After Office Hour ya Cynnn…..

Ce : nanti kita ketemu di angkringan nasi kucing lampu merah ya
Co : iya
Ce : After Office Hour Ya
Co : iya
Ce : jangan telat yaaaa!
Co : iya



Satu jam berlalu
Ce : Kok kamu belum sampai juga? aku udah lumutan disini
Co : Lho kan kamu bilang After Office Hour?


Ce : iya, harusnya kan kamu udah sampai
Co : sampai gimana… kalau dulu kerjanya masih di Tebet ya udah sampai, lha sekarang kan di Asia-Afrika…. nyebrang benua dulu baru sampe
makanya, kalau bilang after office hour cari tau dulu office ama tempat ketemunya dimana.. kalau lumutan ya salah sendiri lah…



Ce : Jadi gue salah ya?
Co : ya iyalah….. hahaha


tapi akhirnya bisa tersenyum kan…… :))



Siapa kampretnya nih?

Saya kadang ga habis pikir, fasilitas yang sudah tersedia kadang tidak dipergunakan sesuai dengan fungsinya.
Seperti pagi ini, saya masuk ke toilet duduk, ditempat biasa buat tersebut ada cap sepatu, Astagaaa…. ini orang yang tadi memakai ga biasa duduk apa yah, makanya langsung main jongkok saja, atau mungkin dalam pikirannya setiap toilet ya dipergunakan dengan cara jongkok.

Terakhir saya juga menemui hal ini di toilet tempat kerja lama, sambil balik ke ruangan saya bilang “gambles iki ono kampret nangkring ning dodokan wc”
Teman-teman saya ga ada yang berani nyauti, karena tau saya lagi kesel, ujung-ujungnya pas makan siang saya didekati teman saya dia bilang “saya bang kampretnya” jancuk tenan iku arek, arep misuh-misuh sing dipisuhi konco dewek.

Dulu juga waktu masih nongkrong eh berkantor di Wisma Dharmala Sakti, saya kebetulan diminta menggandakan kunci toilet exe, yang ada kamar mandinya.
Nah, rupanya ada atasan lain yang tahu dan pinjem kunci… ya saya beri saja, ga ada salahnya toh…
Tapi pas boss habis masuk, dia menegur saya apakah kalau saya kebelakang suka jongkok diatas dudukan wc, karena bekas cap sepatu, ya saya bilang walau saya orang kampung tapi ga segitunya lah.. karena hal ini makin sering, dan saya makin sering kena tegur, akhirnya saya lumuri dudukan tersebut dengan sabun cair yang biasa untuk cuci tangan.

Emang ga pakai lama sih, atasan yang lain pinjem kunci, dan setelah keluar dari toilet sambil ngedumel “jancuk iku OB, dodokan wece ra diresiki.. sabune masih nempel”
Saya perhatikan sepatunya basah… rupanya terpleset dan nyemplung..
dalam hati sih saya bilang “sing jancuk iku dudu OB cak.. tapi aku”

Selamat makan siang temanz… jangan lupa setelah makan jangan nongkrong sembarangan

Habis kamu cantik sih….

Laki-laki emang ga bisa liat yang bening-bening dikit…
pas di Festival Palang Pintu Kemang, si wanita tersebut mendorong sepedanya, suaminya persis berada didepannya, saya melihat ada momen bagus saat ada lelaki tersebut begitu sangat memperhatikan wanita pembawa seli….

Benarkah lagu Iwan Fals ini ? “salah sendiri kau manis, punya wajah teramat manis”
atau benar seperti yang dinyanyikan Nicky Astria “Mata Mata Matanya Lelaki
Kadang Suka Kadang Ngeri Dibuatnya”

Pesan moral : ati-ati kalau memperhatikan wanita ditempat umum ya om…..

Tetep gaya tanpa mahal

Bersepeda yang diperkenalkan kembali oleh komunitas B2W, lambat laun mulai banyak penggemarnya. pelan tapi pasti anggotany bertambah, yang pasti awalnya melalui getok tular dari yang sudah gowes kekantor meracuni yang lain. Pembuatan website juga mendukung interaksi sesama goweser.
tanpa dapat dipungkiri, trend juga turut mempengaruhi.
Mulai dari folding bike hingga yang terakhir booming ini adalah fixie.

Saat ini bersepeda bukan hanya sekedar mengendarai sepeda tapi sudah berubah juga menjadi gaya hidup, makin keren n bagus sepedanya makin bangga memakainnya hal ini tentu saja korelasi yang sangat kuat dengan harga sepeda yang “bagus” juga.
dari pengamatan yang saya lakukan terhadap para goweser normal yaitu yang sebagian besar menggunakan sepeda untuk ber-B2W, mulai dari harganya dikisaran 1jutaan sampai diatas 12jutaan, mereka tetap menggunakan peralatan seperti lampu belakang dan depan serta atribut keselamatan yaitu helm, hal ini penting, walau naik sepeda dengan kecepatan standar antara 20-36kpj, kalau jatuh ya bisa bikin kepala babak belur.

Saya perhatikan juga ada kelompok mahasiswa yang bergowes ria ke kampus atau sekedar untuk nongkrong, tentu saja sepeda yang digunakan adalah model yang trend saat ini yaitu fixie, tapi mereka lupa bahwa ada faktor lain yang juga perlu diperhitungkan seperti diatas, jarang sekali yang memakai helm dan memasang lampu, sedangkan saya jumpai beberapa kali mereka berjalan di waktu malam hari.
Mungkin mereka percaya bahwa ada faktor “Yang Diatas” yang menentukan hidup matinya seseorang, tapi mereka juga mungkin lupa bahwa ada faktor lain yang turut mempengaruhi, salah satunya dari tingkah laku yang tidak mau memakai peralatan yang sudah banyak tersedia.
Sebenarnya apalah artinya harga lampu depan-belakang, yang terhitung murah 20-100ribu dan harga helm 200-400ribuan dibanding dengan harga sepeda yang dinaiki yang saya lihat di toko sepeda berharga lebih dari 3jutaan.

Secara pribadi saya kagum melihat fixie yang mampu membuat orang bersepeda untuk menjadi salah satu kegiatannya, tapi saya lebih kagum lagi dengan orang yang bersepeda dengan memakai atribut keselamatan bagi diri sendiri.

Pesan moralnya : saya kepengen banget beli fixie.. tapi kok ya diliat2 ama umur pilihan bakal jatuh kesepeda onthel… 😀

Pinky Cat

Kucing itu adalah binatang yang menggemaskan… enak buat digendong, di klitikin, di kruwel-kruwel…
saya saja sampai berburu kucing hingga ke luar kota *lebay*
Kucing di album Cute Cat saya futu didaerah Denpasar… Sayang bulunya rontok, lucu ada kalungnya….



Nah kalau kucing-kucing ini selalu bersama sayah Here With Me lah di daerah puncak…
ternyata ada juga saling melindungi dengan sesama kucing lho…





Yang paling seru adalah Gwe suka gaya lo, anak kucing ini saya ikuti didaerah SMA 3 Sukabumi, mo motret Dessy Ratnasari, dapetnya malah kucing.. tapi gpp lah… lucuan kucing-kucing ini dibanding Dessy 😀



Tapi ada satu hal yang bikin saya bingung, kalau Kucing dibawah ini termasuk kategori apa ya…?
Lucu, menggemaskan apa bikin pusing? yang pasti sih cakarannya tajam sekali…. :))


Die Harder

Setiap pulang melewati ruas casablanca pasti akan bertemu dengan para die harder, ga peduli jenis tunggangan dan jenis kelamin pokonya tancap terus. Jalan raya seperti tempat bermain bombomcar, pepet dikit, tancep gas, meliuk kiri kanan.
Kemarin malam, di kolong semanggi arah benhil, saya dipepet dari arah kiri mau ga mau minggir kekanan, tapi die harder tersebut lupa, kalau di kolong semanggi itu nyalip dari kiri didepan jalan berbelok kearah kiri juga, otomatis motornya menyeberangi seperator karena tidak bisa dikendalikan, dan ujung-ujungnya gubrak bersama dengan penumpangnya. saya hanya bisa mengerem perlahan.. itupn akhirnya masih sedikit ngepot karena jaraknya terlalu dekat.
Scoopynya babak belur, yang membonceng jatuh terduduk, ketika dihampiri polisi yang membantu membangunkan motor.. dibukalah helmya, ternyata seorang lady bikers..

Teringat peristiwa hampir dua tahun lalu, saya dalam keadaan santai 40kpj, tiba-tiba seorang Die Harder bercelana pendek melewati saya dengan jarak amat tipis, tiba-tiba tidak jauh didepan saya ada motor yang lurus dengan saya melenceng kekanan karena pengemudinya mengobrol dengan yang dibonceng, malanya die harder tidak mengantisipasi hal tersebut, mengerem mendadak lalu tergelincir, saya yang dalam keadaan santaipun tidak mungkin mengambil kekanan langsung karena pasti akan dihajar oleh mobil dari sebelah kanan.. mengurangi kecepatan sudah pasti tapi akan menabrak die harder yang tergeletak digaris tengah, pilihan terakhir engine break dan rem yang tidak mampu menolong, dan akhirnya motor jatuh berputar diflyover kp melayu, saya sendiri terlempar kearah kanan, blank sesaat, saat membuka mata, dalam jarak 30cm sebuah bemper sedan ada didepan saya, saya bangkit, lihat pengemudi sedan yang hanya diam sepertinya shock.

Motor saya dipindahkan oleh member TC125 yang kebetulan melintas, saya hampiri Die Harder tersebut, yang bisa bangun dengan jalan terpincang-pincang dan dengkulnya yang berdarah, saya ajak salaman, setelah selesai baru akan saya layangkan pukulan, ternyata saya didahului oleh biker-biker lain yang mungkin senep melihat kelakuan die harder tersebut.

Saya sebeneranya dulu tidak suka ngebut, hanya rada kencang saja :p tapi setelah dipikir-pikir ga ada gunanya, toh kalau didalam kota jakarta, perbedaan signifikan hanya 5-10 menit.
Tapi bagi para die harder tersebut 5-10 menit sangat berguna…
ya memang berguna… anda bisa lebih dulu sampai tempat tujuan, rumah sakit atau kuburan.

[wuswuw] Jaka Sembung Masuk Lift

Lift menuju Basement

Pria 1 : Kita ke Lotte yuk abis shalat
Pria 2 : apa? ngelonte dimana?
Saya : *ngerasa budek*
Pria 1 : itu disitu deket… di Ratu Plaza
Pria 2 : Emang ada ya
Pria 1 : Ada lah…
Pria 2 : Cakep-cakep ga
Pria 1 : lha.. elu ngomongin apa kok pake cakep
Pria 2 : loh.. tadi kan elu ngajakin ngelonte
Pria 1 : elu tuh piktor mulu, makanya gue ajakin elu shalat biar pikiran lo sehat
Saya : batuk-batuk sambil ketawa (kombinasi yang susah ternyata)
Pria 2 : *nyengir malu*

Abal-abal

Denger para wanitah ngobrol dikantor seru juga, mereka ngebahas tentang masalah tas.
Jadi ada temannya teman kantor pergi nyosialita,.. begaul laaa, pake tas eLVi yang baru. (ga usah dibahas baru nya bagaimana)

Pas sampai ditempat nyosialita, ada yang tanya apakah itu mereknya Luwih Pitong, dipegang-pegang n diberi pengumuman ke yang hadir kalo itu Luwih Pitong yang hanya KW.
Merahpadamlah muka temannya teman inih, karena Luwih Pitongnya made in Tanah Abang…

Pesen Moralnya mah gampang : kalau mau begaul ga usah begaya yang diada-adain.. kalo perlu mah bawa tas kresek juga gpp…
yang penting berani unik, tampil beda n penuh kreativitas… 😀

[wuswuw] Test.. Test….Test… Check.. Check…

Selasa sore di suatu tempat…
Saya : *masuk suatu tempat, langsung ambil tissue.. mencet tombol.. air tidak keluar, pindah kesebelahnya mencet lagi… air keluar*
Saya : *berdiri ngangkang dipojokan membuang sesuatu yang emang harus dibuang*
Lelaki Lain : *masuk terus juga berdiri ngangkang di urinoir sebelah kiri saya*
Saya : *mencet air untuk “mencuci” dan mengelap dengan tissue*
Laki-laki lain lagi : *masuk menempelkan kertas di urinoir sebelah kiri laki-laki lain lagi terus berdiri di belakangnya rada menjauh*
Lelaki lain : *mencet-mencet tombol urinoir.. airnya ga keluar*
Saya : *nyengir*
Laki-laki lain lagi : *cuma diem sambil megang selembar kertas*
Lelaki lain : *tengok kekanan kearah saya…*
Saya : *pura-pura sibuk mengelap pakai tissue*
Lelaki lain : *bergeser ke kiri dengan tetap menghadap tembok, -seperti aba-aba geser kiri tiga langkah grak- menuju urinoir disebelahnya, dibaca lalu bergeser lagi kekiri ke urinoir yang masih berfungsi dengan masih memegang senjata pusakanya
Saya : *pergi sambil tetap nyengir*
Laki-laki lain lagi : *senyum2 ngeliat adegan itu*
Lelaki lain : *sewot*
*harusnya bisa membasuh di urinoir yang saya gunakan tapi akhirnya karena saya (sengaja) lama maka terjadilah adegan itu

Pesan moral : kalo mo pipis jangan lupa bawa tissue dulu n cek apakah airnya bisa mengalir…