Yang Terbaik..

Diundang makan malam dari dua orang teman MP yang sedang berbahagia, aku datang telat, karena cari buritan belakang bebek peking yang hancur dicium si irit tapi ga gesit.
Akhirnya naik express, yang kebetulan didekat rumah sedang menurunkan penumpang. Alhamdulillah, si bapak supir langsung bilang, akhirnya ga mati sela (dapat penumpang balik lagi ke arah asal)

Obrol sana sini dengan pak sopir ttg jalan tol tarif termahal jalur terpendek jalan yang pada berlubang hingga kemacetan yang sudah biasa hingga harga-harga yang menggila.
Ga lama ada bunyi hp, si bapak langsung minta izin u/ mengangkat telp, setelah terima telp, tiba-tiba bilang sama aku, duh istri saya telp, anak saya belum pulang, dihubungi ke hp nya ga bisa.
Akhirnya si bapak minta maaf u/ telp anaknya, setelah beberapa kali mencoba akhirnya berhasil.
Mau ga mau aku akhirnya jadi mendengarkan pembicaraan antara anak dengan bapak, setelah menjawab salam dari anak, si bapak langsung bertanya “ dimana kamu” si anak menjawab di kampus, dibilang lagi “ngapain dikampus jam segini”
ada acara dengan teman balas si anak, si bapak ga mau kalah bilang, ajak aja temannya main kerumah, daripada jam segini masih dikampus, nanti sampai rumah jam berapa, kamu tunggu aja, nanti dijemput sama om kamu.

Setelah selesai, si pak sopir cerita lagi, beginilah mas, anak-anak jaman sekarang, maunya sendiri dikhawatirin orang tua malah marah-marah, dibilangnya ngekang, padahal kan orang tua maunya yang terbaik buat sianak.
Aku bilang, namanya juga anak muda pak, kalau ada acara dikampus kan ya gpp.
Untungnya ga lama sampai di tujuan, jadi ga berlanjut cerita si bapak supir, mungkin si bapak melanjutkan mengontrol anaknya lagi.


Pagi ini, temanku bercerita, dia baru kembali dari surabaya, aku tanya ada masalah dengan keluargamu, atau mau nentuin tanggal nikahanmu.
Ternyata jawaban yang aku terima bikin terkejut, dia bilang, justru jauh bang, jadi setelah dia kemarin kesana, si orangtua gadis memberitau bahwa anaknya telah dipinang orang lain, anak dari sahabat orangtua lelaki, padahal sebelumnya temanku sudah meminta, dan disarankan untuk ke Jakarta, mencari kerja yang lebih baik..

Ternyata kmaren semuanya terungkap.. itu penolakan secara halus rupanya, kan ngeliat 3B juga. Siti Nurbaya hari gini? ya, masih ada kok 🙂

Dari dua kejadian itu, sebenernya kan orangtua ingin yang terbaik untuk anaknya,..
bukan biar anak jadi terbalik dengan pilihannya..

*untunglah orangtuaku moderat.. anak2nya dibiarkan menjalankan pilihan masing-masing.
kalian mau nikah ama siapa aja silakan, yang ngejalanin kalian.. orang tua cuma bantu mengarahkan…

Advertisements

Ada-ada aja

Eh, apa kabar lo, ngilang kmana aja?
seorang teman yang udah sangat akrab dan kenal lama menyapa pada malam itu.

ga kmana-mana kok, ada dirumah aja.
elu tuh yang ngilang, sibuk nurusin mo nikah ya?

Amin, tunggu aja deh undangannya.
btw, gwe liat blog elu.. banyak foto2 juga lo ya.
banyak yang cewek pula.

ah, biasa aja kok, itu foto teman-teman..

elu mikir ga sih, lu aplot foto gitu, bisa bikin kesel orang?

maksute?

ya, siapa tau yang elu tulis itu adalah dedeknya seseorang,
atau lagi digebet seseorang, atau lagi ta’aruf.

trus elo rese n aplot tuh foto.

Kan gwe udah minta izin.. kalo ga dikasih ya udah..

Tapi lu nyadar ga, bisa aja tanpa sepengetahuan elo, ada orang yang berantem, ada yang jadi musuhan, n bahkan mau noyor elo.

Oo.. segitunya ya.. ya udah lah, kalo gwe delet kayaknya ga mungkin, kecuali atas permintaan yang gwe foto.
kalau ada pertengkaran n rasa curiga, ya maf.. gwe ga tau.
trus, ada lagi ga ang mau disampein?
emang lo tau dari mana kalo ada yang misuh-misuh?

itu aja sih, biar elo ati2 kalo posting sesuatu.
lo tau gwe kan pake indra ke sembilan hehehehe
Sama satu lagih, ati2 ah kalau mau jalan ama orang, walaupun itu berame-rame.. nanti banyak yang salah tangkep, ntar elo dibawain golok atau samurai kan bahaya…

Haiyah, emang bakal kena undang2 ITE apa..
btw, thx masukannya, mendingan gwe aplot foto2 gunung aja kali ya
atau pantai, atau pohon, atau semut, biar ga ada yang berantem
n ga musuhan.

Nah, kalau itu gwe setuju… ok deh, gwe mau terbang lagi nih.
kalo nanti ada yang misuh-misuh, gwe bakal ngasih tahu elo,
atau mendingan elo ikutan terbang ama gwe 😀

*fyuh… ada-ada aja

Warga gelap n Bank Ciloko Abis

Selasa malam, ketika sampai rumah, seperti biasa, cek tas dan segala isinya buat besok, 2 atm sama sim ga ketemu kupikir paling ketinggalan dikantor.
Rabu pagi cek lagi dirumah, ga ktemu… dikantor juga ga ktemu… berarti ya ilang.

Yang aneh kok ya ilang nya berjamaah gitu. udah gitu SIM pakai acara ngikut2 segala. KTP juga n fotokopinya juga ga ada pula.
Pas lah sekarang ini jadi warga gelap. Kalau gelap dalam arti sebenarnya emang udah.. sekarang gelap nya komplit.
Dan karena ga pegang uang plus ga punya identitas akhirnya ga jadi jalan ke jogja lagi n ga ketemu ama dedek manis deh :p

Abis tau kalo ATM ilang, langkah pertama blokir atm yang satu dulu, pas telp CS nya, minta blokir, konfirmasi beberapa transkasi terahkir lalu tanya persyaratannya untuk bikin atm lagi (sebelumnya aku juga pernah kehilangan atm, tp waktu itu ktpnya ga ikutan ilang jadinya ok-ok aja… trus juga inget jurnal kang bayu yang ini )
dan ternyata mas-mas CS nya bilang, kalau mau bikin atm nya lagi, syarat yg harus dibawa surat keterangan hilang dari kepolisian (iyalah.. masa surat keterangan numpang nikah) buku tabungan serta ktp atau identitas pertama kali membuka rekening.
Pas aku bilang saya ga punya ktp, kan ikutan ilang..
dibilang ya kalau gitu bapak bikin dulu ktp nya..
Gendeng, udah ketahuan ktp ilang, pakai resi atau identitas lain ternyata ga bisa,
dan sekarang ini dibekasi ada progam bikin ktp baru dengan masa waktu 5 tahun, latar foto untuk kelahiran tahun genap biru, tahun ganjil merah.. dan lama bikin ktp 1bulan, karena bukan camat lagi yang ttd, tapi walikota…

Aku tanya apakah dengan tanda pengenal lain bisa, dia bilang ga bisa. duh duh, harus nunggu satu bulan lagi.
Repot banget, apalagi ini rekening buat lalulintas keuangan kerjaan dari kantor dan tempat lain..
Bener2 Bank Ciloko Abis.
kalau ga buat kepentingan kerjaan, aku bakal nutup nih rekening…

Kalau yang satunya di Bang Olipp, ketika mau blokir, n aku bilang atm ilang, dengan simpatik CS nya bilang, turut prihatin dengan kejadian yang menimpa bapak, ada yang bisa kami bantu pak.
mungkin itu sebenernya basa-basi, tapi dalam keadaan seperti itu, mungkin hal-hal kecil kayak itu yang dibutuhkan nasabah.

Dan ketika aku tanyakan persyratan buat bikin atm lagi, jawabannya ga jauh beda, surat keterangan hilanng, buku tabungan dan ktp,

ketika aku bilang ktp juga hilang, si mas-mas nya bilang, bisa pakai identitas lain yang satu alamat misalnya sim, aku bilang, sim nya juga ikutan ngilang, dia bilang bisa pakai pasport kok pak.

Ternyata Bank Olipp ngasih kemudahan, pas tadi tanya lagi ke bank nya juga dibilang gitu, syukur2 ada kopi identitas yang hilang.
Dan pas aku serahin surat keterangan hilang, aku bilang, masa harus bikin lagi mbak, kan saya buat ngurus yang lain juga, eh mbak nya bilnag, surat keterangan hilang ini bisa difotokopi kok pak..
Yah, beda Bank, beda peraturan…


Pesan moralnya sih, semua dokumen yang berhubungan dengan identitas atau keperluan untuk institusi paling enggak harus di kopi atau discan. kalau ga ada kopinya, aduh, jika terjadi hal-hal yang ga diinginkan, bakal repot.

Kalau mau scan tapi ga punya scaner, silakan kontak dek Eriq…. gratis kok, apalagi kalo cewek n single pula :p