Buanglah Marah Pada Tempatnya

Minggu lalu, sms bertubi-tubi masuk ke hape butut saya. Awalnya dari rekan kerja saya di tempat lama dahulu,
“Wah, Dunia Persilatan Sedang Parah”, saya enggak ambil pusing, lalu saya balas dengan joke “Separah-parahnya, Jagoannya ga bakal mati.. santai aja”
lalu beruntut masuk dari mantan rekan-rekan kerja yang lain., yang sudah tidak bertemu sejak saya keluar.
“Bang.. Bumi Gonjang-ganjing”
saya balas “langit kelap kelip.. Bharata Yudha akan dimulai.. traktaktaktak”

ada lagi dari yang lain “Mas, aku takut keadaan makin seram disini”
saya jawab “ya kalo seram nyalain lampunya biar terang”
“bcanda mulu nih.. ini serius”
“nah, solusi ngalahin takut ditempat gelap kan pakai lampu”.. habis itu ga dibalas, mungkin kesal.

Ada lagi yang masuk “Mas.. suasana ga nyaman nih”
saya balas “kalo mau nyaman, bikin kopi, beli pisang goreng sambil baca buku”
masih ada lagi dari beberapa sms dari orang yang berbeda, yang isinya ga jauh beda kayak ngajak main teka-teki,
saya memang dari awal coba membatasi ga mau ikut terlibat dengan hal-hal yang sensitif seperti masalah kerjaan ditempat lama dahulu, tapi ada sms yang berasal dari orang yang saya tahu levelnya maaf-maaf saja tidak seharusnya mendengar sesuatu hal karena bukan merupakan bagian dari sistem.

Akhirnya saya sms teman saya yang saya tahu sangat netral “ada apa? banyak yang sms aku”
“boss marah, dan bukan pada tempatnya”

Cukup… sampai disitu saya tahu duduk persoalannya. Jika seorang boss marah itu wajar saja kalau anak buahnya berlaku ga sesuai aturan atau melanggar aturan, mana ada sih yang senang kalau aturannya dilanggar.
Marah itu memang harus dikeluarkan, lha wong saya juga pernah marah, saya yakin andapun yang membaca tulisan ini juga pernah marah.
Tapi jika marah terhadap seseorang dan dikeluarkan pada tempat yang salah yaitu pada tempat umum sehingga orang-orang yang seharusnya tidak tahu dan tidak terlibat akan menjadi ikut terganggu.

“Anger comes out as a response to feelings of dissatisfaction, frustration & unhappines
which usually arise when we dislike a person, an object or a situation”
Kalau marah itu suatu respon, berarti bisa di kontrol, bisa dipilih saat yang tepat dan tenang, jangan biarkan emosi yang berbicara.
Ajaklah si pelanggar aturan bicara baik-baik, mungkin respon yang didapatkan akan berbeda dengan ketika memarahi ditempat umum.

Saya mengerti ketidak nyamanan yang akhirnya dialami teman-teman yang lain, itu adalah hal pertama..
tapi hal lain yang terjadi adalah, si boss alih-alih mendapat simpati tapi justru menunjukan ketidakmampuan untuk me-manage emosinya (saya jadi ingat film yang waktu itu pernah ditonton bareng “anger management”) dan hasil yang timbul tentunya negatif.

Mungkin si pelanggar aturan hanya diam karena memang dia bersalah, tetapi tetap saja beritanya sampai kemana-mana termasuk ke saya yang hanya mendengarpun dari pihak ketiga dan turut merasakan ketidaknyamanan yang dialami teman-teman saya tersebut.

Saya sangat menyayangkan kemarahan yang tidak pada tempatnya tersebut, ini bisa menjadi hal negatif didunia yang sudah makin tidak ada batasnya ini.
Saat sekarang ini jaman dimana orang bisa mengeluarkan uneg-unegnya melalui media internet, sarana blogging, jejaring sosial macam facebook bisa menjadi sarana yang ampuh untuk menuliskan mulai dari hal-hal penting sampai hal remeh seperti kemarahan tadi diatas.
Jadi ga salah juga apa yang dibilang di buku Crowd, anda ga mungkin bisa memberhentikan berita-berita yang (negatif) terjadi diluar sana.

Akhirnya setelah mengetahui ceritanya, saya bisa membalas sms teman-teman saya dengan tidak bercanda lagi agar mereka tetap nyaman dan bisa bekerja dengan tenang, walau itu mungkin sulit dilakukan saat ini.
“sabar adalah hal yang baik, istigfar membantu menenangkan diri.
Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar”

Bisa saja anda tersinggung karena membaca tulisan ini, jika begitu.. tolong tuliskan saja no hape anda, dan saya akan kirimkan sms seperti yang saya kirimkan untuk teman-teman saya. Eh tapi ga usah lah.. karena andapun sudah membaca tulisan ini 🙂

Dan kalau masih marah juga, lebih baik buanglah marah pada tempatnya….

ajak anak buah anda semuanya ke Nav Nav atau Inul Vizta…
disitu bisa menyalurkan marah tanpa ada yang merasa terganggu. Mumpung besok libur kan 🙂

Selamat Bekerja gan……. have a nice weekend

Advertisements

28 comments on “Buanglah Marah Pada Tempatnya

  1. mayangfi2007 said: pertamax,..hmmm saya sih sering tuh jd pelampiasan amarah tidak pada tempatnya,.. sudah cuek,.. hahay,..

    ciri2 generasai Alay hehehe

  2. srisariningdiyah said: lemot baca tulisan oom wib! Happy Puppy!!! Guk guk gukkkk!!

    kapan beresnya sih.. lemot selalu :p :p salah makan ya Rie kok pake guk guk segala

  3. wib711 said: ciri2 generasai Alay hehehe

    habis,.. tiap hari si bos marah2 ga jelas,.. mending klo ga pake maki2an,.. lah ini,.. udh ga jelas marah soal apa,.. pake maki2 segala,.. drpd diambil pusing,. mending cuekin ajah,.. 😛

  4. mayangfi2007 said: habis,.. tiap hari si bos marah2 ga jelas,.. mending klo ga pake maki2an,.. lah ini,.. udh ga jelas marah soal apa,.. pake maki2 segala,.. drpd diambil pusing,. mending cuekin ajah,.. 😛

    abis dicuexin.. cari tahu apa yg bikin marah… itu baru sip…biar besok kalo pas marah pada topik yg sama udah punya jawabannya :))

  5. srisariningdiyah said: Haku mau karaokeeee…Hikhikkkkk… sama toblerooooone…Mauuuu toblerone yang phuthiiihhhh…Mauuuuuu*booking ruang 33 happy puppy fatmawati*

    jauh kaliiiii tempatnya….genjot sepedah sekitar dua jam.. sampe sana yg ada tidur :))

  6. wib711 said: abis dicuexin.. cari tahu apa yg bikin marah… itu baru sip…biar besok kalo pas marah pada topik yg sama udah punya jawabannya :))

    hahahay,.. kagak ngaruh om,.. emang udah hobi ny bgtu,.. meskipun punya seribu argumen n alibi mah tetep aja dimarahin,..

  7. beberapa waktu lalu sih nerima sms juga tapi bukan marah2, cuma ada yang iseng aja,’dapet 100 sms gratis nih,bingung ngabisinnya,gangguin mona aja’ gituu…padahal no-nya ga ada diphonebook,yasud dibiarin aja juga tuh mas wib..*malah curcol*

  8. aku dah pernah dapet boss katro kaya gitu… klo marah gak liat2 tempat… mulutnya bagaikan tempat sampah yang memuntahkan isinya….*lho…lho kok jadi emosi gini…..:D*

  9. reipras94 said: aku dah pernah dapet boss katro kaya gitu… klo marah gak liat2 tempat… mulutnya bagaikan tempat sampah yang memuntahkan isinya….*lho…lho kok jadi emosi gini…..:D*

    bau donk.. 😀

  10. Kalo d tmpt kerja aku,bukan bos yg marah tp mlh rekan kerja yg sok ngebos suka marah2 gajebo gt deh *ikutan curcol* tp,emang kadar pengendalian amarah tiap org beda2 sih yaaa.. Jd,mending yg udh sadar aja yg ngalah. Hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s