Untuk Seorang Teman..


Teman..
Aku mengerti kalau kamu minta ditemani jalan
Aku mengerti kalau aku hanya sebagai pelengkap
Aku mengerti kalau kamu sedang menyukai seseorang

Teman…
Aku tidak mengerti kenapa kamu memilih berjalan dengan dia
Aku tidak mengerti ternyata aku juga sebagai subyek*
Aku tidak mengerti jikalau kamu menyukai dia

Teman…
Aku mengerti kalau kamu sedang berbunga-bunga
Aku mengerti kalau kamu sedang jatuh cinta
Aku mengerti kalau ini cinta pertama bagimu

Teman…
Aku tidak mengerti kenapa pilihanmu dijatuhkan padanya
Aku tidak mengerti mengapa tidak kamu pilih saja yang lain
Aku tidak mengerti bagaimana mengatakannya kepadamu

Bahwa dia sudah menjadi milik orang lain
Bahwa dia sudah mengikat janji dengan orang lain
Bahwa kehidupannya tinggal selangkah lagi menuju Bahtera

Aku tidak tahu bagaimana mengatakannya kepadamu
Aku tidak tahu harus berbuat apa

Semoga**..
Kamu mengerti akan Pilihanmu
Kamu mengerti aku tidak akan berkata apa-apa
selain memberi isyarat yang harus engkau pahami…

* Aku memaafkan untuk kali ini..
** Untuk seorang teman.. semoga kamu mengerti…

Advertisements

27 comments on “Untuk Seorang Teman..

  1. Insya Allah temen yang dimaksud itu mengerti kok, dan akan mengambil sikap yang bijaksana dan terbaik buat semua…Saran aja : kalo emang punya niat baik dan untuk kebaikan…’sesakit’ apapun itu musti disampaikan kepada seorang temen….dan pastinya seorang teman tidak akan merasa ‘tersakiti’ kalo memang untuk kebaikan….betul ??

  2. wisnusl said: kalo emang punya niat baik dan untuk kebaikan…’sesakit’ apapun itu musti disampaikan kepada seorang temen.

    Keduanya temanku.. ku ga mau menyaikiti keduanya…

  3. wib711 said: Semoga**..Kamu mengerti akan Pilihanmu

    memang sulit untuk memilih..tapi pasti pilihan itu ‘baik’ menurut dia saat ini,belum tentu yang tidak baik bagi orang lain,tidak baik juga untuk yang menjalani.tapi siapa yang tahu sih..PILIHAN!!Wallahualam.Semoga temanmu mengerti..Lagian, cinta ga bisa milih!cinta ga butuh penjelasan!

  4. Hidup kan penuh pilihan…Pilihan terbaik pastinya dari SangKhalik..Bersikap tidak menyakiti teman adalah baik, tapi mungkin untuk sebagian orang (mungkin juga temenmu itu !) bersikap tidak jujur lebih menyakitkan…atau sebaliknya…ada juga yang berpikir ‘diam itu emas’ Sangat setuju kalo yang terbaik buat kita belum tentu terbaik buat teman kita atau sebaliknya…tapi kalo Nu (entah yang lain yee..) Insya Allah memilih untuk jujur…(setidaknya jujur pada hati kita)…karena kejujuran dan kepercayaan penting nilainya buat Nu…huahhhhhh….

  5. wib711 said: karena itu aku ga mau berkata apa-apa..

    mereka pasti akan memahami..mereka juga pasti akan belajar,dari segala cerita yang berlangsung,juga PILIHAN mereka.

  6. wisnusl said: Insya Allah memilih untuk jujur…(setidaknya jujur pada hati kita)…karena kejujuran dan kepercayaan penting nilainya

    Ku mencoba jujur (pada hatiku & juga pada mereka)… dengan “memberi bahasa isyarat” yang harus dipahami oleh kedua temanku…

  7. wisnusl said: ‘diam itu emas’

    waaahhh, ga tau deh kalo itu!!Pengalaman neh, kesel & bingung juga ngadepi ‘DIAM’.. capek pokoke!tapi ‘DIAM’ yang ku hadapi waktu itu jelas beda konteks ma crita ini.So ga tau deh, kalo pak Wib diam kali ini akan jadi ‘DIAM EMAS’ ato ‘DIAM PERUNGGU’ ato ‘DIAM PERAK’.. ya at least pak Wib dah kasih sign ke temennya ituh!

  8. Semoga yang Wib lakukan tepat deh….Meski ‘bahasa isyarat’ itu kadang kan susah juga buat dipahami…Nu juga suka kok pake cara itu…tapi lebih sering pake cara ‘jujur’…hitam dikatakan hitam, putih dibilang putih…Apapun yang dilakukan, selama memiliki niat baik dan buat kebaikan semuanya…Insya Allah ada jalannya kok….sempurnakan ikhtiar aja deh…Eh…tapi mustinya kalo sudah jadi temen (apalagi temen deket), biasanya sikap saling memahami dan mengerti stu dengan yang lainnya lebih tinggi…jadi mustinya…tidak sampai sakit-menyakiti ya….malah…kalo udah deket kan jadinya cela-celaan…hahahahaha…???!!!

  9. wisnusl said: Eh…tapi mustinya kalo sudah jadi temen (apalagi temen deket), biasanya sikap saling memahami dan mengerti stu dengan yang lainnya lebih tinggi…jadi mustinya…tidak sampai sakit-menyakiti ya….malah…kalo udah deket kan jadinya cela-celaan…hahahahaha…???!!!

    huehehe… ini diluar kontek ya boss…apalagi masalah Kunyit, Centong & Tidur difoto pakai HP sendiri… 😀

  10. wisnusl said: hitam dikatakan hitam, putih dibilang putih…

    Ku suka ‘hitam & putih’ lohhh… hitam mau,putih mau,kadang juga mesti jadi abu-abu,eh salah.. ITEM MUDA nding!yang penting tetep ITEM & PUTIH!!ugh.. bingung

  11. ranik03 said: wuahhh, bisa bikin kesel, bingung & capek lagi neeh!mode on: “sedih”

    Mode on “Diam..” berarti lagi ingin diam.. bukan menyuruh diam lho :DMode on “Sedih”.. berarti.. pengen bikin sedih orang yak.. jangan yah.. ceria donggg…

  12. wib711 said: pengen bikin sedih orang yak.. jangan yah.. ceria donggg…

    gak ahh.. ku ga mau dibikin sedih. Jadi ya ga mau bikin sedih orang dunk (brarti kalo binatang & tanaman boleh dibikin sedih yak, hehehe!!)CERIAAA.. I always do! Perlu bukti? Sudah kan?!Tapi dari sanaNya tampange dah gini, mo ceria mo cemberut.. tetep aja kliatan ‘serem’.. hantu kali yaa?!

  13. wisnusl said: ‘sesakit’ apapun itu musti disampaikan kepada seorang temen….dan pastinya seorang teman tidak akan merasa ‘tersakiti’ kalo memang untuk kebaikan….betul ??

    betuulll… gue juga lagi mengalami hal yang sama ama temen gue..parahnya, dia sok cuek gitu, dan tetep aja dengan ‘kesalahan’-nya..

  14. anyes said: betuulll… gue juga lagi mengalami hal yang sama ama temen gue..parahnya, dia sok cuek gitu, dan tetep aja dengan ‘kesalahan’-nya..

    Ge ngerti.. yang jadi sedikit pertimbangan Ge mo kasih tahu langsung anaknya sensi abiss.. udah gitu ini first luv-nya.. Ge sih mo coba cari cara lain dengan cerita sama teman yang lebih dekat sama dia… biar dikasih tau..*Apa perlu diikutin H2C yak?? hehehe

  15. wib711 said: Ge sih mo coba cari cara lain

    kalo dah berhasil ‘nyadar’in dia kasih tau ya tips2nya.. H2C? haha.. boleh juga tuh.. sayang gue ga di jakarta…

  16. anyes said: kalo dah berhasil ‘nyadar’in dia kasih tau ya tips2nya.. H2C? haha.. boleh juga tuh.. sayang gue ga di jakarta…

    Beres mbak Agnes… nanti ta’ kasih tahu..kalo ga salah H2C ga pilih2 kota kok.. (Mode on : ST)

  17. ranik03 said: Pengalaman neh, kesel & bingung juga ngadepi ‘DIAM’.. capek pokoke!

    Ranul…i think i know wut u mean*Diam, gk bakal menyelesaikan masalahDiam, bisa lbh memperkeruh keadaanI hate him if his silent mode is onI agree Nu’s “hitam di bilang hitam, putih di bilang putih”Drpd di tengah2…gk jelas!!***We have the same problem with those silent way people, dear.**Maaf pak Wib, sy jd curhat disini…mudah2an tdk berkeberatan…hehehehe…

  18. mychocolatebox said: Diam, bisa lbh memperkeruh keadaanI hate him if his silent mode is onI agree Nu’s “hitam di bilang hitam, putih di bilang putih”Drpd di tengah2…gk jelas!!**

    Mode on : “Tetap diam…”Ada sebagian orang yang mengerti.. ada sebagian orang yang bertanya-tanya tentang “Diam”Mungkin cara pandang & pola pikirnya dari setiap orang tidak bisa kita samakan.. hanya perlu memahami “siapa & bagaimana” -person- tersebutKu juga setuju.. hitam adalah hitam walau kadang putih menyenangkan (ga nyambung yah?)Ditengah-tengah pun tetap jelas… grey area.. 😀 kidding….*Gpp kok mau tulis apapun.. selama tidak menyinggung SARA….kalo mau ngajak Sara Azhari,.. Sara Sechan juga gpp.. Sok ajah atuhh 😀

  19. wib711 said: Mode on : “Tetap diam…”Ada sebagian orang yang mengerti.. ada sebagian orang yang bertanya-tanya tentang “Diam”Mungkin cara pandang & pola pikirnya dari setiap orang tidak bisa kita samakan.. hanya perlu memahami “siapa & bagaimana” -person- tersebut

    hmmm…saya jd ingat plajaran yg smpat sy baca dr buku Venus and Mars (sorry lupa judul lngkpnya)…katanya klo pria diam + tdk mau di ganggu brarti dia sdng brada di dlm gua…hmmm…entah ngapain…semedi mngkn…ato cari jln utk mutusin kekasihnya…ato…mencari jln utk cari kekasih baru…hehehehe…we never know….katanya jg…kita gk bisa perkirakan wktnya kpn dia akan keluar dr guanya…1 mnt…2 jam…3 minggu…5 bln…10 thn?? mana ada yg bs tahan nungguin gitu…Nah…ini dia*…yg jd mslh…kadang wanita kurang sabar utk menunggu…hahahaha….Mungkinkah dia sdng di guanya skrng? krn sudah lbh dr 2 hr saya diDIEMIN…*kok jd kek judul sinetron yg rada2 vulgar itu yah…huahuahuhua…

  20. mychocolatebox said: Mungkinkah dia sdng di guanya skrng? krn sudah lbh dr 2 hr saya diDIEMIN…

    Kalo ga salah kan pikiran cowok terkotak-kotak.. untuk menyelesaikan suatu persoalan berarti dia dalam suatu kotak.. didalam kotak tersebut dia juga memikirkan jika mengambil langkah ke kotak A.. maka seperti apa, jika mengambil langkah ke kotak B.. maka apa efeknya….Nah pada saat berada didalam gua dia sudah memasuki sebuah kotak yang entah bagaimana hasil selanjutnya.. kotak mana yang akan dia masuki untuk jalan berikutnya..*itu cuma pemikiran aja loh…

  21. mychocolatebox said: katanya klo pria diam + tdk mau di ganggu brarti dia sdng brada di dlm gua…hmmm…entah ngapain…semedi mngkn…ato cari jln utk mutusin

    Saya juga pernah ngalami itu!diDIEMIN, pokonya brubah drastis deh. Dari yang perhatian jadi gak perhatian. Dari yang biasanya seneng denger suara saya jadi ngindari ngomong ma saya. Tanpa sebab yang saya mengerti. Tadinya sih saya pikir juga gitu, dia lagi di dalam gua. Kalo mang tiba saatnya toh pasti dia akan keluar. Tapi aku tunggu lama2 kok makin parah. No communication if I didn’t started dan itu melelahkan. Saya juga sambil introspeksi kalau saja ada sikap & tindakan saya yang bikin dia marah, kesel or kecewa. Saya coba tanyakan ke dia (krn saya inget banget dia bilang ‘kalo ada apa2 cepet2 ngomong’), dia bilang gak papa. Dia menjauh dari saya krn gi repot ma kerjaan katane. Sedangkan saya ngersa banget kalo DIAMnya dia pasti ada ‘sesuatu’, tapi dia ga mau bicarakan sama saya. Saya hormati dong, itu privacy dia, walau mungkin kalo dibicarakan saya bisa membantu. Dia sendiri juga bilang ‘kita adepi bareng’.Saya masih bisa ngerti tapi dia masih juga begitu.. semakin menjauh, tanpa memberi saya kesempatan tau apa yg sebenernya terjadi. Kita sadar banget ada ‘masalah’.. tapi hanya DIAM dan itu menyiksa banget. Saya selalu berusaha membuat waktu untuk membicarakannya, tapi dia tetap DIAM dan MENGHINDAR!Ketika kita sama-sama bicara.. semuanya dah basi dan tidak ada lagi yang perlu disalahkan.*ada saatnya DIAM, ada saatnya sesuatu harus dibicarakan.. apalagi kalo itu nyangkut hub kalian. Piye Dha? Komunikasi penting banget loh & mutual understanding! Kalo ga mo kandas, ya bikin waktu yang tepat untuk bicara.. sbelum semua telat. Kalo mang harus kandas, ya terima aja.. mang itu yang harus terjadi.Just give him time but if u start to walk alone, itu dah ga selaras. Maybe time to end it up! Ugh.. u know the best 4 u lah!

  22. Ku sebenarnya membuat ini buat temanku yang satu….. tiba-tiba saja ada teman yang lain datang dan menanyakan arti dari jurnal yang ku buat..dan ditujukan kepada siapa… entah lah.. dari percakapanku dengannya dia mengalami hal yang sama… sangat-sangat kebetulan sekali.. 🙂

  23. anyes said: kalo dah berhasil ‘nyadar’in dia kasih tau ya tips2nya.. H2C? haha.. boleh juga tuh.. sayang gue ga di jakarta…

    Anyes… gue udah bilang langsung sama teman gue.. Asli awalnya dia marah & ga terima.. terus gue coba cara lain, gue pakai bukti pendukung (kayak detektif) Jadi pas tuh Ce yang jalan sama Co nya.. gue juga ngajak temen gue itu ketempat yang sama (gue dapet info dari teman tuh Ce) dan yah… selanjutnya seru juga….Akhirnya sekarang nyadar tuh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s