Ini buah apa

Baca kompas beberapa hari yang lalu, tentang Pohon (bukan) sahabat manusia,
aku jadi ingat, ketika hari raya iedul fitri keponakanku bertanya pada bapakku
“mbah, ini pohon apaan sih, buahnya lucu”
Bapaku, kaget dan bilang, “kamu ini gimana sih… masa ga tahu kalau itu pohon mangga”

Kebetulan pohon mangga ditempat om ku sedang mulai berbuah, masih kecil-kecil. 
jadi mungkin kepokanaku belum bisa meng identifikasi.
Di kompas, juga ada beberapa pendapat oarng-orang yang ga ngerti tentang nama jenis pohon yang ada.

Jadi inget, waktu masa kecil,, masih banyak pohon buah-buahan mulai dari rambutan, mangga, kebembem (ini juga bisa bikin kecele, karena sepintas lalu mirip mangga) nangka, nangkalanda (di kampung biasa disebut gitu), jambu monyet, kecapi, sawo itu semua ada didaerah tempat aku tinggal.

Pengenalan poho-pohon tersebut dengan sendirinya, melalui teman tanpa diajarkan disekolah.
Bahkan
aku dengan teman-teman setelah bermain bola, kalau lapar, langsung cari buah-buahan yang pohonnya tumbuh dipinggir sawah (bukan milik orang, karena berada di jalan antara sawah dengan perkampungan)

Kalau sekarang, pohon yang ada paling cuma pohon tertentu aja. Melihat keponakanku sekarang aja ga ngerti jenis pohon yang ada,  bagaimana dengan sepuluh atau duapuluh tahun mendatang,
mungkin untuk mengetahui jenis pohon, harus pergi ratusan kilometer ke wilayah
yang masih banyak pohon (mekarsari misalnya)

Salah seorang temanku, ketika ngobrol hal ga jelas seperti ini dia bilang.
Kalau sepuluh, duapuluh, limapuluh tahun lagi, anak-anak tetep bisa ngeliat pohon dan buahnya kok, toh ada yang namanya tehnologi bernama Internet
tinggal ketik.. muncul deh..

Tapi kalau menurutku, tetap aja ada yang sesuatu “pengalaman” yang ga bisa
dibayar hanya dengan sekali klik.

*foto : baduy..

Sedia Payung

Sedia Payung Sebelum Hujan

daripada
Berakit-rakit ke hulu
berenang-renang ke tepian
berhujan-hujan dahulu
pergi ke dokter kemudian…

Tilang dan target

Ngelanggar peraturan alulintas, bagi pengemudi atau pengendara pasti nyaris pernah dilakukan. Entah itu yang ga sengaja, nyaris sengaja atau beneran sengaja.

Seperti pada waktu hari minggu, aku mau pulang dari kantor kebetulan ada teman mau ke mal ambasador, aku aja sekalian.
Ternyata sebelum ambas, sudah ada Pak Polisi berwajah garang (kalau cewek dan berwajah imut aku mungkin langsung ngajak kenalan) langsung menunjuk, untuk minggir.
Temanku langsung turun dan bilang “mau ke ambas pak. kan deket”
ternyata Polisinya ga terima, langsung nyolot dan ngebentak
“kamu tahu ga kalau kamu salah? ”
aku sih masih diatas motor

trus adumulut makin panas, aku minta temanku buat langsung ke ambas saja
“dah.. sana don, katanya mau ktemu cewek lo… sana sana… gwe yang urus”
Asli pada saat itu ga ada rasa deg-deg an atau takut atau nyolot n emosi
Polisinya bilang ” kamu tahu kesalahan kamu”
aku bilang ” iya pak, ga pakai helm, pasal 61 ayat 2 pak,”
Polisinya kayaknya ga suka aku tau pasalnya,
ya udah, saya tilang kamu”

aku bilang “ya silakan aja pak, atau ada cara lain? kalau ada gimana pak..?”
Polisinya ga gubris aku, langsung nulis surat tilang,
nah.. aku senang sekali… ternyata pak polisinya menegakan peraturan, ga bilang disini aja, damai aja atau titip aja…
trus dia nanya…
pekerjaan kamu apa?
aku bilang.. “saya cuma kuli pak..”
Dia jengkel kayaknya,
trus minta ktp aku, aku tanya buat apa, dia bilang buat di cocokan dengan sim, okelah… aku kasih.. trus dia bilang :

“nanti sidang tgl 8 januari di ampera”

aku tanya lagi… “ampera, yang ke arah kemang itu kan pak ?”
“iya, tapi kalau kelamaan, bisa diambil di patwal polda” dia bilang gitu
aku spontan bilang… “kebetulan banget pak, di patwal yang gedung depan itu kan?”
polisinya kaget, trus nanya.. “emang kamu ada keluarga disitu..”
aku bilang.. “iya, kalau ibu saya, om-om saya, pakde saya ada disana, itu keluarga apa bukan ya pak”
Polisi nya langsung kliatan rada ga enak gitu, trus nanya, dibagian apa
aku bilang aja ada dibanyak bagian kok pak… liat nanti aja
eh dia bilang.. “kamu knapa ga bilang dari tadi.. maaf ya pak, saya harus ngabisin tilang
hari ini”
sambil ngeluarin sim dari kantong bajunya, aku liat sih ada lebih dari 10.
“kalau bapak bilang dari tadi saya kan ga tilang bapak..”
aku bilang, “santai aja pak… saya malah senang kalau ditilang, sampai ketemu hari senin atau selasa ama om saya ya pak”

padahal mah aku niatnya mau ngikutin sidang… pengen tahu juga seperti apa.
tapi setelah tahu dia nilang karena target, yah… ga jadi senang deh…
Ternyata, bukan hanya bagian marketing dan sales yang ditarget..
polisi pun kena target…
ya gimana mo sejahtera, kalau ditaget tapi ga ada reward nya…

Akhirnya aku bilang juga ama om ku, hari senin dan selasa kmarin dicariin ama om ku katanya yang megang sim aku selalu ga ada ditempat..
haduh… dibawa kmana itu pak sim saya….. saya kan butuh buat ngojek kesana kmari 😀

Aku dan Ayang

Aku : halooo…
Ayang : yaa…

Aku : ayang-ayang, kata temanku kecapi itu nama buah ya yang, yaa..? kecapi kan alat musik ya yang yaaa? ayang-ayang, kata temanku..
Ayang : ach..hhhh ayang… jadi malu deh….
Aku : ayang-ayang….. di godainn terus tuh….. …

Aku : ayang ke kiri ayang ke kanan
Ayang : lalalalala lalalalala

*Intermezzo : pertanyaan ga penting :pada laper gak sih???

Aku : ayang, ayang.. aku kan laper ya, yang, yaa..
trus aku makan roti sisa sarapan tadi pagi, yang..

Aku : ayang ternyata aku gak ada makanan ini.. huhuhu..
Aku : ayang ayang… emang ada bedanya ubi sama singkong? Itu kan sama2 yang ada di tukang gorengan kan, yang?

Aku : ayang –ayang… yang ini rem, yang ini gas.. yang ini apa ya??
koq… gak ada yg miscall 😦

Aku : Allo ayang, ayang lagi ngapain, ayang udah maem belum?
Ayang : Allo juga peyang, ayang udah maem kok, pakai sambel ama tempe nambah 2 piring lho..

Aku : kok peyang sih, aku kan ga peyang.. aku kan panjul kepalanya
Ayang : igh, ngambek… aku kan manggil nama kesayangan, kayak nama kucing tetangga yang suka dipanggil peyang

Aku : iya deh iyaaaaa, kok nambah nya Cuma dua piring sih, biasanya kan
dua bakul.. lagi diet ya?
Ayang : tuh kan tuh kan, jadi bongkar rahasia, kan ayang jadi maluw.. hik hik

Aku : ayang… ehmmmm telp balik ya, pulsa ku udah mau abis
Ayang : hari gini, udah pakai esia pulsa abis juga? Ighhh gimana sih..

Aku ; Maklum lah, ayang kan nomer seratustujuhbelas yang aku telp
Ayang : *banting hp*

Aku : ayang, ayang.. kata temanku, dikantornya banyak ikat pinggang, yang..
ayang : trus memangnya kenapa?

aku : hm.. ayang ukuran ikat pinggangnya berapa?
ayang : ga tau.. (masih pundung)

aku : sini aku ukurin.. *ngukur pake tanganku, hiiiy…*

aku : ayang-ayang… ukuran pinggang kamu, kok kurang sih…
ayang : masa sih …

aku : iya… coba sini deh… aku coba lagi…. tuh.. kan masih kurang…

Aku : ayang.. kok pinggang kamu makin lebar ya…
Ayang : peyanggggg jahat.. yang kamu ukur ipakai tangan itu pohon asem.. bukan
pinggang aku hik hik

aku : oohh ini pohon asem tho… *nyari-nyari kacamata*
ayang : huhh *buang muka trus pundung*

aku : ayang.. ayang… kata nya… aku megang pinggang kamu, orang aku cuma
ukur pinggang kan, yang??
ayang : hmm…. iya ..iya (masih ngambek)

Aku : ayang… nanti mo pulang jam berapa? Aku mo-nya teng go aja ya….
Ayang : hm, kayaknya lembur ampe malem deh . kamu mo nunggu ato pulang
duluan aja?
Aku : 😦 *bete, pundung deh*

Aku : Ayang, ayang.. aku mau pulang duluan yahh, kalau ayang mau lembur
jangan lupa makan yah, kalo atit tyus aku lupa sms nanti ayang ngambek
Ayang : jahaaaaaaaaaaaaatttt.. katanya tadi mau lembur, as ayang bilang lembur,
malah ditinggal pulang *guling2an sambil banting keyboard*


*kalo lagi bete ama kerjaan, main email-emailan ama para Mpers penggemar soto ceker,
hasilnya ya tulisan diatas itu….
** ayang hardrockfm