Menemukan Pasangan

Dua minggu sebelum berangkat ke Aceh, saya membeli sendal jepit swallow, biasalah untuk menggantikan sendal jepit lama yang lagi jalan-jalan entah kemana ketika saya ajak main kerumah seorang kawan.
Nah, seminggu setelahnya saya mengajak si sendal jepit untuk jum’atan, selesai jum’atan, alhamdulillah sendal jepit masih ada, tapi pas diperhatiin ukurannya berubah, kalau berubah dua-duanya sih ga masalah, misalnya dari 10 ke 11, tapi ini yang berubah cuma bagian kanan, menjadi lebih besar dan kelihatan lebih butek :))
Saya tunggu sampai semua pulang, dan ternyata ga ada yg datang buat tukar.
Namanya juga sendal jepit, wajar sajalah.. pas dipakai dibawa jalan walau beda ukuran ga begitu diperhatiin.


Karena mau berangkat ke Pidie, saya sempatkan dulu beli sendal jepit, dengan warna tali senada ya hitam.
Di sini, ketika saya shalat di Mesjid Raya Sigli, saya parkir sendal dideretan sendal-sendal bagus, bukan bermaksud nuker ya apalagi mau menaikan biar gengsi, toh sama-sama diinjek juga :p
hal itu saya lakukan karena saya lihat sendal yang tersedia di masjid untuk berwudhu, merek, warnanya sama.. ukurannya ada yang sama dan ada yang beda.
Selesai shalat, alhamdulillah sendal jepit saya masih ada..,. ternyata ga ada yang khilap membawa swallow saya dan meninggalkan sendal kulit yang bagus.
Langsung saya pakai n ga perhatikan lagi, tapi pas dibawa berjalan terasa lain, kok lebih longgar dibagian kiri, ketika saya perhatikan ukurannya ternyata menjadi lebih besar, pikiran jelek saya bilang “siapa sih yang mau repot-repot ambil sendal jepit saya pas shalat, ngerendam dalam minyak tanah lalu ditaruh ditempatnya lagi, ga tau apa kalau harga minyak tanah sekarang mahal, kan udah ga ada subsidi lagi”

Nah proses yang standar saya lakukan adalah memeriksa semua sendal jepit yang ada, sampai dikira mau tukar sendal sama orang, ternyata sampai jamaah habis dan yang tersisa cuma deretan sendal untuik wudhu dan ga ada yang cocok dengan sendal saya.
Yah, akhirnya saya pakai juga, mau ditinggal manalah mungkin.

Hikmahnya sih ga ada yang sia-sia, walau sampai ratusan kilometer, saya tetap mempunyai dua pasang sandal jepit, malah sekarang bervariasi, yang satu ukurannya lebih besar bagian kiri warnanya lebih butek dan bagian kanan warna talinya hampir pudar… πŸ˜€

Advertisements

27 comments on “Menemukan Pasangan

  1. mestinya tunggu shalat berikutnya, sebelum bubar semua, buru2 cari deh pasangan yg klop :).btw udah gak di medan lagi ya ? deket sama yudi dong sekarang …

  2. etika said: mestinya tunggu shalat berikutnya, sebelum bubar semua, buru2 cari deh pasangan yg klop :).btw udah gak di medan lagi ya ? deket sama yudi dong sekarang …

    Iya mbak… berarti kalo ga nemu nuggu shalat berikutnya dan berikutnya dan berikutnya :Dmasih kok mbak…. cuma sampe bulan depan aja kayaknya disini… trus balik medan..Minggu kmaren sempat ketemu pas aku ashar di baiturahman

  3. tianarief said: oh, pasangan sendal jepit toh? kirain pemakainya. πŸ˜€

    iya lah mas…. saiya kan penggemar sendal jepit… kalo tentang orangnya mah ga usah diceritain :p

  4. wib711 said: “siapa sih yang mau repot-repot ambil sendal jepit saya pas shalat, ngerendam dalam minyak tanah lalu ditaruh ditempatnya lagi, ga tau apa kalau harga minyak tanah sekarang mahal, kan udah ga ada subsidi lagi”

    bukan di rendam pake minyak tanah, tapi dikasih vermipan trus ditutup pake lap basah. wuuusss..ngembang deh kayak adonan donat hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s