Ga usah malu bilang kalau…..

Memperbandingkan, tentu kita pernah melakukanya, contoh gampang :
wah, di Multiply enak, fiturnya lebih bagus dari pada FS.  isinya lebih bermutu ga cuma sekedar nerusin pesan ga jelas kayak di buletin FS. 
itu kalau yang memperbandingan adalah anggota suatu komunitas dunia maya.

Kalau shopaholic lain lagi, bisa memperbandingkan harga dan barang
dengan tempat lain, contohnya seperti ini (diambil dari jurnalnya Trully)

Orang I : “Eh, bros-nya mirip punyaku..”
Orang II : “Oh, ini beli di abang-abang yang di bis 921, goceng saja..” *bangga*
Orang I : “Waduh, aku juga beli yang model gitu.. 7500..” *bernada kecewa*
Orang II : “Udah goceng gini, berhadiah bros lebih kecil lagi.” bikin tambah kesel orang I
Orang I : “Aku gak dapet tambahan bros kecilnya..” *tambah kecewa*

Itu contoh memperbandingkan,

atau contoh lainnya biasanya ngeliat tetangga sebagai acuan. 
kalau emang di tempat tetangga pasangannya lebh cantik atau ganteng ya akuilah… ga usah nanti berlanjut
iya, dia kan emang cantik, tapi kan punya sifat jelek suka marahin suaminya didepan umum..
Ga usah lah diteruskan sampai sana… nanti judulnya malah ngerumpi.
memang sih, kalau melihat punya tetangga yang lebih Ok, rasanya gimana gitu.
tapi ya paling enggak tetap harus bersyukur atas apa yang semua telah didapat.

Jadi ya jangan takut untuk bilang kalau memang tetangga rumputnya lebih hijau,
ya akuilah bahwa memang seperti itu adanya.

Geser dikit ah..

Tiap shalat jumat ke Mesjid, ada beberapa hal yang aku lihat.
Pertama masalah Sajadah, kalau sajadah karpet yang sudah  disediakan secara langsung dari masjidnya mah ga masalah,  karena sudah ada batasan dengan orang sebelahnya.
yang menjadi ganjalan ketika membawa sajadah sendiri dari rumah yang lebarnya diluar rata-rata, hingga terkadang menutupi sajadah  orang disebelahnya, kalau berbagi sih lebih bagus, tapi paling enggak orang disebelah kita jangan kita bagi bagian kaki, malah bikin orang lain ga konsen untuk shalat.

Terus ada lagi, ketika baru datang, baru sampai masjid langsung main geser sandal atau sepatu yang sugdah terparkir duluan.
Mending gesernya ditata kembali gitu, ini yang ada gesernya dengan memakai sendal atau sepatu yang kita pakai lalu kita menaruh sendal/sepatu kita ditempat tersebut.

Sepele kan, toh orangnya ga bakal tahu, orangnya udah didalam trus cuma sandal ini yang kita geser..
Sederhana kan.

Tapi dari hal sepele itu paling enggak bisa ketahuan bagaimana sehari-harinya (ga secara general sih).
Kita melanggar hak orang lain tanpa disadari atau mungkin disadari tapi pura-pura ga tau,  bahkan yang lebih ga bener, udah menyadari itu salah tapi galakan dia..

Ya, itu kan cuma hal kecil, ga usah terlalu dipikirin.
asal mudah-mudahan inget juga, ngebuang onak dijalan juga hal kecil kok
dan itu ada balasannya…

Kalo dibilang Buaya, jangan marah ya

Kemarin hari Sabtu, wakktu ke Nikahan FetryEdo di tasik, ada Roti buaya buat seserahan dari Edo ke Fetry.
aku dan bang Ali sempat tanya ke Eriq, kenapa kok Rotinya roti buaya,  bukankah ada roti lain yang banyak jenisnya. Trus Eriq bilang, kalau Buaya itu melambangkan kesetiaan, maksudnya kalau buaya itu kawin hanya sekali seumur hidup hingga meninggal.

Berarti kalau buaya darat, juga melambangkan laki-laki yang setia,  

punya istri satu dia setia ama istrinya,
ada gebetan dikantor, dia setia ama gebetannya.
ada gebetan di suatu komunitas, dia juga setia.
Pokoknya emang bener-bener setia deh…

Ga salah juga ya berarti analogi buaya darat yang sering dibilang ama orang-orang.
Jadi kalau dibilang Buaya Darat jangan marah,  karena itu adalah melambangkan suatu kesetiaan.

* Foto dari Album Bunda

[Iseng] Maksimum Security dan Pi

Nonton di Metro TV tentang Penjara di California dengan Super maximum security, dimana setiap jengkal tanah yang kosong harus hati-hati dan waspada, mulai dari dalam sel, kamar mandi hingga lapangan tempat berolahraga.
Aku jadi teringat dengan Pi (life of Pi) bersama dengan harimau bengali dalam sebuah perahu selama 227 hari.

Kalau dalam SMS di California, terjadi pengelompokan secara alami biasanya melalui pembentukan geng.  Diluar hari-hari didalam penjara, setiap harinya ada hari rekreasi bagi para tahanan
dimana mereka bisa menghirup udara segar dilapangan terbuka.
tapi ini pun ada batasannya, ga terlihat dan tertulis diantara mereka kalau ada yang melanggar batasan itu pasti akan terjadi perkelahian.

Di Life Of Pi diidalam perahu juga begitu, Pi dan Richard sang harimau 
membuat batasan area teritorial mereka masing-masing. Saling menghormati dan tidak menganggu, walau kadang terjadi sedikit konflik.

Dalam kehidupan, kita sebenarnya juga berpola seperti Pi dengan Richard atau seperti kelompok-kelompok dalam Penjara SMS tersebut. Bisa saja dalam pekerjaan atau dalam suatu aktivitas bersama.

Kita bisa saja ikut dalam suatu kelompok atau suatu aktivitas, tetapi
kita jangan melanggar daerah teritorial orang lain.
Ada batasan yang harus dimengerti oleh kita, bahwa orang lain punya peraturan yang
sudah mereka buat. Dan begitu pula sebaliknya
kita juga punya daerah teritorial yang ga mau orang lain ganggu, kita bisa memberikan sinyal untuk memberitahu bahwa kita punya batasan yang tidak mau dilanggar, entah itu awalnya dengan bahasa tubuh, bahasa tertulis hingga bahasa tangan.
Jadi, kemungkinannya kecil akan terjadi suatu konflik, jika saling menjaga daerah teritorial masing-masing dan hubungan yang telah terjalin akan berjalan dengan normal tanpa ada saling menghindar atau sakit hati.

Banyak Kepala, banyak ribet euy

Kerja bareng… itu mah sebagian besar dari kita pasti pernah ngalamin,  entah kerja bareng team dikantor hingga kerja bareng team melalui komunitas.
Komunitasnya juga bisa macem-macem, ada komunitas dunia nyata,  misalnya komunitas anak band yang kumpul, kan kerjanya bareng tuh,  ada yg mukulin drum, ada yg nyeting senar, sampe urusan nyari colokan buat listrik. Kalo udah jadi kan bisa kedengeran musik yg enak minimal fals dikit, penonton maklum lah.

Nah, itu kan dunia nyata. kalau dunia maya bisa beda lagi.  Misalnya kumpulan orang-orang yang punya hobby sama,…  mau ngadain acara kopdar ya.. lumayan besar lah. yang datang diperkirakan 200 orang lebih, dari seantero pojok kubikel.
Ada yg dikubikelnya pakai ruangan ac yang isinya dia sendirian,  yang kubikelnya dipojok kamar depan jendela, sampe yang kubikelnya didalam kendaraan karena emang tuntutan kerjaan yang harus mondar-mandir n ngabisin waktunya dijalan.

Tentu aja prosesnya sedikit lebih rumit dari yang anak band tadi 
karena butuh koordinasi melalui jalur internet bikin postinganlah tentang hal tersebut… dibikin suatu panitia berdasarkan kesepakatan dan rasa sukarela. Selesai?

Ya belum lah, nah, panitia ini kan mulai bekerja ada yang bagian koar-koar kalo diwilayah demo biasa dibilang provokator, tapi kan ini dunia maya yang gimana gitu lho.. ya sebutannya jadi MC = Modele Cuap-cuap kesana kemari.
Ada yang bagian konsumsi = Koordinasi asupan makanan yang bergisi.
ada pula yang bagian bikin cinderamata, ya pokoke setelah acara kumpul2 ini
ada sesuatu kenangan, misalnya bikin pin atau topi (eh jangan topi, ntar itu dibilang ide aku) Kita ganti jadi jaket aja.

Semua panita terbentuk, berjalanlah prosesnya masing-masing. Tentu aja ada miting-miting kecil lah ya by inet lagi, kabel telepon, sms atau kafe….

Dalam kepanitian itu pasti terdiri dari kepala yang beda-beda. Ada yg rambutnya lurus, keriting kepang, ikel kayak kulit pisang ada kepompongnya, sampe yang ga berambut.
Terus ada yang warnanya item alami, item disemir pakai kiwi, sampe merah jagung kayak abis main layangan. Luarnya aja kan udah beda, apalgi pikiran-pikiran yang adi masing-masing orang udah pasti beda juga.

Nah, disinilah mulai berjalan kompromi-kompromi mulai dari tugas masing-masing yang paling enggak diatur jadwalnya biar ga bentrok dengan kerjaan utama.
Misale. kerjaannya sebagai pegawe, kan kagak mungkin sering bolos buat miting kopdar atau kalo kebetulan salah satu panitia koneksi inet nya sering dodol, ya paling enggak minta tolong ama yang lain yg koneksinya bagus buat liatin ada tambahan berita apa biar semuanya apdet..

Mungkin kalau dari awal udah dibikin perencanannya dengan mateng, tapi jangan terlalu mateng atau masih mentah, karena indomie aja kalo kematengan jadi mblenyek, kalo mentah juga bikin sakit perut.
Miting dadakan.. itu hal biasa, kalau dalam event udah mulai mendekati hari H
(ada yg tau knapa disebut hari H?)

tapi sekali lagi tapi… dilihat juga kesibukan masing-masing para anggota panitia..  Kali aja ada yang kerja sampe malam, atau ditahan ama si boss buat nyelesain report itu juga perlu dilihat, jadi seandainya ada yg ga bisa datang, ya harus dilihat apa alasannya, knapa ga bisa nya.
Jangan ujug2 nuduh sengaja menghindar tanggungjawab atau belum selese kerjaannya buat event, jadi ga berani muncul.

Trus, jadi yang ga datang miting sesuai kesepakatan bebas dari tanggungjawab?  ya enggak lah.. ini kan team.. harus bareng-bareng.
Paling enggak yang ga datang atau semua panita bisa ngasih tahu jadwal 3 bulan mendatang pada awal kepanitian terbentuk. Jadi kan bisa diliat mana yang kosong dan bisa dijadikan waktu buat ketemunya..  kalau yg ga bisa datang n alasannya ga masuk akal, kayak “wah, gwe mendadak disuruh nikah nih, atau gwe masih dii stasiun cirebon, 2 jam lg nyampe.. kalo gitu mah… sikat aja jack.

Nah, kalau masih ada yang senewen, sekarang semuanya berpikir terbalik. Seandainya yang modele cuap cuap tuker tempat jadi bagian ngumpulin asupan bergisi. Bagian yang bikin jaket tuker tempat ama ketua panitia. bisa terbayang gimana ribetnya tugasnya masing-masing. yang paling enak mah bertukar tempat dengan yang ga kerja 😀 (pentung aja kalo ada yang ga kerja)

Ya… namanya juga banyak kepala dalam satu team banyak pikiran yg berbeda,  yang ga bakal bisa disatuin. Mungkin bisa dibikin suatu kompromi untuk ngejalanin kesepakatan.
percayain tugasnya ama orang-orang ang udah bersedia megang bagiannya masing-masing. Ga perlu senewen, ga perlu misuh-misuh.
kalau sakit kepala, tensi naik, berobat ke dokter, banyak ruginya malah uang keluar oercuma, kerjaan jadi makin lama kelarnya..
So… keep cool maaannnnnn 😀

Bangsa Untung, lha.. kita apa ikutan untung?

Bensin, entah itu pertamax atau premium bagi pengemudi kendaraan bermotor adalah sangat penting. Bakal bisa ndak jalan kalau ndak ada minuman buat mesin itu.
Sekarang, bertebaran pompa bensin (SPBU) yang berasal dari LN untuk ikut berebut kue dibidang yang basah ada Shell dan Petrnos yang udah masuk duluan.

Pertamina sendiri, melihat hal ini mulai berbenah, bisa dilihat disalah satu iklan produknya dengan Tag Line : Kita Untung Bangsa Untung
Ok, tentu ada semangat Nasionalisme yang diharapkan dari tag line iklan tersebut.

Kembali lagi ke SPBU, Sudah banyak
perbaikan yang dilakukan. Mulai dari kasus pengurangan literan bensin hingga pelayanannya dibenahi.
Kita secara kasat mata melihat SPBU Pertamina layanannya berbeda antara SPBU yang satu dengan yang lain, ya hal ini disebabkan SPBU itu bukan milik pertamina keseluruhan tetapi ada yang dimiliki pengusaha bermitra dengan Pertamina.
Jadi terlihat keseragamannya berbeda-beda. Walau Pihak Pertamina sendiri sudah tentu
mempunya standar untuk rekanannya. Untuk menyesuaikan dengan standar yang ada, apalagi dengan Slogan ON the Move ini perlu segala macam yang dalam hitungan bisnis perlu dipikir ulang.

Bulan Maret lalu, aku sempat beberapakali jalan dengan seorang pemilik SPBU dikawasan Jakarta Timur & Bekasi. Dia menceritakan suka dukanya bagaimana mengelola SPBU, mulai mengikuti aturan hingga bermain diatas aturan yang ada. Hingga akhirnya beliau berkata, inilah bisnis basah bermain dengan benda cair, siap-siap basah, siap-siap bocor dimana-mana.

Secara garis besar, apa yang diceritakan pemilik SPBU tersebut kepadaku hampir sama dengan
forward-an email dibawah ini. kalau untuk detilnya, mungkin hanya tambah bikin miris membacanya.

Inilah salah satu Potret lain kehidupan bangsa..

===============================================================

To: <honda-tiger@ yahoogroups. com>
Sent: Saturday, June 02, 2007 11:42 AM
Subject: Re: [honda-tiger] OOT : Just Sharing : Perbedaan Pom Shell dan Pom
Petronas dan Pom Pertamina

Sebenarnya sih; POM Pertamina itu nggak semuanya punya pertamina tetapi pengusaha Swasta kira2 90% dari seluruh POM Di indonesia; nah ini temen aku yang jalanin usaha POM Bensin (Swasta) masalahnya misalnya adalah:
– Dalam DO ditulis 16000 liter, tapi waktu bongkar biasanya beda 300-400 liter (Beda 2 drum), dan nggak bisa di klaim walaupun teorinya sih bisa tapi malah akan “merusak hubungan baik dengan Pertamina”
– Supaya pengiriman nggak telat, harus bayar jasa timer di plumpang (400-500 rb / Tangki); kalau nggak; bisa bisa pengiriman telat dengan seribu lima alasan 🙂
– Setiap bulan; harus berbagi kasih pada oknum2 di pertamina supaya jatah volume order nggak di kurangi terutama yang pengiriman awal atau akhir minggu (saat pom bensin rame).
– Biaya listrik (PLN mengklasifikasi POM sebagai USAHA komersial), rata2 1 POM bayar listrik 15-30 juta.
– Mesin Dispenser hanya boleh pakai yang terdaftar di Pertamina.
– Bangun POM harus pakai konsultan dan Pemborong yang ditunjuk Pertamina (bisa kebayang kan biayanya?)
– Nah juga sebagai bukti “Peran serta masyarakat”; setoran2 ke Dept perdagangan, Kantor wilayah Meterologi, Dinas Pemadam Kebakaran, Kecamatan, Kelurahan, RW, RT, Masyarakat sekitar (Uang brisik / uang bau); termasuk preman2 dan Forum forum ini itu yang bertebaran.

kalau dulu sih setorannya nggak sebanyak itu; karena biasanya yang punya POM adalah orang 2 yg dekat dengan penggede; jadi kalau macem2 malah runyam, tapi sekarang sih jadi barang jarahan….
belum kalau ada inspeksi dari petugas pajak, metrologi, Pertamina, Perdagangan, dsb,…… min 500 rebu harus diselipin. Salah nggak salah ya tetap aja salah…… Nah teman ini bilang; gimana nggak nutup ongkos; margin perliter hanya 22 rupiah, harus dikurangi macem2 diatas….

Kalau mau diterusin cerita dukanya sih banyak; tapi takut ntar para bro pada berderai air mata….

Duh kasian deh negeri kita ya, kalau nggak maling nggak idup walaupun hati
menolak…..

Tujuan

Mereka bilang,
hidup itu berwarna,

kamu bisa memilih
segala macam warna yang ada

tapi terus terang aja
ku lebih memilih
hitam dan putih


biarlah yang lain penuh dengan warna

karena pada saatnya nanti
semuanya akan kembali
pada hitam dan putih

Realita bersepeda antara Waras dan ga Waras

Banyak yang bilang, kalau bersepeda ke tempat kerja itu adalaha hal gila…. hemmmm…

Minggu kemarin, ketika aku mengikuti acara jakarta bersepeda, bareng dengan beberapa teman
dari bank Mandiri, mereka bilang kalau untuk santai, hari minggu seperti ini ok-ok saja.
dari rumah, naikan sepeda ke mobil, di monas baru genjot hingga senayan.

Tapi kalau pergi ke kantor, mereka bilang ga mungkin karena naik sepeda, dengan jarak puluhan kilometer, belum lagi menghirup asap mobil n motor. belum lagi sakit pinggang, cape, belum diserempet mobilnya. Kebanyakan belum nya deh….
Terahir mereka bilang bener-bener ga waras deh yang naik sepeda kekantor.

Aku bilang, wah… ternyata komunitas B2W itu berisi orang-orang ga waras ya? lebih ga waras mana ya ama pengemudi motor yang suka naik trotoar,  yang suka nerobos lampu merah, atau lebih waras mana ya dengan pengendara mobil  yang nyerempet sepeda seperti 2 minggu lalu langsung kabur?
Langsung ga enak hati gitu mereka, untung mie ayam pekalongan udah didepan mata, ga jadi diterusin ngobrolnya deh..

Ya, namanya juga pendapat.. boleh boleh aja sih, kalo menurutku pribadi, lebih baik ga waras ditengah orang-orang yang ngakunya waras.

Suatu saat nanti aku juga bakal makin ga waras, naik sepeda kekantor, Kalau saat ini, latihan dulu Bekasi-Jakarta (monas/senayan) dihari libur,  sekaligus ngelangkapin sedikit demi sedikit peralatan yang harus dibawa.

Potret Hitam Putih Dunia Pendidikan

Baca kompas hari sabtu tentang sertifikasi bagi pengajar, aku jadi teringat pernah iseng ngobrol dengan salah seorang guru, aku bertanya, apakah beliau tidak ingin menjadi kepala sekolah atau
tingkatannya yang lebih tinggi seperti penilik sekolah.

Beliau berkata, “kamu itu ojo ngece aku. aku udah siapin semua syaratnya, hingga amplopnya.
ternyata gagal juga, ada yang ngasih lebih besar dalam amplopnya.. Yo wes lah, ketimbang daftar terus dan gagal terus karena masalah amplop,  lebih baik ga ikut trus dah kubeliin mobil.
pas kutanya emang berapa sih isi amplopnya,  beliau bilang 50 juta.
50 juta dan gagal.

hemm, kalau orang mengeluarkan uang 50juta untuk “pelicin” tentu mengharapkan kembali.
bisa dihitung lah berapa gaji seorang kepala sekolah (tanpa mengecilkan artinya lho)
dan berapa lama uang tersebut akan kembali…

Yah, ternyata beginilah potret hitam putih dunia pendidikan di Indonesia..

B2F : Black 2 Fun, antara kampanye dan funbike?

Jakarta Bersepeda

Terus terang aku ga tau ide awalnya seperti fun bike atau untuk mengkampanyekan bersepeda.
Kalau seperti funbike, ada beberapa hal yang menjadi pertanyaan
*Pendaftaran
knapa pendaftaran secara langsung, ini mengakibatkan lama dan panjangnya antria

denger2 dari panitia, jumah kaos yang dibuat sekitar 2000 sedangkan peserta yang mendaftar sekitar angka 2500 (Panitia sih bilang yang daftar sekitar 3000)
kalo aku ngitung random yang ndak dapat kaos
sekitar 500an.

Karena banyak yang datang dari tempat jauh secara gowes langsung,
(ya kayak aku ini gowes abis subuh dari bekasi :p) pas sampai Monas

antrian udah panjang, kehabisan kaos dan tag pula… banyak yang kecewa lho.
Tapi lumayan lah, panita persedian snack nya cukup banyak, jadi yang ga dapat kaos
masih bika ikut nikmatin sarapan pagi.


Perjalanan Monas-Fatahilah
seperti biasa, banyak yang ga tertib, sedih juga ngeliatnya kalau memang benar
tajuknya mengkampanyekan bersepeda.
Masih banyak yang kebut-kebutan, pas lampu merah diminta berhenti oleh panita
untuk bergantian dengan kendaraan lain, banyak yang cuex dan berteriak-teriak
(ini mau kampanye naik sepeda apa demo yaa)
Diluar itu, paling ndak panita yang dibantu pihak keolisian dan dllaj bisa
mengerem yang pating serobot.
Sedangkan panita yang tanpa aparat keteter juga.
Selama perjalanan, juga kurang jelas arahan harus berada diposisi kiri, tengah atau kanan
karena banyak juga yang berada dijalur kanan hingga masik jalur busway,
udah ga berani ngasih klakson si busway nya, takut jantungan yang denger :p
Didepan RRI, ada sepeda yang kesundul Taksi Blue Diamond, untung gpp..
tapi bikin riweh peserta yang ada dibelakang.

Fatahillah
setelah sampai Fatahillah, wah… banyak yang berfoto-foto ria dahulu.
mungkin hal ini juga tidak disadari panitia, jadi buanyak juga setelah menaruh potongan kupon langsung berfoto dengan teman atau klub nya.
Panitia disini kewalahan, karena ndak membatasi waktu dan harusnya mengusir para peserta untuk segera berjalan kembali.
Aku lihat satu panitia
berada didepan kafe batavia, menunggu untuk mengiringi peserta yang berfoto lebih dahulu akhirnya memutuskan untuk pergi duluan, karena yang foto-foto ga kehabisan memory card nya.. entah bawa berapa giga

Diluar itu semua, aku lihat panitia sudah berusaha sekuat tenaga mengatur semua acara hingga berjalan lancar.
Buat panita dan komunitas bersepeda jangan kapok n jangan kesindir..
kalau nanti niatnya kampanye
tapi ujung-ujungnya peserta bikin aturan sendiri, tanpa aturan yang jelas dari panitia orang-orang malah ndak simpati.