Selingkuh itu perlu

Kalau anda baca postingan sebelum ini, disitu saya katakan bahwa starter pack waktu dahulu bentuknya lumayan bagus dan harganya pun juga lumayan bagus :))
Saya ingat simcard pertama kali yang saya miliki adalah mentari dari satelindo, harganya sekitar Rp 250.000 pulsa Nol, itu tahun 1998.
dengan harga sekarang bisa mendapat perdana mentari 25 buah, bahkan kalau beli di KRL bisa dapat 50 buah.
Karena kerjaan sering muter-muter keluar masuk kota & kampung, dan kalo mentari kadang dapat sinyal kadang tidak, (namanya juga mentari ada timbul ada tenggelamnya lah)
saya dipaksa lagi oleh boss saya untuk mempunyai no telkomsel, selingkuh juga akhirnya, karena memang diperlukan untuk berkomunikasi yang lancar n kebetulan juga dikasih uang buat beli nokia 3310 🙂
Ya terus terang memang kalau pakai telkomsel sangat berjaya untuk sinyal sampai pelosok-pelosok.

Terus mentari digantikan oleh IM3, maklum dulu hanya IM3 yang bisa 3 detikan ini juga karena pengaruh teman kantor yang baru masuk,
dia biasa main 3 detikan dengan teman-teman kuliahnya, Emang sih kadang lucu juga, tapi juga bisa membantu kalo lagi pulsa mepet n ada diluar kota, tinggal kontak teman yang stand by dikantor bilangnya juga singkat “telp gwe, penting” langsung matiin.
Makanya ga aneh tuh kalo liat iklan operator selular di tv yg ngomongnya irit sampe duga anaknya hamil n suaminya kawin lagi.. idenya udah jadul banget.

Tapi lagi-lagi saya selingkuh, Telkomsel/Halo goodbye karena tagihan pulsanya bikin nyengir tiap akhir bulan :p dan saya gantikan dengan XL karena suaranya dulu memang jernih, tapi pulsa nya ga tahan diantara yang lain XL yang bikin sakit hati kalo telp XL pun masuk tong sampah.
Akhirnya saya kembali lagi ke Mentari, biar ga sering-sering dihubungi ama kantor kalau keluar kota, kan sinyalnya timbul tenggelam jadi punya alasan buat ngeles kalau ga bisa dihubungi :p :p

Saya akhirnya pakai no telkomsel/simpati lagi, karena team didaerah kebanyakan memakai telkomsel,
nah dengan nomer saya yang sekarang pernah membuat saya sedikit repot, waktu itu saya telp teman minta dikirimkan file kuesioner kebetulan tidak diangkat ternyata hape nya ketinggalan ketika dia pergi dengan istrinya.
Pas balik dia melihat hape nya ada miscall dari saya dan menelpon balik dengan nomor yang tidak saya kenal (tenyata itu Hallo istrinya)
Ketika di Semarang memberikan briefing hape getar berkali-kali, karena ga mau menganggu saya reject, ternyata telp terus menerus, akhirnya saya minta tolong leader di semarang yang kebetulan wanita untuk menjawab panggilan masuk tersebut dan saya tetap meneruskan memberi briefing.
Selesai briefing hape saya dikembalikan oleh leader tersebut, dengan muka cemberut dia bilang
“asem tenan mas, aku di misuhi wong edan nuduh aku selingkuh karo bojone dibilang aku iki gatelan, cewek ga bener arep ta’ tonjok iku wonge mas”
emang siapa td yg telp?
ga ngerti.. tau2 misuh2 trus ditutup telp nya..
yo wes, nanti ku cari tahu..

Nah saat masih di Semarang ada telp masuk yang ternyata dari teman saya itu, menanyakan siapa saya, dia memang belum tahu nomer saya yang simpati, akhirmya kita janjian ketemu setelah saya balik ke Jakarta.
Pas ketemu dia membawa istrinya, dan disana baru ketahuan persoalannya. Istrinya marah ketika tagihan Halo datang, ada panggilan ke nomor tidak dikenal dan ke daerah Palembang pula.
Dan teman saya juga lupa pernah menelpon balik saya dengan hape istrinya dan setelahnya tidak menyimpan nomor simpati saya.
Pas mau pulang teman saya bilang, untung beres udah seminggu nyonyah uring-uringan terus nuduh ane punya selingkuhan diluar kota, ampe ane kagak dikasih jatah.
Saya cuma nyengir-nyengir saja… namanya juga cemburu mana ada yang tahu bisa sampe panjang urusannya.

Gara-gara saya selingkuh operator, sampe teman dikira selingkuh ama istrinya… ada-ada aja.

*Selamat selingkuh.. tapi kalau mau telp selingkuhan jangan pinjam hape pasangan anda, malah bisa panjang urusannya

Advertisements

39 comments on “Selingkuh itu perlu

  1. kalau aku ga selingkuh saat ini om wib tapi poliandri aja aku pake nomer halo, matrix dan starone… kontak2 ma suami pake matrix karena nomer dia matrixkontak2 ma kakak2ku pake halo karena sebagian pakai halo dan simpatistarone benernya buat cadangan inetan kalau flashnya lagi dipake si papa tapi kadang dipake buat call ke telp rumah juga

  2. dari kemaren mau komen gak jadi2.. hehehesi nyonya itu lebay ah.. heheeheh gitu aja ampe cemburu banget.. :))btw.. uni dulu beli nomor mentari [ampe sekarng gak pernah tukar] 350 ribu cuma nomor doank. tahun 2000 di palembang wib.. kalau lihat harga nomor hape sekarang, bikin miris ama yang dulu ya.. hiks.. uni dulu beli dua nomor lagi, satu untuk suami satu untuk adek. yang punya adek malah gak pake lagi. tapi suami uni masih setia ama nomor mentarinya. hehehehe… uni malah gak mau pake XL… belum rasa pas ajee.. :))btw.. met selingkuh ya.. hihihi

  3. btw tentang tagihan halo dan istri ngecek2 siapa yg ditelpon suwaminya itu, segitunya ya ?susah bener ya percaya sama orang meskipun itu suaminya sendiri ? ckckckckck….

  4. dbaonkagain said: untung yang ngangkat leader yang cewek.kalo wib yg ngangkat istrinya bisa pingsan.ohhhh… suamiku ternyata…

    ya justru enggak lah kang.. malah bahagia bisa ketahuan kalo ternyata itu teman suaminya :))

  5. intan0812 said: kalau aku ga selingkuh saat ini om wib tapi poliandri aja aku pake nomer halo, matrix dan starone…

    hehehe… baiklah.. nanti saiyah telp matrix mbak Intan :))

  6. cambai said: kalau lihat harga nomor hape sekarang, bikin miris ama yang dulu ya.. hiks..

    ya banyak kmungkinan yang bikin istrinya seperti itu.. tapi aku kan ga mau cari tahu.. :)iya.. harga nomor sekarang bikin sakit ati :))

  7. alghozi said: belum ada yg pas buat selingkuh..:p msh setia dengan halo – simpati..

    kalo pas lagi pulkam sangat berjaya ya bang di sumatera sana…

  8. vocinna said: kemaren inna dapet nomor kontak cowok untuk urusan MPers, inna telp2 ga diangkat. sekali djawab yang ngangkat istrinya. wkwkkwkwkw….jadi males.:D

    knapa jadi malas… nah yaaaa nah yaaaa hehehehe

  9. mutawalli said: kalau perlu punya HP khusus selingkuh..

    selingkuh operator gpp bang… selingkuh beneran jangan deh bang…. mendingan jujur kalo mau mendua :p

  10. ghaya said: huehueheu.. aku akhirnya balik balik lagi ke simpati wib :)) , walau XL teteup yang di sebar 😉

    no simpati lama bisa di urus lagi atau ganti baru?esia masih ndak? :p

  11. myshant said: btw tentang tagihan halo dan istri ngecek2 siapa yg ditelpon suwaminya itu, segitunya ya ?susah bener ya percaya sama orang meskipun itu suaminya sendiri ? ckckckckck….

    ya kali aja ada sesuatu hal yang ga kita ketahui sampai istrinya berbuat seperti itu… :Dmama iyog suka meriksa juga nih jangan2 :p :p

  12. maniapasta said: Aku juga dulu pake mentari, trus pindah ke XL. Setia sampe sekarang 😀

    XL saiyah cuma buat telp sama boss ajah… biar murah :))

  13. wib711 said: baiklah mbak.. kalau boleh saiyah akan mampir ke amaliun nanti :p

    owh bowleh sekali… sekalian bawa isteri anak ortu tetangga trus borong jualan saya yah 😀

  14. wib711 said: mama iyog suka meriksa juga nih jangan2 :p

    hahahaha…kalau aku prinsipnya apa yg enggak aku ketahui tidak akan menyakitikujadi bodo amat deh kalau mau aneh2 (amit-amit tapinya) asal aku gak tahu :))))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s