Pipis Nikmat

 
Pernah beli jajanan di pinggir jalan kan? seperti mie ayam, bakso, soto, es doger, ketropak, tahu gejrot yang para pedagangnya memakai gerobak dengan atau tanpa roda.
Pernah iseng-iseng suka ngobrol ga ama mereka, bukan tentang berapa lama dagang, rumahnya dimana, keluarganya, pendapatannya dari hasil berdagang, atau nanya resep/racikan dari dagangannya tersebut? salah satunya paling tidak pernah ditanyakan apalagi kalo lagi iseng nungguin.
 
Tapi apakah pernah bertanya pertanyaan sepele, bagaimana jika mereka pipis, maksudnya pipisnya dimana?
Untuk yang berdagang di pusat makanan udah pasti ada fasilitas toilet umunya, yang berkeliling masih bisa cari fasum lah buat pipis ke mesjid atau wc umum, tapi buat yang mangkal tidak ada toiletnya dimanakah mereka pipis? mungkin setelah pipis dibawah pohon, lupa cuci tangan lagi langsung mengambil mie untuk direbus buat konsumen yang membeli mie ayam, atau mengelap tangannya di celana atau bahkan mengelap dengan lap yang untuk membersihkan mangkok.
 
Saya pernah beberapa kali bertanya, dan mereka menjawab dengan santai, kencing dibawah pohon, atau disamping pagar/tembok, saya tanya lagi apakah membawa air untuk membasuh bekas pipisnya atau mengelap dengan tissue, sebagian besar dari mereka jawab tidak, paling banter ya itu tadi mengelap di celana yang mereka pakai. Mungkin anda pikir saya mengada-ada dan jorok, ya ga apa tapi sesekali perlu diperhatikan hal tersebut, toh makanan yang dimakan tetap terasa nikmat 🙂
 
Advertisements

79 comments on “Pipis Nikmat

  1. aniadami said: ngliat mereka pipis di pinggir jalan, alamat nasib buruk:-(

    iiih, ini juga! emak cerita, kalok ada orang pipis, alamat sehari itu sial, ngilanginnya “pura2” ngeludah shahahahahahha

  2. wib711 said: coba menu ini kmaren ada ya mbak ditempat mbak Uwi… makin sedap…eh ditempat baru ga bisa masak toh? matengan ya?

    iya sedap banget, pasti lahap hehedi tempat baru bisa aja klo mau, cuma belum apa2 kebayang enek aja klo masak sendirijd beli terus deh *curcol*

  3. IYAAAAA………………… sepupuku pernah bilang dan sejak itu gak lagi lagi deh beli… kalo abang2 pikul masih brenti di mushola tapi yg dilampu merah itu….. gak janji deh…

  4. Wow…. suatu kehormatan dikunjungi mbak Mustika, jika mbak mau mampir tentu saya siapkan karpet merah dulu, biar mbak ga repot-repot lewat dapur :)Selamat membaca “jurnal-jurnal” yang lain mbak 😀

  5. *clingak clinguk* … maap kalo ge er.. maksudnya Puspita saya bukan ya? kalo iya,, nama saya bukan Puspita 😛 , kalo bukan saya, ..abaikan. :DBaiklah saya ‘jalan jalan’ dulu.. kalo nyasar temenin yaa 🙂

  6. iya.. saya salah… maksudnya mbak Mustika….Senang sekali dikunjungi salah seorang petinggi dari Multiply Indonesia sebagai penerus mas Dolly, walau dalam kontek jurnal yang bikin mules :)Selamat halan-halan mbak, sepertinya mbak ga akan nyasar kok… saya berani jamin itu 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s