Tapi… Tapi…..

Saya pikir hanya pria yang sering memperhatikan Wanita, tapi ternyata Wanita pun sering memperhatikan sesama wanita.
Kalau Pria memperhatikan wanita misalnya pada saat bersamaan dengan teman-teman lelaki biasanya langsung terus terang : Bro,… ada cewek cakep tuh, gila ukuran jempolnya gede banget, ya ampun itu idungnya bikin gwe pengen tarik aja ama tang..
Tapi jika ada teman lelaki bersama-sama teman lelaki dan perempuan, biasanya pakai kode-kode :
L1 : “Bro, jam berapa sekarang”
L2 : ” Jam Dua belas”
L1 : “Gwe pikir jam 11, abis jam sebelas gini kan suasananya lagi cakep-cakepnya”
Cewek : elo pada ngomongin jam kayak ga ada omongan yang lain, tuh banyak cewek cakep disana *nunjuk kearah jam 11*
L1 & L2 : iya ya cakep ya *sambil ketawa*
Tapi kalo pria sedang jalan dengan pasangan atau teman wanitanya berdua, hanya mampu curi-curi pandang kalau ada wanita cantik, kalau ke gap teman wanitanya paling langsung ngeles :
“siapa yang ngeliatin? kamu cemburuan banget sih… “
“enggak kok sayang, cakepan kamu… betul masih cakepan kamu (tapi banyakan cewek itu” -ini dalam hati aja)

Nah kalau wanita memperhatikan wanita lain pas jalan dengan teman-teman wanitanya, gabungan dengan teman lelaki atau bahkan dengan pasangannya ga sungkan-sungkan untuk memperhatikan mulai dari ujung kaki sampe ujung kepala dan ga malu-malu -kayak pria- jika memang wanita itu lebih cantik langsung bilang :
“gila, cantik banget itu cewek, tapi sayang ya bajunya ga matching”
“wess… sexy boo, tapi kacamatanya bikin kliatan kayak nerd”
“nah yang ini baru girly banget, cantik… sexy,… pakaiannya matching, di butik mana ya belinya… tapi kok cowoknya culun banget yaa”

Nah.. itulah bedanya kalau Pria dan Wanita memperhatikan Wanita lain…. 🙂
Sudahkah anda memperhatikan Wanita (lain) hari ini? 🙂

*libur ngempi dulu ah…..

Sepatu Kaca

Terus terang saja, makin banyak pengendara motor, makain banyak tingkah lakunya terutama yang sembarangan n nyebelin :p
Mas Tian pernah bikin jurnal disini tentang orang yg ga sabar bawa motornya, kayaknya sih baru pandai mencet2 :)) dan Mona juga buat jurnalnya, sebenarnya kalau dibaca Mona kesel banget, tapi bahasa jurnalnya sangat halus :p
kalau saya sih yang terakhir malah merhatiin apa yang dipakai oleh para bikers tersebut.
Mengenai masalah pakaian yang dipakai.

Saya minggu lalu ngobrol dengan kakak saya dari Samsat Bekasi, dibilang sih akan ada peraturan bahwa ga boleh sendal jepit/sendal yang tidak mempunyai pelindung dibagian jari, kalau mengendarai motor, untuk hal ini saya setuju, karena banyak bahayanya jika hanya memakai sendal tersebut.
Kalau naik motor selain matic bisa saja kena mesin… kan lumayan tuh bikin nyonyos :p

Tapi untuk sepatu juga harus diperhatikan bahannya, idealnya ada pelindung kaki buat jari dari besi, tapi ga usah sampai situlah,
yang diutamakan jangan yang berbahan karet licin atau campuran dengan plastik karena bisa bikin terpeleset entah itu saat perpindahan gigi atau saat menepak ke jalan apalagi jika jalan sedang berpasir atau berair karena hujan.

Tadi Pagi saya melihat motor didepan saya jatuh ke trotoar, di Menteng Wadas, jadi pengendaranya kebetulan wanita mengendarai supra x 125 saat macet mepet ke trotoar, agar mudah menepaknya n ga perlu jinjit 😀
Tapi lady bikers tersebut tidak memperhatikan bahwa trotoar tersebut banyak pasir sehingga saat menepak otomatis langsung terpeleset dan motornya jatuh ke trotoar. Saya perhatikan lady biker tersebut mengenakan sendal seperti crocs tapi yang bahannya campuran plastik, otomatis licin jika menginjak pasir. Untung saja jatuhnya ke trotoar dengan cara merosot, jadi tidak terlalu keras benturannya.
Teman, sebagai pengendara motor paling tidak diperhatikan untuk alas kakinya… usahan jangan memakai sendal, tapi ga perlu juga sepatu dari kulit rusa kok :))

*Selamat makan siang untuk yang tidak berpuasa, dengerin “Tempat Terakhir PADI sambil ngelapin sepatu kaca*

Jail abis

Bertemu dengan seorang 2 teman lama yang kebetulan suami istri di Sarinah, terjadi prercakapan saya dengan mereka, yang laki-laki suka bcandaan tapi yang Wanita bawaannya cemburuan terus.

Teman lelaki : apa kabar bro… udah berapa lama kita ga ktemu?

Saya : baru sebentar kok… baru 36 bulan
Teman wanita : itu mah lama mas… anak aku aja sekarang udah 2 tahun
Saya : iya ya… udah gede… mirip siapa, elo bozz? nyonya? apa mirip tetangga?
Teman lelaki : Sialan lo… mirip bini gwe lah… putih… chubby
Teman wanita : iya, untung aja mirip aku, kalo mirip kamu mas, udah item ga ganteng juga
Teman Lelaki : tapi kamu mau kan sama aku…
Saya : *hanya tertawa*
Teman Wanita ke Saya : betul mas… yang nempel malah sifatnya tuh suka ngambek
Saya : *tetap tertawa*
Teman lekaki : tuh kan mulai deh mulai….
Teman Wanita : nah,.. terbukti kan mas, baru dibilang gitu aja udah ngambek

Saya : masih suka keluar kota bozz, ngadit cabang?

Teman lelaki : masih nih… tapi gwe minta makin dijarangin jadwal keluar kotanya…
Saya : kenapa emang?
Teman lelaki : abis gwe inget anak mulu, kalo pas diluar kota ngeliat anak orang langsung inget anak dirumah
Teman Wanita : nah gitu dong… itu baru namanya bapak yang sayang anak *tersenyum*
Saya : Wajarlah itu… namanya ama anak.. tapi kalo pas diluar kota liat istri orang yang cakep elo inget istri lo ga bozz?
Teman Lelaki : ya enggaklah….
Teman wanita : oh gitu ya… jadi kalo diluar kota bilang kangen-kangen tapi ternyata sebenernya enggak… jangan-jangan pas bilang kangen lagi berduaan ama cewek lain.. jadi selama ini bohongin adek ya.. udah berani ya…..
Teman lelaki : enggak gitu… mas kan cuma becanda
Teman wanita : becanda… becanda… ga lucu becandaannya tau… udah ah.. adek mau pulang duluan *beranjak pergi*
Saya : *bingung ngeliat pertengkaran* dan akhirnya pamit duluan.
Mereka : *Tertawa barengan*
Teman perempuan : kami sengaja kok mas… ini lima tahun pertemuan kami sejak dikenalin ama mas W.. pengen ngerjain aja, dulu kan mas W yang ngerjain ade ngajak ketemuan trus yang nganterin pulang mas ku… akhirnya malah berlanjut 🙂
Saya : *udah lemes duluan….spekles…*

*Selamat bekerja teman, pelajaran moral hari ini adalah jangan bercanda yang keterlaluan dengan orang lain pun terhadap pasangan anda karena bisa bikin orang lain kalang kabut 😀

Cari sebelas orang kok susah banget ya…

Sebagai lelaki paling tidak saya suka bola, maksudnya suka bermain sepakbola, kalau nonton bola dulu bisa dibila gibol -gila bola- betah melek buat nonton, bela-belain begadang, tapi sejak kuliah hanya sesekali lihat, pun ketika AFC kmarin, saya menonton juga karena terpaksa biar makan malam berbarengan 😀

Saat di Medan dan di Aceh, saya sering mendengar pembicaraan bagaimana sepakbola di indonesia berjalan, kebetulan seorang bapak yang mendampingi pekerjaan saya saat di Aceh adalah sobatnya manager yang mengurusi sepakbola di kota medan, jadi bisa dapat cerita dari dalam seperti apa.
Bahkan saat di Pidie saya sempat bertemu dengan pak manager tersebut saat tanding dengan kesebelasan dari Aceh Pidie.

Sepakbola Indonesia itu adalah sarangnya uang, makanya banyak yang ga mau digantikan dan tetap bercokol. Sudah umum kalau pertandingan itu diatur pemenangnya, yang masuk ke babak final itu kesebelasan mana dengan mana, bahkan hingga ke pengaturan skor mau berapa jumlah gol yang terjadi.
Semuanya itu tinggal kemampuan team untuk berani membayar berapa dan kalau yang sudah diback up bandar judi pasti akan mengeluarkan biaya yang diminta, toh masih banyak keuntungan yang bisa diambil.

Selain itu masih ada uang yang juga dikucurkan dari pemerintah untuk pembinaan yang jatuhnya entah kemana.

Itu yang terjadi dulu saat Liga belum banyak pemain asing yang masuk Indonesia.
Nah, kalau sekarang ini pemain asing yang mau masuk mislkan dengan nilai sekian ketika ditawarkan akan bergabung, diminta “sedekahnya” agar permainanya lancar dan mulus.

Sebenarnya masih banyak lagi hal-hal ga bagus, tapi sepertinya sudah menjadi rahasia umum 🙂

*Jadi teman selamat makan siang, jangan lupa mendukung sepakbola indonesia yang bersih dari sampah dan parasit*
**sambil nyanyi garuda di dadaku**

Mabuk Telur

Suatu hari dalam perjalanan ke Badui, Mobil 1. Saya, srisariningdiyah, imansoe, amyweh, brillianti n wigie. Mobil 2 mbong, mappajarungi, emarahmi dan 3 orang lainnya.

mbong : mas, nanti beras, telur, teh kopi ama gula ditaruh di mobil kalian aja ya
saya : ok mas
mbong : Gie ini elo bawa yak
wigie : iya mbong
arie : yang lainnya ditaruh aja di belakang, tapi kalo telornya elopegang aja yak, elo pangku

wigie : wokeh rie


setelah satu jam perjalanan dan hampir ke cibeo, mobil terperosok got, semuanya turun yang lelaki bantu mendorong… setelah semuanya hselesai, masuk mobil lagi, arie sang supir akap mengabsen satu-satu, tinggal imansoe dan wigie.

Wigie naik terakhir, ketika baru akan jalan :
Imansoe : *memindahkan telur ke bangku wigie*
wigie : *naik dan duduk*

Suara aneh : krak….
Wigie : yah pecah deh
Imansoe : yah elo gie, pecah deh telornya
Wigie : yah… nyesel gwe… nyesel selama satu jam gwe pangku ga sampe satu menit malah gwe dudukin..
brilli & teh amyweh : ngikik-ngikik sambil huek huek karena mabuk darat dibawa ngebut n manuver-manuver yang dilakukan supir akap.
Arie : emang gwe bawa mobilnya kasar yak wib?
Saya : enggak kok
Arie : tuh kan.. wib bilang aja enggak… kalian ga pernah naik angkot siyyy
Saya : kalo gwe bilang mabuk juga, pulang dari baduy pasti gwe disuruh jalan kaki…

*Selamat beraktifitas kembali temanz…. sudahkah anda sarapan dengan telur hari ini?

Size doesn’t matter

Kalau saya sih termasuk yang percaya kalau makin besar itu makin enak, apalagi suasananya lagi sepi dan lenggang.. makin enak buat dibejek-bejek.

Tapi kalau di Jakarta gini, tiap pagi bawa yang besar pasti akan terjadi masalah, liat aja deh yang ukurannya kecil-kecil sangat lincah kesana kemari, selap selip cari celah apalagi yang namanya matic, tinggal tarik gas langsung ngacir.
Nah, coba juga perhatiin yang ukurannya besar yang udah pasti cc nya lebih besar macam Yamahasa Bison, Honda Tiger, Pulsar memakai box belakang dan kiri kanan harus extra hati-hati agar tidak menyenggol motor atau mobil..

Jadi… hari gini masih milih yang ukurannya besar?? ya bersiap-siap aja keram tangan tarik kopling… 🙂

Karena wanita ingin dibohongi

Teman saya : *suara kers* Jadi kamu gitu yaa.. ga sayang aku, lebih mikirin teman-teman..
Lawan Bicara : *ga kdengeran lah*
Teman Saya : “ya udah, aku pulang sendiri aja… udah udah….*
hape ditutup

Teman Saya : cowok gitu ya mas, lebih mentingin teman-temannya daripada ceweknya
Saya : emang kenapa ci Melly?
Teman saya : itu, harusnya dia kan jemput sayah, tapi malah mau main futsal dulu… dasar cowok
Saya : *tertawa*
Teman Saya : kok malah ketawa? kan emang gitu kenyataannya
Saya : Ehmm… ci Melly pengen kan pacarnya jujur?
Teman Saya : iyalah… itu harus mas
Saya : Nah… berarti hargai lah pacar cik melly karena udah ngomong jujur
Teman saya : tapi ga bisa gitu mas…
Saya : Gini… kalo misalnya pacar ci melly bilang jemputnya telat karena meeting, ci Melly marah ga?
Teman saya : ya enggak lah.. itu kan ada kerjaan…
Saya : Oke…. bisa aja besok-bessok ci melly dibohongin gitu… ga bakal tau kan ci melly pacarnya meeting atau enggak?
Teman saya : iya ya mas…
Saya : Berarti emang cewek itu lebih senang dibohongin kan ci daripada pasangannya ngomong jujur
Teman Saya : Sialan lo mas…. tapi kok bener juga apa yang elo bilang….

Jadi teringat beberapa tahun lalu, setiap akan kopdar dengan anak-anak thunder250 n scorpio, selalu di misih-misuhin.. dibilang apa enaknya ngumpul cuma nongkrong sambil ngobrolin motor, ngomongin modifikasi ama touring..
akhirnya pas dibilang tiap jumat sore ada weekend meeting untuk hari senin, malah lebih percaya…

*selamat weekend temanz… sudahkah anda membohongi pasangan anda hari ini?

[wuswuw] Wangi Yang Tertinggalw

B2.. Pintu lift terbuka, 4 orang pria termasuk saya masuk kedalamnya. Pintu baru akan tertutup ketika sebuah tangan menjulur masuk sambil berkata : “tunggu”
Pria 1 : Memencet tombol, pintu lift terbuka
Masuklah seorang wanita cantik tinggi yang sibuk dengan BB nya.
Pria 2 dan Pria 3 : Menatap tak berkedip, Pria 1 curi-curi pandang
Saya : tersedak dan batuk-batuk, langsung merasa pusing mencium bau parfum.
Wanita Cantik : Melirik dengan rasa tidak suka ke Saya
Pria 1 : Hanya tersenyum karena bisa melihat wajah wanita cantik tanpa harus menengok
Saya : Masih batuk-batuk

“Ting Tong” pintu lift terbuka, Pria 2 hendak keluar dan menyenggol tas wanita cantik

Wanita Cantik : “Eh kodok kodok kodok”
Pria 1 & 3 : tersenyum berdua
Saya : *dapat ide nakal*

“Ting Tong” pintu lift terbuka, saatnya saya keluar
Saya : “Brak” Menjatuhkan tas plastik berisi sendal sambil memposisikan akan terjatuh
Wanita cantik : *Terkejut* dan latahnya keluar…. ” Eh K****L …K****L…K****L
Pria 1 & 3 : Nyengir-nyengir
Wanita Cantik : mukanya makin jutek
Saya : Ambil sendal sambil tetap batuk batuk…

*selamat bekerja temanz… kawan saya bilang lebih baik bau parfum yang bikin tersedak daripada pingsan karena bau keringat 😀

Silakan Merokok Tapi……

Minggu lalu saya sempat bersitegang dengan teman saya yang berasal dari Semarang, kebetulan be;liau menginap dirumah sambil menunggu kapal yang akan berangkat ke Singapura selesai “docking”.
Inap dirumah sih ga masalah, karena sejak jaman SMA, Kuliah hingga saat ini (kecuali saat saya sedang ngamen di kota) masih ada saja yang main dan inap dirumah.

Tapi buat yang pernah main kerumah sudah tahu peraturannya, ga boleh merokok didalam area rumah, batas maksimal adalah teras rumah itu kalau satu orang, kalau yang merokok banyak, peraturan lebih ekstrem, ga boleh merokok mulai masuk halaman, kalau mau merokok harus diluar pagar atau dikebun seberang rumah.

Nah, teman saya ini sudah saya beritahu dari awal tentang hal tersebut awalnya iya, tapi hari ketiga teman saya merokok dihalaman belakang yang memang terbuka dengan alasan asapnya ga masuk rumah dan terbawa angin, tapi saya ga mau tahu, karena keponakan saya si Lulu juga protes .
Justru bapak dan ibu saya yang memarahi saya agar menghormati tamu, saya yang akhirnya mengalah terhadap ibu dan bapak.
Karena dahulu, ketika smp saya sering bertengkar dengan bapak tentang masalah merokok dan akhirnya memang bapak berhenti merokok karena kami memboikot 🙂 jadi area rumah memang steril dari yang namanya asap rokok.

Akhirnya kamis malam, ketika bapak dan ibu sedang mengaji, saya tegur teman saya dan jika memang tidak suka dengan ketentuan yang berlaku dirumah, saya persilakan angkat ransel.
Ya, akhirnya teman saya hari jumat sore angkat ransel untuk pindah inap ke tempat kawan yang lain.
Sorry jack.. sebelum kita berteman peraturan itu sudah ada dirumah, kalau untuk masalah yang satu ini saya tidak bisa toleransi, jangankan kita yang hanya berteman, yang masih ada hubungan kerabat saja saya sikat.

Alhamdulillah dikeluarga kami tidak ada yang merokok, seperti yang tadi saya tulis, ayah saya berhenti merokok sejak saya masih smp, adik ipar saya berhenti merokok setelah adik saya hamil dan kakak ipar saya justru anti dengan rokok karena memang waktu kuliah mengambil jurusan olahraga.
Jadi, jika ada yang main kerumah silakan keluarkan rokok anda tapi jangan nyalakan kalau dinyalakan saya sudah siapkan seember air untuk memadamkan 🙂

*sudah setengah tiga, ngantuk-ngantuk gini saatnya untuk break, bikin kopi dan merokok :p :p

Lain Golongan

Saya pada dasarnya suka penasaran, makin dilarang makin saya cari tahu…. tapi itu dulu :p *ngelirik tetangga di jogja yang udah ketularan penasaran tingkat tinggi*

Nah, saat di Jepara di tempat kakaknya ibu, saya akan shalat maghrib di mesjid dekat rumah, tapi dilarang oleh kakak sepupu saya ketika saya komplen, ditengahi oleh pakde saya dan dianjurkan untuk shalat di Masjid yang lumayan jauh dari rumah dengan alasan disitu masjid “umum” jadi siapapun boleh shalat.

Masih penasaran, keesokan harinya saya nekat shalat dzuhur dimasjid tersebut, dan ajaibnya setelah saya selesai shalat, seorang yang masih kerabat yang ada didalam masjid tersebut, langsung menggulung karpetnya dibawa ke tempat wudhu, lalu lantainya diguyur untuk di pel.
Saya tanya kenapa, dibilang cuma mau bersih-bersih saja. Saya yakin itu hanya menghindari pertanyaan yang saya ajukan, Asharnya saya shalat dimesjid itu lagi, dan setelah itu kejadian berulang…, saya ga bertanya lagi cuma mikir apa saya bawa najis kali yaaa :))

Akhirnya saya tahu setelah dijelaskan oleh kerabat tersebut -karena tidak enak hati dengan ibu saya-, bahwa kalau di mesjid mereka khusus untuk shalat yang dari golongan mereka saja, kalau dari golongan yang lain shalat maka ya seperti kejadian tersebut, saya sempat berbantahan tapi karena memikirkan hubungan kekerabatan dan menyadari bahwa saya yang lebih muda, saya mengalah, ga mau utak-atik lagi, sampai saat saya di Medan dan menelepon orangtua saya yang ternyata saat itu sedang berada dirumah kerabat yang diatas dan saya diberitahu kalau kerabat tersebut mau naik haji.

Saya minta berbicara dengan kerabat tersebut, lalu ketika sudah saya mengucapkan selamat dan sekaligus menitip pesan agar jangan lupa membawa kain pel yang banyak, karena jika nanti beliau shalat, pasti harus mensterilkan area yang akan dipakai shalat karena sebelumnya sudah pasti digunakan orang-orang dari lain golongan, kecuali nanti disana mau buka lapak sendiri dan hanya untuk golongannya. Beliau terdiam mendengar ucapan saya.
Setelah pulang haji, ibu saya bercerita kalau saya dicari oleh kerabat tersebut dan katanya mau minta maaf karena disana banyak mendapat pelajaran dari hal tersebut.
Saya sih udah ga mau ambil pusing karena memang tidak ada masalah sejak awal.

*Baiklah….selamat makan siang bagi yang tidak berpuasa dan semoga perbedaan yang ada bukan menjadi penghalang bahkan jadi perkara untuk memutuskan tali silaturahim*