Makanya beli karcis….

Dikomplain si genduk, adek bungsu yang di IPB satu setengah tahun selama disana ga pernah ditengokin, akhirnya bisa juga nengokin..
Ternyata Bogor ada perubahan yak.. udah ada taman topi Square (berarti udah luama banget ga kesana)
yang enak sih sebenarnya naik bus, tapi berhubung bus dari UKi udah ga ada, ya naik kereta lah, toh banyak pilihan mulai dari KRL biasa, AC Ekonomi sampai Pakuan.

Naruh motor di tempat penitipan, baru selesai parkir ditanya ama abang penjaganya apakah mau ke bogor, saya bilang iya.
Ditanya lagi apakah nanti balik lagi, saya jawab iya balik lagi tapi rada malam.
Eh malah ditawarkan tiket Bogor-Jakarta Ekonomi AC, diminta untuk bayar 3000 perak dari harga aslinya yang Rp 5500 saya tawar 2000, toh saya tahu itu karcis yang tidak terpakai.
Akhirnya berpindah tangan juga karcisnya, sampai stasiun beli karcis ekonomi jurusan Bogor, baru aja beli ada pengumuman kalau Express (Pakuan) sebentar lagi lewat.
Tanggung, akhirnya tuker karcis ekonomi sama karcis express, tentu aja nambah uang, bukan nambah pakai daon.
Pas banget selesai, Pakuan sampai, dapat gerbong paling belakang n banyak juga kursi kosong.

Saya pikir saya orang terakhir yang masuk gerbong, ternyata dibelakang saya ada juga satu orang yang ikutan masuk.
Kami duduk berhadapan, diperhatiin cewek didepan saya itu cakep juga, sepertinya anak kuliahan karenan nantinya dia turun di UI :p
Ga lama 2 kondektur dari arah depan datang dan periksa karcis, pas giliran saya, nyaris karcis Bogor-Jakarta yang saya berikan, untung aja ga terjadi.
Ketika cewek didepan saya diminta karcisnya.. diberikankan uang Rp.5000,-

Kondekturnya bilang “uang apa ini? mana karcisnya?”
cewek didepan saya menjawab “saya buru-buru pak, ga sempat beli karcis”
Kondektur tetap meminta karcis, dan cewek diseberang saya tetap beralasan demikian sambil tetap berusaha menyerahkan uangnya.

Akhirnya kedua kondektur tersebut pergi, si cewek menghela nafas lega, kok ga lama Bapak-bapak disebelah saya yang sudah
ada sejak saya masuk -membuka jaketnya, dan terlihatlah seragam yang sama dengan kondektur itu tadi, safari warna biru- langsung
menghampiri si cewek tersebut, dengan nada sopan kembali meminta karcis, dan kali ini si cewek meminta maaf, ga sempat beli karcis karena terburu-buru mau ujian, katanya.
Si bapak kondektur yang nyamar ini ga mau tahu dan menunjuk tulisan di dinding gerbong
akhirnya si cewek tersebut dengan muka merah mengambil uang Rp 30.000 untuk ditukar dengan sebuah Karcis.
Mungkin Rp 30.000 nya ga seberapa besar, tapi malunya itu yang lumayan besar, karena banyak yang memperhatikan.

mendingan naik taksi aja mbak.. lumayan tambah Rp 10.000 lagi, bisa diantar sampe depan kampus, nyaman n ga perlu malu…

PS : Buat seorang adek (MPers) yang masih SMU di bogor… hati-hati yak dengan penipuan di dunia maya, apalagi kalo belum mengenal terlalu dekat, udah janji macam-macam.. cari tahulah sejelasnya-jelasnya informasi tentang orang tersebut. Intinya tetap waspada yaaaaa. Karena langkah ke depanmu masih panjang.

Note : Buat yang baca postingan ini, ga usah terlalu mikir banyak… anggap aja postingan ga penting… jika pun seandainya ada kesalahan n bikin risau apalagi sampai Fitnah.. Muhun maaf….

Advertisements

Istri Anda Hamil? Oooooo

Minggu kemarin setelah ngasih titipan foto kuartet A ke Ully, langsung jalan ke Gramed buat cari buku pesanan my sista di Duri.
Buku yang satu Toto Chan sebenernya udah dapat pas pameran buku Kompas Gramed, tapi kayaknya kudu beli satu lagi.
Satu buku pesanannya ga dapat, karena itu langsung ke pusatnya di Matraman.
Ternyata udah berubah yak dari terakhir datang, udah pakai tangga jalan *norak*

Udah dapat Totto Chan di lt 3 (eh saya itung lantainya Lt 1 itu tempat peralatan tulis) terus cari buku satunya what to expect when u r expecting,
Cara tercepat pastinya lewat katalog online, pas dicari ga ada.. yang ada malah what to expect the first year, dan itu stock nya nol pula.

Muterin Lt 3 ga ketemu, turun ke lt 2 tanya si mas yang jaga, saya sebutin judulnya what to expect when u r expecting, si mas tanya lagi apa judulnya.. saya jawab lagi… eh ditanya lagi. ampun deh, kalo gini mah cuma ada dua kmungkinan :
saya yang ngomongnya ga jelas maklum boso enggrisnya terpatah-patah diicampur aksen ngapaknya purwekerto atau mas nya emang ga denger :p :p
Akhirnya saya tunjukan sms dari Sista saya… barulah O yang panjang keluar.
Si mas mengajak saya ke tempat katalognya, disana ya mengetik lagi, dan yang keluar tentu aja judul yang saya dapatkan di lt 3.

Emang bisa gitu beda lantai tiba-tiba muncul secara mendadak apa yang saya cari.

Pas dilihat nggak ada, si mas nya bilang “ga ada tuh pak.”. akhirnya saya tanya rak dimana buku itu berada, dijawab kalau itu ada di rak buku impor sambil menunjukan ke arah rak itu berada, dan ajaibnya si mas bertanya lagi, itu di rak buku import.. bapak emang yakin?
Saya bilang saya ga yakin.. karena itu bertanya..
Bingung deh dia dapat jawaban seperti dari saya tapi tetap mengantarkan saya kesana, jempol deh buat pelayanannya.
Ternyata Buku dengan judul seperti itu, di tempat buku import dengan bagian Parenting.. iyalah.. masa bagian pemasaran sih.

Liat lagi satu-satu judul yang ada disitu, kali aja ada yang terlewat dan sempat belum masuk katalog, eh ternyata beneran ada yang belum masuk katalog judule what to expect BEFORE u r expecting,
ya karena ga mau salah saya kontak my sista, ternyata ga diangkat-angkat, lumayan lama saya berada didepan rak parenting itu kayak orang bingung (emang beneran bingung).
Untung aja ada mbak-mbak yang datang n tanya, ada apa… ya saya bilang saya lagi cari buku judulnya what to expect when u r expecting
dibantu cari sambil ga lupa si mbak nya bertanya : Istrinya lagi hamil pak?
belum (itu jawaban saya dalam hati, ya mau bilang apa), karena terlihat bingung si mbak menatap saya lalu saya bilang dengan mantap “belum mbak”
si mbak mencari lagi “nah ini ada pak” sambil nunjuk what to expect BEFORE u r expecting, saya bilang kalau itu kan buat yg mau hamil mbak… kalau ini kan udah hamil.
Si mbak tentu saja bingung, pertama saya bilang belum… terus bilang udah hamil…
Akhirnya saya bilang.. “itu untuk adek saya..” dan keluarlah O yang panjang lagi.….

Tapi salut buat mas n mbak yang jaga dibagian buku, mau berepot-repot membantu menunjukan dan mencari.
Untung udah dapat info kalau memang ga ada di Gramed, adanya di PeriPlus…
Saatnya hunting ke Periplus.

*Selamat bekerja temanz… selalu berpikir positif dan siapa tahu istri anda sedang hamil juga butuh buku seperti diatas 🙂

The Untold Stories : Player

Selama libur, selain nyicil kerjaan dikit-dikit, mlaku kesana kemari, baca buku2 lama, satu lagi yang dipuas-puasin hunting DVD. Maklum di Medan susah dapat DVD yang lumayan bagus.
Kebetulan kok dua film yang dipilihkan mbak penjualnya bergenre drama tentang Playboy (liat jurnal sebelumnya).
Nah film yang satu ini Spread.. yang maen si Ashton K… (terserahlah mo dipanggil apa K nya itu.. Konyol, kampret :p :p)
Disini Ashton berperan sebagai Playboy yang mencari boneka cantik, tajir buat numpang fasilitas (numpang hidup).
Karena banyak bonekanya, sampai dia lupa namanya pas ketemu salah satu yang pernah jadi bonekanya.

Harusnya tuh kudu belajar membuat penamaan dikombinasikan dengan nomor, biar ga lupa
kan gampang aja kayak gini :
CECAK01 = CEwek Cakep Asli Karawang.. itu nomor urut kalo dalam satu kota ada lebih dari satu.
MACAN GALAK = MAnja CANtik GAya Lebay Asal Karawaci
KECOA = KEcil Centil Orang Aceh
*nama daerah cuma karangan.. jangan tersinggung buat yang berasal dari daerah tersebut*

Akhirnya sih Ashton jatoh cinta beneran (ya tetep aja boongan namanya juga film) sama cewek pelayan tempat makan n bikin kalangkabut. Ujung-ujungnya ga kayak Playboy di Ghosts Girlfriends Past yang Playboy nya happy, disini Playboy nya ketemu ama
Playgirl. Playgirl bukan Play Group yak, kalo itu kumpulan anak-anak balita n ga ngerti apa-apa.

Jadi seorang Playboy yang bisa tepu sana sini… menjerat mangsa (kayak midas aja ngejerat snir-snar-snor) dengan mempergunakan keahliannya, ternyata salah menjerat boneka untuk dijadikan koleksi, yang dijerat adalah sesama Player.

Saya penasaran apa memang ada Playgirl yang bisa beraksi seperti itu, sungguh mati aku penasaran lah karena dulu 2006-2007 pernah ada kasus yang terjadi di MP tapi orangnya saya tahu bukan Playgirl, karena melakukan hal tersebut cuma sekali, dan langsung habislah dia dalam dunia per -MP-an.

Makanya saya kontak salah seorang teteh yang udah makan garam dunia persilatan saya cegat pas pulang kantor,
sambil makan duren ngobz banyak.
Menurut Teteh, ada juga Playgirl tapi yang ada kalau dalam urusan tepu menepu itu udah termasuk player.
Saya bertanya apakah seperti kayak kasus Selly.. teteh bilang beda, kalau Selly ga pandang bulu, semua yang dirasa prospek bakal disikat, jadi selly itu player, bukan Playgirl .

Kalo sesama player sebenarnya udah mulai main trik, main pinter-pinteran yang merasa keminter ga taunya malah keplintir.
Playboy merasa udah punya banyak cara untuk menjerat boneka, ternyata bonekanya bukan sembarang boneka, Boneka yang diincar adalah catwoman… :p :p

Dan jika kejadian seperti ini didunia maya, pasti malunya berlipat ganda
Cowok gitu loh.. yang egonya tinggi n tentu aja susah untuk mengakui kalau dirinya tertipu, yang ada malah bakal diketawain ama orang-orang, udah dapat informasi tentang seluk beluk dunia maya, player pula n masih tertipu.

Kalo sesama player sih biarin ajalah…. itung-itung impas….
kesimpulan nya mah jadi cuma satu : Penipu Mo Nipu, yang di Tipu Ternyata Penipu, akhirnya malah Ketipu.

Tapi dengan dua jurnal sebelumnya, langsung banyak informasi yang saya dapat tentang “permainan” dalam dunia maya oleh para “Player”
banyak juga kejadiannya sejak masih jaman mIRC taon 2000an, Friendster, Blogspot sampe Multiply n facebook.
Jadi saya hanya bisa tertawa miris mendengar ceritanya… Untung saya ga bakat jadi detektif n ga bakat bikin cerita kayak Agatha, jadi ga bisa bikin novel deh.. :))
paling banter masuk jurnal kayak gini :))

Thanks untuk para VOL-s dan narasumber hingga harus nge-track ke Jaman mIRC dst dan membuka luka lama, nuhun juga buat tawarannya buat ngobrol rame-rame di Anyer sambil mandangin sunset. lain kali lah kalau awak udah free :))
*Tapi enak kayaknya kalo nongkrong mandangin suset sambil makan nasi kebuli -lirik2 tetangga dibekasi yang jago masak nasi kebuli-

Bad Lieutenant Tobat

Waktu itu saya sedang chat dengan teman saya dari milis sebelah, biasa lah kalo chat pastinya hal-hal ga penting pasti buat sarana haha hihihi.
Chat punya chat ternyata kita sama-sama lagi bosen ama kerjaan, saya tadinya mau berencana pulang aja trus istirahat tapi akhirnya karena ada teman yang sama-sama bosen, mutusin buat 3M (Mlaku-Mlaku ning Mol).

Nitip motor distasiun, nebenglah saya dengan mobil teman saya itu, belum lama naik ada telp dari seorang teman yang ngajak buat hunting, pas asyik ngobrol buat rencana hunting
saya lihat teman saya hp nya bunyi, tapi kok ga diangkat-angkat yang ada malah saya di colek-colek, pas saya tanya ada apa? dia bilang gantian
akhirnya saya matikan hp. lalu teman saya menerima telp..
sebagian yang saya dengar “Iya… ini baru mau jalan ke tempat les… iya.. nanti kalo udah sampe dikasih tau kok”
Saya hanya tersenyum mendengarnya dan bertanya ” itu mas elo (pacar)?”
iya… tadi gwe ajakin dinner pas abis les dia ga mau.. ya gwe mendingan ngabur les sekalian.

Singkatnya, sampailah kami di Mol… muter-muter sambil kontak beberapa teman dari milis siapa tahu ada yang mau join.
Ternyata ada dua orang teman yang mau nyusul n malah ngajak nonton, Ya sudah sekalian menunggu teman itu, kami langsung menuju 21.
Saat sedang menunggu teman kami, hp teman saya berbunyi… tadinya dia ragu antara mau diangkat atau tidak, bolak balik dilihat layar hapenya, Saya bilang.. angkat aja, tadi kan bilang lagi dijalan.. masa sekarang ga diangkat kan belum jam les.
Diangkatlah itu HP, ga lama terdengar suara :
Pintu Teater satu telah dibuka, bagi penonton yang telah memiliki karcis dipersilakan masuk…
Saya, melihat teman saya… dan teman saya berusaha menerangkan dengan sebenar-benarnya
“iya, ini baru sampai Setiabudi, aku mau makan di mangkok putih, pas lewat bioskop mampir liat film apa yang main.
Terlepaslah tawa saya, lupa kalau berada dekat teman saya yang sedang telepon.
Eh denger lagi teman saya menerangkan, “ya itu orang lagi ketawa.. namanya juga di depan bioskop banyak yang ketawa ga jelas”
Haduh… mendingan bergeserlah saya untuk menuntaskan tawa.

kena banget deh kalo udah gini bakal ada mafia wars nih :
Co : Ada di mana?
Ce : Ditempat les
Latar : Pintu teater satu telah dibuka.. Pintu tobat juga masih terbuka…..
Co : jadi kamu anggap aku belum bertobat? sampai kamu umumkan dalam satu teater, cewek cemana kamu ini?
Ce : lho, aku ga bilang gitu… aku ga bilang kamu harus bertobat, tapi kamu harus insyaf
Co : kamu juga harusnya insyaf.. jangan suka berbohong… kamu bohong bilang mau les tapi nggak les, bilang mau makan tapi malah nonton.
Ce : aku cuma memberikan fakta, kalau aku memang menuju ke tempat les, terus aku mau makan dulu dan sekarang posisiku juga jelas keberadannya aku ada didepan bioskop sebelum ketempat makan.
Co : Dasar Pembohong
Ce : Dasar Penipu
Saya : ngerebut hp dan nyalain loudspeaker, udah.. udah kalian ini sama aja… yang satu suka menipu… yang satu suka berbohong jadi lebih baik nanti malam kita ketemuan di Al Azhar buat taubat bareng-bareng… biar selesai semua persoalan.

Plak… bahu saya ditepuk… (untung bukan pipi saya yang ditampar)
Bangun lo… tuh Nicholas cage lagi stripping, udah mulai elo malah tidur….
haiyah.. gara-gara nonton Bad Lieutenant malah Bad Dream…..
Moga-moga sih Nicholas Cage n Eva Mendez sama-sama tobat….. 🙂

Love Is d’ Killer App

Ghosts of Girlfriends Past…
kalo ngeiat judulunya mah pasti langsung ketebak ini film tentang hantu yang dulunya (orang) pernah jadi pacar seorang Playboy.
Diliat dari julukannya wajar kan kalo playboy itu adalah laki-laki yang suka mainan boneka, bonekanya ya cewek-cewek itulah.
Ada lucunya film ini, sang playboy ketika memutuskan 3 orang bonekanya melalui konferen, seru pisan.
Si Playboy, akhirnya mulai disadarkan oleh salah satu (hantu) mantannya. untungnya dicerita ini Playboy nya sadar.
Ternyata korbannya berguguran di seantero jagat, hal itu diperlihatkan dengan panjangnya barisan wanita yang pernah jadi boneka,
tumpahnya aermata dari langit, serta hujan tissue dan nyaris saja hujan kondom (safety player rupanya biar ga kebobolan n nimbulin masalah dikemudian hari :))
Seperti film-film khas hollywood sonoh.. ya happy ending lah.

Saya iseng bincang-bincang dengan mbak psi teman saya tentang film ini, saya bilang kalau playboy itu mah bakat alam, jadi dia udah mengerti dan bisa memetakan calon bonekanya yang tanpa sadar mengikuti arah playboy itu bermain.
Pada saat bonekanya sadar apa yang terjadi, semuanya terlambat… yang ada tumpukan tissue yang jadi basah bertebaran.
Teman saya bilang, itu ga semuanya kesalahan Playboy karena para korbannya juga turut berkontribusi memberikan andil, yaitu dengan lemahnya kewaspadaan terhadap rayuan maut sang Playboy.
Saya bilang rayuan gombal dan disanggah, kalau rayuan gombal udah kuno.. kan gombal itu buat ngelap… ini rayuan maut… sekalinya ngerayu sampai menghujam kedalam hati, bikin berbunga-bunga akal sehat kalah oleh emosi, untung aja ga berakhir bunuh diri.

Setiap orang itu punya feeling, ada yang sangat tajam feelingnya dengan melihat orang sekilas saja ada yang sudah bisa membaca orang tersebut bagaimana, tetapi ada juga yang harus intens bertemu beberapa kali untuk mengetahui gambaran orang tersebut.

Biasanya kalau wanita (dalam hal diatas, ga semua wanita yaa… saya yakin buanyaakkkkk wanita yang pinter, intelektual tinggi n ga mudah tergoda)
sudah
mulai terkena emosinya.. (jadi ingat lagunya ari lasso) hatinya akan luluh disinilah kewaspadaannya melemah akhirnya?… ya begitulah.

Dalam duniamaya, udah banyak kejadian kayak gitu, yang ngetop itu kasus Kikit, kalau disini korban nya bersatupadu ya sudah pasti dengan mengesampingkan rasa malu.

Biasanya sih para korban ga mau berbicara karena akan malu jika publik mengetahui, apa kata dunia orang yang selama ini dilihat
sebagai orang yang smart, intelektual tinggi kok bisa kena tepu.
Ujung-ujungnya paling menghilang dari dunia maya, ya bisa aja udah ga mau online lagi ataupun jika masih mau online dengan membuat nama yang lain, teman-temannya pun diseleksi hanya yang memang kenal baik dan bukan hanya sekelebatan.

Jadi hasil nonton film dan bincang-bincang dengan mbak psi teman saya itu kesimpulannya harus minum susu coklat biar sehat.. hehehe enggak deng…
1. Playboy emang salah karena sudah bermaksud ga baik dari awalnya.
2. Wanita yang jadi mainannya juga salah karena begitu mudahnya terpikat dan terlena tanpa menaruh kewaspadaan yang besar

Pokoke Don’t Judge the Book by Its Cover... eh artinya ini kan? jangan nilai buku kalo masih dalam koper… ga bakal keliatan aslinya,
yang enak mah kalau bisa dapat resensi/review dari orang yang udah tau walau cuma sebagian. toh itung-itung buat nambah makin hati-hati.

eh iya… mudah2an judule kagak nepu :p