Obrolan ibu-ibu muda

Kalau para cowok kumpul pasti yang jauh dari cewek, itu anggapan para cewek
dan bisa aja kalau cewek kumpul ga bakal jauh dari ngerumpiin mode mulai dari pakaian, perhiasan, salon dan sekitar situlah (ini bukan generalisasi yaaa… :))

Tapi, kalau ibu-ibu muda kumpul apa sih yang biasa di omongin? pasti tentang anak, tentang keluarga dan ada satu hal yang paling membuat saya heran.. tentang suami.

Jadi gini, sabtu kemarin saya ke Plered, karena naik motor saya beristirahat sambil menunggu teman di Masjid kawasan Plered, dan memberitahu teman yang lain disitulah tikum (titik kumpul), tadinya mau di tempat jualan es buah, tapi sepanjang masuk ke Plered, ada beberapa yang berjualan es buah. Ga lucu aja kalau
saya bilang “kita kumpulnya di tukang yang jualan es buah no.4 dari awal masuk kecamatan dipinggir jalan sebelah kiri yang abangnya pakai kaos hijau ada tulisanya -kumaha aing lah-“
bisa-bisa nanti kalau teman saya ga ketemu sama saya malah bisa alesan “kumaha aing lah” malah repot urusannya.

Di mesjid sambil istirahat, saya bersender pada pilar. Ga lama datang ibu-ibu muda yang sedang nunggu anak-anaknya sekolah di TPA mereka pada ngobrol, ternyata topik yang diobrolin ga jauh dari urusan rumah tangga (ya pastilah.. masa urusan rumah tetangga sih)
Yang bikin saya tersenyum, ketika seorang ibu bertanya pada ibu-ibu yang lain
aduh gimana yaaa… suami saya susah bangunnya, padahal saya lagi pengen” (contoh emansipasi kah ini? :p)
dan seperti yang bisa diduga, topik yang lumayan panas itu membuat ibu-ibu yang lain begitu bersemangat untuk membuka forum diskusi sekaligus memberikan pengalaman masing-masing sambil memberikan advis.
“kalau gitu mah bawa aja ke abah (saya lupa namanya) biar bangun lagi.. suami saya aja udah ga loyo”
(nggilani…. urusan sangat-sangat dalam dirumah tangga dibeberkan, coba kalau ada yang kenal terus tanya ama suami itu ibu “pak… pak, emang bener yah bapak berobat ke abah biar gagah lagi?” ya bakal malu lah itu suami tuh ibu)
Ibu yang lain bilang, “berarti saya masih mending, kalau suami saya mau.. langsung deh saya ditubruk (sambil memeragakan gayanya .. kacau kacau)
saya belum panas tau-tau udah selesai.. saya mah pasrah aja kalo gitu”

Wah…. jadi malu saya mendengarnya sekaligus penasaran pastinya….
saya yang berada dibalik pilar akhirnya bergeser, mau pergi saja tapi ternyata sepatu saya berada diantara mereka….
Ternyata ada yang melihat saya, lalu bilang… “eh ada orang laki…. tapi gpp kan pak, kalau gini kan jadi tau ya”
Saya cuma senyum-senyum aja…
Lalu si ibu yang bilang itu melanjutkan, “makanya kayak saya… saya punya resep sendiri”. Ibu-ibu yang lain mulai terlihat antusias
“Saya pakai STMJ” yang lain bilang “ga ada pengaruhnya, saya juga pakai STMJ, telornya aja malah dua”
langsung dibalas oleh ibu yang pakai stmj pertama, “bukan itu atuh maksudnya, STMJ saya mah”.……………….
-disebutin deh singkatannya oleh ibu itu, dan ibu-ibu yang lain langsung tertawa”
Terus terang saya ga ngerti, karena itu bahasa sunda, tapi ketika teman saya datang, dan saya menanyakan artinya, teman saya ga mau bilang tapi setelah saya desak-desak dan diberitahu artinya, akhirnya saya tertawa… ternyata bisa juga tuh ibu-ibu bcandaan jorok
*geleng2 kepala*
Pantesan ketika saya akan pergi diteriaki oleh ibu tersebut “pak, jangan lupa STMJ yaaaa”

Advertisements

Udah salah Ngeyel

Salah sambung itu mah udah biasa, kadang ada yang beneran salah, kadang emang sengaja di salah-salahin tuh contoh kasusnya kayak si ibu Vari… di godain ama abg… :p

Seperti cerita salah sambung lainnya.. pasti yang ada kadang bikin kesel.
seperti kmarin jumat siang ada yang telp, udah salah sambung rada ngeyel pula..
SS = Salah Sambung
WB = Wib

SS : Selamat siang
WB: Siang
SS: Selamat siang….
WB: Siang
SS: Halo….. haloooo…..Selamat siang….
WB: iya bu… selamat siang
tuh orang budek kali ya… udah di sahutin masih ngulang-ngulang aja.. mungkin tuh orang denger saya ngedumel n akhirnya bilang :
SS : bisa bicara dengan ibu Valentina?
WB : Ibu Valentina? salah sambung bu (blum selesai ngomong udah bilang)
SS: kok bisa salah sambung, saya mau bicara dengan ibu valentina
WB : mulai sewot – ga ada ibu valentina.. ini nomor hape saya
SS: ok bapak.. nama bapak siapa (karena aku masih baik hati aku kasih tahu namaku)
SS: begini bapak, saya telp ke ibu valentina, kok yang terima bapak, mang ini nomor sudah berapa lama bapak miliki
WB: mulai senewen – ibuuu…. (*ya, saya memanggilnya dengan u yang banyak pakai nada sewot) ini no saya udah lama
kalau ibu ga percaya.. ibu kontak saja indosat.. minta datanya kesana..
SS : baik pak, kalau saya boleh saya tahu nomor bapak ini berapa?
*Udah gila kali lo yaaa…. udah salah, ngotot masih ga tahu.. apa ini sengaja…
WB : ibuuuuu (nada sewot tingkat II dengan U makin banyak) memang ibu dari perusahaan mana? kok tanya2 nomor saya (ga dijawab ama tuh orang)
logikanya gini… ibu bisa telp saya, berarti ibu punya nomor telp saya, kalau ibu LUPA (sengaja menekankan kata lupa)
ibu kan bisa redial… kalau masih ga bisa, ibu tinggal liat log telp aja… mintanya ama orang IT ya bu… (dan sengaja pula mekankan pada kata IT biar tuh orang ngeh, n ga minta ama mpok Siti)
SS: pak, saya kan hanya tanya nomor bapak… memang nomor bapak berapa?
WB : (*ya ampunnnnnnnn capede capede capedeeee akhirnya saya mengulangi kalimat diatas dengan penekanan pada setiap kata.. trus saya tanya lagi..)
Gimana ibu.. sudah jelas?

*eh tuh orang ngikutin setiap kalimat yg sebutkan sebelumnya….
WB : betul ibu… terimakasih, selamat siang (langsung tutup telp)
Sebenernya saya paling malas angkat telp dari no ga dikenal, tapi karena sedang ada kerjaan, saya pikir klien makanya saya angkat.. ternyataaa….

Kalau ini ttg sms :
tadi ada sms masuk, bunyinya.. ga ada lahh…. kan yg ada getar..tapi isi sms nya kayak gini :
“mas, masih inget ga sm sy.. yg pernah ketemu dibaraya bndung.”

karena memang lagi ada kerjaan dibandung, saya balas.. saya takutnya itu salah satu anggota tim riset di bdg
“Maaf baraya itu apa ya?” (pura-pura ga tau)
Eh langsung dibalas :
“Travel yg di bndung”

milkir lamaaaaaa baru saya balas lagi lah :
“Saya ga pernah ke baraya”

ga dibalas blas :)) mo tau no nya? 08788340559X

Banyak banget keanehannya… padahal mah faktanya :
1.Kalau tuw orang pernah ketemu di baraya, n punya no HP saya pasti ada namanya dong..
2. point utamanya saya ga pernah ke baraya n naik travel baraya sama sekali
3. kalau ke bandung saya lebih sering naik bis, kalau travel pasti selain baraya atau naik KA atau nebeng :p
4. yang paling penting saya ga pernah berakrab-akrab ria serta haha hihi lalu tukeran no telp di travel manapun dengan orang lain tapi kalau oprang itu cantik saya ga akan berpikir panjang, paling orangnya yang akan berrpikir panjang, yang ada saya ngasih no telp ke travel kalau masuk waiting list…


eF Be

Hari selasa kemarin saya bertemu dengan teman-teman lama.
Salah seorang teman yang mukanya kelihatan sumringah mendekati saya dan berkata :
Mas, aku mau cerita… aku lagi senang nih. Di FB aku ketemu dengan mantanku, awalnya dia kirim pesan tanya no HP tapi ga aku kasih, eh dia tanya ama temanku yang lain trus kmaren dia telp.. igh senang banget deh mas.
Saya tanya : CLBK ya mbak?
dia bilang aduh gimana ya mas ……..trus dia juga ngajak ketemuan minggu besok.


Saya hanya melihat teman saya dan lagi-lagi cuma bertanya : terus?
Dijawab oleh teman saya itu : Enggak lah mas, aku udah bilang ama anak ku (kelas 3 smp) dia malah pengen ketemu ama mantanku mau diomelin katanya jangan ganggu mamahku (sambil tertawa)
Aku juga udah bilang ama suamiku, dia malah ketawain aku n tadi malam makin mesra mas
Halah… aku cuma ketawa..
Jadi intinya FB itu bisa bikin mesra ya mbak?
Iya mas, temanku jawab.. untung aja aku masih waras ga mau ikutin kata hati, senang sih senang, tapi aku kan udah punya kehidupan sendiri dan dia juga udah punya kehidupan sendiri, mungkin nanti kalau mau ketemuan sama keluarga masing-masing siapa tahu anaknya nanti naksir anakku.
Ya boleh lah… emaknya ga bisa jadian siapa tahu anaknya bisa berjodoh 😀

Dan kemarin sore saya juga melihat dua orang teman saya bertengkar, karena istrinya yang sedang hamil sedang senang-senangnya membuka FB yang ternyata saling kontak dengan mantan pacarnya waktu kuliah.
Yah, karena dua-duanya teman… lebih baik saya menyingkir

Bener juga apa yang dibilang, Bisa mendekatkan yang jauh (dan pernah dekat), dan menjauhkan yang dekat.
eh iya… FB itu jangan-jangan singkatan dari Fencarian Buaya kali yaaa….