Kiriman??

Tahun lalu saya mengalami peristiwa yang ga masuk akal, berasa aneh aja.
Biasanya kalau pulang ke kost saya ga terlalu malam, paling sekitar jam delapan malam.
Nah, kamis malam pulangnya rada malam sekitar jam sebelas, tapi anehnya kamar tetangga yang cuma satu-satunya udah ketutup, padahal disitu ada tiga orang kakak adik mulai dari yang kerja, kuliah dan SMA yang biasanya kalau tidur diatas jam duabelas malam, kalau ga ngobrol ya biasanya mereka gegitaran.

Setelah mandi, saya siap-siap tidur tapi perasaan ga enak, baca buku juga ga bisa. suara burung tetangga aja yang sering bunyik dan kepak sayapnya seperti sedang bingung. Jam satu baru mulai tertidur, belum lama tertidur, saya dengar suara seperti ada yang melempar genteng, langsung bangun dan keluar kamar utk ngecek, saya pikir kucing lagi main sama tikus di genteng tapi ga ada kucing, saya akhirnya meneruskan untuk tidur, paginya saya tanya tetangga kamar mereka bilang ga dengar suara apapun.

Hari jum’at itu saya pulang cepat, sekitar jam empat udah sampai kost sebelumnya beli makan untuk makan malam.

Setelah maghrib, perasaan ga enak mulai muncul, badan mulai terasa ga enak, saya minum obat berhrap setelah dibawa tidur akan segar kembali, tapi yang ada badan saya panas langsung tinggi, saya ingat-ingat apa saya salah makan, tapi makan selama ini normal-normal aja, ga ada yang aneh. Akhirnya bisa tertidur juga setelah isya tapi ga lama sekitar dua jam, panas tidak turun juga, hingga subuh tidak bisa tidur.
Ketika akan bangkit untuk turun kebawah, sudah tidak sanggup, badan rasanya remuk, panas tetap tinggi. Untung ada air di ember punya tetangga untuk wudhu. Kebetulan sarapan titip ama tetangga, minum obat lagi langsung berusaha tidur tapi ga bisa juga. Jam sembilan baru bisa tidur, dzuhur ketika akan shalat udah ga bisa bangun, begitupula waktu ashar.
Disini pas pengen pipis masih bisa memiringkan badan, dan ditampung dalam botol aqua besar (sorry bagi yang jijik)

Setelah ashar kedaan makin parah,Angkat hape mau telp atau sms aja ga kuat, untuk miring pun sangat sakit, kalau kepala jangan ditanya rasanya ada ribuan jarum menusuk kepala, jadi posisi hanya telentang saja, makin malam rasa sakitnya menggila, tapi setelah jam 2 malam, kantuk menyerang, akhirnya bisa tertidur. Adzan subuh sepertinya mendapat hawa baru, suasana dalam kamar segar, walau masih rada sakit kepala tapi bisa turun ke kamar mandi. Setelah subuh tertidur lagi.

Jam 9 pagi, terbangun karena ada telp dari ustadnya bozz, dia langsung menanyakan keadaan saya selama dua hari terakhir, dan bagaimana perasaan saya, ustad tersebut minta maaf karena telat mengetahui, lalu dia meminta saya untuk minum air putih dan setelah itu pasti muntah.
Lalu dia juga bercerita bagaimana keadaan saya selama dua hari itu, dan yang diceritakannya persis dengan yang saya alami. padahal saya tidak menceritakan satu detil pun kepadanya. ketika saya tanyakan dia hanya tertawa, dan meminta saya untuk banyak beristigfar serta bershalawat, ketika saya tanya apakah ada sesuatu yang ga beres, dia hanya bertanya apakah disitu saya kenal dengan orang dari salah satu suku (ustad tersebut menyebutkan sukunya), saya bilang ga tau juga, karena team lokal terdiri dari berbagai macam suku termasuk suku yang disebutkan, saya bertanya siapa orangnya, lagi-lagi ustad hanya tertawa dan cuma mengingatkan saya hal diatas serta bilang untuk konsentrasi dengan kerjaan, dan jika saya ikhlas mudah-mudahan orang tersebut akan datang.

Saya ga ambil pusing dengan hal itu, tapi seminggu kemudian datanglah salah satu leader dengan istrinya ketempat kerja, kebetulan saya sedang diluar, dan ketika akan masuk tempat kerja, hawanya terasa lain (saya pikir itu hanya perasaan saya saja) dan saat dikenalkan dengan istrinya, dia menatap saya dengan tajam, ketika saya lihat, dia menunduk dan merasa gelisah, saya iseng tanya dari suku manakah dia, dan dijawab, saya masih enggak sadar dengan kejadian seminggu lalu, sadarnya ketika mereka pamit pulang, sang istri meminta maaf kepada saya.
Barulah saya ngeh.. jadi inilah jawaban dari sakit saya dan teka-teki si ustad.
Walahu alam

Nah, beberapa hari lalu di Aceh sini, saya mengalami gejala yang hampir sama, ah… ada-ada saja.
adik saya bilang mungkin saya membuat orang lain tersinggung, saya sih bilang kalau ga suka akan sesuatu ttg sesuatu hal, saya pasti akan ngomong terus terang, mungkin dari hal itu yang bikin orang ga senang šŸ™‚
Sekarang semua saya pasrahkan sama Allah aja, itu sepertinya jalan yang terbaik.

Selamat menikmati liburan, mudah-mudahan saya tidak pernah membuat anda tersinggung, jika anda pernah tersinggung oleh ucapan saya, tolong maafkan saya… jangan kirimkan saya sesuatu yang kasat mata, tapi kirimkanlah do’a atau mau kirim uang juga gpp šŸ™‚

Advertisements

22 comments on “Kiriman??

  1. trus muntah apa mas wib?ngapain dia ngirim2 gitu?ustadznya tau dari mana?hehe banyak tanya-nya kumat :Dkalau boleh saran, baca dzikir pagi dan petang (al-ma’tsurat) selalu mas wib..semoga Alloh lindungi dari kejahatan makhlukNya.amin

  2. inimona said: trus muntah apa mas wib?ngapain dia ngirim2 gitu?ustadznya tau dari mana?hehe banyak tanya-nya kumat :Dkalau boleh saran, baca dzikir pagi dan petang (al-ma’tsurat) selalu mas wib..semoga Alloh lindungi dari kejahatan makhlukNya.amin

    muntah biasa kok Mon….. cuma campur darah ama ada potongan rambut aja.. :)entahlah… mungkin tersinggung suaminya ku marahi ttg kerjaan :DEntah juga ustad tau dari mana… dia ga mau ngasih tahu sampe sekarangGpp…. berarti ini Mona yang asli.. yang suka banyak tanya2 :p :pMakasih saran nya Mon.. dulu aci ku juga sering ngasih tahu… tapi kadang aku nya yang bandel :DAmin.. begitu juga Mona n yang lain…

  3. Hahaha….. enak aja galak, namanya juga kerjaan.. kalau salah ya sikat bleh… :psilakan saja bertanya, wib sekarang terbuka kok dengan berbagai macam pertanyaan asal jangan sewot kalau nanti di marahi :))

  4. ndak…… semua yang disebutin udah ga ada lagi….. Insya Allah udah hilang :)plus ga suka pnasaran lagi kok :p :phehehe.. baiklah…. silakan kapan bertanya kapan saja

  5. walah… ngeri ya.. suamiku dulu waktu kerja di paiton juga gitu… pernah ada yang marah gara2 suami pecat orang… lah gara2 tuh orang nyuri kabel… ga salah dunk dipecat…. eh malah ngirim macam2…. akhirnya kena ke temennya…… dan meninggal orangnya… walllahu alam…iya mas wib, baca alma’surat pagi sore tuh bagus…

  6. intan0812 said: walah… ngeri ya.. suamiku dulu waktu kerja di paiton juga gitu… pernah ada yang marah gara2 suami pecat orang… lah gara2 tuh orang nyuri kabel… ga salah dunk dipecat…. eh malah ngirim macam2…. akhirnya kena ke temennya…… dan meninggal orangnya… walllahu alam…iya mas wib, baca alma’surat pagi sore tuh bagus…

    ya begitulah mbak….mungkin rasio ga jalan.. pakai jalan lain… :)siap mbak…. insya Allah dijalankan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s