Lu orang punya uang gak?

Pernah kepikir ga apa yang terjadi misalnya saat orang berurusan dengan “pengabdi dan pelindung masyarakat”
gambarannya sih seperti ini,
Kalo maling ayam /burung ketangkep warga pasti dijadiin bahan pesta pora, terus dibawa kekantor polisi, biasanya polisi nanya, kenapa ini, dibilang maling ayam, kalo polisinya lagi ga sibuk n lagi ga malas, langsung ddijalankan sesuai prosedur
1. Bikin BAP, nah saat dibuat BAP itu biasanya maling udah dalam keadaan telanjang, tinggal pakai celana dalam aja, karena biasanya maling seperti itu ada jimatnya, kalo dipukulin ga terasa, paling cuma lemes doang. Nah, biar ngaku udah berapa kali melakukan kejahatan selama di BAP itu ya ada hal-hal khusus deh, setonjok dua tonjok mah udah biasa, jempol didudukin kaki kursi yang diatasnya duduk orang bahkan sampai dicabutin kukunya.
2. BAP selesai langsung dilempar ke sel, nah disini dijadiin bancakan oleh penghuni sel, kalo ga bisa bayar ama penghuni lama, ya kudu kerja paksa, disuruh mijetin lah, ngipasin atau hal-hal lain :p
3. Kalo ada yg nengok, terus dibeliin makanan, makannya dirampas ama penghuni lama, tapi semua hal itu tidak terjadi kalau maling ayam itu keluarganya ada yg datang dan bayar perlindungan ke penghuni lama.
Selama di BAP itu ga ada cerita bisa megang gadget, langsung diambil kalo ketahuan megang.
 
Itu sesuai prosedur ya, kalau ga sesuai prosedur, maling ketangkep langsung dilempar ke sel, disini dijadiin bancakan dulu ama penghuni atau ama polisi yang stress, misalnya baru balik dari piket, bakalan jadi sansak deh. baru kalo udah puas, BAP nya dijalankan.
Biasanya kalo lagi malas dan dianggap bikin ribet, keluarganya dipanggil terus nego deh istilahnya ditebus, kalo sekelas maling ayam sih kisaran 5juta langsung pergi, nah maling pisang, jagung, sendal yang ga punya duit kasusnya bakal dilanjutin deh ke pengadilan.
 
nah, kalo maling yang ketangkep karena di dor, dibawa ke RS di obatin, kalo lukanya ga dalam tuh peluru diambil tanpa bius loh ya, tapi kalo pelurunya berada didalam paha, ya udah dibiarin aja ga dicabut, siapa yg mau cabut coba kan butuh biaya, se
 
 
Lain maling ayam, lain lagi kalo ada kasus yang diliat bisa dijadiin atm, misalnya ada cewek cakep naik C Class nabrak nenek-nenek.
sampai di kantor polisi prosedur dijalankan
1. di BAP, biasalah ditanya kelengkapan dan segala macamnya, terus dikasih tau melanggar pasal sekian bla bla bla, kalo pemeriksaan belum selesai ditawarin makan nasi padang, dipersilakan menelpon keluarganya
2. Selesai BAP kalo misalnya keluarganya belum datang, kan nginep tuh, nah nginepnya ga di sel, tapi diruang reskrim, lumayan lah tidur di sofa ada ac nya pula.
3. kalo keluarga udah datang, langsung keluarga korban dipanggil… Nego deh, kalo sipenabrak ya jelas mau dong, tapi kalo keluarga nenek-nenek itu ga mau nego biasanya ditakut-takutin,
dan ujung-ujungnya mau nego. oh iya nego itu ga sekedar nego ya, tapi melibatkan sesuatu yang bernama uang.
Terus udah apakah beres? belum,.. masih ada yang namanya surat pelepasan tersangka, dan itu kudu ditandatangi kapolseknya.. dan ngerti sama ngerti lah.
Biasanya sih kalo kasus kayak gini, selain menanggung biaya pengobatan atau biaya penguburan, ada juga biaya lain yang kisarannya diatas 50juta.
 
Bisa ditanya sih ama teman, kenalan atau saudara yang udah pernah berhubungan ama hal kayak gini, ga bakal beda jauh ceritanya. Jadi, beginilah hukum di Indonesia, yang punya uang yang bisa membeli hukum, kalo ga puya uang? yaa begitu dehhhh

Wanita Gigih

Telpon berdering, saya angkat
Saya : Halo, selamat pagi
Wanita : Ini Regar Agency?
Saya : Bukan mbak, salah sambung
#Telp saya tutup.
 
Telp berdering lagi, saya angkat lagi
Saya : Halo selamat pagi
Wanita : Maaf pak, apa ini regar agency?
Saya : bukan mbak, salah sambung
Wanita : No telpnya ini kan pak? (disebutin nomernya)
Saya : iya, tapi ini bukan regar agency
#telp saya tutup
 
Telp berdering lagi, dan tentu saja saya angkat lagi
Saya : #diam
Wanita : Halo, ini regar agency?
Saya : selamat ya mbak, mbak hari ini dapat hadiah gelas dari saya,
karena udah salah nelpon 3 kali berturut-turut, gelasnya mau dikirim kemana mbak?
#Telp langsung ditutup
 
Udah dua kali dibilangin salah yang dituju, masih usaha juga, mungkin dipikirnya setelah yang ketiga jawabannya akan berubah kali ya 😀

Ketika saya salah dan nyaris ngeyel

Minggu lalu saat selesai meeting dengan pimpinan salah satu majalah bisnis dan management, sempat ada joke terlontar, jadi ceritanya ada seorang teman rekan saya berasal dari Jogja bekerja di Surabaya, Nah kalau di Jawa Timur kan sudah terkenal dengan boso jawatimuran yang kebetulan teman ini tidak mengerti secara dalam, terus berceritalah kepada rekan saya
“aku ga betah pak, aku mau pindah kerja aja, habis aku ga ngerti boss ku suka bilang gini
-jancuk…. kerjamu kreatif tenan- itu boss ku ngomongnya sambil senyum-senyum, terus pas lain waktu juga bilang -jancuk kerjamu itu gimana? gini aja ga becus”
jadi aku bingung sebenarnya kerjaku itu jelek atau bagus”
Walhasil teman ini akhirnya keluar dari kerjaanya dan kebetulan ditawari pekerjaan di Amerika, tapi ga lama teman ini cerita kembali ke rekan saya “wes, aku ini bingung tenan, disini boss ku suka bilang sama aku pas ngasih kerjaan “fucking good job man, terus dia juga suka bilang You are fucking bad” aku beneran ga ngerti kerjaanku itu good, bad atau fucking” aku mau balik aja ke Jogja, bantuin simbok tani ae lah”
 
Mungkin bagi teman-teman yang asal Jawa Timur atau yang pinter bahasa Inggris bisa langsung mengerti apa maksudnya, kalau saya terusterang saja bukan berasal dari Jawa Timur dan ga ngerti bahasa Inggris perlu ekstra lebih waktu untuk mengartikan dan bisa mengerti hal tersebut.
sama seperti saat saya posting disini terus terang saya ga ngerti apa artinya itu tulisan di kaus, cuma mengartikan selintas “gue ga respek” dan saya ditegur teman dari kantor lama yang suka baca MP saya.. “kamu kasar sekali dengan menuliskan hal seperti itu”
 
Dari sini saya mulai berpikir kalau menulis sesuatu yang berhubungan dengan kalimat apalagi yang berbentuk frasa kudu bener-bener tahu artinya, jangan cuma selintas mengartikan karena bisa saja artinya jauh dari apa yang dimaksud.
Saya juga membaca jurnal tentang Whistle Blower disini diterangkan arti dari kata tersebut, jadi orang yang membaca jurnal mengerti dengan apa yang dimaksud oleh penulis jurnal.
Sebaliknya saat saya membaca jurnal tentang membesarkan multiply indonesia disini
pada komen tersebut ada kalimat “get a life” tapi ternyata arti yang dimaksudkan ternyata berbeda dengan arti yang sebenarnya, hal itu diterangkan oleh mbak Irma.
 
Dalam bahasa indonesia pun juga ada frasa yang artinya negatif, hal ini pernah saya alami dengan beberapa teman ditempat lama, kami biasa saling email dan pada suatu saat membahas tentang personal branding, disini saya berkata agar kita untuk menjual diri agar mendapat uang lebih banyak, dari sekian teman tersebut ada yang protes dan bilang kalau saya dan teman2 dari riset sangat kasar, kebetulan teman yang protes tersebut dari bagian finance. Dan saya baru menyadari setelah ditegur, karena tidak semua yang ikut dalam email adalah orang riset yang berhubungan dengan bahasa marketing.
Apakah saya dan teman-teman riset merasa marah dibilang kasar? tidak, saya dan teman-teman riset tidak marah karena kami menyadari bahwa penerima email itu adalah semua teman-teman dari berbagai lintas divisi, justru dengan adanya hal tersebut saya dikoreksi, saya sih ga ngeyel mempertahankan pendapat kami karena saya yang salah dan memang berada pada forum lintas divisi, lain halnya jika hanya divisi riset saja yang berkata seperti itu, karena kami saling mengerti.
 
Dan saya juga menyadari bahwa ada kalimat yang salah dengan bilang “Kita menjual diri” sekali lagi “kita” itu adalah bahasa yang ditujukan untuk semua yang terlibat dalam email lintas divisi, padahal belum tentu semuanya mengerti dan setuju dengan maksud tersebut, memang seharusnya saya gunakan kalimat nama saya sendiri serta saya sebutkan nama yang lain satu persatu (yang mengerti) atau saya sebutkan divisinya.
 
Kesimpulannya sih (buat saya, terserah jika yang membaca setuju atau tidak) mau nulis dimanapun saat membahas sesuatu jika ada hal yang samar atau berindikasi membuat salah tafsir lebih baik dijelaskan lebih dahulu, apalagi untuk kalimat dari bahasa asing yang belum tentu arti sebenarnya sesuai dengan apa yang dimaksud.
 
Selamat bekerja kembali, dan selamat membuat kopi karena ini adalah “jam ngantuk”
*ini juga frasa yang salah.. mana aja jam ngantuk.. :p :p “

Selamat Tahun Baru Yang Telat Buat Multiply ID & Perusuh

Sebenarnya berapa sih pengguna internet di Indonesia? Ternyata menurut riset yang dilakukan oleh MarkPlus Insight (dejavu) tentang pengguna internet di Indonesia yang disebutkan ada sekitar 55 juta pengguna * Daily Social
Angka yang sangat besar, karena itu tidaklah aneh jika para Netizen juga bermain-main di ranah jejaring sosial seperti facebook yang ternyata Indonesia menempati peringkat kedua untuk pengguna terbanyak *ibtimes
Sedangkan untuk Twitter sendiri, Indonesia berada di peringkat ketiga sebagai pengguna terbanyak, bahkan saat weekend juga angka untuk nge-tweet termasuk tinggi dibandingkan negara lain. *salingsilang
 
Bahkan, karena begitu bangganya Pak Prihatin sampai menyampaikan hal tersebut* didepan para pengusaha Amerikah… Please deh pak, ga penting banget, kalau kuantaitas gitu mah ga usah dibanggain kali, apa mau menunjukan bahwa user twitter kebanyakan waktu luang kali ya :p
 
Berdasarkan data seperti itu, wajar aja jika para marketer ngiler melihat peluang besar didepan mata, inilah saatnya untuk berjualan, menggarap pasar didepan mata yang terlihat bagaikan kue yang siap diiris lalu dikunyah.
Para marketer ini selain perorangan tentu saja juga dari perusahaan, salah satunya adalah Multiply ID yang gencar mempergunakan kedua media tersebut untuk beriklan. Seperti yang telah diketahui Multiply yang pada awalnya suatu jejaring sosial berubah bentuk menjadi e-commerce platform, Kenapa Multiply berubah bentuk salah satunya adalah karena
“Multiply.com adalah pasar online terbesar di Indonesia. Multiply di Indonesia memiliki 52.000 penjual (dengan 2.000 penjual baru tiap bulannya), 2,3 juta akun terdaftar dan 7 juta kunjungan unik tiap bulannya” *Wiki
 
Balik lagi keatas, gencarnya iklan yang diterus menerus dilakukan Multiply ID termasuk Digital Strategy yaitu Multiply ID memberikan iklan dan pesan untuk menjual barang atau jasa.
Kalau digital strateginya dijalankan secara frontal yaitu dengan iklan terus menerus tanpa ada sesuatu yang membuat interaksi lebih unik, maka habislah Multiply ID, untuk menghindari hal tersebut salah satu cara yang dijalankan adalah dengan kuis yang dilakukan melalui Twitter dan Facebook, cara yang lazim dilakukan oleh perusahaan untuk menggaet para pelanggan.
 
Membaca jurnalnya Anaz* tentang “like” dahulu sebelum mengikuti kuis, itu adalah hal yang wajar, karena kelebihan dari Facebook adalah adanya Fans Page yang memang digunakan untuk menjaring para fans, Multiply ID menggunakan ini sih menurut saya salah satu alasannya agar bisa muncul di Search Engine yang mana di Multiply sendiri ga friendly dengan yang namanya SEO :p
 
Selain itu sasaran yang ingin dicapai Multiply ID dengan banyaknya fans, maka viral marketing (word of mouth marketing) akan berjalan, mungkin anda akan bilang bullshit, tapi itulah kenyataannya dalam dunia marketing di sosial media, hal ini pernah saya ikuti saat bantu jadi tim rusuh untuk Fans Page nya Om Kolonel Sanders.
 
Dari semuanya diatas masih ada satu lagi strategi yang harusnya bisa dijalankan tapi ga ditoleh sama sekali oleh Multiply ID yaitu Social Strategy, dimana salah satu caranya dengan mempergunakan Mpers atau bahkan jika mungkin Komunitas MPID sebagai salah satu bagian dari Viral Marketing, mungkin masih bisa dihitung berapa yang interaksi/transaksi para blogger dengan OS, tapi hal yang ga kalah penting Multiply ID bisa mendapatkan brand awareness melalui hal tersebut, toh jika blogger terlibat apalagi puas maka akan dengan senang hati akan menyebarkan kemana-mana, minimal melalui jurnal yang ditulisnya dan misalnya ada hal ga bagus kayak gini*
para mpers yang sudah merasa memiliki maka akan saling bantu, tapi yang terjadi tidak seperti itu, akhirnya bisa dilihat apa yang terjadi pada komentar-komentar yang ada.
 
Jika Multiply ID mau melihat komen-komen yang ada jangan langsung menjudge bahwa para Blogger itu perusuh, tapi seharusnya dilihat sebagai masukan untuk perbaikan, tapi terus terang aja setelah apa yang terjadi selama ini (ga usah disebutin kasusnya) sepertinya para Blogger yang komen “pedes” (sebenarnya ini adalah hal mengkritisi, bukan nyinyir atau mem-bully) akan tetap dianggap sebagai perusuh yang menjelek-jelekan Multiply ID, dan jika dibiarkan yang akan terjadi akan seperti hal diatas tersebut.
 
Balik lagi ke Jurnal ini terlihat komentar kekesalan para blogger, tapi jika melihat lebih jauh itu sebenarnya para blogger peduli akan keadaan di Multiply dan itu yang tidak dilihat oleh Multiply ID.
Dengan banyaknya blogger yang pindah ke jejaring lain dan meninggalkan Multiply mungkin merupakan berkah bagi Multiply karena hilangnya para perusuh, itu secara kasat mata, tapi apakah pernah terbayang jika ada blogger dari sebelah yg bertanya “kenapa ga di multiply lagi?” bisa jadi akan meluncur jawaban yang berkesan negatif dari A sampai Z.
 
Ah, terlalu panjang jurnal ini… saya pribadi lebih senang jika teman-teman saya ga meninggalkan multiply, jika punya beberapa blog yang disini tetap dijalankan, karena rasa kebersamaan itu sulit untuk dihilangkan, dan saya juga sangat senang dengan teman-teman yang tetap kritis (walau dibilang perusuh) daripada ngangguk-ngangguk dan saling menimbulkan kontra antara sesama Mpers untuk hal ini.
 
Selamat Tahun Baru (yang telat) buat semua.