Jangan Lupa Buka

Anda pernah naik ojek? kalau yang ga tau apa itu ojek, lebih baik buka wikipedia aja deh, pasti ga ada :p :p
Buat yang pernah naik ojek, pasti biasanya diberikan helm untuk dipakai bukan untuk di jual ya.
Helm buat pembonceng rata-rata standar yaitu helm cetok, jarang banget abang ojek yang mempunyai helm half face.
Teman saya yang berlangganan ojek pp dari rumahnya ke kantor bahkan perlu membeli helm sendiri
karena ga mau rambut “indahnya” terkena ketombe dari para penumpang ojek yang lain.
itu sih ga rugi karena dipakainya hampir setiap hari.
tapi kalau yang jarang sekali menggunakan ojek kecuali kepepet ya paling tidak punya persiapan membawa topi atau bandana agar rambutnya tetap steril 🙂

walaupun sebagai pengendara motor, kadang saya juga naik ojek, maksudnya bukan motor saya dijadikan ojek, atau saya dan motor naik ojek bareng-bareng.
Banyak pengalaman kalo naik ojek, dari lumayan sering naik ojek akhirnya bisa memetakan karakter tukang ojek.
kalau mau buru-buru, cari tukang ojek yang masih muda n motornya rada bagus, jarak Kp. Melayu – Ambassador bisa 10 menit :))
kalau mau santai, cari yang udah bapak-bapak n motornya tahun lebih tua bisa dapat bonus curhatan sambil teriak-teriak.

Yang paling sering terjadi kalau saya naik ojek adalah lupa,
saya lupa memberikan kembali helm kepada abang ojeknya, maklum helm cetok, sangat ringan sekali
dan karena saya memakai topi tidak terasa jika diatasnya nangkring helm cetok.
Setelah membayar, biasanya saya langsung jalan dan kerap dipanggil lagi
“mas.. mas helm nya”
ya saya bilang maaf bang.. abis enteng ga terasa pakai helm.
dari situ saya jika hendak naik ojek langsung mengingat SOP (Standar Operasional Perojekan) setelah memberi tahu tujuan, menawar (ya iyalah… masa ongkos ojek lebih mahal dari taxi kan ga masuk akal)
memakai helm, setelah sampai tujuan memberikan helm kembali lalu membayar.

Kejadian terakhir tentang masalah per-ojekan ini terjadi ketika saya janji dengan boss saya di Kp Melayu untuk pergi ke klien.
Boss meminta saya bareng saja biar ga ribet
, ternyata saya telat bangun, dan buru-buru menuju Pd Kopi, karena saya pikir dengan naik KA sampai Jatinegara waktu akan lebih singkat.
Sampai stasiun Pd Kopi ternyata KA nya baru jalan, ga mungkin lagi naik metromini, akhirnya pilihan utama jatuh ke Ojek.
SOP dijalankan, sampai di Kp Melayu saya turun di bawah Flyover membuka helm dan membayar lalu menyeberang.
Baru menyeberang, abang ojeknya memanggil-manggil., karena konsen nyebrang saya cuekin aja.
Sampai diseberang saya berhenti dan saya tunggu, abang ojek nya ternyata ikutan nyeberang,
Saya pikir ada apalagi, bayar udah.. helm udah.. atau jangan-jangan kurang bayar.
Pas sampai abangnya bilang… “maaf mas.. busa nya ketinggalan” sambil menunjuk kepala saya
Saya buka topi, dan disitu ternyata busa helm masih menangkring dengan manisnya.
Rupanya, lem busa ke helm tidak ada, jadi asal nempel aja tuh busa.
Coba saya cuek dan ga mau nungguin, bisa-bisa saya jadi perhatian orang satu terminal karena memakai topi gaya baru :))

*Selamat sahur bagi yang berencana puasa hari kamis… ingat kalau nanti Maghrib, jangan lupa buka helm dulu baru buka puasa 🙂



Advertisements

25 comments on “Jangan Lupa Buka

  1. @ mbak Intan : ya ampun… itu kalau orang2 ngeliat mikirnya gimana ya… kok kmarenan diantar mobil.. sekarang diantar ojek.. selingkuh yaaa hehehehe :

  2. wib711 said: @ mbak Intan : ya ampun… itu kalau orang2 ngeliat mikirnya gimana ya… kok kmarenan diantar mobil.. sekarang diantar ojek.. selingkuh yaaa hehehehe :

    hehehe ga tau deh… temenku ga sempet liat2 .. apa ada saksi .. dah kemaluan dia, pas sadar buru2 ngibrit,,,,sejak itu dia selalu minta diantar sampai kantor ma anaknya.. ga perduli anaknya kudu jalan mutar agak jauh….trauma dia takut kejadian lagi 😀

  3. bagus kalau naik ojek, abangnya ngingetin lah, saya naik motor bareng abang saya dan dia lupa ingetin, saya mah jangan ditanya, lupa ngelepas helm…jadilah nunggu bus sambil pake helm di pinggir jalan ~_~Sadarnya, kok kayak ada yg aneh ya… ternyata masih pake helm 😀

  4. wakakkakakkkkkk…. asli ketawa sendiri ditengah kegelapan malam… masih ngebayangi si busa nenpel di kepala mas wibb.. wehehehe… lain kali di jepret dulu mas.. bias ada kenang2an gitu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s