Kok Lengket

Pipis…. itu udah kodrat, mau ga mau harus dilakukan apalagi kalau rasanya udah kebelet banget, udah sampai ujung. Ditahan-tahan pun pasti bakal bikin penyakit.
Kalau cowok, biasanya pas udah kebelet n ga ada toilet, dibawah pohon pun jadi, atau mepet-mepet tempat yang rada tersembunyi.
Tapi bagi cewek ya ga mungkin lah pipis dibawah pohon, apa kata dunia n orang yang ngeliat nanti.

Ketika berada didalam kendaraan dan kebelet pipis sedangkan tidak memungkinkan mencari tempat yang “nyaman”
bagi para lelaki biasanya cari gampang saja, ini terjadi ketika saya dan teman kembali dari lembang, saat di UKI, teman saya kebelet pipis, karena posisi sedang macet dan ga mungkin melipir kekiri menuju Rs UKI secara tiba-tiba,
teman saya meminta botol aqua yang kami beli dalam perjalanan.
Saya diminta duduk dibangku supir, sedangkan dia pindah ke jok belakang untuk menuntaskan hajatnya.
Ga berapa lama, dia bilang… yah ga muat.. gawat nih ga muat…
saya tanpa menoleh kebelakang bertanya “emang elo masukin semuanya? ya jelas ga muat lah”
dibalas lagi Eh dodol… ini botolnya udah penuh, ga muat.. gwe masih pengin pipis..
akhirnya saya membeli sebotol aqua, meminum isinya…. karena ga habis ya saya buang sisanya lalu menyerahkan botol kosong tersebut kepada teman saya.
ya itulah cowok, saat kepepet dalam masalah ini… peralatan seadanyapun jadi

Kalau cewek rada ribet sedikit, dulu waktu masih ngantor di Kuningan, saya dari minimarket yang berada di basement habis beli camilan untuk begadang, biasalah ga mungkin makan malam.
Saat sampai diatas, bertemu dengan mbak-mbak dari team lapangan yang sedang gelisah didepan lift, saya bertanya ada apakah, dan kenapa belum pulang, dia bilang mau pipis dulu, tapi sedang mati airnya dan aqua galon juga sedang habis.
sedangkan dia ga bawa tisu.
Saya yang sedang membawa camilan ditanya.. “itu aqua ya mas”

“Bukan”, jawab saya sambil menunjukan tas kresek berisi camilan tersebut.
Ketika dia melihat botol minuman dalam kresek tersebut, langsung diambil dan berlari sambil bilang thanks mas, nanti saya ganti minumannya mas… saya pinjam dulu”

saya ga sempat bilang apapun, dan masuk ke kantor.. ga lama HP bunyi ternyata dari si mbak… “Iya mbak ada apa?”
“Anu mas… masih ada ida ga” (salah seorang team lapangan)
Ada.. nanti saya panggil dulu, jawab saya
ga usah mas… titip pesen aja suruh dia ke minimarket beliin aqua ama tisu… trus suruh nganter ke toilet.
saya tertawa mendengarnya n bertanya “emang airnya jadi dipakai ya mbak?”..
“Iya mas… jadi…. tadi abisan udah di ujung, sadarnya pas udah dipakai kok malah lengket…

tawa saya makin keras.. ya iyalah… masa cuci abis pipis pakai Pocari…tapi untung aja cuma pocari.. coba pakai Nu Green Tea rasa madu… bisa-bisa nanti malah disemutin.

Pelajaran moralnya mah.. siap sedia botol air mineral dan tisu dalam tas kecil dimanapun anda berada :))

Advertisements

Besar Kecil harus bayar

Jika dalam perjalanan keluar kota pasti pernah ketemu di bak truk dengan tulisan bermacam-macam yang paling banyak sih biasanya “Do’a Ibu” , “Kutunggu Jandamu“, “Demi Anak Istri“, Bunga Desa, Pemburu Rupiah sampai Hidup Diatas Roda.
itu kalau di Kendaraan, pernah ga perhatiin kalo di toilet-toilet umum yang berada di kawasan publik, bukan toilet yang ada di Mal kayak PS atau GI or PP ya, tapi toilet yang ada di terminal, stasiun atau tempat wisata yang biasa-biasa aja.
Paling tidak akan bertemu dengan penjaga toilet plus kotak untuk menaruh uang dan bisa pula mendapati tulisan :
“Mandi Rp 2000”
“Buang Air Besar Rp 2000, Buang Air kecil Rp 1000”
Pasti udah tau kan tarif BAB lebih besar dari BAK karena kalau yang BAB udah pasti BAK :p
Itu hal yang umum… kalau diperhatiin lebih detil, kadang tulisan-tulisannya suka bikin senyum n jadi timbul pemikiran yang aneh-aneh
ini contohnya :



Tulisan diatas terdapat toilet umum didaerah Bendungan Cirata, Jawabarat.
Seorang teman yang masuk kedalam toilet lalu keluar lagi ketika ditagih bilang :
“saya enggak mengeluarkan apapun didalam, kenapa harus bayar?
Si penjaga bilang “peraturannya gitu pak, kalau bapak masuk pas keluar ya harus bayar.
Akhirnya dengan terpaksa teman saya membayar.
Sebenarnya pengertiannya sih udah jelas, kalau keluar toilet tersebut entah didalamnya mengeluarkan atau tidak mengeluarkan sesuatu tetap harus bayar Rp 1000.
Mana mau tahu penjaganya kalau didalam situ cuma pengen nyisir or ngumpeting uang dari dalam dompet sebelum dikasih ke istri :p





Ada juga yg bikin senyum kalau baca ini
Besar Rp 2000
Kecil Rp 1000
Beberapa teman yang saya tunjukan foto ini dari hp tertawa, komentarnya hampir sama
bagaimana cara menentukan besar atau kecilnya kan ga ada yang liat.. ga mungkin juga pakai kamera tersembunyi.
Dengan sedikit argumen saya bilang, nentuin besar atau kecilnya parameternya dari waktu, kalau waktunya lama berarti besar.. kalau kecil ya lebih sebentar.
Teman saya menyanggah lagi… kalau itu maksudnya bukan kesitu.. tapi ke arah kuot besar atau kecil kuot gimana ya sambil tertawa dia menanyakan hal itu
Saya bilang lagi.. kalau ini berarti keuntungan bagi penjaga toiletnya, ketika orang membayar, secara psikologis lebih baik membayar Rp 2000 kan dari pada nanti
orang pada tahu n ngeledek “ighh.. cuma seribu…..kecil yaaa” :))

Sebenernya semua itu ga masalah, mau masuk dan mengeluarkan sesuatu atau tidak, besar atau kecil semuanya dikenai kewajiban membayar.