Udah Salah, Ngotot pula

Perjalanan tiap hari kekantor selalu saja menemukan sesuatu yang baru, Seperti hari senin kemarin, Berangkat rada siang, ternyata duren sawit
macet, dan itu sudah bisa ditebak, pasti panjang hingga kuningan,  dan pasti pengaruh buat aku juga, jalan lima meter berhenti lima menit,  bisa2 ga sembuh2 nih keseleonya.
Akhirnya mengikuti adik ku mencari jalan potong lewat klender, rawamangun, pramuka, menteng , kuningan. Jarak tempuh lebih jauh, bensin lebih boros.. tapi motor ga overheat kopling ga selip, dan ga perlu sering2 jinjit buat nepak ke aspal. 😀

Hari ini, rupanya macet seperti kemarin, karena sudah terlanjur masuk durensawit,  akhirnya terus. di turunan flyover Pondok Bambu tersumbat (leher botol) .
Motor didepanku, ketika sampai diujung flyover tiba2 membelok kiri  180% tanpa memberi Sen, hebat kan, udah belok tiba2, melawan arus pula.  Ya, karena dia memotong, kaki si pembonceng tertabrak motor aku. Udah gitu, pengemudinya ngotot, aku sebenernya ga mau melayani “orang gila”
karena dia berhenti, ya sudah.. aku turut berhenti, kalo mau lanjut ya hayuk,  karena Polisi juga berada ga jauh dari situ. karena aku berpedoman bahwa aku tidak menyalahi aturan.

Ternyata disamping aku dan dibelakang aku ada dari klub motor tetangga, dan ikut berhenti.
lalu banyak motor yang jadi terhambat ikut memarahi pengendara tersebut. Menyadari situasi yang mungkin tidak menguntungkan kaburlah pengendara tersebut.. Waduh bapak, seandainya ikut peraturan, atau jangan naik flyover untuk lewat jalan pintas, ga mungkin kan dimarahin sama orang-orang.. kan kasihan juga yang bonceng, celananya kotor kena ban motor aku.

Yah, yang aku ga habis pikir, udah salah… ngotot pula :))

Marah? enggak lah, Kecewa? itu pasti…

Dari peristiwa yang belum lama aku alami, aku jadi inget jurnal Tante ini .
Hal Ini mungkin hal kecil, bagi orang lain,tapi kalau menurutku itu adalah hal yang besar 🙂

Cobalah kita sesekali berpikir terbalik, kita yang meminta seseorang teman untuk menjaga amanat kita ternyata teman tersebut khilaf… tentu saja kita bisa kecewa, sedih bahkan marah…
tapi kalo mau ngamuk mah buat apa.. bikin cape, dan belum tentu permasalahan selesai.

Yah, pada intinya kalau seorang teman ga peduli teman dekat atau ga dekat,  dan dia memberikan amanah serta mengingatkan beberapa kali agar dijaga,  paling enggak kita harus perhatikan…
terlupa sih bisa saja, tapi kan berhati-hati itu perlu…. 🙂

Aku bikin ini bukan untuk menyalahkan orang lain, dan membela orang lain karena bisa saja teman tersebut khilaf atau lupa atau ga inget (sama aja ya?)
tapi sekedar mengingatkan diri sendiri juga, karena aku pernah mengalami sebagai pihak yg amanatnya dilanggar dan tentu saja efeknya sangat besar buat aku…..