buat nulis plus blogwalking kembali lagi, karena emang bisa bikin rilek sejenak.
Selamat hari kamis, selamat hari “Pekerja” 1 Mei besok dan selamat menikmati libur 3 hari, kalo yang hari sabtu masuk kerja, percayalah itu bukan “Derita Lo” tapi itu sebuah pilihan.

Begal Resmi?

Debt-collector

Sumber gambar

Buat yang sering lewat depan Pasaraya Manggarai, pasti udah tau kalo jalur dari arah Pasar Rumput ke Tambak yang tadinya ditutup karena renov pintu aer, sekarang udah bisa dilalui lagi. Dulu saat jalur itu ditutup, pakai jalursatunya yang tepat berada diterowongan Manggarai, karena penyempitan badan jalan, macetnya luaarrr biasa.
Ternyata macetnya jalur itu dimanfaatin oleh Mata Elang, ini bukan sandi untuk anggota Reserse/Intel, bukan juga nama Stadion di Ancol. Mata Elang ini julukan lain untuk Debt Collector dari perusahaan leasing, kerjaannya sembahyang mengaji lo pikir lagunya doel anak sekolahan Mentelengin kalo bahasa Indonesianya kurang lebih merhatiin dengan seksama tanpa berkedip untuk kendaraan yang menggunakan leasing dan terindikasi kredit macet.
Jadi mereka sebagai tangan panjang dari perusahaan leasing, bertugas menarik/mengambil secara paksa, ya secara paksa, kalau ga secara paksa, pasti ngambilnya datang kerumah dengan baik-baik. Kalo ini ngambilnya dijalan, jadi kalo ada motor yang plat nomornya sesuai dengan data yang mereka miliki dari perusahaan leasing, mereka langsung hentikan atau diuber dulu macam mau begal motor dan menyita motornya.

Dua kali gue ngeliat mereka nguber motor, terus dihentikan. Ugalan-ugalan? udah pastilah dan bahayain pengguna jalan lain.
Bahkan gue juga pernah diuber, terus mau dihentikan, tapi pemboncengnya bilang “salah.. salah.. beda platnya” Gue sih jalan terus aja lha wong ga ada urusannya.
Pernah juga gue liat pasangan mungkin suami istri baru pulang kerja, dihentikan dan disita motornya, ga tega gue ngeliat facenya mereka, pasti perasaannya campur aduk.

Karena penasaran, gue ngobrol ama teman yang kebetulan kepala cabang disalah satu perusahaan leasing, jadi menurut dia, kalo yang pakai debt collector itu untuk orang yang menunggak tagihan diatas 3 bulan, dan biasanya udah berkali-kali didatangi rumahnya untuk ditagih tapi belum ada pembayaran juga, akhirnya diserahin ke Debt Collector.
Kalo untuk prosedur standar yang digunakan, penarikan kendaraan dilakukan dirumah, jadi ga nge-begal dijalan. itupun ada tahapan-tahapan yang dilalui bahkan ada surat resmi dari perusahaan leasing, kalo diambil dijalan, ga ada surat resmi penyitaan kendaraan, yang pasti ditulis dengan pulpen bukan print out.

Selain nonkrong dijalan, para Mata Elang ini juga nyanggong di parkiran Mal. Kalo di Bekasi, yang gue tau biasanya di Giant Bekasi, seberang Metropolitan Mal, posisi parkiran untuk motor terbuka, jadi mereka sambil muter-muter terus tinggal nunggu dipintu keluar. Pernah juga gue ngeliat, seorang ibu ama anaknya abis belanja, dipintu keluar diberhentiin, terus diminta motornya, si ibu nangis-nangis ga dipeduliin, gue yang coba deketin dibilang “jangan ikut campur bang, ini urusan leasing, motornya nunggak”

Ya jadi serba salah, yang gue tahu kalo untuk kredit motor dari leasing itu ada perjanjian fidusia, tapi prakteknya banyak konsumen yang abai bahkan ga tau dengan hal ini. Setidaknya kalau mennandatangani perjanjian fidusia, jika telat bayar atau nunggak, kendaraan tidak dibegal secara paksa dijalanan.

Asuransi, BPJS & RS

hospital

Saat ini gue ama tim lagi ngejalanin riset tentang kesehatan, nah ada satu temuan yang menurut gue menarik dari para pengguna rumah sakit.
Kalau pengguna RS Swasta biasanya ga terlalu pusing akan masalah biaya karena dicover asuransi kesehatan baik itu dari tempat bekerja atau asuransi mandiri.
keluhan yang keluar sih kadang ga dicover semuanya ama asuransi, itu biasanya yang pake sistem reimburse.
Sedangkan pengguna RS Pemerintah sekitar 70% bilang udah ga ngeluarin biaya lagi karena menggunakan BPJS.
Kalo dulu saat ditanya rata-rata kisaran biaya yang dikeluarkan saat berkunjung ke rumah sakit, jawabannya muncul dalam range Rp. 200.000 – Rp 1.000.000, kecuali ada kasus tertentu yang bisa habisin biaya lebih dari Satu Jeti. Jadi ada perpindahan kebiasaan

Tapi keluhan yang hampir seragam muncul saat menggunakan BPJS ini,
– Antrinya lama
mulai dari antri pendaftaran hingga antri untuk ketemu dokter, bahkan untuk operasi yang ga gawat n masih dalam kategori bisa menunggu, harus masuk jadwal dulu mulai 1-3 bulan.
– Pelayanannya ga bagus
Perawat/suster yang jutek sampe dokter yang ga ramah, ya bisa dibayangin sih, beban kerja bertambah, karena jumlah pasien yang meningkat, belum lagi kalo pasiennya marah-marah, jadi sikap terbaik adalah jutek :p
– Informasi kurang jelas
biaya yang dicover bpjs kurang dijelaskan secara detil, jadi banyak yang kaget ketika harus membayar lagi, setahu mereka gratis abis.
– Sistem yang kurang mendukung
maksudnya setelah dari faskes tk I, trus dapat rujukan untuk ke RS, nah kalo sakit ga dalam perawatan, saat kembali lagi ke RS harus ke faskes tk I lagi untuk ambil rujukan.

4 Hal itu yang sering dikeluhkan diceritakan responden, dan sebagian besar peserta BPJS ga peduli karena memang butuh.

Kalau dari RS swasta, hal yang menjadi perhatian adalah layanan pelanggannya khususnya dari dokter, kalo dokternya ga komunikatif, mereka ganti dokter, beda dengan peserta BPJS, mereka tetap terima hal tersebut.

Satu harapan yang sama dari para responden baik di RS Pemerintah dan Swasta, mayoritas menginginkan kualitas layanan pelanggan yang bagus.
Dan ga terlalu jauh beda dengan hasil riset tahun lalu, informasi untuk rumah sakit atau dokter yang berkualitas bagus lebih sering dipercaya responden kalau mendengar dari teman,kerabat, keluarga dibanding media lain.

Tapi dari semua itu hal yang terpenting adalah tetap menjaga kesehatan daripada mengobati…🙂

[Melon] Dibenci sekaligus disukai

Elpiji-3KG_261x168

Sumber gambar : pertamina.com

Masih ada ga yang masak untuk keperluan rumah tangga pakai minyak tanah atau kayu bakar di Jakarta? kemungkinannya kecil kali ya, kebanyakan udah pakai elpiji, minimal yang ukuran 3kg.
Kalo ga salah harganya sekarang sekitar Rp 18.000-19.000, dulu waktu awal keluar harganya sekitar Rp 12.750 dibuletin jadi Rp 13.000.
Kilas balik, dulu ini program yang diajukan oleh JK, gue sempat terlibat dalam pilot projectnya didaerah Jakarta Pusat. Pihak warga yang berhak menerima ada kriterianya kalo ga salah inget:

– Pengguna minyak tanah / kayu bakar
– Mempunyai pengeluaran perbulannya < Rp 1.000.000 – < Rp 1.250.000

Waktu awal keluar banyak penolakan dari warga dan dari pihak pangkalan serta agen minyak tanah.
Alasan dari pihak agen dan pangkalan minyak tanah tentu saja marginnya tergerus, karena untung dari 1 tabung 3kg relatif kecil, tapi tentu saja penolakan ini ga digubris Pertamina, simpel aja jawabannya, “you masih mau usaha , you jalanin, you ga mau gpp, toh harga minyak tanah ga akan disubsidi”. Banyak juga akhirnya ngejalanin dengan terpaksa dan akhirnya bahagia😀
Ngejalanin program ini dilakukan secara bertahap, mulai dari Jakarta hingga luar Jawa.
Alasan penolakan dari warga karena harganya lebih mahal dari minyak tanah, belum terbiasa menggunakan kompor gas, takut terjadi kebakaran, takut tabung meledak. Saat pembagian tabung 3kg beserta kompor gasnya, banyak yang ga mau terima, bahkan jika diterima langsung dijual lagi kalau ga salah pasaran saat itu tahun 2006-2007, tabung 3kg dijual Rp 50.000, kalau sepaket dengan kompor gas dan regulatornya sekitar Rp 100.000.

Ternyata ada lho pihak yang bisa membaca hal ini sebagai peluang, jadi ada pihak yang bergerilya mencari warga yang ingin menjual tabung melonnya, dan akhirnya hasil pembelian tabung tersebut dijadikan sebagai usaha mendirikan pangkalan. Lama kelamaan, setelah banyak yang pakai, akhirnya pihak horang kayah yang seharusnya ga berhak menerima, malah jadi pihak yang paling aktif jadi kompor kalo keinginannya ditolak karena ga sesuai ketentuan, padahal udah punya tabung 12kg dan kompor gas, sampai rela ngumpetin dikamar mandi dan minjem kompor minyak tanah jelek punya tetangganya untuk ditaruh diatas meja dapurnya, bayangin aja, mobil ada di garasi, dapur kinclong dengan kitchen set, eh pakai kompor buluk. Ada juga yang arogan minta jatah reman karena pekerjaannya sebagai aparat RW, karena ga dapat, akhirnya melarang pembagian tabung 3kg diwilayahnya, ada juga yang dalam 1 kompleks minta semuanya dibagiin ga peduli itu horang kayah atau orang ga punya.
Disini saya merasa sedih kok tinggal dikomplek bagus, tapi mentalnya pengemis😀
dan ternyata hampir ditiap kota hal tersebut dijumpai.

Hal paling seru saat didaerah rural/pedesaan terutama diluar jawa, diujung pulau Sumatera, saat dibagikan mereka terima, walau ada juga yang takut, terus disimpan dikandang ayam atau kandang kambing, gue taunya juga pas diajak muter untuk cek hasil kerjaan salah satu perusahaan yang di sub-kan salah satu Persero. Kasihan lho kambingnya sampai minggir-minggir gitu, tapi kalo ayam sih cuek aja, malah dijadiin tempat nongkrongnya.
Ada juga yang tabungnya dicat, ini bukan oleh hanya 1 warga, tapi beberapa warga dalam 1 wilayah, ada yang diberi inisial, diberi nomor, jadi pengertiannya kalo diisi ulang ya akan pakai tabung itu lagi, model air isi ulang gitu, galonnya ya galon sendiri seumur hidup. Tadinya mau ketawa, tapi ga jadi, ternyata emang sosialisasinya yang kurang bener.

Ada juga hal aneh juga terjadi, jadi saat demo cara menggunakan kompor gas, di satu wilayah desa, 20 paket yang dicoba enggak bisa nyala, saat itu gue ditelpon oleh perusahaan yang ngadain demo, pas kita datang, mukanya udah pada pucet, warga udah teriak-teriak pake bahasa daerah, bahkan ada yang bilang bakar-bakar, penipu.
Gue ama sopir dari perusahaan yang nge-hire kaget juga ama sambutan yang meriah. Nervous juga, terus sopir perusahaan ngelilingin warga dan bisikin gue kalo lingkungan udah dikunci, dan semua tergantung ama gue sekarang. Gue baca bismillah dan minta izin tentunya ama Allah agar demonya berhasil, pas gw coba nyalain, berhasil. Tapi ada warga yang minta 20 paket ga nyala untuk dicoba, kalau ga nyala mereka ga mau terima, team yang udah coba ga mau coba lagi karena takut ga nyala, warga udah teriak-teriak lagi, akhirnya ada sms masuk dari orang perusahaan yang ada di kantor pusat, ternyata pak sopir telp, terus gue disuruh ngusap 20 tabung itu, semuanya hening, gue udah keringet dingin, kalo ga nyala jatuh mental tim, gue baca bismillah lagi coba satu dan nyala, sisanya diterusin sama tim lapangan dan nyala semua. Lega banget rasanya, akhirnya untuk bonus, gue bilang tabung ini kuat asal yang udah ada logo SNI, terus tabungnya gue lempar keatas, dan gue pura merunduk, semua yang ngeliat pada ikutan ngerunduk bahkan ada yang tutup kuping dan lari, akhirnya pada ketawa. Pas udah selesai, gue langsung dideketin salah satu yang terindikasi provokator, dia langsung tanya, “bapak pasti bukan orang Medan, Jawanya dimana?” gue bilang, ga penting asal saya pak, yang penting dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung, asal niatnya baik, hal ga baik akan minggir pak” pak sopir sampe narik tangan gue ngajak cepet-cepet pergi, kalo enggak katanya kita ga akan bisa balik dari daerah itu, gue jadi inget kasus disini tentang Xenophobia...😀

Selamat makan siang, jangan lupa shalat dzuhur bagi yang melaksanakan, besok-besok lanjut lagi tentang si Melon ini.

Dua Perbedaan

Sebelum shalat subuh, saya sempatkan melihat pengumuman yang ditempel papan pengumuman masjid, saya amati ada dua laporan keuangan. Yang pertama adalah laporan dari kotak tromol jum’at serta sumbangan-sumbangan dari donatur, laporan keuangan yang kedua yang berasal dari kotak tromol yang berada di teras masjid. saya lihat lebih detil ternyata laporan kotak tromol yang berada diteras cashflow-nya cukup bagus, hasilnya dalam satu bulan lebih besar dari kotak tromol jumat.

Saya bertanya kepada salah satu pengurus masjid kenapa sampai ada dua dua versi laporan, padahal satu saja kan bisa, sambil menghela nafas sang pengurus berkata, dahulu hanya ada satu laporan, tromol yang berada diluar yang beasal dari kotak kaca jumlahnya selalu berkurang, usut punya usut menjadi bancakan oknum ga bertanggungjawab, bahkan hingga minus, sampai akhirnya sang bendahara tak tahan dan mundur, karena selalu nomboki uang yang kurang walau laporan yang tertera ada saldo sekian juta, tapi pada intinya uang tersebut tidak ada, jadi bendaharanya hanya de jure, secara de facto bendaharanya ga jelas😀.

5587-curi-kotak-amal

Akhirnya salah seorang jamaah berinisiatif membuat kotak tromol dari lempengan besi dan digembok ditiang teras mesjid, setiap hari uangnya selalu ambil dan dikumpulkan lalu dibuat laporan keuangan setiap minggunya “Laporan Keuangan Tromol Teras” dan ditempelkan di papan pengumuman masjid. Disitu tertera secara jelas pemasukan dan pengeluaran, lama kelamaan jamaah lebih sering memasukan ke tromol yang berada di teras daripada yang berada didalam ruangan utama masjid, karena terlihat lebih jelas penggunaan dananya. Mungkin ada juga ga yang setuju dengan metode ini karena dianggap sebagai metode hizbiyin🙂

Saat shalat subuh, imamnya ternyata salah satu ustad yang terpandang didaerah tersebut. Jamaah subuh sekitar 30-35 orang, lumayan lah untuk ukuran masjid yang ga terlalu besar, dan semua jamahhnya komplit dalam arti tidak ada yang melarikan diri.
Imam shalat subuh biasanya sistim menggantikan jika imam utama ga datang, nah pernah 4 orang yang biasanya menjadi imam tidak hadir, akhirnya mengikuti ketentuan yang ada, majulah seorang tetangga untuk menjadi imam, dan banyak jamaah yang putar balik menyisakan hanya sedikit orang. Alasannya karena yang menjadi imam termasuk mahzab yang tidak membaca qunut, walau pada prakteknya saat menjadi imam tetap membacakan qunut.
Saat saya bercerita dengan salah seorang kawan, dia bilang “lho, ta’ pikir hanya ditempatku (Gresik) aja yang jamaahnya puter balik, ditempatmu ada juga toh”
Sayang sekali, shalat berjamaah yang harusnya mendapat pahala lebih besar, jadi gagal karena perbedaan pandangan coba bisa lebih bijak dan sedikit cari tahu malah bisa menjaga ukhuwah.

jalan

Jadi, apa hubungannya dua cerita diatas ya? hubungannya ya itu tentang Masjid yang sama😀

Selamat makan siang dan bersiap-siap ke masjid untuk melakukan shalat jumat bagi pria yang tidak ada uzur.

Media Sakti

Sekarang ini kalo baca, nonton atau denger berita kudu pinter-pinter disaring, banyak hal yang ga bener bisa jadi bener, satu peristiwa bisa diberitakan bertentangan antara media satu dengan media lainnya.
Kalau ada media yang tahu lebih dulu itu wajar aja, kan ada informasi A1, jarene, tapi kalo ada media yang bisa menggambarkan sesuatu yang belum terjadi, itu termasuk hebat “Weruh sa’durunge winarah” gitu loh.

Hari minggu dipanggil bu istri, padahal lagi asyik nyisir  jenggot rambut, maklum udah panjang melingker ga karuan sampai nutupin kuping. Kirain ada hal penting apaan gitu, ternyata ditunjukin berita pernikahan dek “Revalina S. Temat”, disebuah tabloid sambil tanya “emang nikahannya kapan sih? udah atau belum?”
Ya ampuunnnn…. ini pertanyaan apa pula, lha wong nonton tv aja belum tentu seminggu sekali, ya ga tau lah tentang berita itu, terus walau berlangganan tabloid wanita, juga ga baca.. wong itu buat simboke biar ada hiburan.

  Slide2

Ini tabloid mingguan langganannya

Gue  jawab aja “ya ga tau, liat tv aja gih” akhirnya liat tv cari berita gossip -penting amat emang nih sampe dibela2in- dari berita yang ada pernikahan dek Revalina itu hari minggu tanggal 15 Maret 2015, akad nikah pukul 16.30. mohon dicatat ya, kali aja dibutuhkan saat anak, keponakan atau saudara anda lagi ikut uas dan keluar pertanyaan tersebut.

Slide1

ini berita dari portalnya

Nih ada berita juga di portal yang lain  : begini wajah nervous Revalina S Temat jelang akad  dan Revalina resmi menikah

Nah udah jelas kan,  tapi tabloid ini bisa lho menggambarkan suasana saat akad tersebut, siapapun yang menghadiri atau mendapatkan berita secara langsung pasti akan bisa menggambarkan jalannya peristiwa pernikahan tersebut.

Slide4

Berlangsung begitu syahdu ??

Slide5

Saat akad terlihat anggun? emang akadnya udah??😀

Sebenarnya yang menjadi pertanyaan bu istri dan menjadi pertanyaan gue juga, Pernikahan tersebut dilaksanakan Tanggal 15 Maret 2015, pukul 16.30 WITA ini sampai tanggalnya gue tulis berulang kali gini.

Gue juga yakin kalo yang baca tabloid itu atau baca potongan gambar diatas bisa tarik kesimpulan kalo beritanya turun cetak setelah akad nikah selesai, karena bisa menggambarkan suasananya, tapi kenyataannya, tabloid itu gue terima dari mbah Darno, tukang koran langganan kami pada hari minggu 15 Maret 2015 jam 08.00, jam delapan pagi yaaaa, bukan jam delapan malam.
Gue sampai liat kalender di hp, di ruang keluarga n dikamar buat mastiin tgl 15 Maret itu sebenarnya hari sabtu atau minggu yak…
Atau jangan-jangan gue sama bu istri salah nafsirin isi beritanya…😀

Tapi berita ini termasuk aneh lah bagi gue, kok bisa ya weruh sa’durunge winarah, macam paranormal aja. Tapi ini sih ga parah, parahnya kalo misalnya dikabarkan dek Revalina nikah ama Agus Ringgo… itu baru parah dan kurang kerjaan😀

Kalau mau tahu permainan media yang parah, bisa baca jurnal-jurnalnya mas Iwan dengan kategori Media dan Jurnalisme http://iwanyuliyanto.co/category/media-journalism/

baiklah…. selamat makan siang untuk semuanya… jangan lupa cuci tangan dulu menggunakan sabun yaaa….😀