Menunda jadi orang pinter

Kalau DINI mbaca iklan layanan masyarakat ini… pasti akan nangis meraung-raung


Mr Pol : Kamu ini sudah diberitahu kalau ini jalur mobil. malah naik motor kesini
Abang : lho… ini kan jalan raya pak.. boleh-bole aja dunk saya masuk kesini
Mr. Pol : Dasar Ogeb… tuh tuh.. kamu harus minum itu biar jadi “orang pinter”

Advertisements

Begitu Indah

Malam mulai beranjak, di beberapa tempat yang berbeda ada sepasang mata yang nanar memandang langit-langit kamar, ada yang diam memandang kosong kearah layar laptop membaca baris demi baris peristiwa yang telah terjadi, ada yang menghela nafas dalam dalam lalu menghembuskannya secara keras agar terbuang beban yang menghimpit, ada yang berusaha kegalauannya dengan bermain dalam jejaring sosial sambil tertawa tapi dengan miris, sementara itu sebuah lagu dari group band indonesia terus bermain secara berbarengan ditempat-tempat tersebut

“Bisa-bisanya kami terkena, bisa-bisanya kami terlena
Rupa-rupanya kau berbahaya, Rupa-rupanya kau sama……
seperti ular… seperti ular yang sangat berbisa
suka memangsa, suka memangsa…. diri kami tergigit ibaaaaa
kami tertipu, kami terjebak, kami terperangkap muslihatmu”

Ditempat lain, sebuah hati tidak kalah resahnya, bercampur antara malu, sakit hati, marah dan takut, jika terjadi hal-hal yang tidak bagus, walau disadari atau tidak disadari bahwa itu akibat perbuatannya, sekarang tujuannya hanya satu menyelesaikan persoalan ini walau sudah terbayang akibat yang akan diterimanya, hanya satu tujuannya baik dan buruknya itu adalah buah hatinya

“She’s got eyes of the bluest skies, as if they thought of rain
“i hate to look into those eyes anf see an ounce of pain
“her hair reminds me a warm safe place, Where as a child i’d hide
“And Pray for the thunder and the rain
“to quietly pass me by…. Oh Oh Oh… Sweet child o’ mine…..”

Di waktu dan tempat yang berbeda ribuan mata dengan seksama mengamati sebuah trending topic, ada yang tanpa login karena takut diketahui jejaknya, ada yang membawa hape nya hingga ke toilet, ada yang menggotong laptop nya sambil diselingi memasak, ada yang saling PM dan ada yang sambil chatting, semua aktif berkicau diiringi dengan koor Anastacia berkolaborasi dengan Wali

“if a friend is crime baby, i’d do my time
Ingat mati… ingat sakit ingat saat kau sulit
some might say u’re guilty of friends at the first degree
ingat ingat hidup cuma satu kali
if the jury wants to lock u up and throw away the key
Berapa dosa kau buat berapa kali maksiat,
there’s no greater punishment than what u’r face inside
ingat ingat sobat ingatlah akhirat
won’t tamper with the evidence cause there’s nothing to hide
cepat-cepat ucap astagfirullah al adzhiem”

Epilog
Satu lagi cerita telah selesai, bagaimanapun pembelajaran tidak akan pernah usai, baik atau buruk pasti akan ada yang bisa dipetik didalamnya.
Peduli- empati -simpati- menolong atas nama kemanusian dan persahabatan tidak serta merta mengabaikan akal sehat dan logika…


*Mengambil gitar dan menyanyikan Harmoni-nya Padi

“Aku mengenal eMPe,

Tak cukup lama… kan tahun ke tujuh
Namun begitu banyak… pelajaran yang aku terima

Mpers membuatku mengerti hidup ini…
kita terlahir bagai selembar kertas putih
tinggal kau posting dengan isi pikiranmu
dan terwujud maya mu

Segala kebaikan tak akan terhapus oleh kepahitan
ku lapangakan resah jiwa
karna ku percaya kan berujung indah”

Mabuk Deuiiii

Kalau iseng perhatikan para pengendara motor dibagian bawah, akan nampak sepatu dan kaos kaki. Ada yang matching antara warna sepatu-kaos kaki, kaoskaki-celana atau kaos kaki-pakaian atas entah itu kemeja atau kaos.


Tapi ada juga yang njomplang kaos kaki warna ungu, sepatu warna hitam, celana warna hitam dan baju warna coklat.
atau kaos kaki untuk olahraga dipakai paduan sepatu pantofel…


Semua itu ga terlalu penting, yang paling penting sudah berapa lamakah kaos kaki yang anda gunakan tidak dicuci?
Apalagi pas ada acara tidur bareng-bareng… bisa bikin mabuk orang satu aula 😀


Selamat berakhir pekan temanz… jangan lupa besok saatnya mencuci kaos kaki atau kalo malas ya beli aja… 😀

[wuswuw] Turun juga kan……

Menjelang ashar menuju lift untuk ke mushola, didepan saya ada cewek cakep berjalan dengan santainya di tengah koridor sambil matanya tertuju kearah layar hape, mau lewati ga mungkin bisa, pasti nyenggol.. bilang permisi di cuekin. Heran…..

Cewek cakep : *memencet tombol turun*
Suara hape berbunyi, lalu diangkat
iya.. sebentar lagi aku turun.. kamu tunggu aja di Mc D”

Saya : memperhatikan angka-angka yang bergerak di lift 1, 2 dan 3

saat lift 1 angka bergerak naik di angka 1 lalu naik ke 2, saya bergerak cepat memencet tombol naik melalui depan wanita tersebut.
Konsentrasi dengan hapenya buyar, Pintu lift terbuka di lt 3, saya bergerak seakan-akan mau masuk.
Cewek cakep : *bergerak cepat mendahului saya masuk lift sambil tersenyum dengan nada mengejek*
Saya : *senyum ke cewek tersebut sambil menunjuk ke atas dan menunggu lift tersebut turun kembali, dua lift yang sudah turun saya cuekin*

*Pintu lift terbuka
Saya : *Masuk *
Cewek cakep : *masih didalam dan cemberut melihat saya*

[wuswuw] Kena Batunya

Di sebuah Junk food Sarinah, Hape saya bergetar-getar, Lihat sebentar 082111xxxx5, Bingung ini nomer siapa, didiamkan tapi terus bergetar. Tanya ke 3 orang teman, yang pada lagi konsen yang satu konsen ama ayam, yang dua konsen ngobrol.

Saya : Tau nomer 082111xxxx5 ga?
All : Enggak
Saya : *bingung, tapi akhirnya mengangkat telp juga*
Saya : ” halo… halo.. halo… mo bicara dengan siapa? halo.. halo…”
# ga ada jawaban… cuma ada suara orang tertawa dan berisik banget
Saya : eh gimana sih, kok malah ga ada suaranya.. aneh
Teman 2 : *tetep konsen ama ayam nya*
Teman 3 : *nengok tapi ga bilang apa-apa*
Teman 1 : “biarin aja mas, jangan dimatiin, biar pulsanya habis”
Saya : “jangan ah kasihan”
*tapi ga matiin hape sampai 1.58 menit… tapi karena takutnya ada yang penting, akhirnya telp balik*
Teman 1 : *meraba-raba tas nya* mas Wib telp aku ya?
Saya : “Enggak, telp yang tadi nelpon kok”
Teman 2 & 3 : *saling liat*
Teman 1 : *ngambil telp dari dalam tas* iya.. mas wib telp aku..
Saya : *lho, aku ga tau kalo itu nomer mbak…. ga ada di pb ku*
Teman 1 : “yah abis deh pulsa aku
Saya, teman 2 & 3 : ngakak
Teman 1 : “langsung dial *888*

Untung aja saya ga jahat, kalau jahat saya diemin sampe setengah jam kan lumayan :p :p
*piss yo mbak….. :p

Dicium wanita rasanya bikin gregetan

Kalau jdicium Wanita… gimana gituuuu rasanya, deg-degan antara sewot dan mau marah tapi ga tega, mo minta nambah tapi ga mungkin, yang ada malah jadi gregetan.
Senin pagi, bohong banget kalo jalanan lancar jaya diwilayah Jakarta, tapi kalau di Kabupaten Pidie Jaya di Aceh sana itu mah ga bohong :D.
Macet kalau masih ikut antrian lumayan lah, tapi kalau udah ada yang selak-selak itu yang kadang bikin bertanya-tanya, apa ini orang takut telat masuk kantor, apa boss nya udah telpon nyuruh buru-buru dateng atau emang kebelet mau pipis n karena lupa pakai pampers biar ga ngocor kudu buru2 sampe WC.
Kalau lagi adem, saya sih biarin aja tapi kalo lagi rada malas nginjek atau narik rem ya udah yang terjadi terjadilah 😀

Nah, kali ini ada yang seperti itu, ada motor dari tengah langsung motong mobil kearah kiri dan muncul disamping saya langsung mau masuk, tapi rupanya tidak di rem, sehingga ga bisa dielakan kaki saya dicium roda scoopy, pas dilihat seorang wanita yang cuma cengar cengir aja, mau dimarahin kok ga tega mau balas nyium mikirnya ini ditempat umum… akhirnya punya ide “mbak ati-ati donk, nih kalo kaki saya luka mbak tanggung jawab ya”
Klakson dibelakang udah pada nyaring..
mbak scoopy : maaf ya pak, ga sengaja
Saya : ya udah gini aja,.. no hape mbak berapa, biar nanti saya telp mbak, cepetan mbak udah pada ribut tuh dibelakang
Mbak Scoopy : iya pak.. iya 085610653…
Tinnnnn Klakson mobil bikin ga kedengeran deh sisa nomernya….. lewat deh mbak manis nya…. 😀

Satu lagi ada juga yang tengil diduren sawit, naik mio masuk kanan, nyalip lewat kiri pas mau masuk lagi beradulah dengan spion Black Angel, mo marah bikin pegel, ngedumel juga buang energi, mo minta no hape ga mungkin lah… akhirnya pas posisi dia dikiri mo nyalip, tapi ga saya kasih lewat saya tunjukan 2 jari jempol dan telunjuk ke arahnya, jari tengah, manis dan kelingking saya gengam, tuh orang sempat melihat, tiba-tiba mengerem karena terkejut dan ditabrak oleh motor dibelakang, saya berhenti dan lihat malah dimaki-maki oleh bikers lain…

*Pesen Moralnya sih jangan ketengilan dimanapun berada….. entah dijalan, dikantor, di tempat umum, didunia Nyata ataupun dunia maya :p :p
Lanjut lagi gan… sampai nanti sore di Sarinah untuk menyelesaikan semuanya secara adat 😀

Komunitas MPID vs Reprs. Off. Multiply Indonesia

Baiklah, setelah melaporkan hasil pertemuan antara Komunitas MPID dengan Reprs, Office Multiply Indonesia di jurnal sebelumnya, sekarang saya postingkan siapa saja yang hadir disana dan bisa dilihat apa saja yang dilakukan.

*FOTO BERSAMA
hal ini sudah pasti, ini adalah foto yang lumayan hasilnya dari seribu kali jepret ga ada yang genah 😀




Contohnya Foto Ini, entah apa yang dilakukan oleh cak Marto…. dan entah apa yang ditatap mbak Febbie


*MAKAN BERSAMA
Siapa yang nambah ngacung *ngelirik cak Marto :p :p

Disini saya baru tahu kenapa mbak Christin begitu langsing, masa minumnya cuma Ice lemon tea, dengan lemon utuh di gelasnya, makannya juga cuma ngambil dari piring mbak Tyas, jadi kurang jelas antara Diet atau mau ngirit :p :p

Mau lebih Jelas, ini dia close up siapa aja yang datang, biar ga pada penasaran terutama terhadap om Dave

1. Om Dave, foundernya Multiply.com
2. Om Daniel Tumiwa, Country Manager Multiply Indonesia

3. Mbak Tyas, SMM Multiply Indonesia

saya baru sadar kalau singkatan SMM = Senyum Malu Malu

4. Christin, ini dia yang ditunggu-tunggu Mas Ohtrie, Cak Marto dan Kang Tampah 😀

1. Ini mah Udah pada tau, Bu Pres MPID

2. Perkenalkan, ini keluarga MITRO = Mbak InTan dan cak maRtO, jadi ga perlu heboh-heboh dan repot nyari silsilah keluarga Mitro yaa :))

#maaf sebelumnya buat Mbak intan dan Cak Marto yaaa… pissss


3. Kalau ini terkenal dengan panggilan bu Feb, berhubung saya di”beritahu” agar mengambil foto yang okeh, dari 20 jepretan, foto ini yang lumayan bagus menurut saya, menunjukan semangat mbak Febbie *liat aja sambil mengepalkan tangan*
4.kalau Ini makanan Favorit saya 😀


Selamat menikmati pekerjaan di akhir minggu ini teman…. *sambil nyanyi*

Friday night and the lights are low
Looking out for the place to go
Where they play the right music, getting in the swing
You come to look for a king
Anybody could be that guy
Night is young and the music’s high
With a bit of rock music, everything is fine
You’re in the mood for a dance
And when you get the chance


[wuswuw] Bego Banget sih Pak

Disebuah tempat makan, saya meminta passw untuk wifi
saya : mbak, passwordnya apa?
mbak : satu sampai sembilan pak
saya : bentar ya mbak saya tulis dulu *niat jail timbul*
mbak : *tersenyum*
saya : kok ga bisa mbak?
mbak : masa sih pak?
saya : iya, ini saya tulis “satu sampe sembilan” kok ga bisa ya
mbak : mulai terlihat panik
saya : *pura-pura bingung*
mbak : *manggil temannya*
Mas : ada apa pak?
saya : ini passw nya apa ya mas?
Mas : “angka satu sampai angka sembilan pak”
saya : Oo, pantes tadi saya ga bisa, karena kata mbaknya satu sampai sermbilan, ya saya tulis begitu… *pura-pura*
Mas : tersenyum, enggak pak, itu angka 1 2 3 4 5 sampai 9
*mungkin dalam hatinya mereka berdua bilang : ini orang bego banget sih, padahal sih emang :p :p

Bertemu para Darth Vader -U Know Who- di Le Seminyak

Mencermati jurnal 23 dari Indonesia.multiply, yang pada awalnya menyasar untuk OS tapi pada akhirnya para Mpers (blogger) turut “urun rembuk” mulai dari yang serius hingga ber-OOT ternyata membuat para Admin (Reprs. Multiply di Indonesia) saya yakin cuma bisa geleng-geleng kepala sambil mengelus-elus dada atau memegang kepala karena pusing diantara ke-riewuh-an untuk kejar target dari MP di USA, mungkin mereka tidak menduga akan terjadi respon yang sangat luar biasa seperti itu.

Ketika mereka mengundang perwakilan komunitas MPID untuk “ngobrol santai” saya turut mengacungkan jari untuk ikut, jadi bisa mengetahui apa sih sebenarnya yang akan dilakukan oleh pihak Multiply tersebut, apakah memang nantinya akan ada wacana membuat Multiply menjadi OS secara keseluruhan tanpa memperhatikan pengguna lainnya (Blogger) bahkan mematikan bagian untuk para Blogger tersebut, tetap ada tapi akan dibuat aturan-aturan lain yang lebih mengikat ataukah justru menggandeng para blogger untuk turut membuat komunitas selain OS yang menjadi tujuan utama di Multiply sekarang ini.
Semua pertanyan itu terjawab di Le Seminyak PP, Pihak Reprs. Multiply Indonesia yang digawangi Om Daniel Tumiwa Country Manager beserta mbak Tyas sebagai SMM dan tentu saja Om Dave (kalau ga salah) sebagai salah satu founder Multiply memberikan penjelasan bagaimana rencana kedepan untuk Multiply dengan OS dan tentu saja komunitas blogger (MPID), karena menurut Om Dave sendiri Multiply itu lahir dari sebuah komunitas, CMIW (ini singkatan dari Cium Me If I’am Wrong kan? *muntah-muntah deh :p)

Secara garis besar, memang multiply itu adalah market yang besar, dengan jumlah OS yang kian bertambah, ini tentu saja tidak bisa diabaikan begitu saja, dan pihak Multiply sendiri tentu saja membutuhkan dana untuk kelangsungan hidupnya, mereka ga mau seperti Hi5 atau FS yang berlahan-lahan mati suri ditinggal pergi ke alam baka para user-nya.
Untuk hal yang “diributkan” -lebih kearah OS- tentang masalah 3,9%, jika user mengikuti dari awal jurnal di Indonesia.multiply, saya yakin bisa diketahui maksud Multiply melakukan hal tersebut. silakan mengarah kesana aja ya *Indonesia.Multiply.com jika ingin tahu lebih jelas. harapan saya sih biar ada edukasi juga buat para OS agar bukan hanya sekedar sekedar jualan tapi bisa menunjukan nilai tambah dari produknya tersebut.

Untuk blogger *ini yang gwe suka* Multiply tidak akan menutup bagian untuk para blogger, karena justru para blogger tersebut juga ada yang mempunyai OS dan sebagian yang lain sebagai Buyers tapi sebagian besar sih menurut saya pribadi sebagai OOT-ers :p.
sebenarnya jika dari awal pihak Reprs. Multiply Indonesia (terutama para adminnya) mau membumi *halah* berbaur dengan para OOT-ers :p eh Blogger maksud saya, akan lebih mudah untuk membuat rencana kedepan untuk Multiply, karena ga bisa dipungkiri para Mpers (Blogger) turut memberikan kontribusi secara ga langsung (selain ngabisin bandwith lho ya ^-^) salah satunya membawa bendera komunitas MPID kalau ada acara mulai dari kopdar, kopdar dan kopdar. Iyalah, acara ulang tahun MPID kan Kopdar, acara Baksos juga kopdar, acara nikahan juga kopdar, Kuliner bareng juga kopdar kan 😀
saya yakin Multiply bisa juga liat contoh dari milis cosmo (majalah cosmopolitan), mereka pada awalnya pembeli majalah cosmo, terus membentuk milis, dijalankan sendiri lalu setelah dilihat ternyata harus dirangkul, maka dirangkul oleh Majalah Cosmopolitan.
Nah, saat di Le Seminyak itu pihak Multiply juga akan merangkul para Mpers kedepannya, sebagian hasil “ngobrol santai” udah ditulis mbak Febbie di QN nya ini, dan untuk bagian tentang MPID tunggu saja dari mbak Intan dan Arie, kalau untuk bagian TOS/TOR dan spam kita tunggu dari cak Marto.

Yang masih penasaran ama Om Dave, Om Daniel, Mbak Tyas dan Mbak Christin tunggu besok ya, saya ga bawa card reader, futunya belum dipindahin, masih nongkrong manis di camz.
saya ga sempat merekam dengan video, tapi saya rekam di MP3, tapi karena ada beberapa hal yang saya pribadi anggap itu bagian platform Multiply kedepan untuk E-Commerce nya jadi saya tidak dapat meng-upload-nya, ini hanya sekedar etika saja bagi saya.
Jika ada yang mau mendengarkan dan syukir-syukur mau membantu cutting bagian yang yang layak tayang, kontak saya saja… saya rasa itu lebih fair.

Selamat bekerja temanz… mudah-mudahan perbedaan bukan menjadikan Mpers (Blogger) dan OS saling bermusuhan tapi saling bersinergi kearah yang positif…. Eh udah ada kan ya contohnya waktu kopdar bagi panci ada para OS yang turut mensponsori acara tersebut? 🙂

@mbak Intan, Saya Blogger, Saya ga pinter tapi masih punya etika n ga sombong lho :))