Tepe Tepe di MP

Mbaca postingan-postingan, ternyata MP lagi heboh. Kabarnya ada seorang pemilik account melakukan TePe.
Sebenarnya sih kalau TePe itu ga dilarang, misalnya aja mau pergi, jangan lupa TePe -Tutup Pintu, Tutup Pager tapi jangan bawa Tutup Panci.
TePe yang saya maksud sebenarnya bukan itu, tapi Tebar Pesonah (harus pakai H biar apdol), kalau dari cerita yang saya baca, si abang ini (anggep aja gitu, kalo di panggil mas bukan dari jawa, kalo dipanggil kang bukan orang sunda)
mempunya jurus TePe 4
# TePe 1 => Tebar Pesonah
# TePe 2 => Trik PeDeKaTe
# TePe 3 => Tepar Perempuannya
# TePe 4 => TePu TePu

Singkatnya sih Tebar pesona, lalu setelah dekat mulai cerita-cerita… ujung-ujung ya Tepu.
Minjem laptop (untung aja laptopnya dibalikin lagi, pinter juga tuh abang kalau ga balik kan bisa jadi perkara penggelapan)
Minjem uanglah dengan berbagai macam alasan (kalau ini rada susah buat dilaporin karena jumlahnya yg saya baca ngakunya pada kena sedikit n mungkin gengsi, uang segituh mah mendingan di ikhlasin)
n yang paling heboh ada yang dijanjiin mo dinikahin… duh, apa waktu dijanjiin ga nanya dulu : saya mo dijadiin istri keberapa? mana ortunya.. kok ga datang2 sih? ini dunia maya
yang nyata aja sering bisa kecolongan. (prihatin)

Kalau masih penasaran, ya silakan saja klik ini.. http://neztsmileyfaces.multiply.com/journal/item/48
disitu juga terdapat link-link lengkap yang menjadi korban dan angkat tulisan -kalau angkat bicara mah yang sekarang lagi dilakukan caleg-caleg-
Atau jangan-jangan itu si penepu belajar juga ama caleg buat menebarkan visi misinya.

Saya terus terang salut dengan para korban yang akhirnya bersatu, saling berbagi cerita dan mengingatkan agar yang lainnya tidak menjadi korban.
disisi lain saya juga angkat topi buat si abang tukang tepu, karena berani melakukan hal tersebut dan di MP nya memasang foto narsis nya (semua orang bisa tau jadinya)

Saya lihat juga ada yang diberi alamatnya oleh si abang tepu, kalau saya mah bakal saya sanggong, kalo ktemu tinggal dikemplangi :)) itu opsi cara kasar, cara yang taat hukum mah ya lapor ke pak Polisi..(asal bukti-buktinya kuat)
N kalau mo mencegah lagi jangan cuma dimasukan di MP ajah, tapi dikasih tahu kesemua
lingkungan blogger… biar mantap.

Oh iya, itu semua bukan dari kontak saya, tapi karena sedang heboh, saya jadi penasaran.
kalau kontak saya atau dengan teman-teman MPers biasa ngumpul sih kebetulan belum pernah saya dengar hal-hal seperti itu, paling top biasanya cuma pertengkaran antar teman n ga sampai masalah tepu menepu seperti hal itu.

Dengan peristiwa itu, ya mudah-mudahan makin waspada, dulu awal-awalnya MP benar-benar sarana pertemanan yang asyik… tapi makin lama makin banyak hal-hal aneh, mudah-mudahan makin selektif dalam memilih milih kontak dan menyaring hal-hal ga bener kayak gitu.

*di dunia blogger tahun lalu juga ada kasus mirip seperti ini ini link nya http://ndorokakung.com/2008/07/31/penipu-pecas-ndahe/

Bunda & Blackberry

Hari ini bunda mengajaku ke henpon city
aku dibelikan henpon, agar bunda bisa komunikasi
Ternyata bunda juga membeli henpon yang besar sekali
seperti kalkulator buat ngitung uang belanja punya mbak Siti

siang tadi bu guru memberi pelajaran susah sekali
tambah, kurang, kali dan bagi
malam ini aku mau minta diajari
tapi sepertinya bunda sibuk sekali,
kadang tersenyum, kadang serius didepan blackberry
lebih baik aku hitung saja sendiri, pinjam kalkulator dari mbak Siti

Besok hari minggu, berarti bisa bermain dengan ayah dan bunda sejak pagi
aku bilang ke bunda mau minta blueberry
Bunda malah bilang anak kecil ga boleh minta blackberry
sambil mengenggam blackberry dengan erat seperti takut aku curi

semakin lama bunda semakin asyik dengan blackberry
aku kangen bermain dengan bunda lagi
aku kangen bunda mengajariku hitung, tambah dan kali
aku mau bunda yang dulu lagi

Kata mbak Siti, bunda orang yang sibuk jadi butuh blackberry
selain buat sms dan telpon sana sini
blackberry itu bisa buat chatting dan main fesbuk jadi biar bunda ga ketinggalan informasi
kalau begitu aku jadi mengerti, aku ga jadi marah sama bunda lagi

Nanti malam aku mau bilang sama ayah dan bunda,
aku udah ga mau blueberry, aku maunya blackberry
dan aku juga mau bikin fesbuk, biar bunda ga usah repot-repot
tanya aku sedang ngapain, ga nanya aku udah ngerjain PR,
ga tanya aku udah makan apa belum atau udah gosok gigi

Dan biar aku juga dapat informasi kegiatan bunda
agar kalau bunda ada waktu luang mau mengajari aku lagi
tentang tambah, kurang, bagi dan kali

*Thanks to Priscilla Inkiriwang buat idenya 😀

Sepakat Untuk Tidak sepakat

Semalam setelah 1212 hari lewat
kami kembali mengobrol
diselingi makan bersama

dan, seperti 1212 hari yang telah lewat
kami tetap sepakat untuk satu hal
dan tetap tidak sepakat untuk beberapa hal

kami – saya, engkau dan kamu- tahu

tapi kali ini ada sedikit yang berbeda
ada kesepakatan dengan persepsi yang berbeda
dan kami menyikapi semuanya dengan senyum

3 teh botol 2 mie rebus serta 1 nasi gorengpun tandas

**1212 hari yang telah lewat itu

*ada kucing yang terinjak kakinya dibawah meja*
-maaf pus, kali ini tidak seperti 1212 hari lewat.. kamu tidak dapat tulang *


Orisinalitas Ide

Kalau untuk memotret atau untuk menulis, kadang ide berseliweran begitu saja,
tapi setelah dirunut-runut ide tersebut biasanya muncul pada saat melihat sesuatu yang nge-klik dan memori didalam otak mengeluarkan hal yang pernah tersimpan.

Ini baru saya sadari setelah saya melihat foto dari ditaku.multiply.com
dijurnal ini
Ketika saya meminta di potret seperti itu (sesekali boleh kan minta di foto daripada disuruh-suruh terus) saat itu tidak terpikirkan hal apapun, cuma berpikir.. ini bagus nih, lucu kelihatannya, minta tolong dita dan jadilah foto tersebut.

Tapi ketika melihat-lihat foto tersebut saya merasa ada yang salah, merasa penasaran, ternyata saya telah membuat foto seperti foto tersebut di Borobudur bersama Wiku.
Ternyata secara tidak sadar memori di otak saya menyimpan ide orisinal dari wiku, dan dikeluarkan pada saat yang saya rasa tepat dengan hal nge-klik yang saya dapat.

Tapi mudah-mudahan ini lebih baik daripada kopi paste dari tempat lain dan diakui sebagai karya sendiri.

*terinspirasi setelah baca salah satu postingan dari admin tentang foto yang sama tapi angle yang berbeda dan pemilik yang berbeda disalah satu group photo yang saya ikuti*

Gowes di KA

Dua minggu lalu dari depok mau ketemu bunda wirda pas mau balik ke bekasi, akhirnya memutuskan untuk naik KRL, karena kalo digowes tuh sepeda, saya ga bakal sanggup jam 2 siang euy, panas pisan.

Di stasiun Pocin waktu mau beli karcis nanya dulu apakah sepedah boleh naik di KA. setelah dibilang gpp, ya langsung membawa sepeda ke peron n ke tempat paling pojok biar ga ganggu.

Ternyata siang itu keretanya penuh, udah mutusin buat genjot aja, tapi mikirnya

jangan-jangan maghrib baru sampai rumah karena kebanyakan ngaso.
2 kereta lewat, akhirnya pas kereta ke 3 nekat naik, ga penuh-penuh ama ternyata, masih bisa masuk ituw sepeda dan langsung ngambil posisi dipojok yang ga bakal ganggu orang.

Di UI ada mbak-mbak naik, lumayan manis lah kalau dalam skala 1 – 7 dapat 5 lah,
Namanya juga di kereta, megangin sepeda dikedua stangnya sambil narik rem biar ga
meluncur tuh sepedah.
Dasar emang lagi apes, ternyata rem terlepas jadi pas kereta mau berhenti, roda depan
bergeser n nyangkut ke tas tuh mbak-mbak.
Mendelik lah dia, aku minta maaf eh malah nyerocos. dia bilang : makanya udah tau punya sepeda bukannya dinaikin malah naik kereta nyempit-nyempitin aja.
Hemmm… dengan pedagang yang membawa dagangannya dan nyenggol2 si mbak diem aja
giliran kena setang sedikit aja ngedumel ga berhenti suaranya lumayan kenceng,
sampe orang-orang ngeliatin. Fyuh si mbak mungkin lagi kesel kali dan yang ketiban pulung aku.

Akhirnya iseng aja aku balas, tadi saya udah dibolehin sama penjual karcis kalau
sepeda boleh naik kereta, jadi saya ga ngelanggar peraturan,
Saya kan juga udah minta maaf mbak, saya ga sengaja kok mbak masih marah aja,
coba saya minta yang lain pasti mbak ga bakal ngasih n bakal makin marah.

Makin merah mukanya… orang-orang yang disekitar sepeda aku pada ketawa, si mbak mungkin malu akhirnya geser kedepan.
Duh, maaf ya mbak, bukan maksud saya mempermalukan mbak… saya cuma ga tahan aja
kalo ngeliat ada cewek manis nyerocos, kan jadi ilang manisnya.

Marjinal

Sebagai pengendara motor ternyata dalah hal parkir memarkir didalam Mal, di tempat parkirnya sangat tidak motoriawi.
Dimana saat parkir tempatnya sangat terbatas dan pengaturannya sangat “enggak banget”.
banyak contohnya, salah satunya adalah tempat parkir motor di Citos yang sangat-sangat memenuhi kriteria “enggak banget”.
Parkir disana terbatas banget, sudah begitu ketika masuk tidak diarahkan mana yang kosong.
Untuk lewat di gang nya saja mesti hati-hati banget kalau ga mau nyenggol motor dikiri kanan.
Bagi motor yang membawa box pasti akan sangat manyun banget, susah buat parkirnya.

Tapi disana parkiran motornya sangat disiplin melebihi orang yang shalat berjamaah,
shaf nya sudah sangat teratur setang, step kiri-kanan juga turut merapat.

Ketika menitipkan jaket dan helm, saya bertanya kepada penjaganya knapa tenpatnya sangat sempit, dijawab dulu tempatnya lebih luas, tapi sekarang dikecilkan. Saya tidak tahu knapa, itu dari manajemen.
Jawaban yang sudah pasrah dan udah ga bakal ada pertanyaan lagi.

Tapi saya tetap bertanya, itu disana ada tempat parkir mobil yang kosong bagaimana kalau saya parkir disana?
dijawab tidak bisa pak karena tempat parkir motor disini.
Ketika saya bilang bersedia akan membayar sesuai dengan tarif parkir mobil, penjaganya hanya diam..

Sebenarnya kalau menghitung dimensi motor dan mobil serta dengan biaya parkir, masih lebih besar biaya parkir motor secara keseluruhan.
Tapi teman saya bilang, kalo ente naik motor paling banter cuma belanja satu tas kresek. kalau yang bawa mobil paling enggak baliknya bawa belanjaan satu trolly, jadi tetep aja nguntungin ngasih pelayanan lebih ke parkir mobil,

Beginilah layanan publik untuk parkir di Endonesiah..
yang kecil minggir, kalau mau disitu ya silakan melipir, kalau ga mau ya ga usah parkir.

*foto : punya menhariq.multiply.com

Mulai Sepi

Multiply mulai sepi…
Saya melihat akhir-akhir ini multiply mulai sepi, saya melihatnya secara sederhana saja
yaitu dari postingan-postingan kontak.
Biasanya dalam satu hari jumlahnya bisa lebih dari dua halaman, sekarang paling cuma 8-15 postingan.

Kalau saya amati sih ada beberapa hal yang mungkin bisa menyebabkan hal tersebut.

1. Perselingkuhan
Hal ini sepertinya yang paling banyak terjadi, setelah booming FB, ramai-ramai selingkuh.
dan akhirnya lupa dengan yang lama.
Ya, ini sih wajar-wajar saja karena fiturnya pun beda antara MP dengan FB.
Saya juga selingkuh, tapi lebih dikarenakan ingin melacak teman-teman waktu sekolah dulu.
Eh tapi ingat, tak selamanya selingkuh itu indah (baca jurnalnya mbot deh :p)

2. Pernikahan
Ada dari beberapa kontak saya setelah menikah cuma posting beberapa kali, setelah itu
menghilang. Blas…. ilang seperti ditelan bumi.
Padahal ketika belum menikah pasti ada saja postingan yang dibuatnya.
Mungkin karena lebih sibuk mengurusi rumah tangga yang sebenarnya daripada rumah maya yang cuma sekedar lewat.

3. Perceraian
Ini juga terjadi, bisa saja dikantor yang lama akses Inetnya unlimited dan terbuka tiba-tiba
diceraikan ke tempat baru, akses inet dibatasi alias ada Internet sehat ala defkominfo (iya kan Riq :p) bahkan ada yang sama sekali ga dikasih jatah buat nge-net, paling banter cuma email aja (tanya OR aka Reiprass94 deh :p)

4. Kesibukan
Nah, ini juga banyak terjadi. Kesibukan yang menggila membuat MP-ers tidak sempat buka membuka MP, jangankan MP buat buka inet aja cuma kalo lagi sempat dan ada waktu luang.
Bahkan buat sekedar makan saja sampai lupa. yang ada dipikirannya sekarang kerja kerja dan kerja.

5. Jaringan brekele
Ini juga salah satu penyebabnya, mungkin kalau bagi yang pakai jaringan bagus ga masalah.
tapi kalau yang pakai jaringan brekele akhirnya kesulitan untuk sekedar nge-net.
Contohnya saya sendiri, pakai Im2 dulu lancar-lancar saja, tapi sekarang?
yah… begitulah (tersenyum kecut)

6. Malas
yaah… ini mah ga usah dibahas…. 😀