[Aku Belajar] Belajar dari Pemulung

Tahu pemulung kan? pasti temans semua pernah melihatnya.
Mereka biasa mencari barang-barang yang tidak terpakai yang sudah dibuang.
Terus terang banyak pandangan negatif tentang pemulung..
karena mereka juga ada yang nakal.. ada barang nganggur, liat kiri kanan ga ada orang,.. situasi mendukung… sikat.

Sesuai dengan persaingan yang semakin ketat, tidak terkecuali di bidang usaha pemulungan.. maka banyak pula langkah-langkah yang kreatif dilakukan..
cara paling gampang bekerja mulai dini hari jam 00.00 sudah mulai beredar..

karena kalau mulai sebelum subuh, saingannya banyak. ini kata pemulung yang teman-temanku tanya jam 02 pagi lagi beredar didaerahku.

Cara kreatif dilakukan selain keluar sejak dinihari adalah dengan menggunakan alat bantu.
Alat bantu biasanya gerobak, tetapi itu memakan waktu lama sampai tujuan.. akhirnya ada yang menggunakan sepeda sebagai saran mengangkut hasil
Bahkan, ada yang lebih Ekstrim dengan menggunakan sepeda motor..

So aku disini melihat, mereka berjuang dengan ide-ide & sarana pendukung agar tetap survive… dan mendapat hasil tentunya.

Gambar: Jalan raya Welahan (Semarang-Jepara)
*yang bikin terkejut, sepeda motor buat angkut hasil memulung sama dengan sepedamotorku.. hehehe*

Advertisements

31 comments on “[Aku Belajar] Belajar dari Pemulung

  1. myshant said: weleh-weleh, disaingi ni yeee…

    hehe.. ga kok.. justru bangga, bisa bawa beban segitu banyak.. kalo punyakuh minimalis.. ganti swingarm n ga ada footstepnya.. :))

  2. agungks said: So..siapa yg telah lancang berkata ,”Orang Indonesia itu malas-malas.”

    Sebagian mungkin…. ga semuanya… aku senang dapat gambar ini…n terutama etos kerja mereka…

  3. wib711 said: n terutama etos kerja mereka…

    di Indonesia contohnya banyak Mas, selain pemulung. Mbok-mbok pasar di Beringharjo yg sudah tua itu tiap malam sebelum subuh sudah jalan sekian km sambil bawa tenggok, supir angkot tiap malam sudah nungguin penumpang, dan teman2 di kantorku yg sering pulang lewat 12 malam.Gak menutup mata sebagian memang pemalas…….

  4. wib711 said: mereka juga ada yang nakal.. ada barang nganggur, liat kiri kanan ga ada orang,.. situasi mendukung… sikat.

    persis! mertuaku minta bantuan pemulung bergerobak untuk menebang pohon pepaya di halaman depan, dengan bayaran Rp 20.000. hasilnya, selain bekas tebangan pepaya yang “bersih”, juga sebuah cangkul dan beberapa batang besi pagar yang akan dipakai, turut “dibersihkan”. memang, itu perbuatan oknum pemulung. semangat mendaur-ulang barang bekas, patut dikembangkan. apalagi suharto menjulukinya dengan sebutan “laskar mandiri”.

  5. wib711 said: aku senang dapat gambar ini…n terutama etos kerja mereka

    aku juga senang lihat gambar ini dan terutama sama ide kreatip untuk mengabadikannya … 🙂

  6. agungks said: sudah tua itu tiap malam sebelum subuh sudah jalan sekian km sambil bawa tenggok

    yup.. aku pas di Malioboro sempat ngobrol-ngobrol sama mbok-mbok yang ada disitu, dia jalan subuh2 dari bantul… sehari cuma dapat 8000 rupiah.. (udah dipotong transport)…

  7. tianarief said: turut “dibersihkan”.

    itu semangat yang patut dilestarikan mas…. sigap… rajin, ga boleh liat ada barang teronggok bikin kotor 🙂

  8. myshant said: terutama sama ide kreatip untuk mengabadikannya

    hehe.. makasih Shant.. ini gara-gara ngerem candid susah banget…. akhirnya milih2 kalo mau ambil gambar… 😀

  9. wib711 said: Tahu pemulung kan? pasti temans semua pernah melihatnya.Mereka biasa mencari barang-barang yang tidak terpakai yang sudah dibuang.Terus terang banyak pandangan negatif tentang pemulung.. karena mereka juga ada yang nakal.. ada barang nganggur, liat kiri kanan ga ada orang,.. situasi mendukung… sikat.Sesuai dengan persaingan yang semakin ketat, tidak terkecuali di bidang usaha pemulungan.. maka banyak pula langkah-langkah yang kreatif dilakukan..cara paling gampang bekerja mulai dini hari jam 00.00 sudah mulai beredar.. karena kalau mulai sebelum subuh, saingannya banyak. ini kata pemulung yang teman-temanku tanya jam 02 pagi lagi beredar didaerahku.Cara kreatif dilakukan selain keluar sejak dinihari adalah dengan menggunakan alat bantu.Alat bantu biasanya gerobak, tetapi itu memakan waktu lama sampai tujuan.. akhirnya ada yang menggunakan sepeda sebagai saran mengangkut hasilBahkan, ada yang lebih Ekstrim dengan menggunakan sepeda motor..So aku disini melihat, mereka berjuang dengan ide-ide & sarana pendukung agar tetap survive… dan mendapat hasil tentunya.Gambar: Jalan raya Welahan (Semarang-Jepara)*yang bikin terkejut, sepeda motor buat angkut hasil memulung sama dengan sepedamotorku.. hehehe*

    *yang bikin terkejut, sepeda motor buat angkut hasil memulung sama dengan sepedamotorku.. hehehe*hebat, mas baik banget! trus pembagiannya merata ngga?.. secara montornya mas yang pinjemin, hahaaa..

  10. brilli said: HWAAA!!!! kabar2i yaak!!! awas loh klu engga!!! hehehe,…*hari pembalasan tibaa!!!*

    Lho…. itu kan wedding kita berdua…. masa lupa…*ngaburzzzzz hahahaha masih njarem yak.. kaciannnnnnnn*

  11. wib711 said: Lho…. itu kan wedding kita berdua….

    lagu menanti sebuah jawaban … sudah harus DITARIK dari peredaran …..B & W penantian sudah terjawab!!! …:p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s