Nu Rasa Hani

Pernah baca blogspot nguping jakarta? lumayan kan buat haha hihi kalo lagi suntuk.
Kadang saya suka ga percaya dengan postingan yang ada didalamnya, masa sih iya seperti itu? Tapi akhirnya saya mengalami sendiri mirip dengan hsalah satu kejadian dalam blog tersebut.

Menjelang akhir Ramadhan, saya diajak berbuka puasa dengan teman dari kantor lama,

karena ga mau antri saya memutuskan untuk bertemu jam tujuh jadi tidak terpotong shalat maghrib.

Sampai di Ambasador, saya memesan makanan yang susah saya temui di Medan,
apalagi kalo bukan sayur asem :p
Saya meminta si mbak untuk memberikan minumannya dahulu, karena sudah pasti bakal rada lama jika menunggu bareng dengan makanan.

Saya : Mbak, saya minta aqua botol yang 600mili satu sama Nu Green Tea Honey nya satu ya.

si Mbak : Maaf pak, kita ga ada aqua yang besar, yang ada aqua gelas dan botol sedang
Saya : ya udah mbak gpp, yang botol sedang saja (saya berasumsi itu adalah aqua ukuran 330mili)
si mbak : Mencatat pesanan saya, “oh iya pak, Nu Green Tea Honey kita ga punya pak, yang ada Original dan Madu”
Saya : berpandangan dengan teman saya sambil mengingat-ingat apakah saya salah pesan ya? lalu teman saya cekikikan.

Akhirnya dengan mantap saya bilang :
“ok mbak kalo gitu Nu yang Madu aja kalo memang Hani nya ga ada, mungkin Hani lagi sibuk ya mbak?”
Si Mbak : terlihat bingung dengan jawaban saya, lantas berlalu.
Pas minuman diantar : Aqua yang dibawa adalah ukuran 600mili, dan Nu Green Tea nya emang rasa madu, bukan rasa Hani.
Ah, ada-ada aja…. eh tapi beneran kan Nu Green Tea rasa Hani ga ada? karena saya udah bolak-bolak nyari tetep ga ktemu πŸ™‚

Di Medan juga lebih sering mengalami kejadian yang berulang-ulang.
kalau makan ditempat makan yang ber-model- masakan padang, saya terkadang memesan es teh manis.
Tapi beberapa kali ketika memesan Es Teh Manis, pasti ada aja penjualnya yang bilang : Teh Manis Dingin ya pak..
Bahkan kadang-kadang disingkat : Minumnya Teh ManDi ya pak? Akhirnya saya mengiyakan toh yang muncul sudah pasti es teh manis.
Tapi asumsi saya ga selalu benar, terkadang menemui hal error juga, pada saat ingin makan pecel lele, saya jalan dari kost ke arah hotel Ibunda, karena diseberangnya ada penjual pecel lele.
Setelah memesan makanan, saya memesan minuman (karena terbiasa dengan tempat-tempat lain saya bilang sama mbak nya : “minumnya Teh ManDi ya mbak”
si mbak nya menulis dan bertanya : Teh ManDi nya ga ada pak
Akhirnya saya bilang : ya udah kalau gitu saya pesen Es Teh Manis aja
si mbak mengiyakan, lalu berjalan.. baru beberapa langkah dia terdiam memandangi catatannya lalu balik lagi dan bilang Pak, teh mandi nya bisa pakai es kok..
Haiyahh…. akhirnya dengan sedikit gondok saya bilang : minumannya batal mbak, saya minta Aqua gelas aja 2 biji…
untung aja beneran dikasih dua gelas aqua syukurnya tanpa biji…
coba kalau ditambahin biji duren…. makin gondoklah saya πŸ™‚

Advertisements

10 comments on “Nu Rasa Hani

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s