Sendoknya Mana?

“Pak, sendoknya habis.. tinggal tiga…” itu yang dikatakan abang rumah tangga yang membantu beres-beres dirumah sekaligus basecamp kami.
“Abang ada buang ga sendoknya? hanya itu pertanyaan saya
“ga mungkin lah pak saya buang-buang sendok, bapak ini ada-ada aja”
Saya bingung, masa dalam periode 2 bulan hampir dua lusin sendok habis ga berbekas, kalau di medan mah saya yakin bisa cepat di”botot” kan, lha ini di Aceh mana ada tukang botot berkeliaran.
Jadilah malam itu kami bertiga makan bakso yang dibungkus kerumah dengan sendok, dan terpaksalah abang rumah tangga makan bakso dengan menggunakan garpu.

Paginya saat sarapan saya tidak menggunakan sendok, saya makan belakangan dan saya perhatikan setelah makan, kedua kawan saya memindahkan sendok dari nasi bungkus dan ditaruh diatas piring dibawah bungkusnya dan dikat kembali dengan karet, lalu saya perhatikan si abang rumah tangga membersihkan bungkus tersebut dan nasi bungkus yang telah selesai dia makan juga langsung diikat dengan sendok yang berada didalamnya, dan langsung bungkusan tersebut dibuang ketempat sampah. Saya ga bilang apapun, saya akhirnya menghabiskan kopi lalu mengambil plastik, menaruh gelas nya dalam plastik terus saya buang ke tempat sampah.

Kedua kawan saya hanya melihat saja tanpa berkomentar, mereka tahu saya jengkel, abang rumah tangga yang melihat hal tersebut langsung merepet “bapak gimana sih, kok gelasnya dibuang ketempat sampah, nanti kalau gelasnya habis gimana?”
Saya tetap diam ga ngomong apapun, lalu teman saya bilang…. “Abang…. abang periksa di tempat sampah, liat bekas makan tadi ada sendok ga disitu?”
Abang rumah tangga dengan nada jengkel bilang “mana ada sendok di tempat sampah, bapak ini ada-ada aja”
Teman saya bilang lagi “itu tadi pak Wib buang gelas ke tempat sampah biar sendok yang dibuang kesitu ada yang nemenin, sebentar lagi juga bapak mau buang piring kesitu, biar komplit ada piring, gelas ama sendok”

Abang Rumah Tangga kami, akhirnya bilang “jadi selama ini yang buang sendok itu saya ya pak?.. kok saya ga tau?”

Ahh… dipikirin makin nambah emosi jiwa saja, gara-gara dua lusin sendok, rusak sudah mood untuk sarapan.

Advertisements

16 comments on “Sendoknya Mana?

  1. hehehe. kesalahan yang banyak dilakukan oleh -juga- orang kantoran; membungkus sendok bersama bekas bungkus nasi, yang oleh OB tanpa disortir lagi, langsung dibuang. *keluhan yang sama, sering dilontarkan OB kantorku. jadi, kesalahan bermula dari mereka yang makan (nasi bungkus) menggunakan sendok. 😀

  2. @ cak Nono : masih inget aja ya… emang dulu ada kasus ama sendok? jadi selama 17tahun kmana2 bawa sendok ya?@mas Tian : dulu waktu saya masih jadi orang kantoran ga gitu kok mas :p saya punya sendok dan cangkir sendiri… 🙂 walaupun makan nasi bungkus… sendok tetap aman 😀

  3. dirumah dulu jg sering sendok hilang, tp bukan krn masuk ke bungkus nasi bekas, tp krn kumpul sama sampah2 di zink yg ditampung dulu, nah ga nyadar kalo didalam nya ada sendok… huhuu.. lebih sering sih pisau, jd bentar2 beli pisau ..huhuhu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s