Javaman in Ultah MPID

Saat acara ulang tahun MPID banyak hal lucu terjadi, terus terang saja saya datang agak terlambat, jam 08.30 baru berangkat, perkiraan saya 20-35 menit juga sampai, tapi ternyata macet sejak keluar pintu tol cawang, alhasil sampai lokasi jam 10.30.. udah gitu supir taksi nya pakai acara ga tau nama jalannya, padahal udah ada gps.
Awalnya mau telp. Arie atau mbak Niez, tapi sudah pasti ga bakal diangkat, maklum dia sibuk. mo telp mbak Intan juga ga mungkin karena mbak intan aja berangkat dari rumah jam 10.

Mo telp bang Nahar, punya nya nomer lama πŸ˜€
Akhirnya cari nama panitia lain n terlihat nama mbak Novi (akunovi) yang saya yakin udah datang karena ngurusin acara untuk anak-anak.
Saya : “Halo ini mbak Novi ya id akunovi?”
M. Novi : “iya.. maaf ini siapa ya?”.
Saya : “saya mbak… ini saya.. mau tanya arah kesana gimana ya?”
M . Novi : “siapa?”
Saya : *kumat* ini saya mbak.. id saya -inisaya”
M. Novi : “aduh saya juga ga tau arahnya.. nanti saya tanya teman saya dulu ya”
Telp diserahkan ke “teman” nya mbak Novi dan mendapat arahan kalau dari Kuningan cari saja rumah PAN, lalu belok kiri dan ikuti jalan saja hingga bertemu lokasi TK Buana Kids.

Tapi mungkin rupanya saya kualat, setelah sampai di meja pendaftaran saya ga kenal satupun… saya perhatikan wajahnya sepertinya ga ada yang saya kenal, tapi pas saya lihat namanya ada semangatdafa, kalau ini saya ingat namanya mbak Lina, id lama nya rip… dan berganti menjadi semangatdafa.
lanjut masuk ternyata acara sudah dimulai, dan kalau ga salah acara perkenalan, baru menaruh tas, langsung dibajak mbak Arni itsmearni untu nyiapin kado buat pemenang award, karena sebagian kadonya memang saya yang bawa, untungnya mbak Niez Rengganiez datang sehingga saya bisa kabur, baru sampai bagian konsumsi ada mpers yang datang menyerahkan konsumsi ke saya dan setiap akan beranjak ada saja yang datang langsung menyerahkan. Bahkan sampai ada yang bilang “elo laper ya dari tadi dibagian konsumsi terus” sebenernya sih iya saya lapar, tapi sungguh saya disana saya cuma makan tahu sumedang dari mbak Niez, bolu dari mbak lulubasmah dan pempek dari mbak intan1802… saya cukup tahu diri lah… *sambil ngeliat perut*

Pas lagi ngerapihin kue… ada mpers laki-laki yang datang langsung mengajak salaman
Mpers Laki-laki : “Apa kabar mas ?”
Saya : “Baik”
Mpers Laki-laki : “baru datang ya?”
Saya :”iya.. macet banget tadi”
Saya perasaan pernah liat, tapi dimana yaaa.. beneran lupa, akhirnya nanya ama mbak Niez yang kebetulan ada disitu dan dibilang itu Dedy.. debapirez pantesan kayaknya pernah liat…. habis fotonya bersliweran dimana-mana.

masih disitu juga saya ditegur oleh mper laki-laki lain, bertubuh tinggi besar..
Mper laki-laki :”baru datang mas? *pada ga kreatip ya ini co nanyanya gitu:))
Saya : “iya nih, udah lama? *sumpah saya ga mengenali, saya perhatikan wajahnya juga ga inget
Mper laki-laki : “udah mas..”
lalu mper tersebut mengeluarkan pin dan gantungan Multiply Indonesia, saya masih ga ngeh… diserahkan ke saya, saya ambil gantungan sambil ucapkan makasih
Mper laki-laki : “kemari waktu di surabaya mereka pada datang bawa banyak, masih ada sisanya saya bawa kesini”
Saya akhirnya inget jurnal arie kalau di surabaya tgl 10 sudah ada kopdar duluan dan yang jadi PJ nya adalah Moestain
Ooo.. jadi rupanya ini penampakan Moes Sabudi, dan tentu saja saya meminta maaf secara langsung karena telah menegur Moes di jurnal sabudi-nya… piss man… *kalah ni awak kalau diajak gelut secara badan moes lebih besar :))

Tapi rupanya masih ada kejadian lagi… saat saya sedang akan memotret ada yang menegur saya..
Mper wanita : Om wib…. om Wib…. inget aku kan?
Saya : *berusaha mengingat-ingat tapi ga ingat, sambil nyengir-nyengir bilang… “enggak”
Mper Wanita : “ini Ai… igh masa om wib ga ingat kan pernah ketemu”
Saya : *berpikir keras lagi….* Ai…. Ai…. Ai semangka yaaa? *akhirnya inget, maklum wajahnya lebih cerah dan bercahaya dibanding ketika bertemu di GI” Maaf yak Ai saya ga mengenali…. :))

Baru mau beranjak, tiba-tiba dua orang wanita datang dan bertanya dengan nada ragu :
Mper wanita berjilbab hijau : “Ini om wib ya?”
Mper wanita berkacamata : “ini om wib kan”
Saya : haduh.. kalau saya bilang ga kenal lagi nanti dibilang sombong.. tapi sungguh saa ga mengenal keduanya
Saya : “ehm.. bukan… emang ada apa ya” *habis nada bertanya nya bikin orang takut sih :p :p
Mper wanita berjilbab hijau : “bukan ya? tapi kata wewet ini om wib”
Pas denger kata “wewet” saya sering baca di jurnal mbak feb, inisering reply..
Saya : “iya saya wib”
Mper wanita berjilbab hijau : “tuh kan…. saya dian om”
Saya : *duh… dian mana yaaa…. yang saya inget cuma uni Dian (cambai)*
untung aja hape bunyi, pas saya liat dari cetingan ada nama “dian” hehehe…ternyata ini adalah mbak Dian Ekpresilepas.
Maaf ya mbak saya ga mengenali, katanya ga bisa datang… tiba-tiba muncul… πŸ˜€

Akhirnya minum dulu ngilangin pusing biar tenang.. sambil berdoa mudah-mudahan ga ada kejadian kayak gini lagi.
Alhamdulillah do’a saya terjawab…

Mper Wanita berbaju kotak-kotak merah : “om wib.. om wib saya #$%&^%&”
Saya : “Haduh, saya ga denger..namanya siapa ya,…” *Suara ari teriak-teriak di toa lebih kencang*
Mper Wanita berbaju kotak-kotak merah : “%#$%$^ om…..”
Saya : “aduh suaranya kurang kenceng.. siapa namanya?”
Mper Wanita berbaju kotak-kotak merah : *cemberut* Rifi om…. saya rifi
Saya : “Oooo Rifi temannya Mona Jogja?”
Mper Wanita berbaju kotak-kotak merah : “Iya om… saya Rifi”
Saya akhirnya ngobrol-ngpbrol sebentar dengan Rifi, lha wong HS nya kartun, jadi tentu aja ga kenal tapi asli suaranya lembuttttttt banget sampe ga kedengeran,… padahal saya udah bersihin telinga sebelum kesana..

Ah….. jadi ga enak hati saya dengan teman-teman yang sudah menyapa dengan ramah… sekali lagi maaf kan saya ya…. senang bertemu dengan semuanya.*ngelap keringet*

Advertisements

94 comments on “Javaman in Ultah MPID

  1. itsmearni said: mas wib kabur, mb Niez kabur

    aku jagong di konsumsi karena ga ada orang yang disanan aku juga milihin paket yang buat baksos…. untung aja bang nahar, mbak Desi n akhirnya om agus kribo mau bantuin… makasiy yak…

  2. akuai said: Wah, ternyata produk kecantikan yg sy pake membuat wajah sy setingkat lebih cerah dari sebelumnya. Ahaha… Nggak ding! Waktu di resto Grand Indonesia itu kan tempatnya emang gelap.. πŸ˜€

    enggak lah….. saya bisa melihat perbedaannya…. Ai waktu di GI kelihatan lagi sedih ada beban gitu… suram jadinya itu wajah.. πŸ™‚

  3. kakrahmah said: Seleb empe ni ye, fans nya banyak nih si om hehe..

    mereka pada ga tau aja kak kalau saya nge-fans banget ama kak Rahmah.. πŸ˜€

  4. ekspresilepas said: aslinya aku ga tau yang namanya Om Wib tuh yang mana..

    berarti samalah mbak kalau gitu… awalnya saya juga ga tau mbai Dian itu yg mana

  5. evanda2 said: om, titip anak2 yaa… emaknya mo liat acara πŸ˜‰

    ini nih salah satu yang bikin ga bisa bantuin mbak Arni… :pudah gitu ada acara si fadhl berantem ama daffa pula…..si prema yang banting2 remote ac.. pusing kepala awak liatnya :p

  6. ohtrie said: lah trus apa iki hubungane karo judule..?javaman pelupakah..?aish rak trima aku nek ngene, bandem Om Wib pake kulit duren wiiisss…

    kalo aku ngaku englishman in pejaten ya ra ono sing pcoyonah, kalau aku javaman in ultah mpid, seengak2nya pada mudeng aku iki anak baru.. ga tau siapa yang dfisitu… kenale yo cuma ari, aniz, ohtri.. πŸ˜€

  7. tianarief said: omwib, obwim, masih mengenal saya kan? πŸ˜‰

    tentu mas…. salah satu Mpers yang durasi bertemu dalam kategori lumayan sering ya mas Tian lah.. :Ddalam 7 tahun terakhir bisa 14 kali :))

  8. akunovi said: Sampe pulang aku mikir, yang id-nya ‘saya’ siapa? Pas kenalan juga smpet mantengin, mana si ‘saya’ yg nelpon panik itu, huaaaaa.

    hehehehe….. padahal selama disana aku dan saya berinteraksi.. tapi ga ngeh.nanya jalan sengaja ama yang sering nyasar.. biar bikin panik :))

  9. debapirez said: gw sich maunya cipika-cipiki. tp nanti yg lain pd ngiri lg hahaha…..

    doohhhh untung aja ga jadi.. kalo jadi trus di posting bisa gawatttt

  10. inimona said: inget saya ga om wib? πŸ˜€

    tentulah inget.. namanya Mona.. tinggalnya di Jogja… tapi terus terang kalau wajah saya rada lupa…. maklum kita cuma ktemu sekali bertahun silam :p

  11. aghnellia said: aah saya juga gak dikenalin sama mas wib padahal dah nenteng pia! hehehehhe

    habis mbak amel buka pintu langsung nanya : “ini wib ya” lhaa.. tentu saja saya bengong.. ga merhatiin apa yang dibawa.. πŸ˜€

  12. cambai said: btw… tapi kita gak pernah sempat ngobrol panjang lebar ya om wib.

    teringetnya kan karena wajah… itu juga pas kopdar bagi panci yang ngasih tau si mbak Eva… kalau itu uni Dian… dan selain itu ga ada kontak saya lagi yang bernama Dian πŸ˜€

  13. rifzahra said: Nah, makanya…keknya tu kacamata kudu ganti deh, Oom. Xixi :p

    ini kacamata baru 4 bulan lalu ganti….. masa harus ganti lagi sih

  14. wib711 said: ini nih salah satu yang bikin ga bisa bantuin mbak Arni… :pudah gitu ada acara si fadhl berantem ama daffa pula…..si prema yang banting2 remote ac.. pusing kepala awak liatnya :p

    whuahaahhaa malah aku ga tau, syorry yaaaaa

  15. wib711 said: tentu mas…. salah satu Mpers yang durasi bertemu dalam kategori lumayan sering ya mas Tian lah.. :Ddalam 7 tahun terakhir bisa 14 kali :))

    itu karena wib rajin menyambangi kantorku. juga pernah datang ke rumah mertua, selagi ada kami di sana. eh, aku malah belum pernah maen ke kantornya wib. πŸ˜€

  16. wib711 said: teringetnya kan karena wajah… itu juga pas kopdar bagi panci yang ngasih tau si mbak Eva… kalau itu uni Dian… dan selain itu ga ada kontak saya lagi yang bernama Dian πŸ˜€

    hihi, waktu di GI itu malah pas mau diajak ngobrol om wib lagi terburu2 mengejar “cewek” atau ke kamar mandi ya? :)) hihihi…

  17. wib711 said: gitu yaaa? apa perlu saya taruh disini permohonan fathia untuk menjadi kontak saya sambil nangis2 gitu.. :p :p

    Hahaha, ampun om, yang ada saya yang meminta belas kasihan untuk menjadi kontak om kan? Yeyyy.. #rock

  18. cambai said: hihi, waktu di GI itu malah pas mau diajak ngobrol om wib lagi terburu2 mengejar “cewek” atau ke kamar mandi ya? :)) hihihi…

    itu yang pas di GI dese kebeleeet unii hahahaha

  19. kemaren juga saya sempet bingung dengan dua MPer yg saya hampiri pertama kali dan kayanya akrab banget… langsung manggil “bang” lagi…. xixixixixi

  20. evanda2 said: whuahaahhaa malah aku ga tau, syorry yaaaaa

    gpp mbak.. seru juga misahinnya… sampe saya mikir… “apa gue gigitin aja nih anak satu2 yak biar ga pada berantem: hehehe

  21. tianarief said: itu karena wib rajin menyambangi kantorku. juga pernah datang ke rumah mertua, selagi ada kami di sana. eh, aku malah belum pernah maen ke kantornya wib. πŸ˜€

    wahh.. kantor saya nomaden mas…. :pyang baru kesini cuma mbak Uwi…. :p

  22. fathia27rhm said: Hahaha, ampun om, yang ada saya yang meminta belas kasihan untuk menjadi kontak om kan? Yeyyy.. #rock

    bagaimana keadaan di Jogja??? aman terkendalikah??? :p

  23. semangatdafa said: ;)), om wib..om wibb… *wajahterakhirmuygbingungketarajelas…hayang seuri.. :))

    hehehehe… maklum beneran ga tau….. πŸ˜€

  24. ichamary said: Ma Wib, saya koq lupa2 inget yaa ?:pMalah teddy yang inget hahahahaha

    beneran mbak… saya juga ga inget wajah mbak eric eh mbak icha…saya ingetnya wajah mbak putri, mbak yusi, mbak fitri, Neta, dan ochie tentu saja :p

  25. jampang said: kemaren juga saya sempet bingung dengan dua MPer yg saya hampiri pertama kali dan kayanya akrab banget… langsung manggil “bang” lagi…. xixixixixi

    kalo dipanggil mbak malah nanti tambah bingung kan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s