Nu Rasa Hani

Pernah baca blogspot nguping jakarta? lumayan kan buat haha hihi kalo lagi suntuk.
Kadang saya suka ga percaya dengan postingan yang ada didalamnya, masa sih iya seperti itu? Tapi akhirnya saya mengalami sendiri mirip dengan hsalah satu kejadian dalam blog tersebut.

Menjelang akhir Ramadhan, saya diajak berbuka puasa dengan teman dari kantor lama,

karena ga mau antri saya memutuskan untuk bertemu jam tujuh jadi tidak terpotong shalat maghrib.

Sampai di Ambasador, saya memesan makanan yang susah saya temui di Medan,
apalagi kalo bukan sayur asem :p
Saya meminta si mbak untuk memberikan minumannya dahulu, karena sudah pasti bakal rada lama jika menunggu bareng dengan makanan.

Saya : Mbak, saya minta aqua botol yang 600mili satu sama Nu Green Tea Honey nya satu ya.

si Mbak : Maaf pak, kita ga ada aqua yang besar, yang ada aqua gelas dan botol sedang
Saya : ya udah mbak gpp, yang botol sedang saja (saya berasumsi itu adalah aqua ukuran 330mili)
si mbak : Mencatat pesanan saya, “oh iya pak, Nu Green Tea Honey kita ga punya pak, yang ada Original dan Madu”
Saya : berpandangan dengan teman saya sambil mengingat-ingat apakah saya salah pesan ya? lalu teman saya cekikikan.

Akhirnya dengan mantap saya bilang :
“ok mbak kalo gitu Nu yang Madu aja kalo memang Hani nya ga ada, mungkin Hani lagi sibuk ya mbak?”
Si Mbak : terlihat bingung dengan jawaban saya, lantas berlalu.
Pas minuman diantar : Aqua yang dibawa adalah ukuran 600mili, dan Nu Green Tea nya emang rasa madu, bukan rasa Hani.
Ah, ada-ada aja…. eh tapi beneran kan Nu Green Tea rasa Hani ga ada? karena saya udah bolak-bolak nyari tetep ga ktemu 🙂

Di Medan juga lebih sering mengalami kejadian yang berulang-ulang.
kalau makan ditempat makan yang ber-model- masakan padang, saya terkadang memesan es teh manis.
Tapi beberapa kali ketika memesan Es Teh Manis, pasti ada aja penjualnya yang bilang : Teh Manis Dingin ya pak..
Bahkan kadang-kadang disingkat : Minumnya Teh ManDi ya pak? Akhirnya saya mengiyakan toh yang muncul sudah pasti es teh manis.
Tapi asumsi saya ga selalu benar, terkadang menemui hal error juga, pada saat ingin makan pecel lele, saya jalan dari kost ke arah hotel Ibunda, karena diseberangnya ada penjual pecel lele.
Setelah memesan makanan, saya memesan minuman (karena terbiasa dengan tempat-tempat lain saya bilang sama mbak nya : “minumnya Teh ManDi ya mbak”
si mbak nya menulis dan bertanya : Teh ManDi nya ga ada pak
Akhirnya saya bilang : ya udah kalau gitu saya pesen Es Teh Manis aja
si mbak mengiyakan, lalu berjalan.. baru beberapa langkah dia terdiam memandangi catatannya lalu balik lagi dan bilang Pak, teh mandi nya bisa pakai es kok..
Haiyahh…. akhirnya dengan sedikit gondok saya bilang : minumannya batal mbak, saya minta Aqua gelas aja 2 biji…
untung aja beneran dikasih dua gelas aqua syukurnya tanpa biji…
coba kalau ditambahin biji duren…. makin gondoklah saya 🙂

Advertisements

Nikmat

Bulan Ramadhan yang telah lewat, saya menyempatkan diri ke Ramadhan Fair disimpang SM Raja, depan Mesjid Raya Al Mashun.
Ada beberpa hal yang saya lihat dan menjadi catatan bagi saya.
Ramadhan Fair yang awalnya hanya untuk tempat berbuka puasa, dengan pengisi stand secara resmi yang tentu saja terdaftar.
Tapi pada prakteknya banyak juga pedagang yang tidak terdaftar turut membuka stand disana.
Surut langkah saya ketika melihat begitu banyak orang mulai mengantri makanan, dan ada pula yang berebut tempat.
Akhirnya saya hanya memotret dari atas jembatan penyeberangan, ketika waktu hampir mendekati Azan Maghrib, saya membeli sebotol aqua dan mengobrol dengan bapak penjual peci dan peralatan shalat.
Dia bertanya, “hanya beli minum saja dik? tidak ikut mencari makanan?
Saya tersenyum dan berkata “saya mau shalat dulu saja pak, makan bisa belakangan”


Langsung disambar oleh bapak tersebut, “Semoga mereka mengerti hakikat berbuka puasa sebenarnya, mereka rela antri membeli makanan tapi tidak rela antri mengambil wudhu
(Masjid Al Mashun pada saat berbuka puasa seperti keadaan pada shalat jumat, memang kondisinya mengantri untuk mengambil wudhu)
“Dan mereka lebih rela untuk meninggalkan Shalat daripada meninggalkan makanan”

Saya berusaha menetralisir “mungkin mereka setelah makan baru pergi shalat pak, karena mungkin saja melihat untuk wudhu pun harus mengantri”

Tetapi dijawab, “jika sekedar antrian berwudhu, itu butuh berapa lama dibanding antrian membeli makanan? jika shalat maghrib dahulu itu butuh berapa lama dibandingkan menghabiskan makanan? saya mengerti maksud adik bahwa memang diharuskan menyegerakan berbuka, tapi berbuka pun tidak harus dengan memakan nasi (makanan berat maksudnya)
Meminum teh manis dan memakan 3 buah kurma pun itu juga sudah menyegerakan berbuka, dan setelah itu bisa langsung shalat”


Sambil berjalan ke arah masjid bapak bersebut “seandainya saja banyak yang menyadari bahwa semua itu adalah nikmat dari Allah, tentu selayaknya setelah berbuka mereka menyegerakan berterimakasih kepada Sang Pemberi Nikmat Tersebut”

Saya termangu mendengar gumaman bapak tersebut…. ya benar sekali apa yang dikatakan oleh bapak tersebut, terkadang kita terlupa dengan Sang Pemberi Nikmat…..
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


Mirip?

Sebuah sms masuk dari seorang teman lama
“Sekolah Ais hari ini didatangi polisi diduga ada anggota teroris mengajar disana, kamu masih di Medan? udah cukur jenggot belum?”
terus terang saya tersenyum membaca sms tersebut, tersenyum miris tepatnya.
Sebuah pemikiran yang konyol kalau menyamaratakan persepsi bahwa semua semua teroris itu berjenggot.

Pun saya mengalami hal dicurigai ini kembali, waktu pertama kali mengalami dijurnal ini, saya akhirnya memang sengaja membuat kecurigaan itu timbul, sekedar eksperimen.
Tapi saat kedua kali mengalaminya, saya merasakan hal yang ga benar, mungkin ini adalah pembentukan opini dan persepsi yang akhirnya ditelan mentah-mentah oleh awam.

Kejadiannya pada saat saya akan mengambil uang di atm BXX, kalau yang pernah ke atm BXX dan punya kelebihan waktu buat memperhatikan dan membaca hal-hal kecil pasti pernah menemukan tulisan yang meminta untuk membuka helm, topi dan kacamata hitam.

Nah, ketika saya masuk ke atm yang berada disebuah ruko dan kebetulan juga merupakan kantor cabang pembantu pada hari minggu,
Securitynya meminta saya untuk membuka topi, saya memang lupa, biasanya saya selalu membuka topi jika ke atm. saya buka topi saya lalu masuk kedalam, ternyata securitynya mengikuti, dan memperhatikan wajah saya dari samping, saya begeser memunggunginya, dan rupanya dia merasa kesal, ketika selesai bertransaksi, saya langsung memakai topi saya
dan dipintu keluar dia memperhatikan wajah saya dan dibandingkan dengan wajah yang berada diposter tertempel dipintu masuk.

Saya jengkel, saya dekatkan wajah saya ke wajah security tersebut, saya buka Topi saya kembali, saya buka kacamata saya lalu bilang “PUAS”?
Security itu hanya diam dengan muka kecut, toh pada saat yang bersamaan ada juga seorang lelaki muda yang masuk
tapi karena tidak berjenggot dan berambut gondrong, pihak security hanya melihat sekilas.

Saya sebenarnya ingat dengan jurnal dari MPnya (rip) kang Deni Baonk bagaimana tentang keadaan yang sebenarnya tentang security,
itu memang salah satu tanggung jawabnya untuk mengawasi hal-hal yang mencurigakan, tapi kalau caranya begitu, saya punya pikiran jelek apakah waktu ditraining kurang diberi penjelasan, ataukah memang itu SOP nya untuk memperhatikan orang yang dicurigai dengan cara yang konyol dan bikin ga nyaman nasabah.

Tapi ada peluang tuh buat orang yang bergerak dalam bidang pelatihan buat menghadapi customer, masukin aja proposalnya siapa tahu bisa gol dan jadi bisnis, lumayan kan.

Curiga boleh.. tapi menyikapi dengan over adalah hal yang konyol….