Gembok

Kemarin saya janji dengan teman lama, saat datang kekantor ternyata dia sudah tidak dikantor tapi diwarnet daerah kebon baru karena inet dikantornya sedang down dan dia butuh mengirim file kebeberapa daerah.
Akhirnya saya numpang nge-charge hp, setelah itu diboncengkan oleh OB nya menuju warnet tersebut. Sampai warnet setelah bertemu, saya baru ingat meninggalkan hape yang saya charge tsb, Teman saya telp OB untuk minta tolong mengantarkan barang yang tertinggal ke warnet, tapi HP nya tidak aktif, akhirnya saya meminjam motor teman saya kembali menuju kantor tersebut.
Β 
Sampai diwarnet, saya kembalikan kunci motor ke teman saya, pekerjaannya masih belum selesai, masih ada yang di revisi, dan dia mengeluarkan gembok dari dalam tas nya, meminta tolong saya untuk menggembok motornya.
Saya ambil lalu, lalu saya keluar dan menggembok tepat di Cakram.
Sambil menunggu, saya ngobrol dengan teman saya, rupanya ada seorang bapak yang merasa terganggu dan memarahi saya “kalau mau ngobrol jangan disini, berisik.. sana ngobrolnya diluar”
Teman saya rada sewot dan dibalas “itu suara anak-anak yang main game lebih kenceng, tapi bapak ga marahin mereka”
Bapak tersebut makin sewot “kamu mau ngelawan ya, mereka kan anak-anak, wajar kalo rame”
Saya akhirnya menendang kaki teman saya agar kita mengalah saja, toh kalau diladeni kita berarti sama warasnya dengan jembatan ambrol eh sama bapak tersebut :p
Β 
Setelah selesai, saya dan teman saya keluar, di parkir warnet sedang ramai, banyak orang mengerumuni motor disebelah motor teman saya, dan ternyata bapak yang memarahi kami sedang bertolak pinggang sambil misuh-misuh
“dasar anjing, siapa ini orang yang gembok motor saya“, penjaga warnet yang turut keluar hanya diam.
Akhirnya si bapak tersebut mengeluarkan uang dan meminta tolong tukang ojek untuk membeli gergaji besi.
Saya langsung meminta kunci motor dari teman dan saya keluarkan motornya tentu saja tanpa membuka gembok, karena saya salah memasang gembok di motor bapak tersebut yang kebetulan jenis dan warnanya sama yaitu Vega R.
Akhirnya saya janji keteman saya untuk mengganti gemboknya, tapi teman saya malah bilang “kalau tau gitu tadi pasangin 10 gembok aja mas, biar sampe tengah malam tuh digergaji”
Β 
Pesan moralnya sih kudu ati-ati buat menggembok motor sama ati-atinya kalau mau menggembok hati wanita :p :p :p
Advertisements

63 comments on “Gembok

  1. wib711 said: Teman saya rada sewot dan dibalas “itu suara anak-anak yang main game lebih kenceng, tapi bapak ga marahin mereka”

    He he he, itulah warnet di Indonesia pada umumnya, apalagi kalau hari libur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s