Antara b2w & w2 b

Membaca reply tentang b2w, dan jurnal -jurnal yang menyentil tentang b2w,  kalau b2w itu dilakukan orang-orang berduit, dengan harga sepeda diatas rata-rata atau kalau pinjem istilahnya Agung, sepeda Anjrit. dibandingin orang-orang yang memang pekerjaannya dilakukan dengan bersepeda.
Malu dengan mereka? ya, karena dalam hal ini aku kalah jauh dari kemampuan mereka yang w2b yang jaraknya bisa berlipat dari jarak para b2w-ers.

Sempat cerita-cerita dikit ama my sista, tentang hal ini, dia kayak biasanya cuma ngedengerin sambil sesekali komen.
yang pada intinya dia bilang, biarin aja orang pada bilang apapun ga perlu marah atau sewot, jalanin aja apa yang udah diniatin, entah itu mau b2w  atau cuma muter-muter tiap hari minggu, seharusnya lebih banyak bersyukur  atas udah apa yang dimiliki, bersyukur atas semuanya yang telah diberikan.
Liat keatas buat memacu, liat kebawah untuk ngingetin bahwa kita masih diberi lebih oleh Nya..

Mungkin yang nyentil itu kan juga melihat dari sisi pandang mereka, bahwa yang b2w itu ga waras, makan timbal jalanan dan dilakukan dengan sepeda yang harganya bikin geleng-geleng kepala
(blum tau harga sepeda federal aku sih yang 150rebu tahun 96, beli seken pula :D)

Siapa tahu justru yang ber b2w atau w2b malah nikmatin apa yang dijalankan mereka.
Biasanya yang ga terlibat langsung itu hanya memberikan pendapat ya sesuai dengan yang dilihat saja, tapi kalau sudah terlibat.. mungkin bisa lain sudut pandangnya.

Bekasi-Karet 00.01

Advertisements

26 comments on “Antara b2w & w2 b

  1. weeeb…!!aku punya sepedaaa…. tapi yang jaman dulu.. sepeda yang dah bertahun-tahun ada di gudang.. sepeda yang menemani hari-hariku waktu sd-smp dulu…kira2 mesti diapain ya biar bisa lebih enak dipakai..? can u help me..? serius nihh…!! ^_^

  2. menhariq said: kira2 mesti diapain ya biar bisa lebih enak dipakai..? can u help me..? serius nihh…!! ^_^

    ini mah perlu di upgrade :Dmulai dari ban aja dulu, rem nya masih fungsi ga, group setnya ada yang problem ga..kalau itu okeh.. ya laik jalan lah :)ini sepeda mtb gitu kan riq, bukan sepeda roda 3? 😀

  3. wib, aku mungkin di tengah-tengah. pake sepeda onthel untuk w2b –yang “dibeli” dengan Rp 0– tapi dengan semangat b2w. (ketemu pesepeda gunung, masih bisa ber-say hello) 🙂

  4. wib711 said: ini mah perlu di upgrade :Dmulai dari ban aja dulu, rem nya masih fungsi ga, group setnya ada yang problem ga..kalau itu okeh.. ya laik jalan lah :)ini sepeda mtb gitu kan riq, bukan sepeda roda 3? 😀

    yeeee… sama atuh frame nya sama si black angel itu..UNITED..^_^butuh berapa ya untuk upgrade..? masalah sih ga banyak.. masih bisa dipake gowes.. mungkin sedikit sulit pindah gigi.. kira2 berapa yah costnya..? lagi males nabung gede buat beli sepeda baru.. ntar ujug2 malah beli yang bukan sepeda.. coz gw jg lagi banyak maunya.. ugh.. T_T

  5. menhariq said: kira2 berapa yah costnya..?

    aku “menghidupkan kembali” sepeda onthel yang sudah 20 tahunan di gudang dan dipreteli. lalu kupasang sendiri, dan belanja suku cadang/asesoris tak lebih dari 100 ribu, termasuk ngecat sendiri pake pylox (untuk tahap awal). sepeda sudah jalan dan dipake jalan-jalan antar-kampung. jadi, besar tidaknya ongkos, kita sendiri yang mengatur.

  6. Cekar juga mau sepeda…………dari pada beli sepeda mahal….mending di tabung…buat beli…..lensa, hiiiiiii, trus beli sepeda yang murah2 aja………wonk cuma buat muter2 gak jelas seputaran rumah, krn gak bakal seh naik sepeda ke kebon teh…hiiiii

  7. reipras94 said: yup…. yang W2B itu udah jaraknya lebih jauh seringkali juga membawa beban yang juga jauh lebih berat….bayangin aja kadang 3 karung beras…..

    yup… betul mas… didaerahku masih banyak kok.

  8. tianarief said: wib, aku mungkin di tengah-tengah. pake sepeda onthel untuk w2b –yang “dibeli” dengan Rp 0– tapi dengan semangat b2w. (ketemu pesepeda gunung, masih bisa ber-say hello) 🙂

    iya mas, ini muncul karena ada anggapan “miring” aja.karena ga semuanya yang buat b2w itu harus ngeluarin budget gede untuk tunggangannyayang penting semangatnya (walau ujung2nya dibilang ga waras :D)

  9. sebetulnya, di zaman sekarang ini, keberadaan sepeda tidak serta merta menggantikan fungsi motor/angkutan umum (secara total), karena banyak tempat yang lebih mudah dicapai motor/kendaraan bermotor (jarak jauh, perlu waktu cepat, dan daya angkut besar).

  10. sepeda onthel mertua dijual tuh, ada yg mau??? 😀 *loh kok malah promosi*aku pengen banget ke t4 kerja pake sepedah udah di restui sama suwami tapi masalahnya pas jalan nanjak tea opo aku kuat yo…alamat dorong dongggg…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s