Telpon aku dong….

Hari gini ga punya hape? itu salah satu tag iklan dari operator selular.
Memang ada benarnya juga, sekarang ini harga hape kan udah murah banget, dengan uang duaratus-tigaratus rebu udah bisa punya hape walau dengan fitur standar, yang penting kedengaran suaranya buat telpon n bisa sms.
Tahun 1998-1999, berbanding terbalik dengan keadaan sekarang ini, harga hape dan simcard masih sangat tinggi, udah gitu nominal pulsa pra bayar minimal 100ribu plus ppn pula, belum ada pecahan kecil kayak sekarang.
Model tempat Simcard baru juga bagus, mulai yang kotak standar kayak tempat kartu nama sampe model bulat (XL yang ngeluarin)
Kalau sekarang kan cuma modal kertas seperti brosur saja sebagai media penyimpan simcard.

Dulu itu saya dipaksa beli hape oleh boss biar gampang dihubungi, saya sebenarnya ga mau, tapi akhirnya menyerah.
Hape pertama motorola yang pakai flip mirip alat cukur jenggot lupa serinya terus ganti ericson T10 (Titen) yang kalau terima sms bacanya kudu sabar karena layar cuma satubaris :p

Teman saya rupanya ingin membeli hape juga, alasannya sih biar gampang buat saling kontak,
padahal kalau ada kerjaan kita biasanya saling telp melalui telp rumah.
Kesampaian juga teman saya memiliki hape, Nokia sejuta umat berhasil dibawa dari Roxy.
karena dalam satu team kita sering ketemu, jadinya juga jarang komunikasi via hape.

Saat kami bertemu, teman saya berpesan pada saya dan satu teman lagi untuk mengirim sms pada saat yang telah dia tentukan, isi sms nya juga ditentukan misalkan tentang kerjaan, atau cuma tanya kabar ada dimana.

Saya ga mau banyak tanya dan hanya mengiyakan, pikir saya paling untuk bikin panas cowoknya.

tapi setelah itu selalu ada permintaan seperti itu terus, bahkan sampai meminta untuk ditelp, saya terus terang berkeberatan, kalau sekedar sms sih gpp, kalau telpon kan lumayan juga biaya pulsa nya.
Tapi teman saya sampai bilang akan mengganti pulsa nya, saya akhirnya mendesak ada apa sebenarnya, dan di akui, kalau dia minta di sms itu pada saat berkumpul dengan teman-temannya, dan hanya dia yang jarang menerima sms atau telp, jadi merasa malu karena ga ada yang menghubungi.
Saya hanya tertawa dan menawarkan agar dia sms saat berumpul dengan teman-temannya dan saya akan miscall. Biasanya dia akan telp balik dan baru sebentar ngomong saya langsung tutup, kasiha kalo lama-lama nanti pulsanya cepat habis 🙂

Tapi lama kelamaan bikin ribet juga, kalau saat saya sedang ada kerjaan dia selalu sms minta di telp atau di sms balik.
Nah, pas ada briefing untuk kerjaan yang bareng kita jalanin, setelah briefing kita nongkrong dulu, lalu dia sms saya minta di disms balik.
Padahal kita berhadapan, akhirnya saya balas sms dia juga dengan pesan agar menghubungi teman kita yang ga ikutan briefing, manjur juga saran saya dituruti, tapi sebelum saya membalas smsnya, saya kontak teman yang satu itu hanya untuk miscall teman kami tersebut.
Ga lama teman yang ada dihadapan saya itu mengangkat telp, dan seperti orang berbicara, saya telp teman yang saya kontak dan diangkat berarti memang hanya di miscall, lantas saya langsung telp teman didepan saya dengan simcard yang lain… berderinglah hape nya…
Mukanya sangat pucat, jadi saat dia “berbicara dengan serius” ternyata ada telp masuk yang menandakan bahwa telp nya memang dalam keadaan siaga tidak menerima panggilan, saya pura-pura tidak tahu tapi teman-teman kami yang lain saling berpandangan dan mengambil hapenya masing-masing untuk mengecek apakah memang berbunyi.

*Selamat hari senin dan selamat bekerja, temanz… sudahkan anda (pura-pura) menerima telpon hari ini?

Advertisements

21 comments on “Telpon aku dong….

  1. srisariningdiyah said: taun 96 kartu perdana xl harganya more than setengah jeti tuh!gilingan

    hahaha rata2 emang segitu ri.. simpati juga segitu.. tapi akhirnya nomer gw angus ajah.. gara2 disini kagak dapet signal huhuhhu

  2. Hwalah, sampe segitunya ya punya hape, hihihi.Kalo aku sih dulu ga gitu2 amat sama hape. Tapi norak bangetnya waktu baru pasang telpon rumah. Waaah, dulu kalo bunyi dering telepon, kita2 serumah rebutan mau angkat. Sampe minta temen nelpon ke rumah, ntar gantian aku yg nelpon dia. Lama2 ketauan sama si mamah, dan telponnya dikunci, hahaha.Sekarang sih, males banget kalo harus angkat telpon. Malah suka nyuruh2 siapa aja yg lebih deket ke telpon, asal bukan aku, hahaha.

  3. Oalahhhh….. Aku malah seringnya tu hp di silent dan lupa ngecek sampai ada miss call buanyak dan sms yg isinya “angkat telp nya napa sih?” Bwakakakkakakakakak…..

  4. myshant said: besok2 kalau pura2 terima telpon, jangan lupa disilent, jadi gak bakalan bunyi kalau ada orang iseng spt om Wib 😀

    wah… ndak lah… ndak mungkin iseng ama mama iyog 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s