Menunggu Selingkuh

Menunggu itu orang bilang adalah hal membosankan, tapi kalau menunggunya sambil melakukan aktifitas, biasanya rasa bosan itu terusir, bahkan malah bisa bikin nyengir-nyengir.
Menunggu pesawat di Soeta tujuan Medan dari Bengkulu, saya duduk bertolak belakang dengan seorang bapak yang sedang bertelepon, saya mengambil majalah lalu membaca. Sayup-sayup saya dengar bapak dibelakang saya itu bilang “celana panjang hitam aku ada ditempat kamu nggak?, coba kamu cari dulu, aku udah cari dirumah ga ada, tadi aku telpon istri aku dia bilang ga ada, katanya udah dimasukin kedalam tas, kamu kan buka tas aku pas mau ambilin baju buatku… iya cari dulu… kalau hilang nanti istriku marah… iya sayang, aku tunggu ya”
Gara-gara mendengar pembicaraan itu saya jadi kurang konsen membaca tentang “ahmadiyah tanpa negara” baru saja pikiran saya mereka-reka, terdengar lagi suara bapak tersebut, “jadi emang ada ya disitu, ya udah nanti kalau dari medan aku langsung ke tempat kamu aja baru pulang kerumah,… sebentar lagi nih pesawatnya.. iya nanti kalau sampai di Medan dikasih tau kok”
Menunggu itu ternyata tidak terlalu membosankan kan 🙂

Sabtu sore di Bandara Polonia menunggu pesawat menuju Jakarta, saya berbalik belakang dengan seorang wanita cantik berkerudung, Saya ambil majalah dan membaca nukilan “Saya Nujood, 10 tahun dan janda”
baru mulai konsen membaca, wanita tersebut berbicara dengan rada keras “iya sayang, sampai Jakarta sekitar jam enam, pokoknya kamu harus jemput ya… apa kamu ga bisa jemput… ya udah kalo gitu aku langsung ke Shangrilla aja,… (tadinya udah mau pindah, tapi karena malas angkut2 ransel lagi ya akhirnya tetap duduk manis deh) heeh, suamiku curiga, kok dinas keluar kota pas weekend, aku bilang mau ngebahas kerjaan dulu ama boss, aku kan ga bohong sama suamiku, kamu kan boss aku kalo ditempat kerja *sambil tertawa* iya, dia ga tau kamu itu dulu pacar aku waktu kuliah, kalau tau kamu pacar aku waktu dulu sampe sekarang, pasti aku udah ga boleh kerja lagi… ya udah sampai nanti ya sayang… “

Ngambil tissue, ngelap keringet… sekali lagi menunggu itu ternyata emang ga terlalu membosankan kan 🙂

Selamat bekerja temanz, jangan berpikiran jelek ttg menunggu, sambil menunggu makan siang kan bisa ngemil coklat sama ngopi 🙂

Advertisements

12 comments on “Menunggu Selingkuh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s