Bendungan Jatiluhur

Setiap kali jalan ketempat yang bisa dipergunakan untuk umum  sebagai sarana rekreasi atau pembelajaran, pasti aku suka misuh-misuh sendiri.
Kesal sendiri…  Kok bisa tempat-tempat yang harusnya dijaga, dipelihara dan dirawat
bentuknya udah ga keruan..
Kesannya kotor, Kumuh dan nngelihatnya langsung ilfil.

Tapi itu dia, kenapa ya kalau disini pasti aku melihat banyak sampah bertebaran dimana-mana.. pada sembarangan buang sampah.
Coba kalo yang bertebaran itu uang yang masih berlaku, dijamin langsung rapi dan bersih wilayah tersebut.

Jadi pas main ke waduk Jatiluhur kesannya “pengelola” cuma sebagai penarik retribusi saja
(untuk masuk ke wilayah ini, tiket operorang Rp 2.100 & mobil Rp.3.000) Untuk penginapan lumayan terawat lah, ada Bongalow2 yang kondisinya masih bagus.
Tapi ada satu hotel yang kurang terawat kesannya jadi bikin ga nyaman..

Padahal Potensinya sangat bagus, Untuk membantu peerekonomian warsa sekitar, dengan adanya tempat2 makan dengan menu utama yang nyaris mirip hidangan dengan ikan..
terus dengan adanya tukang perahu yang bisa mengantar keliling waduk atau ke pulau Jodoh dengan biaya perkepala Rp.5.000,-
Atau ada juga penduduk menyewakan rakit-rakit kecil  dengan atap seadanya buat yang hobby mancing…

Untuk yang berduait dan hobby Jetsky tempat ini juga mengasyikan buat yang senang dengan keindahan alam… menunggu matahari tenggelam pemandangannya lumayan oke…
Terus ada hal kecil yang kuperhatiin.. kalo ke Waduk itu apa identik yah  dengan orang yang berpacaran atau putus cinta… ini bukan kesimpulan, hanya penglihatanku saja dua kali ke Bendungan Walahar Karawang & Bendungan Jatiluhur… :))

Tapi dibalik itu semua jika terkoordinir dengan baik akan lebih baik lagi..
Tentang sampah, temanku selalu bawa kantong plastik kemana-mana,  jadi dia selalu misuh-misuh kalo lliat sampah… kapan yak kita sadar tentang hal ini….

Advertisements

17 comments on “Bendungan Jatiluhur

  1. seperti kata Aa’ Gym, mulai dari diri sendiri. biar kasih contoh buat orang lain. jadi inget dulu waktu naik kereta ke bandung, ada bapak2 dengan cueknya buang kulit kacang lewat jendela. trus aku bilangin aja gini, pak nanti kalau selesai – kulit kacangny dtaruh di kantong saya saja ya. Si bapak bilang, biarin aja dik, khan tinggal dibuang keluar aja beres. trus aku jawab: kalau semua orang membuang sampah keluar dalam sekian tahun, rel kereta bakal seperti apa pak. trus si bapak diem, dan mau menuruti kata2ku, eh.. malah nawarin aku suruh renovasi rumahnya. geli deh klo inget.

  2. desy1212 said: pak nanti kalau selesai – kulit kacangny dtaruh di kantong saya

    ok deh Des.. nanti aku buang kulit kacang dikantongmuh ya… :)*iya sih Des, tapi kapan ya bisa orang itu sadar dan mulai dari hal kecil pada diri sendiri*

  3. emangnya kantong dora emonku ?yah klo inget yg global emang bikin kesel sih liat org buang sampah sembarangan. but klo kita sendiri mulai, minimal org2 terdekat kita bisa terpengaruhi begitu sterusnya dimanapun kita berada. just a matter of time, tul ga ?

  4. desy1212 said: but klo kita sendiri mulai, minimal org2 terdekat kita bisa terpengaruhi

    nah, semoga aja sih Des… biasanya mah awalnya seperti ceritamu ttg bapak itu tadi… 🙂

  5. myshant said: suit…suit ..abis keliling naik perahu trus duduk2 di tepi waduk kek yg di foto siluet ituw 😀

    hah? siapa yang keliling waduk? kucuma observasi ajah kok kmaren, buat acara kantor temankuh.. cuma tanya-tanya2 aja…

  6. wib711 said: waduk Jatiluhur

    hwaaaaaaaaa…….inget outbound ama anak2 kantor, outbound nya OBET … dayung perahu ke pulau di tengah waduk jatiluhur, tidur di tenda, materi ampe lewat jam 24:00, makan indomie campur sarden, mandi setelah gelap soalle ke tengah danau trus cibang cibung di atas perahu… huhuhuhuhuhu.. oleng kiri oleng kanan, soale pada nyiduk air danau… kagak pake pelampung lageee.. lah wong mandi… hiiiihihihihihi..besok2nya gw milih mandi di pagi buta dan malem tapi di balik tumpukan batu.. dan sungguh ini jadi cerita yang gak gw lupain….. hihihhihii.. temen gw ada yang mandi mitu… kikikikikikikik

  7. gwsukaoranye said: sungguh ini jadi cerita yang gak gw lupain

    bagian mana nih.. n dengan siapa yang ga bisa dilupainnya… :pterus bagian makan di resto terapung n main ke Pulau Jodoh kok ga disebut-sebut :))

  8. gwsukaoranye said: hayyah.. ini outbound kaleee..bukan piknik..

    Pan tengah malam tadi diperahu abis cibang cibung sambil liat bulan purnama… dohhhhh Bunda sangat romantis sekaleeeee 😀

  9. wib711 said: tengah malam tadi diperahu abis cibang cibung sambil liat bulan purnama

    hayyah….abis gelap kaleee.. nggak nyampe tengah malem..hah..? bulan purnama..? mana sempat.. yang ada gw batal mandi.. gimana mau mandi tenang, perahu nya oleng kiri kanan.. belom air yang masuk dalam perahu… huhuhuhuhuu.. yang ada gw “marah2in” bapak perahunya terus..

  10. gwsukaoranye said: yang ada gw “marah2in” bapak perahunya terus..

    duh kasian banget….. besok2 kalo ada Bunda & frens datang, ga mau angkut lagi dia… stress 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s