Saya Kan Panasonic

Berhubung ada acara pernikahan teman di Bandung, Kali ini sendal jepit tersayang ga ikutan.
Maklum, harus liat situasi dan kondisi buat jaga-jaga. Takutnya pas sampai gedung, malah dibilang :
Mas, mas… kalo jaga parkir, bukan disini tempatnya
atau, mas,.. mas.. kalo mau beresin makanan n minuman harus rapi dong,
jangan pakai sendal jepit gityu

atau bisa juga terjadi hal yang terakhir ,
mas.. mas
kalo jaga toilet jangan ditinggal dong.. toiletnya becek tuh…

Jadi, maaf buat sendal jepitkuh, kamu ga ikutan dulu ya hari ini…
lain kali kalo nonton layar tancap, aku
pasti ga akan melupakan kamu kok 😀

Nah, singkat cerita, akhirnya tiba juga di Bandung dengan berbekalkan Peta yang didapat dari undangan
ternyata cukup rumit untuk mencapai tujuan..
Untung aja tujuannya buat kondangan, jadi udah berpikir.. gpp nyasar2 dikit, sampai
gedung kan bisa langsung makan.. halah,…. ngareppp

Setelah berjuang keras, ini bener2 keras, karena menarik peta yang ada dibawah tas bagian dalam
dan tas tersebut juga posisinya sulit ditarik karena talinya nyangkut..
akhirnya dengan membaca peta yang ada ditambah peta asli kota Bandung… sampai juga
didaerah Sulaksana

Eh, disana kok ada dua antrian yang panjang… sumpah kayak antri karcis superman returns
dan ini juga dibuka dua loket.. eh dua antrian ikutan antri juga… rada bingung awalnya..
tapi pede aja ngikutin barisan
kebetulan ngikutin Jeng Rini yang udah duluan…
Pas di depan penerima tamu, ada tulisan Paboru
Hehehe… ga ngerti… langsung aja tanya ama mbak2 nya
dia jawab itu artinya keluarga perempuan
kalo keluarga laki-laki namanya peranakan
hihihi… lucu dengernyaaaaa…..

Karena ngerasa diundang dari pihak perempuan langsung aja mau masuk.. eh ternyata dilarang lagi..
kalo bukan keluarga, tempatnya diatas …
wah… ternyata VVIP… eh, kelas III Tribun deng,
karena sampai atas, semua bangku udah terisi penuh..

Untunglah, dengan ke”norak’an luar biasa.. kita melambai-lambai pada pengantin..
pasti mereka melihat lah…
karena yang melambai bareng-bareng ala bonek
kalo nonton
kesebelasan tersayangnya bertanding…
Ga lama, sang pengantin pun datang keatas….. haha hihihi lah..
*eits… ga ada program nyolong melati yaaa… karena melatinya kok udah layu :D*

Trus, teman kita yang lain datang juga, dibawah ditempat penerimaan tamu
mengalami hal yang sama…
Tapi kali ini ditanya oleh seorang bapak dengan suara yang rada marah2
kalo dipikir-pikir, itu kan emang udah templatenya, jadi bukan marah-marah ah..

Ditanyalah temanku itu..
“kamu Paboru atau Peranakan”
Sempat berpikir juga dia… kalo pernakan itu kan bukannya berhubungan dengan rahim wanita
eh… belum sempat jawab sang bapak udah tanya lagi
Kamu dari keluarga laki-laki atau dari keluarga perempuan
baru temanku ngeh, dan bilang saya temannya pengantin perempuan
Oo… kamu bukan peranakan atau paboru ya.. kamu berarti nasional…
kalo nasional naik keatas..

Temanku sambil ngeloyor bilang… saya bukan nasional pak.. saya panasonic
ah, akhirnya sang bapak langsung ngedumel dalam bahasa daerah…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s