Peluang

Seperti biasa, kalau lagi butuh waktu rada cepet buat kontrol kerjaan ke lapangan atau lagi mau ketemu klien, cara tercepat adalah dengan naik ojek.

waktu itu, ketika akan mencari ojek, ternyata ojek langganan tidak ada akhirnya menunggu yang lewat.
Ga perlu nunggu lama, ada yang lewat, tawar menawar .. akhirnya sepakat iseng2 nanya, biasanya mangkal dimana, si bapak bilang seringnya di kp melayu atau dikolong jembatan Sudirman (halte busway Karet)

Setelah sampai tujuan, karena ndak ada kembalian, aku ke warung untuk tukar uang secara halus yaitu dengan membeli teh botol. Ketika mau membayar, si bapak ojek tidak ada di motornya, ternyata dia sedang mengambil botol plastik yang dibuang  didekat warung tersebut, lalu memasukan kedalam tas kresek yang berada dimotornya.

Karena penasaran aku bertanya, untuk apa bapak itu mengambil botol plastik, dia bilang untuk dijual. Jadi selama mengojek si bapak mengumpulkan botol plastik, setelah sampai rumah disortir kembali yang masih bagus dan yang jelek, kalau terkumpul banyak, baru dijual ke tempat penampungan barang-barang bekas hasil pulungan.

Dan dia bercerita, anaknya juga kalau pulang sekolah sekaligus memungut botol-botol plastik yang ditemui dijalan, padahal si bapak tidak menyuruh, anaknya yang berinisiatif untuk menambah uang pada saat membeli buku.

Terus terang aku kagum dengan si Bapak ojek, dia bisa melihat kesempatan, dia bisa melihat peluang yang dia bisa lakukan sambil melakukan pekerjaan utamanya.

Mungkin tanpa kita sadari, banyak peluang yang ada disekitar kita, tetapi kita kurang menangkap hal tersebut.

Advertisements

23 comments on “Peluang

  1. makanya jangan nakal… kena sentil kan :)Tuh, salah satu contohnya om Iksan (nikshan) selain masih di Holcim, beliau juga punya usaha warnet..hayo fetry.. tanya2 ama om iksan 🙂

  2. wib711 said: makanya jangan nakal… kena sentil kan :)Tuh, salah satu contohnya om Iksan (nikshan) selain masih di Holcim, beliau juga punya usaha warnet..hayo fetry.. tanya2 ama om iksan 🙂

    heeeemmmm………… ilmunya tanya om ikhsan deh kalo gitu…. modalnya minta ma mas wib yaaaa………….

  3. mbak Yeti : kalo diseriusin, hasilnya gede mbak :)fetry : hehehe… ini modal buat nikah dulu xixixi..Iman : ya.. itu cara teraman… btw, sebelum pigi.. nyeker lagi gak? :pmas Ikshan : itu salah satu resiko kan mas 🙂 Eriq : mulai belajar jadi seperti om roy dong riq.. Hi Riq.. :pMas Isti : iya mas.. mau sesekali jalan ke arah bantar gebang buat survey? yuk mas :)Mas Eko : jualan mobil mas… kasih diskon gede… :DYudi : itu salah satu syarat ngedapetin SIM ya Yud 😀

  4. its owkay oom wib.btw, buku itu ditulis Gugun Gunawan.penerbitnya transmedia.di situ dijelasin tip dan trik mengolah berbagai jenis sampah.dan membuatnya bisa menghasilkan uang..

  5. di kantor jg ada teman yg suka ngumpulin gelas plastik akua, kalo kelar meeting, atau lagi training.. salut juga sih..tapi ternyata ada OB yg curhat, katanya karena si mbak anu jg ngumpulin gelas plastik, penghasilan dari side jobnya dia jd berkurang :), oiya, dia ngumpulin tutup akua galon 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s