Pegawai (Negeri)

Pada suatu hari disebuah instansi pemerintah,  pada pukul 11.00 terjadilah Monolog oleh seorang Pegawai
Udah siang, udah saatnya makan siang, lagi pula si Boss lagi ga ada…  saatnya jalan ke Mal buat cari makan “
pas sampe depan, ngeliat tulisan itu.. “Apakah Sudah waktunya anda pulang?”
Igh.. itu tulisan bikin reseh aja, kan gue belum mau pulang tapi kan jalan ke mal
Pukul 15.30
Akhirnya…. selesai juga urusan gue.. bisa balik neh
(entah balik kemana)

Aku jadi ngambil kesimpulan (prematur)
jadi paling tidak sebagian besar (belum tahu persentasenya) Pegawainya sering madol.

Eh tungguuuuuu………….

Tapi bisa aja kesimpulan aku salah, karena siapa tahu justru kebalikannya,
pegawainya rajin-rajin dan loyalitasnya tinggi, hingga lupa waktu pulang….

karena dari ilustrasi percakapan diatas, bisa ditambahkan cerita yang berlanjut
Pukul 15.30
“Tuh kan.. kita balik lagi abis dari Mal.. kita kan mau kerja lagi sampai malam, tadi ke mal buat beli makanan biar ga kelaperan (atau beli DVD ya?) jadi tulisan ini ngingetin kita biar inget ama yang dirumah… jangan ngelembur mulu dikantor”


Tulisan itu kudapat dihalaman parkir instansi Pemerintah diwilayah Jakarta Timur.

Ah Pegawai Negeri…….

Penantian yang cukup lama

Akhirnya penantian sekian tahun tercapai sudah. Dapat info, kalau adanya di Bogor, muter-muter kesana ga ketemu,  ada info didaerah cikini, katanya lagi ga produksi.
Ada info pas di medan, katanya masih tersedia.. minta tolong teman buat anter juga ga dapat, malah jatuh hati dengan bika Zulaikha.

Akhirnya, dapat info dari kakaku, kalau di Gading Food & Fashion barang ini tersedia..

Setelah harap-harap cemas, semoga waktunya cukup dari Bandara jemput mbakyu ku yang baru datang dari UK,  langsung ke Kelapa Gading, sampai sana pukul 21.30,  ternyata masih tersedia tinggal 6 buah… hemm… 4 saja sudah cukup… Terhapuskan sudah rasa penasaran sekian tahun…

Ampun deh Boss

Hari minggu kemarin, janjian ama teman lama untuk ikutan acara walk the world 2007

Biasalah, udah lama ga ketemu. ngobrol kesana kemari, biasanya ngomoning masalah buku, tapi kali ini temanku cerita tentang kerjaannya di bagian IT salah satu Bank Swata terbesar.
Dia ngerasa kurang nyaman dengan boss nya, sebeneranya bukan dia aja..  tapi begitu juga dengan teman-teman satu divisinya. Jika ada laporan yang diminta, ya saat itu harus diserahkan,
kalau ngasihnya rada telat, ya ga sampai hitungan hari, langsung aja si boss marah (versi temanku sih gitu)
kalau udah marah, biasanya berhamburan kata-kata mutiara mulai dari yang paling sopan seperti : Apa aja sih kerjaan kamu, percuma kamu digaji tinggi kalau ga bisa kerja terus abis itu mulai keluar perbendaharaan kata yang nama-nama hewan seperti Kampret, Sapi, Monyet, Anjing, Babi.

Trus kutanya, ada efeknya ga ama Gaji elo dengan dimarahin gitu?
harusnya ada tambahan gaji kalo harus dengerin omelan boss elo..
temanku bilang, ga ada sih.. cuma sekarang tiap bulan, biasanya gwe mules-mules kalo pas pms, nah ini udah ga pernah mules-mules…
mulesnya pindah kalo boss gwe udah mulai menebarkan segala pesonanya…  waktu kayaknya berhenti.. n luama banget..

Trus elo gimana raeksinya?
sekarang gwe punya trik, kalo dia ngomong gwe anggep dia lagi nyanyi aja,
n bikin perut gwe mules… temanku bilang sambil nyengir-nyengir.

Ku bilang lagi, knapa elo ga nyaranin ke boss elo biar lebih kreatip dikit gitu,
bisa kan bilang : Dasar sapi lada hitam, Monyet Perancis, Lutung Gunung, Anjing K-9 & Babi Guling..

Eh temanku bilang… Udah… yang dia inget baru Lembu Putih ama Babi Guling Aku jadi terbengong-bengong… ternyata si boss lebih kreatif dari yang kuduga.

[Ga Penting] Keluarga kecoa dalam Coke

Bulan lalu, makan siang dengan teman dari hrd. baiasanya sih makan siang di warung teteh tepat didepan kantor.  berhubung lagi kpengen jalan, maka jalan juga ke ambasador.  Tujuan utama Food Court nya.

Karena FC penuh, maka pilihan berbelok ke tempat makanan cepat saji. Setelah antri, pilihan jatuh pada paket & tambahan puding coklat tanpa fla. untuk minumnya aku milih Softdrink (coke) dan es coklat.

Trus, akhirnya bergerilya dengan makanan, dah selesai makan, ketika mau minum, baru naruh sedotan, aku perhatiin isi gelasnya..
ternyata ada Bonus, anak kecoa atau kecoa aku ga ngerti, karena definisi ukuran kecoa serta habitat tinggalnya aku kurang jelas. Kalau dibilang itu kecoa, ya emang kecoa tapi masih kecil, kira-kira besarnya seperti kelingking aku.  Tapi ga terlalu besar seperti pada umumnya kecoa.

Wah, padahal aku ga ngarepin bonus.. tengok kiri kanan sama atas, kali-kali aja ada sarangnya kecoa
(karena tepat diatasku ada lampu bentuk lampion) siapa tahu kecoa nya belajar terjun bebas dari situ ke gelas.

Ternyata bersih… setelah semua TKP disisir, akhirnya butuh bantuan paranormal juga, Kebetulan ada yang lewat dan langsung aku panggil.
Aku bilang sama pramuniaganya (bukan paranormal ternyata walau orang tersebut memakai slayer dikepalanya)


Setelah kutanya, dia juga ga bisa menjelaskan darimana asal kecoa tersebut,  dan terkesan takut serta langsung meminta gelasku untuk ditukar. 
Aku, akhirnya mengizinkan ditukar serta mengikuti si mas masuk dapur,  aku penasaran aja, dituker beneran atau cuma diambil tuh kecoanya trus gelasnya dibalikin aku lagi.
Ternyata ditukar.. yo wes, dan aku pesan ama mas nya. atasannya suruh ketemu ama aku sebelum tempatnya aku acak-acak :p

Walau udah ditukar yang baru, aku ga mau langsung percaya gitu aja..  si mas nya aku suruh tunggu, aku periksa lagi..  Pas aku periksa, eh ternyata masih ada bonusnya juga, lebih kecil sih.
Wah.. kalau gini beneran ngajak perang ama wib.
Tuh mas nya pas aku kasih tahu udah pucet, tapi diam aja n minta maaf terus nawarin buat dituker lagi. 
Tapi aku ga mau, aku bilang tadi yang pertama dikasih kecoa,  sekarang anak kecoa, kalau dituker nanti cucu-cucu nya pada ikut.

Mas nya minta maaf terus, orang-orang udah mulai pada ngeliatin,  padahal kan aku bukan artis, tapi cuma minta penjelasan. Akhirnya aku minta si mas buat manggil Managernya, karena dari kecoa pertama, ga datang. Mas nya rada takut, sampai bilang, disini ga ada managernya mas..

Wuah… makin mangkel aku.
Yang betul aja, masa ga ada managernya? dia bilang iya.. yang ada supervisor saya..
Haduh, ini orang jujur atau takut ya.. 😀

Akhirnya Supervisornya datang, sambil senyum-senyum gitu… huuuh ga sudi,
diberi senyum semanis apapun udah ilfil.. abis Spv nya Co sih.. heehehehehehe

Dia minta maaf, trus ngajak ke tempat yang rada terlindung, akhirnya dapat di pojok, wah… pas dilihat, dia langsung jalan duluan n mau ambil posisi dipojok, aku ga mau keduluan… aku ambil bangku yang bisa menghadap kesemua arah… jadi dia hanya membelakangi penonton lain dan aku yang bermaksud mengendalikan

Siingkat kata, Mas SPV itu minta maaf, ok lah permintan mafnya aku terima,
tapi aku kurang puas. Pertanyaanku cuma satu,
kenapa ada kecoa di gelas coke yg aku pesan, bingung dia mau bilang apa..
muter-muter ga jelas. akhirnya aku bilang,
aku udah liat sekeliling meja, lampu n tembok serta lantai.. ga ada kecoa n family disitu.

kemungkinan besar ada didalam, aku minta masnya ngajak aku kedapur,  dia berkeberatan, aku keukeuh. akhirnya dia janji mau antar aku kedapur,  padahal aku udah liat dapurnya n aku bilang, dapur anda no problem…  berarti ada sumber lain, dan saya terima ada didua gelas, berarti sumber yang sama. Akhirnya mas SPV itu bilang, kemungkinan terbesar adalah dari dispenser..  wahhh pantesan tetep ada aja tuh kecoa n the gank.

Nah, udah dapat poin nya, akhirnya aku bilang,  kalau sebenernya divisi aku sering pesan makanan disini, dan aku sebut nama atasannya yang biasa temanku suka kontak, trus aku bilang kalau begini kejadiannya kayaknya aku bakal bilang ama yang suka mesan, lebih baik cari tempat lain.

Mas SPV nya minta aku jangan mutusin hubungan dan dia janji ga bakal terulang lagi… trus dia juga minta alamat aku, minta alamat rumah untuk memberikan bingkisan
(gilaa, terus terang gitu atau mungkin dia udah desperate ngadepin orang yang ngeyelan) ama aku aku ndak kasih, aku kasih alamat kantor, dia
minta no hp juga ga aku kasih.
ya ga seru aja kalau tiba2 ada sms aneh gitu dari co pula (paranoid banget ya.. hehehe)

Pas mau pulang, aku masuk dapurnya lagi (entah sebenernya diizinkan atau enggak, aku bakalan maksa) dan aku bikin perjanjian dengan dia, kalau penjualan soft drink khususnya Coke, hari itu harus dihentikan, dan harus dilihat lagi kebersihannya dispensernya.
terus yang kedua, kalau aku dengar dan ada buktinya dari temanku, atau temannya temanku atau orang lain dan aku tahu, maka dengan ama sangat terpaksa, aku bakal masukin media beritanya.
Mas Spv nya akhirnya setuju…
dan sampai keluar dia terus minta maaf, aku jadi ga enak….. 😀


Pas kemarinan makan disana lagi, (sengaja, mau liat lagi dan mau bandingin dengan masalah yang ada) tempatnya penuh,  eh ga lama mas SPV itu muncul lagi sambil senyam senyum..  dan bilang kalau dua hari setelah itu mereka telp aku kekantor, tapi aku lagi cuti..
jadi ga berani ngasih bingkisan kalau aku ga ada. Aku cuma ketawa aja, n bilang ga usah, yang penting ga ada kejadian kayak aku lagi. 
Eh, langsung mas nya ngeh, nanya untuk berapa orang n aku ama teman-teman dianterin ke tempat yg ada tulisan reservednya..
Padahal ada orang yang udah duluan masih bingung cari tempat, tapi malah aku yang ditawari duluan.. 😀
Entahlah, membayar perasaan bersalah atau takut aku bakal komplain lagi.

*Jurnal ini diposting setelah mendapat penjelasan yang udah pasti dari pihak mereka dan mereka mengakui kalau kesalahan dipihak mereka, jadi aku rasa aku juga ga nulis tanpa ada bukti dan klarifikasi dulu dari mereka, sebagai konsumen walau kita punya hak, tetapi juga harus jelas dulu permasalahannya dan ga langsung men-judge.*
** Gambar 2 : anak kecoa
** Gambar 1 : emak kecoa

[Ga Penting] Kalau mau nipu, belajar angka dulu atuh

Penipuan melalui sarana telekomunikasi mah udah sering banget terjadi, mulai dari jalur gsm, cdma sampai fixed phone (kebanyakan Telkom).
MO nya pun ga jauh-jauh beda, melalui sms atau telp langsung dan bilang kalau mendapat undian, ujung-ujungnya minta uang sebagai pajak undian.

Tapi baru semalam aku terima model penipuan yang aneh, ga seperti biasanya, ada yang telp ke Nomer Matrix, dan tuh orang langsung bilang :
“pak, ini nomer saya, tolong kembalikan atau saya laporkan ke polisi”
untung aja aku lagi baik hati, aku cuma nanya,
kalau emang ini no bapak, kok ada di saya, logikanya kan pasti ama bapak n ngapain bapak telp no bapak sendiri yang ada disaya”
Dia diam sebentar… trus ngomong lagi…
“bapak jangan macam-macam, no saya ini hilang tadi siang”

aku tanya lagi “kalo hilangnya tadi siang, kok jam sepuluh malam gini baru telp.. kmana aja pak dari tadi…”
eh, kirain tuh orangnya udah ga mau jawab, ternyata dia jawab juga
“saya baru sempat hubungi sekarang, gini aja pak, saya rela HP ama nomer saya ilang, tapi saya baru isi pulsa, saya minta pulsa saya dibalikin aja. kalau bisa, bapak ke atm, saya berikan nomer rekenening saya, terus bapak transfer pulsa yang saya beli, yang penting pulsa saya balik”

aku mulai semangat deh denger hal kayak gini, ujung-ujungnya nanti dia paling mandu ke atm, buat transfer pulsa… yeee ga kreatif ama siyyy…
“emang nomer bapak berapa?” kubalik tanya.
trus dia bilang : “kosong lapan satu enam satu (ada jeda) kosong dua sembilan tujuh x..
aku balikin tanya lagi… “eh berapa tadi pak, saya kurang jelas?”
akhirnya dia mengulangi lagi…
Trus aku bilang, “pak.. nomor ini beda ama nomer bapak,
kalau nomor bapak kan kosong lapan satu enam satu, kosong dua sembilan tujuh x..
kalau nomor saya kosong delapan satu enam seratusdua sembilan tujuh x
kalau ga percaya, matiin telp. terus bapak telp lagi, atau kalau masih ga percaya kita ketemu di Indosat pusat aja…”

Disana diam dulu….eh ga lama telponnya langsung di tutup.. hehehe kucoba telp balik ke nomer yang hubungin aku ga bisa, berarti itu nomer wartel 😀