Penipu Mo Ditipu

Dari jadul, masalah penipuan menggunakan tehnologi yang namanya selular ga putus-putus dan modusnya beragam, mulai dari yang kelas teri dengan sms “mama minta pulsa yang nominalnya puluhan ribu” sampai yang puluhan juta memenangkan hadiah “mobil” atau uang tunai.
Saya sudah bosan terima sms penipuan macam itu, kalau dulu masih sering balas untuk bilang “makasih.. ambil aja hadiahnya buat elo nyet” lama kelamaan kalau dapat sms seperti itu langsung delete aja.
Untuk penipuan yang di telepon langsung saya juga pernah mengalami sekali, nah sabtu kemarin saat dalam perjalanan dari Kota Sigli menuju ke Meureudu, hape saya berbunyi dari nomor yang tidak ada dalam daftar, karena takutnya itu berhubungan dengan pekerjaan maka saya angkat.

Sama seperti modus penipuan lainnya, saat pertama si penipu tersebut telp pasti langsung mengucapkan selamat
“Halo, selamat siang”
“iya halo, selamat siang”
“begini pak, saya andre dari Telkomsel Jakarta, Selamat ya pak, kebetulan nomor bapak 081368xx8xx0 mendapat undian dari telkomsel dan mendapat hadiah sebesar 5 juta rupiah dan pulsa senilai satu juta rupiah”
saya langsung berpikir, ini mah penipuan… tapi karena kebetulan sedang suntuk dan butuh hiburan, maka saya layani aja percakapan tersebut.
“Oh iya? waduhhh… terus bagaimana ini?” saya jawab dengan nada senang.. surprise lah pokoknya
“Selamat ya pak, karena bapak sudah terpilih, ada beberapa hal yang harus kami tanyakan sebagai prosedur standar kami”
“oh boleh boleh… apa itu ya pak” saya menjawab dengan antusias, kayak baru dapat nomor telp cewek cakep diseberang sana
“Saya perlu tahu nama bapak siapa?”
Tadinya saya mau jawab anda kan yang telp saya… pasti tahu database saya, kok malah tanya-tanya,.. tapi itu urung saya lakukan karena ga mau terhenti sampai disitu percakapan “manis” ini, akhirnya saya beritahu nama saya.
“posisi bapak sekarang dimana?”
“saya sekarang di jalan lintas nih, dari kota Sigli menuju Meureudu, banyak sekali lembu disini pak, jalanan tadi sedikit macet karena lembu-lembunya ga mau minggir pas diklaksonin” *mulai memainkan emosi, dan terdengar helaan nafas dari penipu.
“begini pak, maksud saya bapak sekarang berada didaerah mana?”
“Ooo.. saya didaerah Aceh, di salah satu kabupatennya”
“Baik ya pak, kita lanjutkan, saya juga perlukan nomor rekening bapak”
“lho, buat apa no rekening? saya bernada heran dan kurang percaya kalau ada pertanyaan itu
“Begini pak, rekening itu untuk menerima hadiahnya, nanti ditransfer kerekening bapak, ga mungkin kan bapak ke Jakarta untuk mengambil hadiahnya?”
“Iya.. iyaaa… betul juga pak… ” saya berlagak setuju dengan perkataannya
tapi pak, saya mau tanya… ini penipuan bukan, maklum pak ini kan jaman edan… banyak penipuan”
“Astagfirullah Al Adzhim, kami ini bermaksud baik untuk memberikan hadiah kepada bapak, kok bapak menganggap kami penipu” Nadanya terdengar tinggi.. mulai kena deh lo
“aduh maaf pak, saya ga menganggap bapak, saya kan cuma jaga-jaga.. kalau boleh tau apa nama gedungnya ya pak?”
“Nama gedungnya Grapari” asli ketika disebutkan ini saya sambil menahan tawa mendengarnya,
“Alamatnya di mana ya pak?”
“Kantor Grapari telkomsel di Jakarta Pusat”
“kalau boleh tau satu lagi, nama jalannya apa pak?
“Jalan kuningan” nadanya udah mulai datar menjawab pertanyaan saya, saya harus netralkan
“oh iya, yang gedungnya warna hijau itu ya pak, dekat Atrium? saya pernah dulu waktu ke jakarta melihat”
“iya pak betul.. bisa kita lanjutkan pak, berapa no rekening bapak tadi, dan menggunakan bank apa?”
“Oh saya pakai BCA, no rekening nya 12345678, cabang Jakarta Timur”
“baik pak saya catat ya”
“Nah sekarang bapak bisa tidak menuju mesin atm, karena kami akan langsung transfer hadiahnya”
“waduh, ga bisa pak.. saya ini dijalan lintas Banda-Medan, dan di kota ini tidak ada atm bca, adanya di Banda Aceh, saya harus ke Banda dulu kalau mau ke atm”
“ya kalau begitu bapak harus ke banda dulu, biar kami akan segera transfer”
“ga bisa.. saya baru nanti malam ke Banda”
“Kenapa ga bisa sekarang pak, karena bapak adalah orang kelima yang mendapat hadiah, masih ada nomor satu lagi dibawah bapak jika bapak tidak mau terima” Nadanya mulai menakut-nakuti

Baiklah… saya ikuti saja permainnnya
“Begini saja pak, kalau mau di transfer sekarang silakan saja, tapi saya akan mengecek nanti malam atau besok pagi di Banda Aceh, karena masih ada urusan yang lebih penting”
“Jadi bapak bagaimana maunya? bapak mempermainkan kami? dikasih hadiah kok tidak mau, seharusnya bapak bersyukur Telkomsel masih mau memberikan hadiah kepada bapak, tapi bapaknya bukan bersyukur malah mempermainkan kami” Nadanya marah dan meninggi… sekalian lah saya buat makin tinggi aja

“ya udah, kalau memang gitu, biar sama-sama enak gini aja, pulsa yang satu juta transfer ke nomor hape saya,
yang 5juta kita bagi dua, bapak transfer saja 2 juta, yang 3 juta buat bapak, saya ikhlas kok pak… sungguh, kalau saya tinggalkan pekerjaan sekarang ini, saya bakal kehilangan klien, proyek saya ratusan juta melayang dan ke banda itu butuh waktu 3 jam lebih dari sini” Sengaja biar bikin luluh denger kata ratusan juta.. dan pancingan saya mengena.. nadanya kembali turun.

“Begini pak, bukannya saya tidak mau menerima tawaran bapak, tapi ini semuanya sudah masuk dalam sistem, jadi hadiahnya harus kami transfer ke rekening, untuk pulsa juga tidak bisa ditransfer langsung karena nominal tertinggi hanya seratus ribu rupiah, jadi nanti digabungkan dengan yang lima juta”
“oh iya ya…. saya lupa… nominal pulsa paling tinggi cuma seratus ribu, nah jadi bagaimana ini pak, saya baru besok pagi bisa ke atm, saya ke banda nanti malam, ga mungkin langsung ke atm…” saya bernada mulai menyerah agar bisa si penipu mengambil alih kembali

“bapak, kalau begitu nanti bapak kami telp kembali besok, benar ya pak?”
“iya pak.. besok silakan bapak telp kembali, sekitar jam delapan saya baru bangun tidur dan sarapan nasih gurih, enak lho pak nasi gurih gulai itik di banda”
Terdengar kembali helaan nafas…
“Baik pak besok jam delapan kami akan telp bapak.. benar ya pak, henponnya jangan dimatikan atau tidak diangkat?” nadanya khawatir
“tentu tidak pak, saya kan ga mau kehilangan lima juta itu pak”
“baiklah pak.. kalau begitu saya akan hubungi bapak esok pagi.. selamat sore”


Besok paginya, tepat jam delapan saat saya brief dengan teman-teman sebelum turlap hape saya berbunyi,
“Assalamu’alaikum Pak? bagaimana pak hari ini kita jadi untuk transfer?” walau penipu, tetap harus mengucapkan salam… biar korbannya makin yakin :p
“wa’alaikumsalam…, jadi pak… saat ini saya sedang dijalan Iskandar Muda, sarapan dulu, nanti kapan-kapan kalau bapak ke Aceh, nanti saya ajak sarapan disini…”
“jadi tidak pak untuk menerima hadiahnya? kok bapak malah sarapan?”
oh jadi.. atm nya kan beda tiga ruko dari tempat saya sarapan, ini saya jalan kesana…”
“Ya udah pak, hapenya jangan dimatikan ya, setelah sampai atm bapak bilang saja Halo”
“Baik pak…”saya pura-pura berjalan, dan kemudian mengetok kaca jendela sambil bilang
“Halo… halo… assalamu’alaikum”.. kok ga ada orangnya yak… gimana sih ini janjinya” saya pura-pura ngedumel
“Halo pak.. halo.. tadi bapak kemana, kok saya dengar ada suara mengetok pintu? bapak tidak ke atm ya? bapak jangan mempermainkan saya ya?”
“lho, siapa yang mempermainkan, kan tadi katanya kalo udah sampai atm disuruh bilang halo… ya udah saya ketok pintu atm nya saya pikir nanti ada orang keluar dari mesin atm dan ngasih saya uang 5juta itu”

Kontan teman-teman saya yang mendengar pada ketawa… ah payah nih…. bakal berakhir kalau gini.


“Jadi bapak mempermainkan saya ya? bapak bukannya berterimakasih dan bersyukur tapi malah mempermainkan saya, kalau begitu uangnya hangus.. tidak jadi di transfer! Asli suaranya marah gitu.. kalau pakai tanda seru, kayaknya ada sepuluh tanda seru dibelakang kalimat kemarahannya :p

“Ya udah gapapa ga ditransfer buat bapak aja deh.. saya ikhlas kok.. ga setiap hari saya dapat hiburan kayak gini”
-eh malah teman-teman saya bilang “dasar penipu….”

“Oh.. jadi gitu ya, saya dibilang penipu,…. dasar goblok, sekali pencet semua uang bapak hangus… rekening bapak
diblokir!!!”

“gapapa saya goblok, tapi kayaknya lebih goblok orang yang menelpon saya sekarang, trus silakan aja pencet biarin hangus uangnya, karena rekening itu ga ada uangnya.. tapi satu yang penting anda udah dapat pahala membuat teman-teman saya bisa tertawa pagi ini…”
“dasar goblok!!!” terus telp nya di matiin…

Fyuh…. lumayan juga buat hiburan, mungkin anda bilang saya jahat karena ngerjain orang, tapi gpp lah… sesekali orang seperti itu kudu dikerjain…. saya duga sih nih orang pakai TM (Talk Mania) karena luamaaaa banget… hampir ada setengah jam buat telp saya..
nih yang mau ikutan ngerjain balik… no hp nya 081273548220

*selamat beraktifitas temanz… jika ada yang telp mau transfer hadiah lebih baik jika anda tidak meladeninya, kecuali anda sama edannya seperti saya πŸ™‚

Advertisements

29 comments on “Penipu Mo Ditipu

  1. wakakak. pagi2 dapet hiburan… kalo yg kayak kita2 gini sih insya allah bisa mikir logis ya mana penipuan, mana bukan. aku suka khawatir sama bapakku, soalnya dia gampang terbujuk yg manis2 dan ngga mikir panjang. Dulu pernah hampir ‘dapet hadiah’ mobil, tp Alhamdulillah ngga jadi ketipu krn aku kasitau itu penipuan. Untung ngomong dulu ke aku dan abangku. Kalo ngga, mungkin udh beneran ditransfer kali uang ‘pajak mobilnya’, hiks. Abis itu tetep aja bbrp kali hampir kejadian lagi. Jd aku bener2 harus apdet ke beliau modus2 penipuan skrg, biar bapak ngga gampang dibujuk mulut manis beracun :p*malah curcol*

  2. maniapasta said: Jd aku bener2 harus apdet ke beliau modus2 penipuan skrg

    ini juga terjadi sama bapak saiyah… terakhir telp dimintadatang ke Giant Bekasi karena memenangkan kulkas, dijawab ama bapang kirim aja kulkasnya kerumah… urusan administrasi diselesaikan dirumah… langsung ditutup tuh telp nya

  3. inimona said: oh, no-nya telkomsel…ciyeee telpon-telponan lama :p

    iya… sama kayak no Mona… Telkomsel juga…Mona kalau mau ditelp dan pake luamaaaa bilang aja…..maksudnya bilang aja…. ditelpnya belum tentu :))

  4. wib711 said: nih yang mau ikutan ngerjain balik… no hp nya 081273548220

    =)) tidak, terima kasih wib. sudah cukup terwakili kok. *jadi, batal nih dapat uang 5 jt plus pulsa? πŸ˜‰

  5. beberapa kali juga ada yang nelpon ke rumah, katanya dapat hadiah mobillah, inilah itu lah.. yang angkat telpon ibuku..trus pas orang itu telpon lagi, iseng aku kerjain :Dtrus nyuruh ketemu di mana gitu buat ambil hadiah di PT. RONINDO UTAMA, Jl Otista, tapi akunya ga datang, eh dia marah-marah..lumayan hiburan bikin bapak2 penipu itu marah hihihi.. sukurin udah abis2in pulsa..

  6. wib711 said: Asli suaranya marah gitu.. kalau pakai tanda seru, kayaknya ada sepuluh tanda seru dibelakang kalimat kemarahannya :p

    Pake tanda seru yang titiknya diganti gambar tengkorak semua hahaha…

  7. saya juga pengen ngerjain penipu kayak gitu, tp belum ada yg berani nelpon saya, baru sms aja. itu pun saya bales smsnya gak dibalas2, kynya mereka tau saya bukan mangsa empuk..apa akting saya kurang memikat ya???

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s