[Ga Penting] Taksi ternyata belum berlalu

Hari Jum’at kemarin, tadinya mau ikutan acara raker CAB di PL, nengok Bunda
terus datang ke aqiqahan anaknya sahabatku .
Ternyata ada teman yang mau ngasih brief siang itu, dan sorenya harus ke Bandara ketemu team yang mau ke jayapura. gagal lah untuk ngikutin kedua acara diatas.

Setelah dari Brief, aku langsung ke Blok M mau naik damri. Mo naik ojek langganan, ga ada.. akhirnya naik Ekpress.
Sampai di blok M, diseberang tempat damri mangkal, teryata ga ada satupun damri yang nongkrong, gawat rek, berarti harus ke gambir, sedangkan team nya udah sampai di bandara dari bandung.

Aku komentar : duh, kok Damrinya pada ga ada ya,
pak supir taksi nanya ama aku: emang mau kmana pak?
ku kjawab : mau ke bandara pak, udah ditunggu ama teman saya. kalau ke gambir, berarti balik lagi…
si bapak supir bilang lagi : saya antar aja pak sampai sana
aku bilang, ini uangnya cukup cuma untuk naik damri PP pak, dan nanti baliknya naik busway, saya ga bawa uang lagi.
Eh, sibapak supir langsung bilang, saya antar aja pak, bapak kelihatan buru-buru, kasihan temannya udah nunggu.
aku bilang lagi, ga usah pak.. biar saya naik busway aja ke gambir
(ga tau lagi bingung gini si bapak supir, uang pas-pasan, ga bawa atm, cuma bawa ktp doang masa harus ninggalin ktp, kan ga lucu aja.)
Eh si bapak bilang gini, saya antar bapak ke bandara aja, bapak punya uang berapa?
aku bilang, cuma ada 70 ribu pak, buat ke blok sini 20 ribu, buat Bandara PP 30 ribu, sisanya buat naik bis ke kantor lagi pak.

Si bapak supir taksi nya bilang, ya udah.. gpp pak
aku nanya : maksudnya apa nih gpp?
sibapak supir bilang, gpp segitu, saya antar sampai bandara..
sambil terus jalanin taksinya, ngelewatin pankalan damri, argo saat di blok M itu nunjukin angka Rp 17.300 dan ketika sampai bandara nunjukin angka 70.600

Alhamdulillah sampai bandara, pas banget uangnya, bahkan aku berhutang tol kepada si bapak, ketika akan pinjam temanku.. sibapak bilang ga usah… dan langsung pergi. Moga-moga kebaikan bapak di balas Allah pak…

Oh iya, nama Supirnya Pak Iwan, nomor Taksinya PA 3008. mungkin setelah balik dari luar kota aku baru akan kontak pihak taksinya… Ternyata masih ada orang yang mau menolong tanpa pamrih.

Advertisements

28 comments on “[Ga Penting] Taksi ternyata belum berlalu

  1. Alhamdulillah ya om…aku juga pernah nemuin supir taksi baik kayak gitu. tahun 97, aku ngejar abangku yang berangkat ke mesir. gak dapet damri. trus, ketemu sopir taksi silver bird yang nawarin nganter. aku bilang, uangku cuma 20ribu… eh dia mau….

  2. sebenernya emang masih banyak supir taxi yang baik lho… temenku dulu malah “ngutang” ke sopir blue bird karena udah mau ketinggalan pesawat gak sempet mampir ke ATM. Pulang dari luar kota baru deh dia menghubungi Blue Bird buat bayar utangnya.. hehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s