[Ga Penting] Manajemen waktu memasak

Manajemen waktu memasak dengan Briket Batubara

Kemarin ku dan temanku ada projek didaerah Serpong, project tentang sumber energi alternative dan murah penganti minyak tanah.
Setelah bincang-bincang, aku bertanya.

Aku : wah repot juga ya pak kalau pakai briket, butuh waktu buat nyalainnya.. berapa lama ya pak waktunya kira2

Bapak : sekitar 10 menit dik, biar mendapat nyala yang maksimal

Aku : Oh.. kalo gitu repot juga ya pak, misalkan kita buru-buru mau masak air.

Bapak : Itu salah satu kelemahannya Dik, jadi ga bisa buru2 kalau kita minta kopi atau teh

Aku : Terus pak, kalau disini masaknya juga pakai briket ya pak?

Bapak : Enggak dik, ya tidak memungkin kalau kita……
:-sibapak terdiam… lalu tertawa-
: Bisa aja adik ini, sebentar ya… sibapak memanggil anak buahnya, ga lama kemudian datanglah Teh manis*
: Maaf ya, saya lupa, tapi ini airnya tidak dimasak dengan briket kok..

Aku :Senyum2 aja…*hehe, padahal murni Tanya, eh sibapak tanggap juga kalo tamunya butuh minum :p*

Akhirnya si Bapak menerangkan tentang manajemen waktu bagi pengguna briket batubara
Untuk rumah tangga jika ingin memasak harus menyiapkan segala sesuatunya secara tepat.
Misal : setelah menanak nasi, langsung memasak sayur, lalu mengoreng lauk.. hal itu harus dilakukan secara berurutan, karena ndak mungkin apinya dimatikan.. jadi biar habis dengan sendirinya.
Sebenernya ada pihak produsen yang menganjurkan jika sudah tidak dipakai bias dimatikan dengan menaburkan pasir tapi itu tidak disarankan oleh pihak si Bapak.. alasannya selain bisa merusak kompor, trus butuh waktu lagi membersihak briket dari timbunan pasir dan yang paling penting keluar biaya tambahan untuk membeli pasir minimal 1 karung, coba kalo 1 truk pasir.. bisa bangkrut kan 😀

Aku jadi berpikir, jika dalam suatu rumah tangga, sibapak minta kopi kepada istrinya :

Suami : Istriku…. Buatkan aku kopi.. cepat ya… *sambil baca Koran*
Istri : Cepet..cepet,.. emang ga mikir apa..
kan butuh waktu buat nyalain briket.. huh..
Suami : *setelah
lima menit & tetap baca koran* kok lama sih! Udah setengah jam belum jadi, kamu tidur ya!
Istri : *sewot* kamu
kan yang suruh ganti minyak tanah sama briket.. kalo mau cepet, bantuin kipasin briketnya!

Akhirnya s
uamipun dengan ngerundel bantuin sang istri ngipas2 dengan koran agar kopinya biar cepat tersedia.

Kasus lain, jika pada pagi hari sang anak mau berangkat sekolah, sang suami mau berangkat kerja, sang istri/ibu bangun kesiangan :

Suami : Bu, mana nih kopinya?? Udah telat nih
Anak : Mamah, teh manisnya mana.. aku telat nih, ada ulangan
Ibu/Istri : Iya,.. sebentar

Dengan tergopoh2 si ibu membuat kpoi buat suami dan the manis buat anaknya…
Akhirnya setelah kejadian tersebut berulang dan berulang dan berulang, si ibu akhirnya punya ide :

Setiap pagi cankir kopi sibapak diisi dengan kopi sachetan dan gelas sianak diisi dengan 1 sachet teh celup
Sambil berpesan :

Pak, kamu bikin kopi dikantor aja ya, ini kopinya tinggal minta air panas dikantor
Nak, kalau kamu minta airpanas sama mbak2 dikantin yah…”

Dan sang ibu/istripun bias melanjutkan tidurnya kembali…

dan…. semuanya terpecahkan dengan manajamen waktu memasak ala ibu rumah tangga dengan briket :p

Advertisements

29 comments on “[Ga Penting] Manajemen waktu memasak

  1. * apa bener, briket batubara yang menyala nggak bisa dipadamkan? kan sama aja dengan arang, yang kalo ditutup (spy kedap udara), apinya mati. atau lebih ekstrimnya, diguyur air aja. 😀 * wib, kalo si suami dan si anak minta buru-buru disediakan kopi, suruh aja minum di warkop. hehehe. (paling cepat, ya pake gas elpiji). 😛

  2. tianarief said: * apa bener, briket batubara yang menyala nggak bisa dipadamkan? kan sama aja dengan arang, yang kalo ditutup (spy kedap udara), apinya mati. atau lebih ekstrimnya, diguyur air aja. 😀 * wib, kalo si suami dan si anak minta buru-buru disediakan kopi, suruh aja minum di warkop. hehehe. (paling cepat, ya pake gas elpiji). 😛

    * bisa mas… tapi ga disarankan, kalau diguyur dengan air, ketika akan menyalakan kembali butuh waktu, belum lagi asapnya yang sudah pasti bertambah banyak. untuk kompor yang bagus dan terjangkau kemarin.. belum kedap udara mas, jadi ga bisa kalau ditutup/bekap.*tapi kalo gitu budgetnya lebih besar lagi mas, kopi diwarkop 1500-2000, kalau beli sachetan kan cuma 500 😀

  3. evimeinar said: hmmm jadi inget temen yang dulu penelitian tugas akhirnya menghitung efisiensi energi dr briket

    Bedanya jauh juga kan mbak dibanding minya tanah ? 😀

  4. tianarief said: oya. berarti wib juga tau, tempat mana yang jual briket batubara, sekaligus kompornya (di sekitar depok) 😀

    untuk hal yang mas Tian tanya, aku belum dapat kabar, memang sudah ada yg jual mas, tapi menurut pihak serpong, ada standar yang harus diikuti, biar rada aman gitu… mulai dari briketnya yng karbonisasi atau yg non karbon.. terus juga dari alatnya (kompor).nanti kalau ada kabarnya aku kasih tahu mas tian…kalau untuk komparasi antara minyak tanah & briket serta penggunaan kompor aku ada data nya mas..

  5. wib711 said: kalau untuk komparasi antara minyak tanah & briket serta penggunaan kompor aku ada data nya mas..

    kalo komparasi kompor gas elpiji dengan briket batubara ada nggak? 😀 makasih sedia mengabarkan… 😀

  6. tianarief said: kalo komparasi kompor gas elpiji dengan briket batubara ada nggak? 😀 makasih sedia mengabarkan… 😀

    kalo dengan elpiji ga ada mas.. ini aku lg buka2 lagi filenya… :D*untuk distributor didepok kayaknya belum ada, adanya dibogor.. nanti aku pm aja mas*

  7. iniaku said: masaknya pake arang kelapakenapa enak ayooooooooooooooo?

    ini ada hubungannya sama pepatah ga? makin tua makin banyak santannya.. makin tua makin enak?? gitu ya tante???

  8. iniaku said: hehehehe… gak tau deh, kalo kata gue sih krn bau asep :))

    Oo.. Tante, kalo bau asepnya udah ilang, taruh aja rendangnya diujung knalpot… hehehehe

  9. iniaku said: kenapa enak ayooooooooooooooo?

    sama-sama dari unsur kelapa. rendangnya kaya santan. dimasaknya pake arang kelapa. klop lah. *inget sate padang, yang juga pake arang kelapa*

  10. wib711 said: untuk hal yang mas Tian tanya, aku belum dapat kabar, memang sudah ada yg jual mas, tapi menurut pihak serpong, ada standar yang harus diikuti, biar rada aman gitu… mulai dari briketnya yng karbonisasi atau yg non karbon.. terus juga dari alatnya (kompor).nanti kalau ada kabarnya aku kasih tahu mas tian…kalau untuk komparasi antara minyak tanah & briket serta penggunaan kompor aku ada data nya mas..

    Kayaknya di Gatra yang baru (aloo mas Tian =) ada satu bagian komplit soal kompor2 energi alternatif ini… bagus dan informatif!

  11. kangbayu said: Kayaknya di Gatra yang baru (aloo mas Tian =) ada satu bagian komplit soal kompor2 energi alternatif ini… bagus dan informatif!

    wah.. itu udah ada mas Tian. 😀

  12. wib711 said: “Pak, kamu bikin kopi dikantor aja ya, ini kopinya tinggal minta air panas dikantorNak, kalau kamu minta airpanas sama mbak2 dikantin yah…”

    lebih cepat minta air panas ke tetangga sebelah wib.. :p

  13. segarselalu said: lebih cepat minta air panas ke tetangga sebelah wib.. :p

    iya juga Noer.. Bekasi kan Tetangganya karawang.. nanti aku minta air panas kesana ahh 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s