Ukurannya nomer berapa kak?

Kalau dalam urusan membeli pakaian biasanya saya jarang nitip, biasanya melipir sendirian aja mulai dari Mal sampe jalan ke tanah abang, serunya kalau di Tanah Abang udah punya langganan, bisa pilih 6-8 warna baju yang berbeda dengan harga grosir :))
kalau nitip bisa aja, tapi nanti ga sesuai sekera atau ukurannya kurang pas.
Tapi karena suka cuek inilah yang akhirnya ada beberapa teman acap menitip, kalau ukurannya bisa tahu dan warnanya juga tahu dijamin beres.
Yang bikin bingung kalau ada teman cewek yang nitip…. kalau itu saiyah nyerah, pernah dimintain tolong untuk beli kemeja perempuan dengan model yang saat itu dipakai tapi minta warnanya yang beda, saat itu warna yang dicari adalah merah, merahnya bukan magenta atau maroon… tapi merah kayak darah segar… sampe pusing kelilingan ga ada warna yang seperti itu, akhirnya membeli dengan warna merah yang mendekati,
untungnya bisa diterima.

Pernah juga saat saya diajak menjenguk adiknya teman yang dirawat di RS UKI , pas banget orang tuanya mau pulang buat istirahat. Nah, teman saya diminta untuk menggantikannya tapi sebelumnya dipesankan untuk membeli pakaian untuk adiknya.
Teman saya meminta saya yang membeli, saya menolak dan mengajak bareng-bareng saja perginya, teman saya ga mau karena dia harus tunggu adiknya, saya minta biar saya yang tunggu adiknya, tapi terus terang saja ditolak, akhirnya saya mengalah dan meminta keterangan apa saja yang perlu dibeli, saya pikir hanya daster atau pakaian tidur, ternyata dengan pakaian dalam juga…..
Saya meminta adik teman saya menuliskan apa yang diperlukan, sambil nyengir-nyengir dia menyerahkan catatan tersebut.
Karena udah punya catatan, gampang lah saya belanjanya, tinggal kasih catatannya ke mbak spg nya, dia yang carikan tentunya sambil bertanya ke saya… “buat pacarnya ya mas? romantis banget.. nanti kalau perlu di bungkusin kasih tahu saya aja, nanti saya bantu… underwearnya saya pilihin warna hitam mas… biar senang nanti pacarnya… Ga bisa komen apa-apa saya selain bilang makasih.
Adik teman saya hanya nyengir ketika saya berikan bungkusannya, sempat bilang… “tadi padahal mau ngasih tahu kalo underwearnya warna hitam, ternyata emang dibeliin warna hitam…..
Kampret… kampret, saya hanya merutuk dalam hati..

Nah, kemarin saya diajak rekan kerja untuk berbelanja, saya pikir mau belanja kebutuhan rumah ternyata sampai BIM saya diminta untuk membelikan pakaian untuk istrinya…. alasannya dia malu kalo belanja ketempat cewek… n itu juga pesanan istrinya agar saat pulang nanti langsung…. gitulaaahhhh, maklum udah 3 minggu ga ketemu istrinya.
Alamak…. kejadian lagi nih…. saya hanya dideskripsikan bentuk pakaiannya…
kampret iki rek…kalau nanti saya asal pilih pasti rekan saya berantem ama istrinya.

Saya akhirnya minta rekan saya untuk kontak istrinya dan minta ukurannya, tapi ditolak oleh rekan saya alasannya nanti kalau tanya pasti istrinya ngamuk, masa perkawinan udah 5 tahun ga tahu ukuran pakaian istrinya.
Rekan saya hanya mengambarkan kalau sang istri tingginya 173cm, beratnya 65kg, saya bilang ga perlu data istrinya tapi butuh ukuran pastinya, tapi saya dipaksa untuk membeli dibekali gambar dari hape nya dan menunjuk seorang spg sebagai ukuran istrinya.
gamblesi….. lebih parah ini dari kejadian dengan adik teman saya…

Akhirnya saya dekati mbak spg nya, saya tunjukan gambarnya, lalu diantarkan ketempat pakain tersebut pas ditanya ukurannya, saya bilang tinggi dan berat badan rekan saya tersebut, dan saya minta diantar ke teman si mbak spg yang sesuai ukurannya, untung aja si mbak ini mau membantu, tapi tak urung mereka berdua tertawa saat saya tanyakan langsung ukuran pakaian dalamnya, si mbak tersebut bilang : “kak, dimano-mano kalau sama perempuan yang belum kenal itu yang ditanya namo dan nomor hapenyo, tapi kakak ini yang ditanyo malah ukuran beha dan celano dalam….

udah gitu ada 2 mbak spg yang dekat situ ikut nimbrung pula… rekan saya yang melihat saya dari jauh hanya tertawa-tawa,akhirnya daripada kalah set saya balas..
“mbak, kalau mbak sreg dengan saya langsung saya belikan pakaian dalam, daripada saya hanya telpon-telponan dan sms ujung-ujungnya nanya ukuran pakaian dalam, mendingan saya langsung tanya… mbak mau ga?”
dibalas pula sama si mbak “saya mau aja kak, tapi nanti kasihan kakak, kakak sudah belikan yang lihat dan buka malah suami saya”
Halah halah…. untung aja si mbak spg udah memberikan barang yang saya minta, terus melesatlah saya ke kasir sambil mereka tertawakan..
Mati kutulah saya kali ini….

*Selamat Bekerja dan beraktifitas kembali ditahun 2011 teman…. jangan lupa kalau mau titip membelikan pakaian dalam jangan dengan lawan jenis yaaaa… kecuali itu memang pasangan anda*

Advertisements

32 comments on “Ukurannya nomer berapa kak?

  1. huahahaha… hiburan malam hari *tertawa diatas penderitaan mas wib*aku waktu awal2 nikah pernah bbrp kali belikan kemeja kerja buat suami. tapi ternyata suami ngga terlalu sreg, walau kdg ya dipake jg. jadinya skrg suka males kl mau beliin pakaian buat dia. mending ajak dia jalan dan milih sendiri.kalo aku, jgnkan org lain, sama suami sendiri aja ngga percaya utk minta tlg beliin baju/barang yg dipake. soalnya aku spesifik kalo pake barang. beda warna aja bisa ngambek :)) paling banter kalo nitip sesuatu ya bentuknya makanan. martabak keju atau martabak super spesial 5 telor :))

  2. maniapasta said: huahahaha… hiburan malam hari *tertawa diatas penderitaan mas wib*aku waktu awal2 nikah pernah bbrp kali belikan kemeja kerja buat suami. tapi ternyata suami ngga terlalu sreg, walau kdg ya dipake jg. jadinya skrg suka males kl mau beliin pakaian buat dia. mending ajak dia jalan dan milih sendiri.kalo aku, jgnkan org lain, sama suami sendiri aja ngga percaya utk minta tlg beliin baju/barang yg dipake. soalnya aku spesifik kalo pake barang. beda warna aja bisa ngambek :)) paling banter kalo nitip sesuatu ya bentuknya makanan. martabak keju atau martabak super spesial 5 telor :))

    berarti kalo ditanya ukuran celana jeans suami n ukuran kemejanya juga ga tau ya mbak? :p

  3. beautterfly said: eh, kenapa ga beli di tempat jualan yg penjualnya cowo? kan ada tuh, laki2 penjual daleman

    mana ada kalo di matahari…. kalau di toko iya pasti ada….

  4. maniapasta said: mmm… kalo jeans kayaknya nomer 30-31 deh. kalo kemeja L. Sepatu/sendal 42-43. ngga pernah beliin tapi karena tiap hari nyuciin baju dan nyemir sepatunya jadi apal :))

    jangan2 ngintip dulu di lemari nih ….. :p

  5. etika said: besok2 kalo udah punya istri gak grogi lagi deh kalo hrs beli underwear wanita, udah sering sih πŸ™‚

    kalo ditemani ama istri lain ceritanya mbak….. :p

  6. wib, dirimu baik banget :)met taon baruwwwwwwwwwwnanti kalau dah punya istri jangan mau dititipin beliin yak hehehe.. bisa salah kaprah kl ketauan :p

  7. maniapasta said: kalo aku, jgnkan org lain, sama suami sendiri aja ngga percaya utk minta tlg beliin baju/barang yg dipake

    yes…sama persis spt mb Uwie, aku juga belum pernah nitip beliin bedak, baju apalagi beha ke orang lain :)))kecuali dikasih kado, ya diterima ..

  8. wakakkakakkkk, ketawa ngakak ampe guling2 bacanya… kecian bener sih… kok ya pada tega gitu loh…..jiahhh suami aku ajah waktu aku dirawat pas lahiran … ga mau dia tuh beli underwear gitu… dia kasih uang aja ke kakakku yang cewe minta tolong beliin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s