Kan Bolanya belum jadi Kotak

081322BANDUNG
“Mas Wib Nonton Bola?”

08136BENGKULU
“Iya… ini juga kepaksa karena pada keluar rumah semua sekalian cari makan malam”

081322BANDUNG
“Aku stress nih.. yang lain pada teriak-teriak… jadinya aku sambil makan aja”

08136BENGKULU
“ya baguslah, biar naik berat badannya paling enggak naik 5kg.. lumayan kan bisa 45kg”

081322BANDUNG
“Ngajakin berantem ya? berat badanku udah 60kg… makin bulat nanti aku kayak tahu”

08136BENGKULU
“ya gpp lah kaya tahu daripada bulat kayak bola malah ditendang-tendang”

081322BANDUNG
“mas wibbbbbbb dasar error”

081322BANDUNG
Tiga Nol… huhuhu.. aku makin stress

=============================================================

081311JAKARTA
Assalamu’alaikum Way… Nonton bola ga? sampai ksana ga salurannya? Hehehe

08136BENGKULU
Wa’alaikumsalam Cuy… kebetulan lg nongkrong di Graha Pena “Rakyat Bengkulu” ada layar lebarnya, macam elo yang makin melebar… hehehe

081311JAKARTA
Kampret lo Way… !!!!!

081311JAKARTA
“gimana sih kita jadi tidak berdaya gini….kalah ma upin n ipin… nberarti unyil kalah dong..
pada lemes ga… udah tiga kosong nih”

08136BENGKULU
“tjiahhhhh jangan emosi gitu mai”

081311JAKARTA
Terbawa suasana jadi gemes liatnya…
=================================================================

08129JAKARTA
“Lagi nonton Guliver’s Travell nih”

08136BENGKULU
“Ooo Guliper yang Orang di tangkep di negeri liliput yaa…Eh Guliper itu kucing ya?”

08129JAKARTA
“Orang!!!”

08136BENGKULU
“Berarti ga nonton bola ya malah nonton guliper… wah.. padahal bolanya seru nih”

08129JAKARTA
“ini lagi ngebut tauuuu”

08136BENGKULU
“Jangan lupa nunduk, biar makin cepet”

08129JAKARTA
“Kampret… gwe naik mobil.. bukan naik motor.. udah sampe kelurahan nih”

08136BENGKULU
“lho… jadi elo mau nobar di kelurahan.. nonton di tipi kantor kelurahan? ck ck ck…
abis nonton di pasipik ples trus kekelurahan…. turun derajat banget lo”

08129JAKARTA
“Arggghhhhhhhh”

08129JAKARTA
“kayaknya supporter malay penggemar starwars ya?”

08136BENGKULU
“ga tau… gwe ga perhatiin… gwe perhatiin suppertor indonesia nih.. khususnya cewek-cewek bengkulu”
*sambil makan siomay*

08129JAKARTA
“jelekkkkkkkkkkkk”

08136BENGKULU
“udahlah… elo tuh udah nonton dikelurahan pake ngaku2 jelek… malu tau…..”

08129JAKARTA
“3-0….. huuuuuuu”

08136BENGKULU
“Asyik gwe menang…..”

08129JAKARTA
“ini gara2 ical nih….”

08136BENGKULU
“pssi disuap yaaaa”

08129JAKARTA
“nah itu ical yg nyuap supaya kalah”

08136BENGKULU
“Oooo Gituuuu”

=================================================================

081260MEDAN
“bang, jangan lupa nanti yang menang Indonesia tuh… kalo Indonesiah menang kirimin aku pulsa 50ribu”

08136BENGKULU
“Jadi ngajak taruhan nih?”

081260MEDAN
“ga ada ruginya bang.. buat bikin semangat”

08136BENGKULU
“ah malas kalo cuma 50ribu…. kalo 500ribu okelah…. :p”

081260MEDAN
“mana ada awak segitu cuma untuk taruhan….yang ada awak disembelih ama ayah”

08136BENGKULU
“pastilah… masa anaknya tengku ngajak taruhan… kalo ayah kau tau, merepet nanti beliau
merepet masa taruhannya cuma Gocap… paling enggak kan gope, biar ga malu-maluin beliau”

081260MEDAN
“Sialan lo bang”

081260MEDAN
“yah kalah 3-0.. kecewa nih”

====================================================================
08136BENGKULU
To: 081260MEDAN, 08129JAKARTA, 081311JAKARTA, 081322BANDUNG
“Kecewa, marah, stress, gemas n sewot buang-buang energi aja….
selama bola itu ga berubah jadi kotak, segitiga or jajaran genjang, ya ga usah dipikirin… namanya juga hiburan….
gwe juga nonton cuma lima menit pertama buat nganterin boss sampe depan.. abis itu
nongkrong ditukang siomay… asal gol gwe di sms ama boss gwe jadinya tetap tau skornya :))
ngapain cape-cape teriak terus gerutu, mendingan ngobrol ama tukang siomay,
siapa tau bisa dikasih tau bumbu rahasia buat jualan siomay.. “

Antara Harapan Dan Kenyataan

Doa Saya
Tuhan, semoga delay ini tidak terlalu lama, Saya ga ingin jika sampai rumah tengah malam malah membangunkan ibu saya yang sedang sakit.

*00.30, saat sampai rumah dan ibu saya terbangun saat dengar saya mengobrol dengan bapak…

Doa Pemilik Rumah Makan di Bandara
Tuhan, terimakasih pesawat banyak yang delay, semoga banyak penumpang yang kelaparan dan berkunjung ketempat saya..

*senyum sumringah pemilik karena masih banyak pembeli yang antri di kasir

Doa Pekerja di Rumah Makan
Tuhan, semoga makanannya cepat habis biar kami para kuli-kuli ini segera membereskan
karena besok pagi-pagi sekali kami harus berbelanja dan memasak

*para asisten membawa masakan dari luar dan menggantikannya dengan yang telah kosong

Doa mbak-mbak Staff Lion Air yang delay
Tuhan, semoga pesawat pengganti segera datang karena saya sudah tidak tahan dimaki-maki oleh penumpang (air matanya tertahan matanya memerah)

*kawannya yang mendapat panggilan melalui Walkie Talkie baru saja membisikan bahwa pesawat pengganti masih di Solo dan akan ke Soeta 45 menit lagi

Membandingkan

Perjalanan ke Medan dari Aceh bersama dengan dua orang bapak, saya hanya jadi pendengar setia, ga mau ikut terlibat, hanya asik melihat pemandangan malam hari dari depan bersama pak supir yang juga ga banyak bicara, hanya sesekali pak supir dan saya istighfar karena melihat sesuatu yang melintas.
Kuping saya lirih mendengar pembicaraan dua orang bapak dibelakang…

Yang satu curhat tentang teman mereka yang sama-sama mendapat rumah dinas, tetapi rumah dinasnya malah dibuat kost-kostan, mobil operasional kantor yang harusnya tidak boleh dibawa pulang ini malah sering dibawa pulang padahal sudah mendapat mobil dinas sendiri.
Pekerjaan yang berprospek dikerjakan diluar jalur, klien di lobi untuk menggunakan jasa perusahaan bayangan yang dimilikinya. Inti curhatnya kenapa dia berbuat seperti itu mempergunakan fasilitas kantor untuk kepentingan pribadinya.

yang satu lagi mendengarkan dengan setia, setelah curhatannya berhenti, si bapak satu yang lebih muda itu bilang
“Bro, biarlah dia melakukan apa yang dia mau, perusahaan ada peraturan tersendiri tetang hal tersebut, kita sebagai pegawai lebih baik ikut aturan saja, kamu tahu bro, walau dia berlimpah materi tapi belum tentu hatinya bahagia, orang memang sering bilang kalau kebahagiaan bisa dibeli dengan uang, tapi itu hanya sesaat bro.
Bro pernah perhatikan ga kalau kita ada family gathering? kita semua membawa anak dan istri, tapi bozz yang satu itu hanya dengan istrinya, dan pernah perhatikan ga bagaimana sikapnya dengan anak-anak? seringkali kan anak-anak tersebut ditanya.. kamu anak siapa? udah kelas berapa? dan lihat juga bagaimana tatapan istrinya melihat anak-anak tersebut, penuh kesedihan dan ingin memiliki.
Nah, kita bro, walau secara material biasa-biasa saja, tapi kita punya kelebihan juga, coba bro pikir saat kita pulang kerja udah cape.. trus dirumah anak-anak kita main dengan kita, rasa capai kita bisa hilang bro. belum lagi denger repetan istri kita kalau uang belanja telat… itu semua berkah bro, coba pikirkan lagi… ga usah kita iri dengan orang lain, lebih baik kita syukuri apa yang sudah kita terima dari Allah.
Bapak yang satu hanya diam… tapi saya lihat dari kaca spion bapak tersebut hanya mengangguk..

Percakapan tersebut membuat Saya kangen dengan orangtua saya, saudari2 saya dan keponakan di Bekasi…

Belum Waktunya

Kalau masalah radang meradang saya sudah alami sejak dulu, biasanya sih periodenya cuma sebentar, tapi saat ini periode yang lumayan lama, sudah hampir sepuluh saya terkena radang tenggorokan plus batuk, saat pertama kena saya biasanya langsung antisipasi dengan menambah konsumsi vitamin C, tapi ga berhasil akhirnya pakai amoxilin karena dengan dihajar dua obat itu biasanya langsung pergi meradangnya. dan juga tidak berhasil.
Pergi ke dokter obat sudah habis juga gada tanda-tanda kesembuhan, mau tebus obatnya lagi tapi oleh adek disms kan daftar obat yang harus dibeli, ketika dicari.. luar biasa, ternyata obat-obatnya banyak yang ga ada.
Akhirnya dikirimkan juga dari Jakarta, tadinya gambling kalaupun dikirim, ketika sampai juga pasti sudah sembuh, ternyata perkiraan itu ga betul… sakitnya masih berlanjut.

Saran tentang pengobatan tradisional juga sudah dijalankan, mulai dari yang jadul memang sudah saya dengar hingga yang ga masuk akal dijalankan, telur ayam kampung bagian kuningnya dicampur dengan madu, plus ada juga disarankan dengan rebusan air sejenis rempah-rempah seperti kunyit, jahe merah plus telur; kecap dan jeruk nipis plus garam; mencampurkan dua tetes minyak angin dengan air hangat; merebus cocacola dicampur garam, makan rujak yang super puedessss hingga mengunyah jahe mentah….
Hasilnya? pasti ada…. yang ada saya jadi tahu bagaimana rasa campuran bahan-bahan tersebut…

Ketika ngobrol dengan ibu & bapak kost dan saya sebutkan tadi, si bapak kost bilang saya harus di pijat, karena mungkin masuk angin, saya bilang kemungkinannya kecil karena kalau masuk angin, badan saya terasa tidak enak tapi ini badan biasa-biasa saja.
Kalau si ibu kost cuma bilang, itu berarti tandanya cuma satu…. belum waktunya, kalau udah waktunya sembuh juga bakal sembuh….
Saya dan bapak kost hanya tertawa mendengar ucapan ibu kost.. iya juga sih, walau sudah berbagai macam usaha untuk pengobatan kuncinya cuma satu ya minta ama yang mengasih penyakit, kalau memang belum waktunya buat sembuh ya harus dijalani… ditambahkan lagi oleh ibu kost untuk banyak-banyak berdoa dan mohon ampun atas semua kesalahan ama Allah, biar ingat nikmat yang telah diberikan…

Baik ibu… bapak terimakasih ya atas nasihatnya dan mau merawat dengan memberikan obat-obat yang saya butuhkan…
Saatnya saya istirahat dulu moga mimpi bisa balik ke Jakarta dalam waktu dekat…

*jagalah kesehatan temanz….

Awas Sapi

Terkadang melihat hal yang mulus gairah saya meledak-ledak, begitu juga disini melihat jalanan yang mulus ga banyak lubang saya bergairah paling tidak untuk sedikit tarik gas.
Keinginan saya tercapai saat seorang anggota team bersedia tukar peran, saya menggunakan mio soulnya dan dia ikut dengan mobil kantor.
Jadilah seharian itu saya berkeliling mengontrol team di daerah Pidie Jaya menggunakan sepeda motor,
saat akan kembali menuju kota Sigli, saya berbarengan dengan dua orang anggota team lapangan yang kebetulan menggunakan Shogun SP.

Ketika saya ajak bermain untuk sekedar memacu lebih cepat, mereka malah tertawa dan bilang bahwa Soul pasti akan terlewat jauh, itu saya buktikan di 5kilometer pertama saya kalah jauh dari mereka, setelah itu mereka ga terlalu kencang dan pesan agar hati-hati saat memasuki daerah Seupeng karena banyak hewan, akhirnya saya sendiri yang asyik bermain-main dengan Soul, di Daerah Panteraja, ada yang mengikuti saya saya minggir ternyata memang saya diajak main oleh pengendara Mio ber-plat BK, saya pikir ini imbang, saya ladeni lah.
Ternyata soul bisa memimpin, mungkin karena beda cc. si abang ber plat BK makin penasaran dan mepet-mepet saya terus, akhirnya saya biarkan dia lewat duluan.. toh keinginan saya sudah tercapai ingin melepaskan sedikit kepenatan, tapi saya ingat pesan teman saya tadi, saya uber lah pengendara mio ber-plat BK tadi, dia pikir saya masih ingin bermain.. ketika saya bisa sejajar, saya bilang “Sapi…. Sapi…. banyak sapi” sambil saya menunjuk kearah depan, dia ga mau mengurangi kecepatan saya sejajarkan sekali lagi sambil teriak “Sapi… Sapi…”
dia makin sewot, ya akhirnya saya biarkan dia gas abis… saya berjalan pelan sambil menunggu teman saya, sambil saya perhatikan didepan pengendara Mio ber-Plat BK terjatuh saat menyalip sebuah mobil.
Buru-burulah saya dekati dan ketika saya tanya pengendara mobil tersebut menjelaskan bahwa
dia melihat sapi di jalur tersebut, dan pengemudi tersebut mengurangi kecepatan, ketika dilihat dibelakangnya ada motor yang kencang mau melewatinya, mobil tersebut sudah memberikan sein kanan, agar motor jangan menyalip, tapi tidak diindahkan.. saat melewati mobil ternyata saat bersamaan sapi menyeberang, paniklah penngendara Mio tersebut dan akhirnya rem mendadak tapi tetap saja ga bisa berhenti dan menyenggol pantat Sapi hingga terjatuh, untungnya hanya luka lecet-lecet termasuk motornya.

Saya dekati pengendara Mio tersebut, saya ajak salaman dan saya taya tujuan, ternyata tujuannya ke kota Sigli, terus saya katakan “tadi kan saya bilang banyak sapi.. tapi malah tancap terus…”
sambil meringis dia bilang “kalo tadi abang bilang ada lembu saya akan pelan-pelan, saya pikir abang ngejek saya bilang sapi… sapi….”

Teman saya yang bersama saya tertawa dan memberitahu kalau mau bilang sapi ya lembu… biar orang mengerti.
Saya jadi teringat joke ttg pengendara harley yang diteriaki sapi.. sapi oleh pengemudi pick up, tapi malah tancap gas dan akhirnya menabrak sapi…
Ternyata kejadian mirip hal tersebut memang ada dan nyaris saya alami.

*Temanz… jadi kalau dibilang Sapi ama orang didaerah yang masih banyak hewan ternaknya jangan tesinggung dulu… siapa tahunya memang ingin mengatakan bahwa didepan ada sapi yang mungkin mirip anda :p :p*

Sendoknya Mana?

“Pak, sendoknya habis.. tinggal tiga…” itu yang dikatakan abang rumah tangga yang membantu beres-beres dirumah sekaligus basecamp kami.
“Abang ada buang ga sendoknya? hanya itu pertanyaan saya
“ga mungkin lah pak saya buang-buang sendok, bapak ini ada-ada aja”
Saya bingung, masa dalam periode 2 bulan hampir dua lusin sendok habis ga berbekas, kalau di medan mah saya yakin bisa cepat di”botot” kan, lha ini di Aceh mana ada tukang botot berkeliaran.
Jadilah malam itu kami bertiga makan bakso yang dibungkus kerumah dengan sendok, dan terpaksalah abang rumah tangga makan bakso dengan menggunakan garpu.

Paginya saat sarapan saya tidak menggunakan sendok, saya makan belakangan dan saya perhatikan setelah makan, kedua kawan saya memindahkan sendok dari nasi bungkus dan ditaruh diatas piring dibawah bungkusnya dan dikat kembali dengan karet, lalu saya perhatikan si abang rumah tangga membersihkan bungkus tersebut dan nasi bungkus yang telah selesai dia makan juga langsung diikat dengan sendok yang berada didalamnya, dan langsung bungkusan tersebut dibuang ketempat sampah. Saya ga bilang apapun, saya akhirnya menghabiskan kopi lalu mengambil plastik, menaruh gelas nya dalam plastik terus saya buang ke tempat sampah.

Kedua kawan saya hanya melihat saja tanpa berkomentar, mereka tahu saya jengkel, abang rumah tangga yang melihat hal tersebut langsung merepet “bapak gimana sih, kok gelasnya dibuang ketempat sampah, nanti kalau gelasnya habis gimana?”
Saya tetap diam ga ngomong apapun, lalu teman saya bilang…. “Abang…. abang periksa di tempat sampah, liat bekas makan tadi ada sendok ga disitu?”
Abang rumah tangga dengan nada jengkel bilang “mana ada sendok di tempat sampah, bapak ini ada-ada aja”
Teman saya bilang lagi “itu tadi pak Wib buang gelas ke tempat sampah biar sendok yang dibuang kesitu ada yang nemenin, sebentar lagi juga bapak mau buang piring kesitu, biar komplit ada piring, gelas ama sendok”

Abang Rumah Tangga kami, akhirnya bilang “jadi selama ini yang buang sendok itu saya ya pak?.. kok saya ga tau?”

Ahh… dipikirin makin nambah emosi jiwa saja, gara-gara dua lusin sendok, rusak sudah mood untuk sarapan.