Semangkuk Bensin

Di group sebelah, saya dibilang sebagai pengumpul artefak, karena saya posting foto kartu bayaran saat SMP dahulu.
Ini dia kartu bayaran jaman saya SMP, Bayaran saat itu Rp 1.500,- dan biaya POMG Rp 1.500,- jadi total bayaran adalah Rp 3.000, atau sekitar $1,2 jika untuk ukuran sekarang untuk semangkuk bakso saja tidak dapat.
Ukuran itu jika dikonversi dengan biaya angkutan umum yang dibayar anak sekolah adalah Rp 300 untuk pulang pergi, jadi sekitar 10% dari biaya uang sekolah.
Nah sekarang ini bayaran sekolah sekitar Rp 300.000,- atau $32, tapi biaya angkutan adalah Rp 6000 untuk pulang pergi yang artinya hanya sekitar 2% dari biaya sekolah, atau setara dengan satu mangkuk bakso kelas kakilima.
 
Biaya bayaran sekolah saat itu adalah termasuk sekolah percontohan, mungkin sekarang RSBI, dulu namanya mendapat subsidi, tapi sekarang namanya BOS.
 
Saya memperbandingkan dengan biaya angkutan umum karena itu adalah biaya yang langsung mengikuti dampak inflasi dengan kenaikan harga BBM.
seandainya hitung-hitungannya dengan kenaikan dollar yang mencapai 4 kali lipat, dan ditambah dengan inflasi maka paling tidak biaya uang sekolah seharusnya Rp 50.000 – Rp 60.000
 
Ya pantas saja jika ngobrol dengan para tetangga, teman yang mempunyai anak usia sekolah topik pembicaraan tidak jauh dari mihilnya biaya sekolah.
jurnal ini sekedar corat-coret, mungkin ada perhitungan yang saya buat tidak sesuai… 🙂
 
Selamat Hari Pendidikan Nasional, andai Ki Hadjar Dewantara masih hidup, mungkin beliau akan sedih melihat nasib dunia pendidikan di Indonesia.
Advertisements

49 comments on “Semangkuk Bensin

  1. wib711 said: Ya pantas saja jika ngobrol dengan para tetangga, teman yang mempunyai anak usia sekolah topik pembicaraan tidak jauh dari mihilnya biaya sekolah

    sekarang itu aku bingung dengan kriteria sekolah bagus itu seperti apa. Dulu itu simpel, sekolah negeri yang lulusannya banyak keterima di sekolah/universitas negeri juga itu bagus. Lha sekarang..sepertinya makin mahal biayanya makin bagus.btw, sekolah mahal jg jadi alasan males nikah dan punya anak loh :D:D

  2. wah saya aja yang baru lulus SMP era tahun 2004 aja udah lupa tuh berapa ongkos2nya dulu…cuman gapnya keknya nggak se-ekstrem punya mas Wib hehehe

  3. dieend18 said: Bukti otentik tuh, brati mas Wib dulu ga pernah telat bayar SPP 😀

    telat mbak.. itu smp tgl 13.. uangnya buat jajan hehehe

  4. evanda2 said: saya rasanya SD or SMP bayarannya udah 7500 yak… uang jajan kakakku 15rb/bulan . ongkos masih 100 per naek mikrolet

    ga beda jauh dong mbak… 6000 dan 7500 🙂

  5. agungks said: sekarang itu aku bingung dengan kriteria sekolah bagus itu seperti apa. Dulu itu simpel, sekolah negeri yang lulusannya banyak keterima di sekolah/universitas negeri juga itu bagus. Lha sekarang..sepertinya makin mahal biayanya makin bagus.btw, sekolah mahal jg jadi alasan males nikah dan punya anak loh :D:D

    iya gung… dulu tolok ukurnya kayak gitu.. sekarang sih ga bisa dijadiin tolok ukur

  6. srisariningdiyah said: aku juga masih lengkap artefak printilan jaman sd sampe kuliah hihihi kartu apa aja lengkapppppp ada di album

    berarti termasuk detil dengan barang2 kuno yaaa 😀

  7. nanazh said: wah saya aja yang baru lulus SMP era tahun 2004 aja udah lupa tuh berapa ongkos2nya dulu…cuman gapnya keknya nggak se-ekstrem punya mas Wib hehehe

    hehehe…. buat perbandingan aja Naz….

  8. innaputri said: inna juga suka nyimpanin bon2 atau bukti sana sini yg ga penting, termasuk kalo jalan2. :Dbukti naek kereta pertama kali juga masih ada.

    kalo ini masuk kategori penting atau enggak yaa mbak? :p

  9. debapirez said: bayaran saya dl Rp2500 nett. ga pk ongkos krn jalan kaki. e…tapi kalau naik becak sktr Rp200-300…

    lho.. kirain gratis.. kan dengan memo sakti dari ayahanda panjenengan bisa bozz :p

  10. aku ketawa baca pengumpul artefak *nunjuk idung sendiri*besok2 kalo RT, artefak2 ini bisa jd bahan berantem ama pasangan, heheheseingetku aku SMA itu SPPnya sudah 25ribu, lulus thn 91yg keringanan bayarnya 10ribu

  11. rirhikyu said: aku dulu smp kayaknya 50rb an dehsma dah 100rban

    wah… udah termasuk mihil ya mbak Feb.. kan kita satu angkatan :Dta’ pikir sekitar 25ribu

  12. miapiyik said: aku ketawa baca pengumpul artefak *nunjuk idung sendiri*besok2 kalo RT, artefak2 ini bisa jd bahan berantem ama pasangan, heheheseingetku aku SMA itu SPPnya sudah 25ribu, lulus thn 91yg keringanan bayarnya 10ribu

    tapi artefak itu bisa buat ketawa-ketawa mbak kalo diliat2 lagi, ya bisa ketawa seneng atau ketawa miris :DSMA berarti lumayan tinggi, mungkin karena Mbak Mia sekolah di SMA elit Jakarta ya, kalau ga salah, saya SMA sekitar 20ribu, itu juga kita kan beda angkatan.. duluan mbak Mia :p

  13. wib711 said: wah… udah termasuk mihil ya mbak Feb.. kan kita satu angkatan :Dta’ pikir sekitar 25ribu

    idih satu angkatanaku kan masih mudaaaaaaaaaaa*ga trima di bilang seangkatan

  14. wib711 said: tapi artefak itu bisa buat ketawa-ketawa mbak kalo diliat2 lagi, ya bisa ketawa seneng atau ketawa miris :DSMA berarti lumayan tinggi, mungkin karena Mbak Mia sekolah di SMA elit Jakarta ya, kalau ga salah, saya SMA sekitar 20ribu, itu juga kita kan beda angkatan.. duluan mbak Mia :p

    hiya om Wib, kita ketawa, nostalgia, sedih, tapi pasangan ngomel *ituuu, kardusmu isi pritilan, apa ngga dibuang sazza*hayah curcol deh disini…tp makin tua tnyt suamiku yg suka kumpul artefak jugajd sekarang imbang, 1-1, masing2 boleh punya kardus fosilSMAku ya biasa2 aja, aku SMA Negeri bareng dek Suminten, elit gimana, lha wong deket terminal blok M, bau knalpot bis

  15. buat bandingan: depin kls 3 sd (swasta), kena 200rb/bln, dan itu termasuk lumayan murah mas.di sekolah depin pake “subsidi silang”, yg seangkatan rangenya 350-150 kl ga salah. tp ada jg 1-2 anak yg kena 50rb/bln (yg ini pas daftar ortunya dikasi kebijakan, disuruh ngisi sendiri mampunya berapa)btw, kl ga salah smp aku kena 12.500 udah komplit sama iuran2 deh mas.

  16. aku juga masih nyimpen kartu pelajar, kartu perpustakaan, ktm, tulisan temen2 smp di buku kenangan :Djaman sekarang sekolah negeri pun mahal yah..

  17. wib711 said: tidak jauh dari mihilnya biaya sekolah.

    orangtua anak berkebutuhan khusus, bayarannya lebih dahsyat lagi, wib. selain spp plus katering, ada komponen guru bantu (shadow teacher) plus kateringnya, terapi, dll.

  18. Aku kuliah dulu semesterannya cuma 250rb, skrg mana ada biaya sekolah semurah itu? Preschool aja mahalnya ampun2an. Apa kabar yang ga punya duit ya?:-(

  19. lagi2…setelah dipikir2 om, yudi bersyukur bisa tinggal di aceh.. biaya kesehatan sudah enam tahun ini free..biaya iuran pendidikan sudah 6 tahun ini juga freeyang nggak free klo si gurunya “kelaparan” jadi pada nyari sampingan sambil “nyekek” murid..

  20. wib711 said: biaya angkutan umum yang dibayar anak sekolah adalah Rp 300 untuk pulang pergi

    Hhhmmm….. aku SMA bayar PPD Rp100 sekali jalan. Kalo naik Patas AC Rp250 Oh iya.. waktu itu ada PPD no 70 tingkat jurusan blok M-Kota, asyik deh.. naiknya diatas paling depan, serasa naik bis di London *senyum2 ingat jaman sekolah*

  21. OW, bandinginnya sama harga beras dong …spp smp saya dulu 2500,-, tapi harga beras 600/kgjadi harusnya dgn harga beras skrg yg 8rb/kg, spp SMP = 24rbtapi spp smp negeri skrg ini gratis siy ya 🙂

  22. agungks said: makin mahal biayanya makin bagus.

    Ini bener bgt!ini baru tingkat SD-SMUapalagi kl mo kuliah yah…brp nnt uang kuliah anakku nnt?krn biaya kuliah selalu naik 20% tiap thnnya!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s