[aku belajar] Kesempatan dalam keterjepitan

Belajar dari Pak Maskur

Hari minggu setelah abis kondangan ke teman yg merit didaerah Lemhanas dan kalibata trus abis ikutan acaranya B, ku langsung balik…
Biasalah basa basi dikiit sama pak supir.. Selamat siang, mau kmana tujuannya…  n kirim sms ke teman ngasih tau naik taxi merek apa, asal serta tujuannya.
Tapi pas aku perhatiin, Pak Maskur nama pengemudinya keliatan ceria, selalu tersenyum (atau memang defaultnya aku ga ngerti)

Ya susah, sekalian killing Time (Vhasie version) ngobz lah sama pak pengemudi ini.

Pertanyaan standar yang selalu kutanyakan biasanya pool mana, udah berapa lama narik (bukan narik gerobag lho) knapa tertarik dengan Taxi ini, gimana dengan prospeknya dibanding taxi sejenis dan tentu saja wort it ga dengan apa yang dia dapat selama ini, trus kalo udah mulai ngobz biasanya tanya asalnya dari mana.. biasanya kalo kita berdialog dengan logat yang sama, malah ga canggung buat ngobz.

Ternyata bapak maskur tanpa diminta malah menceritakan awalnya mengemudi.
Dia berasal pemalang, datang ke Jakarta 12 tahun yl, karena ga mau cuma jadi buruh tani saja.
sampai diJakarta, terdampar di daerah kalideres dan karena ga punya ketrampilan, dia hanya narik beca yang harus menyetor tiap hari.. Selama 7 tahun narik beca, dia juga sering membantu ibu-ibu disekitar tempatnya mangkal.. juga berkenalan dengan supir dan kenek matrial.


Ternyata semuanya itu ada hasilnya. dengan berteman bapak Maskur mendapat banyak..
dari Ibu-ibu (PKK) dia boleh mengikuti kurus membuat es puter beserta dengan  bahan-bahanya gratis..
Berteman dengan supir matrial dia bisa sambil belajar mengemudikan mobil..

Setelah 7 Tahun menarik Beca, dan belajar nyupir, bapak Maskur memberanikan diri membuat SIM dan melamar sebagai pengemudi Taksi.. Dalam mengelola budgetnya bapak maskur ini lumayan oke..
dia ga peduli buat tinggal di Mess, dan dia memaksakan diri u/ menabung…
Sebagian dikirim ke kampung untuk istrinya..
sebagian dijadikan modal usaha u/ membuat Es puter yang dipelajari dari ibu2 pkk itu..


Pak maskur mengajak istrinya datang ke Jakarta, dan tinggal didaerah Ciputat..
disana Bapak maskur sekarang mempunyai 6 orang anak buah untuk berdagang es puter dengan penghasilan bersih rata2 30 ribu per orang/hari…
Sebagai pengemudi taksi, pak maskur mempunyai langganan tukang bubur ayam, yang selalu ramai.. dia penasaran banget sama t4 itu..  knapa selalu ramai… dia ga malu2 bertanya, ngobrol2….
karena sering makan dit4 itu, akhirnya diberikan juga resepnya…  hingga resep mentahnya..
dan sekarang istrinya berjualan bubur ayam dirumahnya

Sungguh hebat Pak Maskur ini…
Ada beberapa pelajaran yang aku ambil pertama, dia ga mau nyerah dengan keadaan, mulai dari buruh tani, mbecak.. hingga menpunyai anak buah.
kedua, dia mampu melihat peluang.. yang disesuaikan dengan kemampuannya dia..
Ketiga, dia ga segan-segan bertanya… tentang apa yang membuatnya penasaran…

Sungguh, baru kali ini aku naik taksi ga cuma sekedar ngobz tapi dapat banyak…

Advertisements

37 comments on “[aku belajar] Kesempatan dalam keterjepitan

  1. nitasellya said: it’s amazing how we can gain a lot from everyone and everything around us. suka ngobrol sama pak supir taksi juga ya. sama 🙂

    Yup… betul mbak… banyak banget yang didapet… dan bisa buat belajar juga..Iya mbak, ajak ngobz aja.. awalnya kalo pulang lembur dah tengah malam gitu.. takut sopirnya ngantuks.. ya aku ajak ngobrol… *salam kenal mbak*

  2. subhanallah. itu yang dinamakan keuletan. sebetulnya pak maskur itu punya bakat terpendam di luar pekerjaannya mengemudi: berwirausaha dgn memanfaatkan peluang.

  3. Gue juga suka ngobrol ma supir taksi, Wib, kalo ngga lagi sibuk ma pikiran gue sendiri. Banyak untungnya kalo dipikir2. Karena gue paling anti ma kebut2an, kalo gue ajak ngobrol, nyetirnya cenderung lebih lambat. Trus kalo dah rada akrab, gue jadi enakan minta ijin ngerokok, soalnya supirnya suka ngga enak nolak, hehehehe…..

  4. devylarasati said: Gue juga suka ngobrol ma supir taksi, Wib, kalo ngga lagi sibuk ma pikiran gue sendiri. Banyak untungnya kalo dipikir2. Karena gue paling anti ma kebut2an, kalo gue ajak ngobrol, nyetirnya cenderung lebih lambat. Trus kalo dah rada akrab, gue jadi enakan minta ijin ngerokok, soalnya supirnya suka ngga enak nolak, hehehehe…..

    ahh…pengguna trik yang sama 😀

  5. devylarasati said: , kalo gue ajak ngobrol, nyetirnya cenderung lebih lambat. Trus kalo dah rada akrab, gue jadi enakan minta ijin

    Terus kalo kita kepepet juga minta kebut oke2 aja.. hehehe…duh.. enaknya naik taksi sambil minta izin buat dipijit.. hehe*bukannya pasti supir taksi ngasih izin kalo ada penumpang minta ngerokok? setahuku sih cuma Silver sama Citra yg supirnya ga bakal ngasih*

  6. wib711 said: Terus kalo kita kepepet juga minta kebut oke2 aja.. hehehe…duh.. enaknya naik taksi sambil minta izin buat dipijit.. hehe*bukannya pasti supir taksi ngasih izin kalo ada penumpang minta ngerokok? setahuku sih cuma Silver sama Citra yg supirnya ga bakal ngasih*

    beberapa supir BB nglarang sih *pengalaman pribadi* . Huh!

  7. nitasellya said: beberapa supir BB nglarang sih *pengalaman pribadi* . Huh!

    Ohh.. waktu itu pas nganter adekku ke Pamulang ga ngelarang tuh mbak… 😀

  8. wib711 said: *bukannya pasti supir taksi ngasih izin kalo ada penumpang minta ngerokok? setahuku sih cuma Silver sama Citra yg supirnya ga bakal ngasih*

    Kata siapa, Wib? Jelas2 di jendelanya BB ada sticker no smoking. Dan masalahnya sebenernya bukan cuma itu. Walopun mobilnya ngga no smoking pun, gue ngerasa harus minta ijin ma yang punya. Kalo dia ngga ngerokok dan ngga tahan asap rokok kan kasian. Tapi btw, BB sebenernya ngga ngebolehin penumpangnya ngerokok. Kalo ketauan, mereka bisa kena denda. Tapi kalo supirnya ngerasa ngga masalah, gue juga ngerokoknya kan enak, ngga berat hati. Biasanya gue paling anti ngerokok kalo ada di tempat yang ada tanda no smoking-nya. Tapi karena kita cuma berdua dan ngga ngerugiin orang banyak ya gue jadi ngasih kelonggaran ke gue sendiri, hehehe…

  9. devylarasati said: Tapi karena kita cuma berdua dan ngga ngerugiin orang banyak ya gue jadi ngasih kelonggaran ke gue sendiri,

    Waduh….. enak juga yah kalo gini… kelonggaran selalu pada diri sendiri.. hehehe*ada dendanya yak K? aku kok ga tau… waktu itu pernah naik Citra, temanku mau ngerokok dilarang.. malah dia mempersilakan kita turun aja.. hehehe*

  10. wib711 said: pertama, dia ga mau nyerah dengan keadaan, mulai dari buruh tani, mbecak.. hingga menpunyai anak buah.kedua, dia mampu melihat peluang.. yang disesuaikan dengan kemampuannya dia..Ketiga, dia ga segan-segan bertanya… tentang apa yang membuatnya penasaran…

    gue juga sering ngobrol2 sama supir taxi, mulai dari hal yg penting sampe nggak penting.. hehehe… biasanya siy diawali seperti yang lo tulis.. :Dyang menarik adalah, justru orang yang pernah susah (hidupnya) mau tekun berkerja keras.. sementara, yang udah biasa hidup enak malah cenderung jalan di tempat atau mengandalkan orang lain..

  11. Munthel yang paling kusayang (hoi, jangan berburok sangka :p) eee…jaraaannn…Sekolah kehidupan lebih mumpuni ketimbang sekolah-sekolah manapun dimuka bumi ini. Kita belajar justru dari kenyataan yang terjadi disekitar kita..cieee…sok bijak..:DAku jg suka lho ngobrol ama tukang becak, supir taksi sampe supir angkot, asik2 perjalanan hidupnya

  12. ibukomandan said: yang menarik adalah, justru orang yang pernah susah (hidupnya) mau tekun berkerja keras.. sementara, yang udah biasa hidup enak malah cenderung jalan di tempat atau mengandalkan orang lain

    Yup… Betul ibu komandan aka mbak Uthe…. memang kejadian disekeiling kita seperti itu….

  13. bambangpriantono said: Sekolah kehidupan lebih mumpuni ketimbang sekolah-sekolah manapun dimuka bumi ini. Kita belajar justru dari kenyataan yang terjadi disekitar

    Yup… betul Big Bro…. kadang aku aja ga nyadar… baru ngeh pas lagi cerita2 kayak gitu..

  14. wib711 said: pertama, dia ga mau nyerah dengan keadaan, mulai dari buruh tani, mbecak.. hingga menpunyai anak buah.kedua, dia mampu melihat peluang.. yang disesuaikan dengan kemampuannya dia..Ketiga, dia ga segan-segan bertanya… tentang apa yang membuatnya penasaran…

    Thank’s buat sharing posting ini Wib..dan saya suka pada bagian yg ini

  15. wib711 said: Yup… betul mbak… banyak banget yang didapet… dan bisa buat belajar juga..

    prinsip gue juga; setiap orang yang kita temui mengajarkan sesuatu kepada kita. makanya makin banyak ketemu orang, kita makin punya banyak kesempatan untuk belajar. termasuk orang2 di multiply, kita bisa belajar banyak dari posting2nya!

  16. tiaraelscot said: Thank’s buat sharing posting ini Wib..dan saya suka pada bagian yg ini

    Sama-sama Bunda…itu point yang bisa aku ambil.. ada poin tambahan yang bagus Bunda dari reply nya mas Tian..

  17. wib711 said: ga segan-segan bertanya

    kalo segan bertanya bisa jalan-jalan dong hehehheh…tapi emang bener kok…hidup ini berat dan susah. kudu banyak perjuangan dan kerja keras untuk dapat apa yang diinginkan.

  18. windageulis said: hidup ini berat dan susah. kudu banyak perjuangan dan kerja keras untuk dapat apa yang diinginkan.

    Sooo… nikmatin aja kan semuanya… 🙂

  19. wib711 said: itu lagunya desree ya Dha :D*hayuu.. mo dilemparin tiket ga Jogja-jakarta..?? 🙂

    iya…lagu lm tu..tp enak bgt di dengernya…wah…kok dilempar si? ya gk nyampe! biar kate dilempar…ku tetep gk bisa…tgl 30..ada acara yg *****…heheheh…maap…slm aja ya utk tmn2…hiks…miss u guys…alot…

  20. mychocolatebox said: slm aja ya utk tmn2…hiks…miss u guys…alot…

    okeh Dha….. nanti disampaikan… Miss u too my friend… ntar siapa yang ngeledek aku nih.. kamu ga ikutan…

  21. wib711 said: Ada beberapa pelajaran yang aku ambil pertama, dia ga mau nyerah dengan keadaan, mulai dari buruh tani, mbecak.. hingga menpunyai anak buah.kedua, dia mampu melihat peluang.. yang disesuaikan dengan kemampuannya dia..Ketiga, dia ga segan-segan bertanya… tentang apa yang membuatnya penasaran…

    mungkin ada juga pelajaran dari beliau yang aku ambil….yaitu beliau sepertinya lebih pandai bersyukur dibandingkan dengan mengeluh….

  22. wisnusl said: mungkin ada juga pelajaran dari beliau yang aku ambil….yaitu beliau sepertinya lebih pandai bersyukur dibandingkan dengan mengeluh….

    Thanks Boss untuk tambahannya…. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s