Kurang Sajen

Lagi ngegarap kerjaan dari teman lama ke salah satu BUMN, ada aja ceritanya.
Banyak anggapan bahwa pegawai BUMN tersebut sarat dengan korupsi adalah salah.. Mereka itu orang-orang yang jujur lho..

Kita pro aktif tanya, apakah ada masalah dengan proyek yang kita kerjakan Mereka dengan jujur bilang : sementara ini ga ada… Eh ga lama kemudian, satu persatu masalah bermunculan, kayak jerawat abg yang lg puber susul menyusul.

Sebagai orang yang baik hati dan ga mau ada masalah, aku tanya ke link yang berhubungan dengan project tersebut. Dengan terus terang dan jujur dia bilang…”Kalian itu ngasih sajen nya kurang”

Trus, aku sampaikan aja ke yang punya project, biar dikasih solusinya, kalau lepel kuli kayak aku mah bisanya cuma ngotot doang.. 😀

Abis itu dikasih deh sajen, ternyata abis dikasih sajen.. tuh sajen cuma ditengok, lalu dia manggil anak buahnya sambil bilang.. ini ada rezeki nih.. bagi-ya.. trus dengan jujur dia bilang, kalau segitu sih mendingan buat supir saya aja, kalau saya ada sisanya baru kalau mau kasih saya ya gpp..

Aku liat yang megang projek mukanya pucet.. aku bilang, saya juga mau jadi supirnya.. lumayan kecipratan sajen sekali bisa beli N73 😀 selama projek berlangsung bisa 6 atau 8 kali ngasih sajen…

Ternyata sesajen itu emang bisa bikin orang bersikap jujur, sekaligus bisa bikin kesurupan..

Advertisements

21 comments on “Kurang Sajen

  1. sesajen? hihihi. berarti para pegawai bumn ini “mahluk jadi-jadian” dong? :)) ==========================================================mereka memang setan semua om tian……:(

  2. wib711 said: Ternyata sesajen itu emang bisa bikin orang bersikap jujur, sekaligus bisa bikin kesurupan..

    wakakaka…. jadi ngiki deh gw baca psotingan elo ini. Kalo sajen aja bikin kesurupan, trus obatnya kesurupan apalagi dong wib? ;-))bey dey wey…kalo sekali sajen buat supir bisa beli N73 ….buat juragannya bisa buat beli apa dooong?

  3. emang ribet wib, urusan sajen-menyajen..kalo kita nurutin kemauan mereka, ya entah di mana moral dan etika, di mana nurani..kita juga jadi setan seperti mereka.. apa bisa kita hidup seperti itu,apa bisa kita mempertanggungjawabkannya nanti?*mau kerja bersih kok susah yaaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s