Mudik (sekaligusTouring) dengan Motor

Mudik, itu kayaknya udah menjadi tradisi sebagian besar masyarakat indonesia..
Buat sungkem ama orang tua.  Terus terang udah lama ga mudik karena memang orangtua ada di Bekasi, trus simbah dari ibu-bapak juga udah ga ada jadi ya ga pernah terlintas dengan hal tersebut.
Lebaran ini karena ada ajakan dari sepupu untuk mudik dengan motor, maka ga ada salahnya di coba, pengen tahu aja rasanya mudik seperti yang sering aku lihat.
Berangkat dari rumah jam 05.30, masih pagi dan karena hari lebaran kedua versi pemerintah
jalan tidak terlalu ramai, memang masih banyak juga pemudik yang menggunakan motor atau mobil. sampai semarang jam 17.30.

Memperhatikan pemudik yang menggunakan dengan sepeda motor, aku melihat berbagai macam tipe para pengendara tersebut :

* Gaya Alon-alon waton kelakon
ini biasanya terdiri dari satu keluarga, ayah ibu dan anak (bisa satu atau dua) jalannya ga terlalu kencang, anak didudukan ditengah dan ada juga yang ditaruh di depan.
kalo menurutku kasihan banget.. menjadi tameng dari angin bagi orangtuanya.
Sebagai perbandingan : aku coba ngikutin jalan seperti ini tapi aku ga bawa anak-anak, hanya gaya mengemudinya yg aku ikuti. ternyata lumayan repot dan butuh konsentrasi tinggi,

* Gaya Pembalap liar
ini kebanyakan dianut anak muda, bawaanya sradak-sruduk, main gas terus. sebagai perbandingan, aku juga nyoba gaya ini, gila… cape abis.. jarak luar kota bawaanya penuh dengan emosi, seperti tujannya dekat saja, jalannan milik dia aja. udah gitu hasilnya bensin lebih boros, dan bisa disumpahin orang-orang dijalanan.

* Gaya Pindahan
ini dengan membawa barang yang ditaruh dibelakang, jok dengan tambahan kayu sebagai penyangga. dan barang yang ditaruh ditengah antara jok dan setang Aku mencoba juga hal ini, aku pinjam motor sepupuku yang sudah memakai box itu pun butuh keseimbangan untuk mengendalikan kendaraan, karena berat benda yang dibelakang.
Dengan box yang sudah dirancang kapasitasnya agar tidak begitu mempengaruhi keseimbangan berkendaraaan, harus perhitungan ketika mendahului kendaraan lain  atau menghindari hempasan angin dari mobil besar. aku hanya membayangkan dengan kardus atau tas yang hanya diikat dibagian belakang ujung kayu, harus bisa lebih extra mengendailkan motornya

* Gaya naik gunung
ini terlihat dari orang yang sendiri atau berboncengan dengan membawa ransel yang berat bahkan ada yang membawa carrier. udah gitu bensin ditaruh dibelakang dengan jerigen. Amazing, karena sepanjang perjalanan pantura tidak akan kehabisan pompa bensin 🙂 aku mengikuti gaya ini dengan membawa ransel ditaruh dibelakang..  wahh… untuk perjalanan jauh lumayan bikin lengan pegal, karena mengendong ransel.

Walau ga setuju mudik dengan menggunakan kendaraan bermotor bagi orang tua yang membawa anak, aku salut dengan perjuangan mereka untuk mudik memang dibutuhkan waktu lama, pelan.. tetapi angin dari depan ke anak kecil juga berbahaya..
Terus, seandainya cara mengemudi bisa lebih tertib dan mematuhi peraturan lalulintas itu akan lebih baik.

Yah, seandainya pemerintah bisa menyediakan sarana transportasi yang terjangkau dan layak (nyaman) pada saat hari raya, mungkin tidak akan terdengar cerita ada anak yang meninggal diatas motor, angka kecelakaan lalulintas pada saat mudik bisa ditekan.
Dan jika Pemerintah tidak bisa mengatasi hal tersebut, alangkah baiknya seperti yang
dilakukan oleh beberapa pabrikan kendaraan roda dua yang mengkoordinir dan memberikan pengawalan hingga kota tertentu.. jadi keadaanya akan lebih tertib

Advertisements

48 comments on “Mudik (sekaligusTouring) dengan Motor

  1. wib711 said: kalo motornya ga sehat, emang kasihan

    menurutku mudik pake’ motor cucoknya buat pasangan muda yg belum punya anakyg bawaannya gak banyak, yg motornya masih dibawah umur 5thn (eh, tergantung perawatan mesinnya ya)dan yg jaraknya gak terlalu jauhjkt-bandung, jkt-cirebon, masih masuk akal dehkalau jkt ke madiun pake’ motor, badan remuk, motornya juga nangis …huhuhuhu

  2. aduh kayaknya rawamangun-slipi nganterin adek aja udh kebas pantatapalagi bekasi-semarang yah???gak bisa ngebayangin deh!!!sayangkan kl pantat jadi tepos….kikikikikiki ;pSelamat Balik ke Jkt dgn Selamat ;D

  3. walopun pengin juga, tapi udah kebayang duluan bakal males pas ntar kudu mbalik ke jkt lagi…kecuali pulangnya motor dipaketin trus orangnya naek kereta or pesawat 😛

  4. aduh kamu hebat dech…………penuh dengan analisa dan praktek……..hiiiigmn magelang……..mampir gak? gak nemu ya rumah nya……..hiiiiiiiiiiicari aja yg punya kebon salak pondoh………hiiiii

  5. tianarief said: aku pake gaya penumpang biasa aja wib. bisa nyantai, tidur pun nggak dilarang. *maklum, di bus ac eksekutif* :))

    naik motor juga ada ac nya mas.. angin cemilir.. 😀

  6. myshant said: dan yg jaraknya gak terlalu jauhjkt-bandung, jkt-cirebon, masih masuk akal deh

    Yup.. untuk mudik aku setuju, jarak masih masuk akal…aku kan sekalian touring… makanya cuek rada jauh dikit

  7. rauffy said: kecuali pulangnya motor dipaketin trus orangnya naek kereta or pesawat 😛

    Itu pilihan aku kedua, seandainya aku malas balik ke bekasi naik motor.. pasti aku paketin mas… 🙂

  8. cekar said: gmn magelang……..mampir gak? gak nemu ya rumah nya……..hiiiiiiiiiii

    ga jadi mampir… ga ada respon sih….ternyata datang ke McD ya.. ama capa tuh hihihihihi

  9. jadi inget pengalaman om ku waktu muda.. dibonceng naek motor vespa jakarta-yogya.. sampe sana jalannya uda ga lurus.. wekeke…akhirnya pas pulang dia kapok dibonceng… =P

  10. wib711 said: Berangkat dari rumah jam 05.30, masih pagi dan karena hari lebaran kedua versi pemerintahjalan tidak terlalu ramai, memang masih banyak juga pemudik yang menggunakan motor atau mobil. sampai semarang jam 17.30.

    lama banget wibaku yg berangkat dar bogor jam 5, pake sholat ied dulu di cianjur, dan makan siang di tegal, nyampe pekalongan jam 2 siang

  11. thetrueideas said: mudik naik motor kebanyakannya karena memang lebih ekonomis…

    iya betul.. mungkin hal itu menjadi pertimbangan yang lebih utama.Untuk bebek aja sekitar 10-12 liter…yah, sekitar 50 ribu sekali jalan, lebih murah dari naik kereta & bis

  12. omhanif said: lama banget wibaku yg berangkat dar bogor jam 5, pake sholat ied dulu di cianjur, dan makan siang di tegal, nyampe pekalongan jam 2 siang

    maklum om, kan om hanif pake lewat tol, aku enggak :)trus aku juga ga bisa maksimal bawa motor… karena sepupuku keduanya bawa bebek.kalau cc nya sama mungkin kita bisa lebih cepat 🙂

  13. ardhanamesvari said: hiks! sayang Wib ga sempet main ke rumahku ya…dasar ga jodoh 😦

    iyah…. gpp Wit… siapa tahu lain kali bisa toring ke Jogja kalo dapat Cuti panjang…or dapat kerjaan (atau jodoh???) disana :p

  14. wib711 said: waktu aku ke bandung naik 2tak, 4 liter sampe bandung mas

    4 x Rp 4.850 (pertamax) = Rp 19.400PP Rp 38.800tambah keliling-keliling plus ini-itu, kira-kira gak sampai Rp 100.000wuiih irit banget! *itu kalo sendirian. tapi, kalo bawa fay, mendingan nggak deh* ;))

  15. tianarief said: 4 x Rp 4.850 (pertamax) = Rp 19.400PP Rp 38.800tambah keliling-keliling plus ini-itu, kira-kira gak sampai Rp 100.000wuiih irit banget! *itu kalo sendirian. tapi, kalo bawa fay, mendingan nggak deh* ;))

    Oli samping belum termasuk hitungan lho mas..4 liter itu Bekasi-Bandung..kondisi motor masih standar…

  16. sorayalannazia said: mio gitu”otomatis duluan” ;p

    dasar iklan. padahal, yg otomatis duluan itu jetmatic kymco (di-launching pada 1995, sebagai kendaraan resmi panitia sea games di jakarta, kalo gak salah) 😀

  17. pas banget masBro,aq juga salah satu mantan pemudik motor jagoan pantura,hehe…dah kr 4x lebaran aq mudik naek motor,& persis spt kata sampean brentinya kira2 5x itu buat isi bensin sekalian makan&shalat…tujuanq magelang semarang masih ke selatan lagi,semanjak thn 2009 aq dah ga pake motro lg,ibuq &keluargaq ga mengizinkan…

  18. sama mas bro aq jg ngalamin mudik pake motor kr 4x lebaran,seru banget aq pake gaya yg pambalap jalanan,pake motor yg 125cc BBm pake pertamak,tujuanq magelang 5x istirahat isi BBm,makan&shalat…tp mulai tahun 2009 sdh tdk lagi,kluarga ga ngizinin lagi,…huff…sabenernya masih seneng banget lho!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s