Pegawe Plus

Jadi pegawe pemerintah dibeberapa daerah yang saya kunjungi ketika ngamen adalah sesuatu hal yang sangat didambakan, saya acap bertanya dengan orang-orang yang berinteraksi mulai dari pak Wawali hingga pak Sekdes.
Buat daerah yang tidak terlalu banyak lapangan pekerjaan, menjadi pegawe pemerentah ini menjadi rebutan dan menjadi kebanggaan.
Tapi proses yang dilalui ada yang murni ada yang ga murni, yang lewat “jalur khusus” juga ga mudah, nilainya berkisar antara 60 juta sampe 140 jutaan. Saya sendiri terkejut ketika mendengar angka 140 jutaan untuk lulusan S1 dan penempatan di kantor Kabupaten, info ini saya dapatkan dari sumbernya langsung yang mengeluarkan uang (orangtuanya) sejumlah tadi.
Saya tanya kenapa bersedia mengeluarkan uang sebesar itu kalo nanti gajinya anggaplah hanya 2juta perbulannya, jadi bisa balik modal sekitar 4 tahunan (dihitung dengan angka kenaikan gaji) dia beralasan karena melihat ayahnya yang salah seorang Kadis dan dalam sekejap mata bisa mendapatkan uang serenceng tanpa menunggu tahunan.
Salah seorang anggota team saya bercerita bahwa dia ditawari menjadi pegawe pemerentahan daerah -dengan uang tentu saja- dikisaran 80juta, ketika yang menawari ngobrol dengan ayahnya, dia malah menolak dan minta agar ayahnya membelikan kentang dan cabai untuk dijual kembali, dia memilih menjadi pedagang walau ayahnya tetap berkeras memasukan menjadi pegawe di kabupaten.

Saat ngamen keliling, saya juga sering melihat para pegawe berseragam itu jalan-jalan diluar jam kerja, beda daerah beda pula habitnya. Seperti di Aceh, saya melihat para bapak-bapak pegawe pemerentah nongkrong di kedai kopi, saya berpikirnya positip aja, kalo para pejabat pemerentah biasa coffee morning di tempat dinasnya atau hotel berbintang itu kan makan biaya, nah kalau di kedai kopi kan harganya bisa lebih murah karena bayarnya masing-masing, urusanpun bisa diselesaikan di kedai kopi, didalam tas tidak lupa kop surat, stempel dan kuitansi.
Kalo
di Bengkulu lain lagi, saya pernah datang ke kantor bupati ke salah satu dinasnya, jam baru menunjukan pukul 11, tapi yang ada didalam ruangan hanya ada 2 orang, yang lainnya ternyata sedang makan siang dan saya menunggu hingga jam satu baru pada datang, saya berpikiran positip aja kali aja ada acara kedinasan hingga mereka makan siang bersama, tapi selama 3 hari pula acara pola tersebut berjalan.

Mungkin banyak lagi cerita-cerita tentang pegawe pemerintahan, tapi terus terang saja saya ga menghujat atau meledek atau ngenyek, ini hanya ingin menceritakan gambaran yang saya temui saat ngamen. Saya yakin teman-teman yang bekerja di pemerentahan tidak seperti yang saya tuliskan diatas. Jadi jika ada yang tersinggung saya rasa ga perlu minta maaf, karena inilah….. Endonesiakuh.

*selamat bekerja teman, mudah-mudahan kita ndak bertemu di warung kopi saat jam kerja yaa…

Advertisements

29 comments on “Pegawe Plus

  1. ngomong2 soal pns.. jadi inget waktu kerja praktek di salah satu bumn di jawa timur….kita datang dicuekin.. suruh tunggu lama.. padahal dia tau kita dari bandung…. yang pasti pagi2 dah nyampe dunk… gile aja disuruh nunggu dan baru mau nemuin pas dah jam 2an.. cuman buat registrasi aja .. kalau kita mau kerja praktek di situ.. ck ck ck.. padahal kita kan mau balik lagi ke bandung…… ya gitulah…. dulu waktu kerja juga sering nemuin yang model gitu.. walau gitu .. tetep kita ga boleh mengeneralisir semua pns dan pegawai bumn begitu adanya…selamat malam.. kapan mudik?

  2. intan0812 said: walau gitu .. tetep kita ga boleh mengeneralisir semua pns dan pegawai bumn begitu adanya…selamat malam.. kapan mudik?

    iya mbak… saya ndak generalisir kok… itu kan hanya gambaran yang saya lihat dan saya temui… mudah-mudahan ga ada yang tersinggung :)malam juga mbak… minggu sudah sampai bekasi 🙂

  3. cambai said: hahhhha.. iya bangeeeeeet… paling bete ya kalau urusan pas siang gitu..:))

    paling parah yang saya alami disini, jam kantor kelurahan mulai dari jam 9 sampe jam 12… abis itu yaaa… dadaaaaaah 🙂

  4. wib711 said: iya mbak… saya ndak generalisir kok… itu kan hanya gambaran yang saya lihat dan saya temui… mudah-mudahan ga ada yang tersinggung :)malam juga mbak… minggu sudah sampai bekasi 🙂

    he eh semoga ga ada yang tersinggung.. padahal pengalaman aku ketemu sama pns… ndablek semua :)…..oke sampai jumpa minggu depan….. nanti diatur sama bundel dan mba eva ya

  5. ditaku said: Pegawe pemerintah berseragam ciih!

    nape dit?? kalo ga ada mereka ga bisa bikin katepe lho :D*sambil liat katepe punya gwe yang berserakan diatas meja dari tiap daerah :p

  6. prajuritkecil said: curcol banget.. aku pun punya pertanyaan sepertimuwh,melihat yg tiap hari ada di depan mata

    tanyakan langsung mbak…. jangan pendam dalam ati :p

  7. mychocolatebox said: selamat bekerja wib…aku merindukanmu…hahahahaha…*ngloyor minggat

    tjiahhhh…. ada yg kangen2an disinih…untung aku udah kenal lama dha… jadi ga kaget lagi 😀

  8. begitulah WIB, warisan rezim sblmnya yang mustahil kayaknya akan hilang begitu saja, sdh mengakar2 dalemmm, mau uah reformasi kek apa kek, kayaknya susah utk diubah.

  9. sikrit said: begitulah WIB, warisan rezim sblmnya yang mustahil kayaknya akan hilang begitu saja, sdh mengakar2 dalemmm, mau uah reformasi kek apa kek, kayaknya susah utk diubah.

    iya mbak… saya keliling ketiap daerah masih nyaris sama…moga-moga kedepannya bisa berubah…berubahhhhhhh… :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s