Lain Golongan

Saya pada dasarnya suka penasaran, makin dilarang makin saya cari tahu…. tapi itu dulu :p *ngelirik tetangga di jogja yang udah ketularan penasaran tingkat tinggi*

Nah, saat di Jepara di tempat kakaknya ibu, saya akan shalat maghrib di mesjid dekat rumah, tapi dilarang oleh kakak sepupu saya ketika saya komplen, ditengahi oleh pakde saya dan dianjurkan untuk shalat di Masjid yang lumayan jauh dari rumah dengan alasan disitu masjid “umum” jadi siapapun boleh shalat.

Masih penasaran, keesokan harinya saya nekat shalat dzuhur dimasjid tersebut, dan ajaibnya setelah saya selesai shalat, seorang yang masih kerabat yang ada didalam masjid tersebut, langsung menggulung karpetnya dibawa ke tempat wudhu, lalu lantainya diguyur untuk di pel.
Saya tanya kenapa, dibilang cuma mau bersih-bersih saja. Saya yakin itu hanya menghindari pertanyaan yang saya ajukan, Asharnya saya shalat dimesjid itu lagi, dan setelah itu kejadian berulang…, saya ga bertanya lagi cuma mikir apa saya bawa najis kali yaaa :))

Akhirnya saya tahu setelah dijelaskan oleh kerabat tersebut -karena tidak enak hati dengan ibu saya-, bahwa kalau di mesjid mereka khusus untuk shalat yang dari golongan mereka saja, kalau dari golongan yang lain shalat maka ya seperti kejadian tersebut, saya sempat berbantahan tapi karena memikirkan hubungan kekerabatan dan menyadari bahwa saya yang lebih muda, saya mengalah, ga mau utak-atik lagi, sampai saat saya di Medan dan menelepon orangtua saya yang ternyata saat itu sedang berada dirumah kerabat yang diatas dan saya diberitahu kalau kerabat tersebut mau naik haji.

Saya minta berbicara dengan kerabat tersebut, lalu ketika sudah saya mengucapkan selamat dan sekaligus menitip pesan agar jangan lupa membawa kain pel yang banyak, karena jika nanti beliau shalat, pasti harus mensterilkan area yang akan dipakai shalat karena sebelumnya sudah pasti digunakan orang-orang dari lain golongan, kecuali nanti disana mau buka lapak sendiri dan hanya untuk golongannya. Beliau terdiam mendengar ucapan saya.
Setelah pulang haji, ibu saya bercerita kalau saya dicari oleh kerabat tersebut dan katanya mau minta maaf karena disana banyak mendapat pelajaran dari hal tersebut.
Saya sih udah ga mau ambil pusing karena memang tidak ada masalah sejak awal.

*Baiklah….selamat makan siang bagi yang tidak berpuasa dan semoga perbedaan yang ada bukan menjadi penghalang bahkan jadi perkara untuk memutuskan tali silaturahim*

Advertisements

43 comments on “Lain Golongan

  1. bambangpriantono said: Pengalamanmu persis karo aku, bar teko sholat ning mesjid iku langsung dicuci bersih bekasku

    sampeyan nggowo najis cak huehehehe

  2. umi2aulya said: pasti golongan****’jadi penasaran ma cerita selama beliau di haji mas:D

    eh main nerka golongannya :psaya belum ketemu langsung Jeng….juga belum telp… πŸ˜€

  3. lollytadiah said: Mungkin Wib agak bau2 gimana gitu… jadi merasa harus dicuci ulang tuh karpet….qiqiqiqi..

    iya mbak… saya emang jarang mandi, mandinya setahun sekali tiap 1 suro *sambil ngunyah beling*

  4. hheheh klo saya sering sholat aja di sana…biar rajin di pel tiap hari….sekalian nanti bawa rombongan om wib….*aya aya wae ga ada perintahnya di bikin bikin

  5. wib711 said: Saya minta berbicara dengan kerabat tersebut, lalu ketika sudah saya mengucapkan selamat dan sekaligus menitip pesan agar jangan lupa membawa kain pel yang banyak, karena jika nanti beliau shalat, pasti harus mensterilkan area yang akan dipakai shalat karena sebelumnya sudah pasti digunakan orang-orang dari lain golongan, kecuali nanti disana mau buka lapak sendiri dan hanya untuk golongannya.

    iya…udah ga seberapa penasaran lagi, cuma tambah nekat aja :Dtrus sekarang kerabat itu masih memberlakukan hal yang sama dengan ‘masjidnya’ itu?

  6. mychocolatebox said: amin…smoga perbedaan membuat kita semakin satu ya wib…(kadang jengah juga sm beda2an gitu…secara saya kan beda dr yg kebanyakan)

    kita ga mungkin satu dha.. :p :p

  7. evanda2 said: hihhi… banyak itu mas, makanya kalo liat mesjid tertutup gitu, mending cari mesjd yg terbuka … hmmm smg dibukakan hidayah bagi mereka

    iya mbak… nanti kalo cari mesjid yang terbuka, syukur2 kotak amalnya juga terbuka :p

  8. lollytadiah said: Wib… buka warung yang jualan kain pel dan karbol depan masjid itu… terus sering2 sholat2 disitu… biar kain pel dan karbolnya laku….hihihi

    mbak lolly yang modalin yoooo πŸ˜€

  9. siasetia said: hheheh klo saya sering sholat aja di sana…biar rajin di pel tiap hari….sekalian nanti bawa rombongan om wib….*aya aya wae ga ada perintahnya di bikin bikin

    ada perintahnya…. kalo teh Setia ikutan pasti dapat perintahnya πŸ™‚

  10. aku pernah ngalamin tuh… duduk di sebuah mesjid, pas bangun bekas aku duduk di pel, ya udah langsung tak kerjain sekalian, OR muter2in aja tuh mesjid duduk di sana-sini… hahahaha… yg ada tuh orang kelimpungan pel sana pel sini…. SYUKURIIIINNNNNNN……

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s