Tilang dan target

Ngelanggar peraturan alulintas, bagi pengemudi atau pengendara pasti nyaris pernah dilakukan. Entah itu yang ga sengaja, nyaris sengaja atau beneran sengaja.

Seperti pada waktu hari minggu, aku mau pulang dari kantor kebetulan ada teman mau ke mal ambasador, aku aja sekalian.
Ternyata sebelum ambas, sudah ada Pak Polisi berwajah garang (kalau cewek dan berwajah imut aku mungkin langsung ngajak kenalan) langsung menunjuk, untuk minggir.
Temanku langsung turun dan bilang “mau ke ambas pak. kan deket”
ternyata Polisinya ga terima, langsung nyolot dan ngebentak
“kamu tahu ga kalau kamu salah? ”
aku sih masih diatas motor

trus adumulut makin panas, aku minta temanku buat langsung ke ambas saja
“dah.. sana don, katanya mau ktemu cewek lo… sana sana… gwe yang urus”
Asli pada saat itu ga ada rasa deg-deg an atau takut atau nyolot n emosi
Polisinya bilang ” kamu tahu kesalahan kamu”
aku bilang ” iya pak, ga pakai helm, pasal 61 ayat 2 pak,”
Polisinya kayaknya ga suka aku tau pasalnya,
ya udah, saya tilang kamu”

aku bilang “ya silakan aja pak, atau ada cara lain? kalau ada gimana pak..?”
Polisinya ga gubris aku, langsung nulis surat tilang,
nah.. aku senang sekali… ternyata pak polisinya menegakan peraturan, ga bilang disini aja, damai aja atau titip aja…
trus dia nanya…
pekerjaan kamu apa?
aku bilang.. “saya cuma kuli pak..”
Dia jengkel kayaknya,
trus minta ktp aku, aku tanya buat apa, dia bilang buat di cocokan dengan sim, okelah… aku kasih.. trus dia bilang :

“nanti sidang tgl 8 januari di ampera”

aku tanya lagi… “ampera, yang ke arah kemang itu kan pak ?”
“iya, tapi kalau kelamaan, bisa diambil di patwal polda” dia bilang gitu
aku spontan bilang… “kebetulan banget pak, di patwal yang gedung depan itu kan?”
polisinya kaget, trus nanya.. “emang kamu ada keluarga disitu..”
aku bilang.. “iya, kalau ibu saya, om-om saya, pakde saya ada disana, itu keluarga apa bukan ya pak”
Polisi nya langsung kliatan rada ga enak gitu, trus nanya, dibagian apa
aku bilang aja ada dibanyak bagian kok pak… liat nanti aja
eh dia bilang.. “kamu knapa ga bilang dari tadi.. maaf ya pak, saya harus ngabisin tilang
hari ini”
sambil ngeluarin sim dari kantong bajunya, aku liat sih ada lebih dari 10.
“kalau bapak bilang dari tadi saya kan ga tilang bapak..”
aku bilang, “santai aja pak… saya malah senang kalau ditilang, sampai ketemu hari senin atau selasa ama om saya ya pak”

padahal mah aku niatnya mau ngikutin sidang… pengen tahu juga seperti apa.
tapi setelah tahu dia nilang karena target, yah… ga jadi senang deh…
Ternyata, bukan hanya bagian marketing dan sales yang ditarget..
polisi pun kena target…
ya gimana mo sejahtera, kalau ditaget tapi ga ada reward nya…

Akhirnya aku bilang juga ama om ku, hari senin dan selasa kmarin dicariin ama om ku katanya yang megang sim aku selalu ga ada ditempat..
haduh… dibawa kmana itu pak sim saya….. saya kan butuh buat ngojek kesana kmari 😀

Advertisements

38 comments on “Tilang dan target

  1. Eriq : ya, yang penting kan aku ga nolak waktu mau ditilang riq.. ga ngeluarin name tag pula heheheGhaya : masih dipegang, kayaknya buat jaminan biar aku ga macam2 hehehe

  2. hahhahhaa……harusnya ada sales incentivenya tuh pak pulisi itu….kasian deh :-Dbtw, trus pakai sim tilang sementara gak masalah ya? nha klo malah ketilang lagi? hihihii…

  3. om Hanif : wah om.. itu baruuu aja perpanjang,.. masih lucu2nya itu sim… makanya pak polnya suka :pRita : DJP itu apaan ya bu? :p jadi kapannnnn? nagih nih nagihhhhIan : Surat Izin Mengantar Ian :pChie : ada kok chie, tiap dapat tilang, pak pol nya dapat bagian 3000 perak…. hari gini 3000 cuma dapat teh botol :p

  4. wib711 said: iya… tp pakai gantungan yang ada di atas dashboard tuh….:p

    dodoll…. kalo motor mah ga ada dashboard… *toyor om weeeb*yuk kita buktikan.. nova ma blackangel jalan bareng tanpa helm.. terus biarkan ‘teknik diplomasi’ yang menyelesaikan.. 😀

  5. wib711 said: om Hanif : wah om.. itu baruuu aja perpanjang,.. masih lucu2nya itu sim… makanya pak polnya suka :pRita : DJP itu apaan ya bu? :p jadi kapannnnn? nagih nih nagihhhhIan : Surat Izin Mengantar Ian :pChie : ada kok chie, tiap dapat tilang, pak pol nya dapat bagian 3000 perak…. hari gini 3000 cuma dapat teh botol :p

    Direktorat Jendral Pajaknagih opo to yo Oom?

  6. Eriq : wah.. kalau masalah komunikasi dan diplomasi aku ngaku kalah riq… :Dmas Tian : enggak mas… mungkin pak Pol nya pernah ada kasus mirip2 kali.. jadi lebih ati2.Rita : lho… dirimu udah pindah ke DJP ya? :p nagih makan-makan hehehemas Isti : kalo mau kenalan ke casablanca aja… mereka wira wiri disitu kok mas…Farranasir : setelah dia rada emosi, n bilang ngejar target, aku ga mau minta slip biru.. udah terlanjur ya udah.. sekalian nyebur aja boss :DArie : Pas gwe tanya2 ama emak n om gwe.. itu pengaruh buat konditenya… Dyah : bagus ga bagus bu.. kalau pada akhirnya yg lebih banyak ngambil di t4 tujuan sebelum sidang ya sama aja (kayak aku ini.. janagn ditiru yaaa :D)

  7. mbak Yetti : iya mbak… bilang aja itu yg digedung depan.. entah depan mana… :pRita : hehehe… kebalik ya ternyata…. kirain dah di dkp :pKang Bayu : saya ga main-main.. coba bapak cari di kamus, kalo ngojek itu termasuk kerjaan kuli pak… bukan buruh… 😀 jadi ya saya ini termasuk kuli angkut.. tapi yang saya angkut itu manusia… bukan barang.. eh manusianya kadang juga bawa barang sih… gimana pak..? mas Tian : mas Tian ngebut mulu yaaaaa…. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s