Belajar dari penjual Mie Ayam

Selama di Asem Baris, biasanya, kalau berangkat kerja, aku ga pernah sarapan.
paling cuma minum teh atau kalau ga keburu ya bawa air putih dari rumah. Kalau perut minta diisi, baru deh cari sarapan.Β Biasanya cari yang ringan-ringan aja, Mie ayam dideket stasiun tebet jadi sasaran.

Senin kemarin, aku sarapan disana. diseberangku, dilantai depan AlfaMart, ada seorang anak kecil kira-kira berusia 10-12 tahun, dengan adiknya yang aku duga berusia 3 tahun, karena ga beda jauh besarnya dengan keponakanku.

Setelah mie yang kupesan datang, aku melihat anak yang paling kecil datang ke penjual mie lalu menyerahkan uang sebesar Rp 500, untuk membeli mie.
Lantas, sibapak meminta anak buahnya untuk membikin mie tersebut, setelah jadi diantarkan ke anak yang lebih besar. Makanlah mereka berdua.

Ketika aku telah selesai, aku bermaksud untuk membayari mie yang dimakan kedua anak tersebut.
Si bapak penjual Mie, lalu tersenyum dan berkata… anak tersebut sudah membayar, kalau bapak mau membayari, belikan saja mereka minum didalam (sambil menunjuk ke Alfa) si bapak bahkan tidak menyaranku untuk mebeli minuman ditempatnmya.
Dan dia juga bilang, kalau bapak mau memberikan sesuatu, jangan berikan uang pak, lebih baik yang lain.

Speechless deh aku…

Advertisements

41 comments on “Belajar dari penjual Mie Ayam

  1. wib711 said: Ketika aku telah selesai, aku bermaksud untuk membayari mie yang dimakan kedua anak tersebut. Si bapak penjual Mie, lalu tersenyum dan berkata… anak tersebut sudah membayar

    lembut kali hati Oom Wib yaa ..GBU..serius nih mbak nge-do’a in nya..

  2. wib711 said: Selama di Asem Baris, biasanya, kalau berangkat kerja, aku ga pernah sarapan.

    ayam bakar asem baris enak jg mas…, asal abs makan ga ush mampir dpnnya hahahaha

  3. peleth said: ayam bakar asem baris enak jg mas…, asal abs makan ga ush mampir dpnnya

    iya boss.. kok tau… sering kesitu yaa? ke Uniqe Spa atau Family Health niy? :D*kantor ku disebelahnya lagiiiii πŸ˜€ πŸ˜€

  4. peleth said: kantor mas wib bkn yg byk arab2 ga jls itukan

    Enggak… kantor ku persis sebelahan ama ayam bakar :D*duh.. lebih ngerti kang peleth ya ttg asembaris dan gudang peluru πŸ™‚

  5. upik2806 said: deket ayam bakar mas mono?elo udah pindah company ya?

    Bukan bu….deket stasiun tebet.. depan alfamart..Ayam bakar yang di ujung asem baris juga enak tuw… yang deket mely swalayan,kalo mas Mono kan dari smp 115 masuknya, tebet timur

  6. ianaja said: salam kenal utk bpk penjual mie ayam itubilang dari fans-nya ya…

    Insya Allah disampaikan…paling cepet hari rabu disampaikannya.. dapat jatah ngantor disana rabu πŸ˜€

  7. kebetulan aku juga gitu……….gak pernah mau ngasih uang ke pengemis……kl kebetulan lagi makan…pasti aku beli in makanan juga tp di bungkus biar bisa dimakan rame2 sama sodara or temen2nya …ketimbang ngasih duit…karena kadang gak tega aja….pernah lagi nunggu makanan ku dateng…..dia ngeliatin piring orang yg lagi makan gitu……gimana mau tega seh….hik

  8. wib711 said: Biasanya cari yang ringan-ringan aja, Mie ayam dideket stasiun tebet jadi sasaran.

    Wib, mie ayam mah bukan jenis sarapan yang ringan-ringan kaleee….:D

  9. kalo buat ku ngasih uang lbh fleksibel. karna dia bisa menggunakan sesuai kebutuhannya pd saat itu. yg paling tau apa yg sdg dibutuhkan ya hanya tuh anak aja…. πŸ™‚

  10. Pingback: Semoga Tukang Bubur Naik Haji | Blackaholic

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s