Pengendara Pecicilan

Hari minggu lalu, Setelah shalat Iedul Adha, saya berencana ke Sawangan lewat Margonda. Rupanya karena hari libur, jalan di Margonda begitu lenggang, buat setan jalanan ini adalah hal yang bikin hati kain sumringah.
Saya sendiri sadar diri, kecepetan maksimal 60kpj saja rasanya sudah tinggi apalagi dengan matic yang lingkar rodanya kecil, dibantu ban tapak lebih lebar tetap saja goyang dangdut.

Saat saya sedang berjalan di jalur tengah, tiba-tiba ada motor memotong saya dari arah kiri maksudnya hendak mendahului, tapi didepan ada mobil yang akan balik arah, sehingga dengan tiba-tiba motor tersebut memotong kembali jalur saya secara tiba menuju kekiri padahal jarak antara mobil dengan saya begitu dekat tapi dipaksa masuk, untung saja saya sempat menarik tuas rem.

Kaget sudah pasti, kalau mau nguber berarti saya sama aja konyolnya dengan orang tersebut, akhirnya saya hanya membatin “kalau tabrakan baru tahu rasa” (hal ini sudah diingatkan oleh teman saya agar saya tidak boleh mengucapkan kalimat negatif, karena saya dikatakan adalah si pahit lidah, tapi ya maaf saja saya ga percaya :D)
Belum lama saya mengucap, motor hijau menyenggol motor hitam, hal ini kalau dalam hitungan kecepatan dan sudut tentu masuk akal.
Dengan kecepatan yang tinggi, untuk membelokkan setang dibutuhkan sudut yang lebih besar, tapi mungkin hal ini kurang diperhitungkan sehingga terjadilah tabrakan.
Pengendara motor hitam yang “anteng” terjatuh, sedangkan pengendara motor hijau terlempar dari motornya dengan posisi tengkurap.



Saya dan beberapa pengendara lain berhenti, membentuk pagar melindungi agar pengendara motor hijau tidak tertabrak kendaraan lain.
Ajaibnya si pengendara motor hijau bangkit, lalu membangunkan sepeda motornya, tapi tanpa disadari pengendara motor hitam berlari dan langsung memukuli pengendara motor hijau. Reaksi yang wajar karena merasa tidak salah ya meluapkan emosinya dengan cara tersebut.
Kalau di jalan raya, kencang atau pelan dalam mengemudikan kendaraan resikonya adalah sama, disinilah dituntut kehati-hatian dalam berkendara.
ga salah memang kalau ada kalimat : “ngebut – benjut”, bahkan ada yang lebih ekstrim “Ngebut- Maut”

Advertisements

40 comments on “Pengendara Pecicilan

  1. wib711 said: tapi tanpa disadari pengendara motor hitam berlari dan langsung memukuli pengendara motor hijau

    N-I-C-E *dengan sadar dan sengaja berniat negatif*T^T

  2. kok saya jadi bayangin kecelakaan motogp yaa..itu ngapa sampe saat ini saya masih ngeriii bawa motor keluar dari wilayah aman (jalan raya maksudnya)abis saya kan pelan klo naek motor 😀

  3. darnia said: N-I-C-E *dengan sadar dan sengaja berniat negatif*T^T

    mungkin jika saya mengalami hal tersebut, reaksi yang akan saya lakukan adalah sama.. 🙂

  4. nitafebri said: itu ngapa sampe saat ini saya masih ngeriii bawa motor keluar dari wilayah aman (jalan raya maksudnya)abis saya kan pelan klo naek motor

    kalo mau pelan lagi, didorong aja nit 😀

  5. akunovi said: Makanya aku suka takut bawa motor. Pengendara motor lain itu serem2 n ga sabaran, sementara aku kalau bawa kalem dan ngalah, hehe :p

    tapi kita juga harus mengikuti ritme mbak, jangan jalan pelan2 tapi ditengah…itu namanya cari penyakit 😀

  6. fendikristin said: kecerobohan yang berakibat celaka buat orang lain..sebel banget sama si motor ijo

    iya mbak… beda 5 menit sampai tujuan, tapi bisa beda juga tujuan akhirnya

  7. itsmearni said: trus reaksi sipengendara motor hijau waktu dipukul itu gimana?

    diem aja… mungkin karena tahu dia salah. tampang anak kuliahan gitu, yang motor item badannya tinggi besar, model tentara gitu deh…

  8. subhanallahu said: Ngeri baca yang di sini: http://inimona.multiply.com/journal/item/509/Sayang_AnakPengendara cilik, anak kelas 5 SD yang sedang membonceng adiknya yang masih kecil dengan kecepatan tinggi pake motor gede, menabrak mati kakak ipar teman kita yang beratnya 100 kg, sampai terpelanting 5 meter!

    iya mas, saya udah baca…kalau Mona bilang itu GSX baru memang beneran moge…saya aja pernah naik bandit 600cc rasanya deg-degan, sekali narik gas kayaknya responnya langsung mau melayang aja.Apalagi anak SD, makin panik melihat orang nyebrang, bukan menginjak rem tapi malah menarik gas.

  9. ikhwatiislam said: nasib jdi pngendara motor, lelet di sruduk, kecepetan nyruduk 😦

    itu yang saya bilang resikonya sama…btw Semar sering nyeruduk apa diseruduk? 😀

  10. ikhwatiislam said: seringnya di sruduk, krn yg punya semar makainya ati2 :))

    saya lebih sering nyeruduk… ya karena pengendara yang pecicilan gitu :Dkalau ktemu ati2 ya nanti saya seruduk :p

  11. wib711 said: iya mas, saya udah baca…kalau Mona bilang itu GSX baru memang beneran moge…saya aja pernah naik bandit 600cc rasanya deg-degan, sekali narik gas kayaknya responnya langsung mau melayang aja.Apalagi anak SD, makin panik melihat orang nyebrang, bukan menginjak rem tapi malah menarik gas.

    Hah? Anak SD bawa moge? yang ngasih ijin geblek.

  12. duh trauma omwib abis kecelakaan motor, kemaren pas naek ojek jg tabrakan gara2 ada anak abg sok mau nyalip mobil, malangnya pas ada polisi tidur, nabrak ojekku yg pas ada di arah berlawanan 😦

  13. hihihi….. ngebayangin begitu si motor hijau jatuh trus si motor hitam datang mo mukul, si motor hijau buka helm dan terurailah rambut hitam kelam panjang (kaya di iklan shampo) dan wajah cantik tersembul dari balik helm…. trus si motor hitam terkesima….. *sinetron bangettttttt*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s