Lu orang punya uang gak?

Pernah kepikir ga apa yang terjadi misalnya saat orang berurusan dengan “pengabdi dan pelindung masyarakat”
gambarannya sih seperti ini,
Kalo maling ayam /burung ketangkep warga pasti dijadiin bahan pesta pora, terus dibawa kekantor polisi, biasanya polisi nanya, kenapa ini, dibilang maling ayam, kalo polisinya lagi ga sibuk n lagi ga malas, langsung ddijalankan sesuai prosedur
1. Bikin BAP, nah saat dibuat BAP itu biasanya maling udah dalam keadaan telanjang, tinggal pakai celana dalam aja, karena biasanya maling seperti itu ada jimatnya, kalo dipukulin ga terasa, paling cuma lemes doang. Nah, biar ngaku udah berapa kali melakukan kejahatan selama di BAP itu ya ada hal-hal khusus deh, setonjok dua tonjok mah udah biasa, jempol didudukin kaki kursi yang diatasnya duduk orang bahkan sampai dicabutin kukunya.
2. BAP selesai langsung dilempar ke sel, nah disini dijadiin bancakan oleh penghuni sel, kalo ga bisa bayar ama penghuni lama, ya kudu kerja paksa, disuruh mijetin lah, ngipasin atau hal-hal lain :p
3. Kalo ada yg nengok, terus dibeliin makanan, makannya dirampas ama penghuni lama, tapi semua hal itu tidak terjadi kalau maling ayam itu keluarganya ada yg datang dan bayar perlindungan ke penghuni lama.
Selama di BAP itu ga ada cerita bisa megang gadget, langsung diambil kalo ketahuan megang.
 
Itu sesuai prosedur ya, kalau ga sesuai prosedur, maling ketangkep langsung dilempar ke sel, disini dijadiin bancakan dulu ama penghuni atau ama polisi yang stress, misalnya baru balik dari piket, bakalan jadi sansak deh. baru kalo udah puas, BAP nya dijalankan.
Biasanya kalo lagi malas dan dianggap bikin ribet, keluarganya dipanggil terus nego deh istilahnya ditebus, kalo sekelas maling ayam sih kisaran 5juta langsung pergi, nah maling pisang, jagung, sendal yang ga punya duit kasusnya bakal dilanjutin deh ke pengadilan.
 
nah, kalo maling yang ketangkep karena di dor, dibawa ke RS di obatin, kalo lukanya ga dalam tuh peluru diambil tanpa bius loh ya, tapi kalo pelurunya berada didalam paha, ya udah dibiarin aja ga dicabut, siapa yg mau cabut coba kan butuh biaya, se
 
 
Lain maling ayam, lain lagi kalo ada kasus yang diliat bisa dijadiin atm, misalnya ada cewek cakep naik C Class nabrak nenek-nenek.
sampai di kantor polisi prosedur dijalankan
1. di BAP, biasalah ditanya kelengkapan dan segala macamnya, terus dikasih tau melanggar pasal sekian bla bla bla, kalo pemeriksaan belum selesai ditawarin makan nasi padang, dipersilakan menelpon keluarganya
2. Selesai BAP kalo misalnya keluarganya belum datang, kan nginep tuh, nah nginepnya ga di sel, tapi diruang reskrim, lumayan lah tidur di sofa ada ac nya pula.
3. kalo keluarga udah datang, langsung keluarga korban dipanggil… Nego deh, kalo sipenabrak ya jelas mau dong, tapi kalo keluarga nenek-nenek itu ga mau nego biasanya ditakut-takutin,
dan ujung-ujungnya mau nego. oh iya nego itu ga sekedar nego ya, tapi melibatkan sesuatu yang bernama uang.
Terus udah apakah beres? belum,.. masih ada yang namanya surat pelepasan tersangka, dan itu kudu ditandatangi kapolseknya.. dan ngerti sama ngerti lah.
Biasanya sih kalo kasus kayak gini, selain menanggung biaya pengobatan atau biaya penguburan, ada juga biaya lain yang kisarannya diatas 50juta.
 
Bisa ditanya sih ama teman, kenalan atau saudara yang udah pernah berhubungan ama hal kayak gini, ga bakal beda jauh ceritanya. Jadi, beginilah hukum di Indonesia, yang punya uang yang bisa membeli hukum, kalo ga puya uang? yaa begitu dehhhh
Advertisements

82 comments on “Lu orang punya uang gak?

  1. Memang benar demikian adanya. Saya pernah menyaksikan kejadian-kejadian di atas secara langsung pas dulu sering datang ke kantor polisi, tapi yg cewek tidur di sofa kantor polisi itu belum pernah lihat 🙂

  2. remangsenja said: either si AF ini memang bayar sekian juta or dia punya kerabat polisi or.. polisi “aware” kasusnya udah jadi berita nasional.. 😀

    nanti maininnya di remisi mbak 😀

  3. myshant said: mungkin mikir lainnya, banyak2lah duit, banyak yg bisa dibereskan dengan duit *

    intinya emang gitu shant, secara logika aja kalo jalannya bener mana bisa polisi bisa punya rek milyaran.. itu kalo ngandelin gaji polisi yaa… kaga ada sampingannya lho 😀

  4. pancaputri08 said: pengalaman dulu waktu sempet BAP di Polda, sempet lihat maling2 yg di siksa, di telanjangingak manusiawi banget deh,

    biasanya maling itu ada jimat/isim nya mbak, dipukulin ga bakal ngerasa sakit, cuma lemes aja, cara ampuh ya ditelanjangi… biar kalo di permak terasa sakitnya

  5. fightforfreedom said: Memang benar demikian adanya. Saya pernah menyaksikan kejadian-kejadian di atas secara langsung pas dulu sering datang ke kantor polisi, tapi yg cewek tidur di sofa kantor polisi itu belum pernah lihat 🙂

    wah… berarti emang ga beda jauh dimana-mana ya mas, kalo yg tidur di sofa itu… ehmmmm teman2 saya mas pas kasus itu.. 😀

  6. siasetia said: hhahaha ternyata om wib ga dapat undangannya ya? nikah tuh minggu ini di B**** :p upssssssss jadi bocor

    semoga dilancarkan si mas acaranyadan semoga teh setia diberi ketabahan hati dan mendapat pengganti… aamiin 🙂

  7. saya sempat plesir ke LP tempat kerja adik ipar saya, ya memang begitu sih… sepertinya itu untuk membuat para napi patuh kayak ayam, dan memang begitu, patuh-patuh gitu kelihatannya, sambil nunggu kesempatan klo bisa lolos. Nanti klo adik ipar udah pindah ke Nusakambangan, pengen nyoba main ke LP Nusakambangan deh, kayaknya lebih yahud tuh…Iya, Pak Lik saya polisi juga, mengakui kebobrokan polisi, dan saya kira dia juga sempat bobroklah… di Jakarta dulu jadi kaya mendadak… tapi dia sepertinya sadar dan pengennya pensiun dini, tapi kok belum ya. Saya tanya dia, sudah pernah nembak orang belum. Katanya belum, tapi klo nembak ayam pake senapan angin, sering ;-D saya juga sempat coba senapan anginnya yang OK itu.Intinya tetap ada hirarki kekuasaan preman di badan kepolisian, bullshit klo kapolsek bahkan mungkin kapolri itu bersih orangnya. Sistem setoran dari anak buah ke atasan itu sudah rahasia umum. Intinya anak buah ga boleh membiarkan kulkas atasannya kosong. Selain itu saya pernah dengar keluhan tetangga yang keluarganya polisi yang jadi petugas patwal. Ternyata Patwal itu ngisi bensinnya dari uang saku mereka sendiri. Apa ga kasihan tuh…Selain itu sistem seleksi dalam perekrutan polisi juga mustahil terlepas dari yang namanya uang. Tetangga persis saya, anaknya masuk brimob habis 200 juta. Termasuk biaya supaya ga di lempar keluar jawa. Padahal 3 kali seleksi TNI ga lolos.Punya pengalaman juga ketika ibu mertua meninggal karena kecelakaan serempetan dengan truk. Sopir truk ditahan di polsek. Ibu saya koma dan akhirnya meninggal. Nah, kebetulan bos/pemilik truk itu anggota TNI yang masih muda, letnan satu gitu, masih di bawah saya umurnya. Kebetulan adik ipar saya juga perwira LP. Jadi mainlah mereka ke polsek, jelas orang polsek kena batunya, mati kutu.Lalu ketika ngurus jasa raharja pihak polsek juga sempat nyindir ke adik ipar, intinya begini: enak ya Mas, duitnya udah turun… bisa dibagi ga…. Langsung tanpa babibu, adik ipar saya dan tentara itu nggebrakin meja di polsek sambil memaki mereka. Lalu ngancem telpon kapolres mereka. Ya, jelas, mati kutu…Nah, mungkin mirip dengan AF itulah, kuat-kuatan backing…

  8. Kalo pengalaman teman saya lain lagi, suami dia nabrak orang tapi emang salah orangnya sih.. lah masa di jalan tol ada orang nyebrang kan ya aneh aja gitu…. terlepas siapa salah siapa benar, teman saya bertanggung jawab dia langsung menyerahkan diri ke polisi dan dapat polisi yg ajaib (or waras? gak tau deh) tapi polisi itu kasih tau hukumannya buat nabrak orang berapa th penjara etc dan buntutnya dikasih SOLUSI yaitu.. karena toh yg ketahuan itu cuman mobil yg nabrak tapi gak tau siapa yg nyupir, si polisi cari “orang pengganti” yg rupanya memang ada banyak. si orang pengganti ini dikasih duit sekitar 150jtan yg dibayarkan ke keluarganya tiap bulan dan si orang pengganti ini jadi terdakwa dan dijatuhi hukuman 2-3th gitu deh (masuk sel), anak dan istri si orang pengganti ini tiap bulan dapat duit dari temanku itu sampai si orang pengganti selesai menjalani hukuman. Si polisi nya sendiri dikasih 25jt an buat urus. Rapi dan win win solution. si orang pengganti mah seneng2 aja di sel, lah tiap bulan anak istrinya tetep makan, malah kalo dihitung penghasilan dia perbulannya lebih besar daripada dia kerja serabutan diluar sana. Temanku tetap menjalani kehidupan normal dan namanya bersih dari hukum, si polisi dapat tambahan dana.Ada lagi temenku yang juga kasus nabrak orang dan (again) salah orang nya juga, nyebrang kok dibawah jembatan penyeberangan di jl Thamrin saat hari sudah agak gelap. Siapa yg bego disini? but again terlepas dari siapa yg salah dan siapa yg benar, temanku yg ini mengikuti prosedur dan sempat di bui 1 bulan yg akhirnya setelah bayar uang duka ke keluarga korban, bayar pengacara, bayar polisi, bayar keamanan penjara dll, total biaya keluar hampir 500jt + ngerasain penjara 1 bulan.So…. dari pengalaman 2 teman itu, pilih mana? bayar “orang pengganti” atau urusan sama polisi?Begitulah dunia di Indonesiah rayah inih

  9. cindil said: Kalo pengalaman teman saya lain lagi, suami dia nabrak orang tapi emang salah orangnya sih.. lah masa di jalan tol ada orang nyebrang kan ya aneh aja gitu…. terlepas siapa salah siapa benar, teman saya bertanggung jawab dia langsung menyerahkan diri ke polisi dan dapat polisi yg ajaib (or waras? gak tau deh) tapi polisi itu kasih tau hukumannya buat nabrak orang berapa th penjara etc dan buntutnya dikasih SOLUSI yaitu.. karena toh yg ketahuan itu cuman mobil yg nabrak tapi gak tau siapa yg nyupir, si polisi cari “orang pengganti” yg rupanya memang ada banyak. si orang pengganti ini dikasih duit sekitar 150jtan yg dibayarkan ke keluarganya tiap bulan dan si orang pengganti ini jadi terdakwa dan dijatuhi hukuman 2-3th gitu deh (masuk sel), anak dan istri si orang pengganti ini tiap bulan dapat duit dari temanku itu sampai si orang pengganti selesai menjalani hukuman. Si polisi nya sendiri dikasih 25jt an buat urus. Rapi dan win win solution. si orang pengganti mah seneng2 aja di sel, lah tiap bulan anak istrinya tetep makan, malah kalo dihitung penghasilan dia perbulannya lebih besar daripada dia kerja serabutan diluar sana. Temanku tetap menjalani kehidupan normal dan namanya bersih dari hukum, si polisi dapat tambahan dana.Ada lagi temenku yang juga kasus nabrak orang dan (again) salah orang nya juga, nyebrang kok dibawah jembatan penyeberangan di jl Thamrin saat hari sudah agak gelap. Siapa yg bego disini? but again terlepas dari siapa yg salah dan siapa yg benar, temanku yg ini mengikuti prosedur dan sempat di bui 1 bulan yg akhirnya setelah bayar uang duka ke keluarga korban, bayar pengacara, bayar polisi, bayar keamanan penjara dll, total biaya keluar hampir 500jt + ngerasain penjara 1 bulan.So…. dari pengalaman 2 teman itu, pilih mana? bayar “orang pengganti” atau urusan sama polisi?Begitulah dunia di Indonesiah rayah inih

    walaahhh….

  10. subhanallahu said: walaahhh….

    Iya mas…. kalo bukan karena ikut mendampingi mereka, gak bakal aku tau masalah beginian.Dan ternyata “orang pengganti” itu banyak begitu juga mafia jaksa dan hakim, banyak di tempat itu.

  11. subhanallahu said: ya, Pak Lik saya polisi juga, mengakui kebobrokan polisi, dan saya kira dia juga sempat bobroklah… di Jakarta dulu jadi kaya mendadak… tapi dia sepertinya sadar dan pengennya pensiun dini, tapi kok belum ya. Saya tanya dia, sudah pernah nembak orang belum.

    kalo orang serse kudu ga punya hati mas, kalau masih punya hati bisa di gepruk duluan ama lawannya…satu lating ama ibu saya saat itu dikirim ke aceh, pulang2 dia jadi gila… ga kuat mentalnya jaman suharto dulu main tembak dan penggal kepala orang.

  12. subhanallahu said: Intinya tetap ada hirarki kekuasaan preman di badan kepolisian, bullshit klo kapolsek bahkan mungkin kapolri itu bersih orangnya. Sistem setoran dari anak buah ke atasan itu sudah rahasia umum. Intinya anak buah ga boleh membiarkan kulkas atasannya kosong.

    yup… betul mas….. saya juga pernah nulis disini http://wib711.multiply.com/journal/item/446/Tilang_dan_targetngomong2 disebelah tempat gawe ada rumah lagi renov… ngobrol2 ama pacarnya teman yg berkunjung, katanya punya kapolda kaltim 😀

  13. sarahutami said: Lemes nih saya. Maklum, saya kan gak punya duit. Jadi kalo ada kejadian sama polisi, saya gak bisa nego. Tapi, amit2 jabang bayi deh..

    makan soto mie yuk mbak biar ga lemes 😀

  14. wib711 said: ehmmm, ada keluarga yg polisi ly?

    nggak ada sih.. cuma miris aja, meskipun udah sering denger jg sih..dulu arswendo pernah cerita di tv, katanya selama di penjara dulu, keluarganya juga ngasih ‘seto ran’ supaya aman..

  15. Om Wib, keluarga ku banyak yg polisi dan bermacam karakternya. Keliatan banget kok ngejomplangnya.Yg bener2 jujur ya hidupnya emang ala kadarnya, tinggal di rumah asrama dengan kondisi ya seadanya. Yg sedikit jujur rumahnya lumayan bagus lah.. anak 2 nya juga sekolah di sekolah bagus-an. Yg terakhir mah rumahnya di daerah elit, anaknya sekolah di sekolah muahal….. anaknya yg seumuran sama aku jaman masih sekolah dulu udah dikasih mobil, aku naik ppd dong :-)So… biar kata keluarga sendiri nggak semua baik dan nggak semua jahat. Gitu deh :-)Btw, mbah ku pernah jadi kepala polisi di Magelang dan hidup kami jauh dari bergelimpang harta 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s