Memasak Terpaksa Ala Saya

Dalam urusan memamah biak saya ga terlalu rewel, kalau ada makanan ya dimakan, kalau ga ada ya dicari, kalau ga dapet ya pake alternatif sangat-sangat terakhir yaitu mie instant, yang kadangpun kalau dimasak cukup dengan air panas dari dispenser, itu kalo di kost.
Nah kebetulan dirumah yang kami sewa, semuanya udah lengkap termasuk alat-alat masak.
Pikir punya pikir, akhirnya beli rice cooker kecil buat masak nasi, itupun ga banyak-banyak, paling cuma setengah cangkir buat sendiri aja kalo lagi lapar menggila saat dirumah, maklum saya tidak cocok dengan rasa masakan rumah makan dekat rumah
seringnya sih terlalu asin.

Jadilah saya belanja beras, cabe, daunbawang, bawang merah putih, garam, saos dan kecap. karena waktu diajarin masak ama emak saya itulah bahan-bahan yang bisa bikin rasa jadi berbeda.
ini ada dua resep hancur ala saya

Telur Terpaksa Acak-acak
Masak telur ala saya pun ga terlalu ribet, kalo pengen telur ya tinggal diaduk terus dikasih irisan daun bawang, bawang merah n putih plus cabe,
tapi saya ga senang kalau telurnya didadar, jadi saya mencampur semuanya didalam penggorengan.
telur dipecahkan, dikasih garam, lalu potongan bahan-bahan tadi dicampur dan telurnya diacak-acak biar berantakan, dengan api yang kecil.
Siap santap deh.

Malam ini, dua orang bapak yang kmaren malam rebutan remote pada makan dirumah makan sebelah, saya malas ikut karena selain rasanya kurang pas,
saya mengurangi makan yang bersantan-santan.. lemak kali makanan di Sumatera ini :p
Saya akhirnya ke warung depan aja, beli sarden, niatnya pengen masak sarden aja, Tapi sampai dapur saya berubah pikiran,

Nasi Goreng Terpaksa
Sarden saya masak, lalu saya taruh dimangkuk, sebagian .lemak-bumbu sarden yang hancur sengaja saya tinggalkan dengan sepotong ikannya, lalu saya hancurkan tambah sedikit garam lagi, beri potongan cabai yang banyak bawang putih dan daun bawang serta sedikit kecap biar ada rasa manis-manisnya ga lupa ditambahkan saus seafood.
Lalu digoreng-goreng deh, karena masih ada telur, campur telur juga diaduk-aduk sampe kira-kira udah menyatu baru deh masukin nasinya.
ternyata kurang minyak… jadilah sedikit usaha extra buat bolak balik nasinya.
saya lihat juga ada peyek kacang yang udah hancur ga disentuh sama sekali, masuk juga lah ke penggorengan, tadinya mo dataruh diatasnya juga, tapi kayaknya lebih seru kalo dicampur….
Dan…. jadilah Nasi goreng terpaksa ala saya 😀

*Selamat sarapan teman, bagi yang diet jangan makan malam-malam ya apalgi terus tidur deh… Ngelirik tetangga di rawamangun :p

Apalah arti sebuah Nama

Kalau ada yang bilang apalah arti sebuah nama, saya ga terlalu setuju karena nama itu menunjukan keberadaan, menunjukan identitas seseorang.
Apalagi jika suatu nama yang mempunyai arti bagus dan ahlaknya sebagus namanya, itu lebih wokeh..

Kadang saya berpikir, ketika berkenalan seseorang dengan lirih menyebutkan namanya, seperti malu atau ga pede, saya yakin ketika nama itu diberikan, sudah tentu orang tuanya dengan memakai pertimbangan dan pastinya do’a yang baik. Tapi ada juga yang sengaja mengganti namanya dengan nama yang dirasa lebih baik, lebih bagus atau biar terdengar lebih trendy atau gaul.
Tapi itu semuanya pilihan, mau mengganti nama ya urusane dewe.

Tapi ada hal yang bikin senep, kalau ada yang sms atau telp ga menyebutkan nama, sedangkan orang tersebut tahu baru pertamakali kontak dengan saiyah.
Hari ini aja ada dua kejadian, kejadian pertama ada sms masuk
“Slmt siang pak, saya verifikator dari esdm mau tanya tentang progressnya”
lha.. ini aneh, saya memang tahu akan ada Verifikator yang akan bekerjasama dengan saiyah, tapi namanya ga disebutkan, dipikirnya saiyah cenayang yang mungkin bisa nebak nama kali ya, karena saiyah sedang baik hati, saya langsung balas sms nya

“Selamat siang juga, Saiyah Wwib mewakili PT P, saiyah tahu akan ada Verifikator yang akan bekerjasama dengan kami, tapi tentunya verifikator tersebut punya nama yang saya yakin adalah nama yang bagus diberikan oleh orangtuanya, ga mungkin lah saiyah panggil Mas verifikator Ganteng atau Mbak Verifikator cantik, nanti malah bisa disangka saya keganjenan”
ga ada balasan… tapi ada sms yang masuk dari atasannya yang menerangkan ada anak buahnya bernama Aaa akan menemui saiyah.

Kedua, ada telp masuk.. karena saiyah juga baik hati makanya saiyah angkat, biasanya kalau ga ada didaftar nomor telp ga bakal saiyah angkat, kecuali sms terlebih dahulu.
Baru saiyah angkat langsung nyerocos
“Bagaimana dengan DP3nya?, pihak Pemda bilang belum menerima datanya, jika seperti itu
berarti ada masalah, dimana masalahnya?
Lha.. iki maneh ono wong gendeng langsung nyerocos ga perkenalkan diri siapa namanya, dari perusahaan mana tempat kerjanya, yang dicari itu siapa…
dan lagi-lagi karena saiyah sedang baik hati, saiyah pun menjawab :

“Sebentar Mbak (saiyah panggil mbak karena suara di hape suara wanita seperti sedang kebelet liat baju terus main sambar dan pergi kekasir)
Bisa kita ulangi mbak? mungkin bisa diawali dengan mengucapkan salam seperti Selamat siang atau
assalamu’alaikum, dan tentu saja ga ada salahnya mbak memperkenalkan nama, mbak pasti mempunyai nama yang diberikan orangtua yang saya yakin nama yang bagus, dan saya percaya mbak juga dari suatu institusi yang tentu saja mbak bangga bekerja disana dan ga ada salahnya juga disebutkan, setelah itu barulah kita ke pokok pembicaraan…. bagimana mbak apa bisa kita ulangi, karena saya juga yakin mbak adalah orang terpelajar”
Nah… habis itu barulah si lawan bicara memperkenalkan diri, masalah kalau lawan bicara jadi bete ya bukan urusan saiyah :p

Nah, sebenarnya ga sulit kan untuk menyebutkan nama pada orang lain, tapi jangan sekali-kali memperkenalkan diri pada semua orang yang anda temui, bisa-bisa anda malah disangka krisis identitas 😀

*Selamat bekerja temanz jangan sewot jika ada sms atau telp seperti diatas, siapa tahu itu dari saiyah yang lagi iseng (saya sebut temanz saja karena saiyah ga mungkin menyebutkan nama anda satu persatu 🙂

Relakan

Saya : Dek..
Adek Maniz : Iya.. ada apa Mas?

Saya : ehm… saya mau cari yang keduax
Adek Maniz : Apa?….. jadi mas mau cari cewek lain lagi!!… jadi mas udah ga cinta lagi?….
*Ngamuk.. nangis…. lari kepojokan sambil bawa selendang
(kayaknya familiar ama kalimat ini :p)*

Saya : *Menghela nafas* Dek..bukan itu maksudnya ini untuk kebaikan kita bersama
Adek Maniz : POKOKnya adek ga mau tau…. mas jahat.. mas jahat
* Tangisnya makin keras

Saya : Dek…. kamu harus ngerti juga.. jangan main ngambek gitu aja… kamu tahu kan sekarang harga Pertamax naik jadi Rp 7.950/liter, sedangkan hobby kamu makan sambal ga bisa berkurang dan kamu tahu sendiri cabai sekilo sekarang diatas seratus ribu… jadi relakan saya mencari yang keduax.. kemungkinan saiyah akan memakai sepeda onthel… kamu ga malu kan kalau diboncengin naik sepeda onthel?
Adek maniz : *Pingsan*

Sesuatu ga seperti kelihatannya

Mahasiswi Unib : Mas, Jakarta itu ramai ya?
Saya : Ramai banget… apalagi kalo orang mau berangkat kerja, kalau disini dua jam perjalanan uadh bisa tempuh 80km, kalau disana 2jam perjalanan
sama-sama bisa tempuh 80km…. tapi cuma seperempatnya

Mahasiswi Unib : Ada bedanya ga mas ama Bengkulu?
Saya : Ga ada, sama aja… mulai dari fasilitas ya, disana ada bandara, rumah sakit, kantor polisi, spbu…

Mahasiswi Unib : Yeee maksudnya tempat hiburan gitu mas…
Saya : sama aja… disana ada mal.. disini juga ada mal… disana ada bioskop.. disini juga ada walau tempatnya dipasar becek :))

Mahasiswi Unib : selain itu mas?
Saya : Disana orang kalau mau ke pantai pergi ke ancol, nah kalau disini orang pergi ke Pantai Panjang… bahkan lebih bersih pantai panjang, jadi kalau
menurut saya lebih baik ga usah ke Jakarta aja….

Mahasiswi Unib : tapi saya pengen kerja di Jakarta
Saya : Fresh Graduate kalo sikilnya pas-pas an ya rada sulit karena persaingan ketat, kalau pun bisa masuk paling dapat gaji 2 sampe 3 juta… eh, orang tua kamu petani ya?

Mahasiswi Unib : Iya mas… petani kopi sayur mayur
Saya : Nah mendinga kamu nerusin usaha orang tua kamu aja…

Mahasiswi Unib : Ga mau ah mas.. saya mau jadi wanita karier
Saya : Terserah aja, oh iya kalau kamu mau ikut kerja freelance disini, kami ga bisa bayar tinggi, cuma 2,5juta sebulan diluar lembur sabtu dan minggu

Mahasiswi Unib : Gpp mas.. namanya juga cari pengalaman.. biar nanti ga kaget kalo udah masuk dunia kerja
Saya : ok.. masuknya mulai besok aja…. jam 10 aja…

Besoknya jam 10 tepat

Mahasiswi Unib : Mas, ehmmm saya ngundurin diri aja…. semalam saya udah bicara dengan orang tua dan baca berita kalau cabe harganya 120ribu/kg, saya mau jadi petani aja..
eh iya mas.. kalau mas mau kami butuh tenaga profesional, tapi kami ga mampu gaji gede2 sebulan cuma 4juta, makan dan penginapan ditanggung mas

Saya : garuk garuk kepala


Ukurannya nomer berapa kak?

Kalau dalam urusan membeli pakaian biasanya saya jarang nitip, biasanya melipir sendirian aja mulai dari Mal sampe jalan ke tanah abang, serunya kalau di Tanah Abang udah punya langganan, bisa pilih 6-8 warna baju yang berbeda dengan harga grosir :))
kalau nitip bisa aja, tapi nanti ga sesuai sekera atau ukurannya kurang pas.
Tapi karena suka cuek inilah yang akhirnya ada beberapa teman acap menitip, kalau ukurannya bisa tahu dan warnanya juga tahu dijamin beres.
Yang bikin bingung kalau ada teman cewek yang nitip…. kalau itu saiyah nyerah, pernah dimintain tolong untuk beli kemeja perempuan dengan model yang saat itu dipakai tapi minta warnanya yang beda, saat itu warna yang dicari adalah merah, merahnya bukan magenta atau maroon… tapi merah kayak darah segar… sampe pusing kelilingan ga ada warna yang seperti itu, akhirnya membeli dengan warna merah yang mendekati,
untungnya bisa diterima.

Pernah juga saat saya diajak menjenguk adiknya teman yang dirawat di RS UKI , pas banget orang tuanya mau pulang buat istirahat. Nah, teman saya diminta untuk menggantikannya tapi sebelumnya dipesankan untuk membeli pakaian untuk adiknya.
Teman saya meminta saya yang membeli, saya menolak dan mengajak bareng-bareng saja perginya, teman saya ga mau karena dia harus tunggu adiknya, saya minta biar saya yang tunggu adiknya, tapi terus terang saja ditolak, akhirnya saya mengalah dan meminta keterangan apa saja yang perlu dibeli, saya pikir hanya daster atau pakaian tidur, ternyata dengan pakaian dalam juga…..
Saya meminta adik teman saya menuliskan apa yang diperlukan, sambil nyengir-nyengir dia menyerahkan catatan tersebut.
Karena udah punya catatan, gampang lah saya belanjanya, tinggal kasih catatannya ke mbak spg nya, dia yang carikan tentunya sambil bertanya ke saya… “buat pacarnya ya mas? romantis banget.. nanti kalau perlu di bungkusin kasih tahu saya aja, nanti saya bantu… underwearnya saya pilihin warna hitam mas… biar senang nanti pacarnya… Ga bisa komen apa-apa saya selain bilang makasih.
Adik teman saya hanya nyengir ketika saya berikan bungkusannya, sempat bilang… “tadi padahal mau ngasih tahu kalo underwearnya warna hitam, ternyata emang dibeliin warna hitam…..
Kampret… kampret, saya hanya merutuk dalam hati..

Nah, kemarin saya diajak rekan kerja untuk berbelanja, saya pikir mau belanja kebutuhan rumah ternyata sampai BIM saya diminta untuk membelikan pakaian untuk istrinya…. alasannya dia malu kalo belanja ketempat cewek… n itu juga pesanan istrinya agar saat pulang nanti langsung…. gitulaaahhhh, maklum udah 3 minggu ga ketemu istrinya.
Alamak…. kejadian lagi nih…. saya hanya dideskripsikan bentuk pakaiannya…
kampret iki rek…kalau nanti saya asal pilih pasti rekan saya berantem ama istrinya.

Saya akhirnya minta rekan saya untuk kontak istrinya dan minta ukurannya, tapi ditolak oleh rekan saya alasannya nanti kalau tanya pasti istrinya ngamuk, masa perkawinan udah 5 tahun ga tahu ukuran pakaian istrinya.
Rekan saya hanya mengambarkan kalau sang istri tingginya 173cm, beratnya 65kg, saya bilang ga perlu data istrinya tapi butuh ukuran pastinya, tapi saya dipaksa untuk membeli dibekali gambar dari hape nya dan menunjuk seorang spg sebagai ukuran istrinya.
gamblesi….. lebih parah ini dari kejadian dengan adik teman saya…

Akhirnya saya dekati mbak spg nya, saya tunjukan gambarnya, lalu diantarkan ketempat pakain tersebut pas ditanya ukurannya, saya bilang tinggi dan berat badan rekan saya tersebut, dan saya minta diantar ke teman si mbak spg yang sesuai ukurannya, untung aja si mbak ini mau membantu, tapi tak urung mereka berdua tertawa saat saya tanyakan langsung ukuran pakaian dalamnya, si mbak tersebut bilang : “kak, dimano-mano kalau sama perempuan yang belum kenal itu yang ditanya namo dan nomor hapenyo, tapi kakak ini yang ditanyo malah ukuran beha dan celano dalam….

udah gitu ada 2 mbak spg yang dekat situ ikut nimbrung pula… rekan saya yang melihat saya dari jauh hanya tertawa-tawa,akhirnya daripada kalah set saya balas..
“mbak, kalau mbak sreg dengan saya langsung saya belikan pakaian dalam, daripada saya hanya telpon-telponan dan sms ujung-ujungnya nanya ukuran pakaian dalam, mendingan saya langsung tanya… mbak mau ga?”
dibalas pula sama si mbak “saya mau aja kak, tapi nanti kasihan kakak, kakak sudah belikan yang lihat dan buka malah suami saya”
Halah halah…. untung aja si mbak spg udah memberikan barang yang saya minta, terus melesatlah saya ke kasir sambil mereka tertawakan..
Mati kutulah saya kali ini….

*Selamat Bekerja dan beraktifitas kembali ditahun 2011 teman…. jangan lupa kalau mau titip membelikan pakaian dalam jangan dengan lawan jenis yaaaa… kecuali itu memang pasangan anda*

Asalnya Mana?

Sesuatu yang menyenangkan jika ditanah orang bertemu dengan orang yang berasal dari kampung yang sama atau paling tidak mempunyai persamaan.

Ini yang terjadi di Bengkulu sini, saya dan 3 orang bapak yang ternyata kebetulan berasal dari Sumatera Utara bertemu dengan seorang kepala dinas yang orang tuanya berasal dari Jawa dan tinggal di Pematang Siantar.

Ka Dinas : “Tampaknya bapak-bapak ini berasal dari Jawa ya?
Bapak 1 : “Bukan pak, kami dari Medan”

Ka Dinas : “Tapi wajah bapak-bapak seperti orang jawa, atau bapak-bapak ini Pujakesuma ya?
Bapak 2 : “Iya pak, kebetulan orang tua kami berasal dari Jawa, tapi kami semua kelahiran Sumatera
Bapak 3 : “Iya pak, kami semua Putra Jawa Kelahiran Sumatera.. kalau saya sekarang tinggal di Banda Aceh, nah kalau bapak ini (1) dan ini (2) Tinggal di Medan

Saya : *cuma dengerin sambil sms-an*

Ka Dinas : berarti kita semua orangtuanya berasal dari Jawa ya… *sambil ketawa*, nah kalau adik berasal dari mana? Putra Jawa juga?

Saya : “Iya pak.. Saya juga Pujakesuma,… PUtra JAwa KElayapan di SUMAtera”

Ka Dinas : *Mukanya Merah*