Marjinal

Sebagai pengendara motor ternyata dalah hal parkir memarkir didalam Mal, di tempat parkirnya sangat tidak motoriawi.
Dimana saat parkir tempatnya sangat terbatas dan pengaturannya sangat “enggak banget”.
banyak contohnya, salah satunya adalah tempat parkir motor di Citos yang sangat-sangat memenuhi kriteria “enggak banget”.
Parkir disana terbatas banget, sudah begitu ketika masuk tidak diarahkan mana yang kosong.
Untuk lewat di gang nya saja mesti hati-hati banget kalau ga mau nyenggol motor dikiri kanan.
Bagi motor yang membawa box pasti akan sangat manyun banget, susah buat parkirnya.

Tapi disana parkiran motornya sangat disiplin melebihi orang yang shalat berjamaah,
shaf nya sudah sangat teratur setang, step kiri-kanan juga turut merapat.

Ketika menitipkan jaket dan helm, saya bertanya kepada penjaganya knapa tenpatnya sangat sempit, dijawab dulu tempatnya lebih luas, tapi sekarang dikecilkan. Saya tidak tahu knapa, itu dari manajemen.
Jawaban yang sudah pasrah dan udah ga bakal ada pertanyaan lagi.

Tapi saya tetap bertanya, itu disana ada tempat parkir mobil yang kosong bagaimana kalau saya parkir disana?
dijawab tidak bisa pak karena tempat parkir motor disini.
Ketika saya bilang bersedia akan membayar sesuai dengan tarif parkir mobil, penjaganya hanya diam..

Sebenarnya kalau menghitung dimensi motor dan mobil serta dengan biaya parkir, masih lebih besar biaya parkir motor secara keseluruhan.
Tapi teman saya bilang, kalo ente naik motor paling banter cuma belanja satu tas kresek. kalau yang bawa mobil paling enggak baliknya bawa belanjaan satu trolly, jadi tetep aja nguntungin ngasih pelayanan lebih ke parkir mobil,

Beginilah layanan publik untuk parkir di Endonesiah..
yang kecil minggir, kalau mau disitu ya silakan melipir, kalau ga mau ya ga usah parkir.

*foto : punya menhariq.multiply.com

Advertisements

21 comments on “Marjinal

  1. @ shant : iyaa… aku waktu kesana naik motor juga diparkirin… sampe mikir, ini hrs dikasi lebih atau enggak yaa :D@dita : bungkus aja bu mantriiii….. bungkussssss πŸ˜€

  2. @wening : ahhh… ndak bole anderestimet….. karena ada yg bawa mobil cuma mau cari penumpang… :p@Aya : makanya kalo ke GI parkir motor di bekas kantorkuh.. trus naik buswe :p yg lucu MKG tuh, parkiran di halaman mesjid, mesjidnya mlompong… parkiran penuh :D@dita : kasian adeknya… mau aja dijajah….

  3. tumben ada yang narsis huehueheuehu.. iya di citos emang mayan sempit, bikin helm yang di taro di motor pun ke beset2.. hiks.. dah gitu stiker gayatri ku kayaknya copot gara2 parkir disitu :((

  4. udah ga ada urgensinya lg maen atau jalan2 di mall2 gedesekarang paling banter cuman masuk giant lebak bulus doang buat belanja. belanja satu troli masih muat tuh di motor πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s